Cerita ART Baru

Kayaknya belum pernah cerita disini ya kalau mbak nya Aghnan, yang udah ngikut 5 tahun resign. Hiks banget deh, soalnya ini mbak kesayangan banget deh. Dia resign pun karena terpaksa, anaknya udah mulai sekolah dan gak ada yang nganterin. Dipikir-pikir mbak Tarni ini emang idola banget. Semenjak ada dia hidup gw damai, dan seumur-umur aku gak pernah marah sama sekali sama dia. Laksana genie, apa-apa beres lah sama dia. Terbaik!

Tapi yah, jodohnya ternyata cuman sampai lebaran kemarin aja sama kita. Jadilah pasca lebaran kemarin kita punya mbak baru di rumah. Gimana gak makin cinta sama mbak Tarni, dia pun tanggung jawab buat nyariin mbak baru yang gantiin dia buat Aghnan.
Continue reading

Bali Escape Part 3: Ubud Trip

Nyokap gw ya emang paling gak cocok buat liburan ala-ala menikmati alam dan pemandangan saja. Kalau gak ada pusat perbelanjaan rasanya gak afdol pisan. Tadinya sempat pengen ke beachwalk di Kuta. Aku nya yang ZzzzZzzzZzzz, karena ya beachwalk kan kurang lebih kayak mall aja cuman pinggir pantai. Tawar menawar akhirnya deal ada satu hari kita ke Ubud, abis itu boleh deh belanja di Sukawati. Itu pun paling maksimal 2 jam aja hehehehe..

Kita berangkat udah rada siang, soalnya ada yang sepedaan, berenang, ke kids club sampaii sarapan pun udah hampir tutup. Kemudian cus lah ke Ubud. Ngapain? Pengen liat toko-toko lucu di sepanjang jalan Tegalalang yang mana ujung jalannya itu terkenal sebagai obyek foto-foto karena terasering padi nya. Buat orang buley ini emang magic lah kita bisa bikin sawah kayak tangga begitu. Tapi ya buat orang Asia ini sesungguhnya biasa aja hehehehe.. :P
Continue reading

Bali Escape Part 2: GWK, Pandawa Beach and Jimbaran Seafood

Setelah puas leyeh-leyeh di hotel kita langsung cus karena sudah lafaaar. Berhubung pengen makan siang di Nasi Ayam Ibu Oki di Jimbaran, yang mana dekat dengan Garuda Wisnu Kencana (GWK) jadinya kita mampir dulu di GWK. Pas lagi fanas-fanasnya yang mana  cahayanya bagus buat di foto. Hehehehe..

GWK yaa gitu deh. Gak terlalu banyak berubah kecuali ada banyak bagian-bagian yang sedang di renovasi. Masuk ke GWK itu 50k IDR per orang. Kita ke GWK soalnya belum pernah bareng-bareng sekeluarga dan kebetulan terakhir Aghnan ke Bali memang belum sempat mampir juga ke GWK.
Continue reading

Bali Escape 2014 Part 1: Westin Nusa Dua

Horeee, akhirnya liburan juga setelah sekian lama sakaw pengen bisa leyeh-leyeh dan mantai. Dari jaman masih di Boston pun udah sakaw pengen ke Bali, dan akhirnya kesampaian juga. :) Liburan kali ini liburan spesial leyeh-leyeh. Gak ada itinerary yang pasti, dibuat sih dibuat aja, cuman tergantung mood di tempat. Ini pun last minute masih berubah-ubah dan kenyataannya cuman keturutan beberapa aja. Kebanyakan leyeh-leyeh santai pantai sama palingan sih itinerary yang keturutan buat  tempat makan aja sama pantai.

Perginya sama papa mama dan adek ku. Mereka sih cuman 4 hari dan aku nambah 2 hari lagi bertiga di Bali. Awalnya sih mau honeymoon aja berduaan. Tapi gak tegaan akhirnya tiketnya anak kecil di extend juga dong. Terus, tadinya mau nge villa di Ubud langsung ganti penginapan juga yang lebih “seru” buat anak kecil. :D
Continue reading

Cerita ke Dokter Gigi

Ini sebetulnya cerita kelanjutan dari drama waktu pulang kampung kemarin. Kecelakan di playground yang bikin gigi Aghnan berdarah dan goyang ternyata berlanjut ceritanya. Gigi yang goyang Alhamdulillah udah set dan kokoh berdiri lagi. Tapi ternyata yang jadi issue adalah gigi yang berdarah-darah waktu itu. Kelamaan dilihat ternyata warna gigi nya menghitam dan feeling aku pun ngerasa gak enak.

Kebetulan memang Agustus kemarin jadwal check up 6 bulanan ke dokter gigi Aghnan. Sedihnya drg Suzanthy yang jadi langganan ternyata sudah tidak praktek lagi pas wiken. :( Akhirnya aku coba ke Smile Center yang di Tebet deh. Ini pun berdasarkan review ibu-ibu di forum-forum parenting. Smile Center ini kalau dari tampilan emang keren sih. Ruang tunggu yang nyaman dan yang terpenting ada ruang tunggu untuk anak-anak.
Continue reading