Beda 5 Tahun

Punya anak beda 5 tahun banyak banget ya perkembangannya di dunia per bayi an yah. Dari mulai jumlah imunisasi yang bisa diberikan, aturan kasih makan MPASI dari WHO yang berubah sampai urusan tren peralatan gadget para baby yang makin lama makin banyak yang lucu-lucu. Cara belanja online nya pun berubah. Kalau dulu andalannya kan cari di multiply. Sekarang semuanya online shop ada di instagram. Ada untungnya juga punya anak laki-laki lagi, jadi bisa menjaga diri untuk tidak terlalu kalap, kalau anak perempuan semua mungkin aku mau semuanya serba baru. Kemudian abis itu yang merana si ayah deh. Bahahahahaha… 😛

Urusan sandang Argentyo mungkin akan selalu mengandalkan lungsuran abangnya. Andalannya dia buat bobo sama pergi kemana-mana ya Sleepsuit nya Mothercare. Terutama buat pergi ya. Kalau dulu kan gemes kalau pergi mesti pake sepatu lucu-lucu, jeans imut-imut, topi kecil yang keren hahahaha. Sekarang mah demi kepraktisan udah kalau ke mall bungkus pake Sleepsuit aja. Ketutup rapih tangan sampai kaki. Belajar dari abangnya juga, sepatu lucu-lucu gak penting lah kalau di stroller ketutup selimut juga. Jeans imut-imut juga ngerepotin pas ganti popok nya. Pokoknya Sleepsuit FTW lah sekarang. Mungkin kalau adek Argen udah mulai duduk, mulai di titah, naaahh cara berpakaiannya bisa mulai pakai yang lucu-lucu dan imut-imut itu.
Continue reading Beda 5 Tahun

Hari Lahir Argentyo

Cerita tentang hari lahir Argentyo dimulai dari checkup 37 minggu kehamilan. Di minggu ke 37 memang saatnya mengetahui apakah dinding rahim pasca operasi c-sect 5 tahun yang lalu sudah cukup tebal apa gak untuk dilakukan VBAC. Sampai minggu ke 37 mental yang disiapin tetap mental lahiran normal. Bukan kenapa-kenapa sih, buat gw operasi tetap lebih horor karena aku gak bisa in control. Plus ada ketakutan sendiri gimana kalau ada apa-apa dan end up meninggal di meja operasi. Serem amat ya mikirnya sampe begitu. Jadi begitu tau kalau gak memungkinkan VBAC karena dinding rahim pasca c-sect tebalnya gak sampai 5 mm, langsung horor sendiri. Tapi pas dengar alasan dokter gak bisa VBAC karena kalau dinding rahim tipis, salah ngeden jadi bisa robek bekas jahitan operasinya *lebihhoror*, jadilah mulai mengumpulkan benih benih keberanian. 

Kelebayan hamil trimester 3 gak membantu banget sih. Karena mentalnya belum kuat, bawaannya inget mati melulu dan jujur ya belum siap. Apalagi ngeliat Aghnan, bawaannya mewek melulu karena belum siap ninggalin dia, masih pengen ngeliat dia tumbuh besar.  Untung pas bulan Ramadhan ya, jadi dibawa ke doa aja. Banyak zikir, banyak baca Quran, banyak sholat semata2 biar hati dan pikiran tenang.  Selagi nyiapin mental, aku sama mas juga mulai pilih-pilih tanggal lahirnya. Dokter kasih opsi yang ideal tanggal 4-11 Juli 2015. Setelah kontemplasi sana sini, ngintip weton, ngitung neptu akhirnya diputuskan 8 Juli 2015 lah hari H nya.
Continue reading Hari Lahir Argentyo

The Bump

What do I love about pregnancy? 

A lot of things actually. But especially in this second pregnancy I really enjoy to see my pregnancy bump.

Lumayan bersyukur di kehamilan kedua ini aku cuman baru naik 6 kilo (35 weeks) dan si baby sudah hampir 3 kilo. Jadi sangat amat efisien yah dibanding kehamilan pertama yang mana aku naik hampir 18 kilo *pingsan*. Makannya beda? Gak juga sih, cuman mungkin emang ritme kerja di kantor yang lebih menantang dibanding waktu hamil anak pertama jadi agak berimbas. Mungkin pola makan yang agak berbeda juga, memang gak serakus hamil pertama, dan makanan yang diasup juga lebih sehat. *cobakhamilpertamabeginijugak*
Continue reading The Bump

Nursery and Big Brother Room

Pertama-tama kita mau tumpengan dulu sama bikin bubur merah putih kalau ternyata IMB renovasi rumah akhirnya jadi juga. Yup, setelah 9 bulan lamanya *pingsan*. Cerita detailnya gimana? Agak terlalu malas diceritain, pokoknya sakitnya disini *tunjukhati*. Saking lamanya rasanya udah semangat 45 aja deh buat ambil jalan pintas lah *sini mana yang bisa gw sogok*. Ta ta tapi karena domisili di Jakarta Pusat yang mana deket sama kantornya Pak Ahok, kayaknya orang Pemda sini gak ada yang berani “menawarkan jalan pintas”. Padahal sih prakteknya masih banyak yang bisa dipintasin di daerah Jakarta Barat or Selatan. *menatap iri sama orang2 yang dapat IMB nya cepet banget*. Rasa keselnya itu sampai kalau ada yang tanya-tanya soal IMB rasanya udah mode senggol bacok lah. 

Kenapa begitu? Jadi ya emang culpritnya timingnya gak pas. Sistem yang lama yang masih rada-rada dodol, plus disaat punya kita hampir selesaiii (1 minggu lagi selesai) eh pas banget reorganisasi terjadi untuk urusan bikin IMB. Mental lagi deh punya kita yang hampir jadi. Belom lagi urusan dilempar-lempar dan transisi ke sistem baru ya. Birokrasinya berbelit tapi gak kasih solusi cepat juga karena transisi itu. GEMEZ TINGKAT DEWA! 
Continue reading Nursery and Big Brother Room