Back to America Part 3: The Incredible Antelope Canyon

Another bucket list fullfilled. Kayaknya harus ekstra bersyukur deh karena tahun ini Alhamdulillah bucket list aku banyak yang kecoret. Salah satunya ya dibuka dengan mengunjungi Antelope Canyon ini. Pertama kali ngeliat gambar si Antelope Canyon ini di National Geographic. Komentar aku waktu itu adalah “kayak di planet yang berbeda..”, dan bikin makin pengen ngeliat aslinya.

Kita bangun ekstra pagi karena aku ikut tur yg jam pertama. Idealnya sih pas siang, but then again waktu terbatas, itinerary padat karena maunya banyak. Kalau mau ke Antelope Canyon sekarang gak bisa sendirian. Wajib ikut tur yang di organize sama Navajo Tribe. Kenapa? Karena di Antelope Canyon itu bisa terjadi namanya flash flood. Kalau orang asal sana sih sudah familiar ya. Tapi kalau turis kan bisa jadi gak aware terhadap hal tersebut. Sampai akhirnya ada kasus flash flood parah sehingga memakan korban jiwa. Oleh karena itu, sekarang kalau turis mau masuk ke Antelope Canyon harus ikut tur.

Continue reading

Back to America Part 2: 4 States in 12 Hours

Kita berangkat ke Amerika naik Emirates. Transit di Dubai dan lanjut nonstop ke Los Angeles. Pegel jaya deh. Apalagi epicnya ternyata rute terpendek dari Dubai ke Los Angeles adalah melalui kutub. Buahahahaha, kalau liat live rutenya agak sedep-sedep manis. Berdoa komat kamit semoga aman selama dijalan. Walau keren juga kalau dipikir-pikir. Jadi kalau bilang udah pernah ke kutub belum? Bisa jawab, udah terbang diatas kutub sih. Wkwkwkwk.

Kita nyampe di Los Angeles siang hari. Langsung ketemu Ardhi di airport dan lanjut ke tempat penyewaan mobil. Karena pengalaman dulu kita yg mana antrian mau nyewa mobil panjang banget, kita nyewa mobil kali ini gak cari yg paling murah-murah banget.  Biar gak terlalu ngantri. Milihnya harga yg tengah-tengah. Akhirnya kita memutuskan sewa via Enterprise. Alhamdulillah proses sewa nya smooth dan cepat. Abis itu langsung cus ke Santa Monica.

Continue reading

Back to America Part 1: The Plan That Was Unplanned

Backwards ke Januari dimana aku dan Mas Amir melakukan perjalanan impulsif yang tidak direncanakan. Sungguh tidak direkomendasikan oleh semua financial planner pastinya, mungkin bisa di kutuk-kutuk bahkan. Tapi demi kewarasan jiwa, kenekatan menekan isi kantong dan kepedean tingkat dewa akan cash inflow  yang akan muncul jadinya rencana yang tadinya masih ya gak ya gak, akhirnya jadi ya.

Berawal dari rencana mas Amir yang akan dinas karena di undang conference  di Las Vegas. Semua trip nya mas Amir tentu dibayarin yah. Terus iseng-iseng mas Amir nawarin, “Mau ikut?” Gw yakin pertanyaan itu awalnya ditanyakan dengan optimisme bahwa gw akan jawab “Gak deh, duitnya buat yg lain aja”.  Sayang seribu sayang, disaat yg sama kerjaan lagi bikin stres gak santai sampai aku sakaw buat liburan dan berpetualang. Sampe akhirnya aku bilang, “Tawaran itu masih berlaku gak? Aku ikut deh sama kamu”.

Continue reading

Rumah Lama Rasa Baru

Proyek renovasi yang seabad rasanya akhirnya, yes, akhirnya selesai sudah. GIlingaaaaaan lamanyaaaa. Dari mulai drama dapetin IMB, terus ke postpone aku hamil Argen dulu, terus urusan pindahannya, belum lagi drama pada saat proses renovasinya, sampai dititik ini rasanya bahagiaaa banget. Iyalaah soalnya kayak never ending project. Kita kayaknya renovasi ra uwis-uwis belum lagi kesalip teman berkali-kali dan kayaknya kok bikin semakin gemaz. Belum lagi ditambah ke OCD an gw yang membuat semua proses double ribetnya.

Ya gimana gak ribet, gak bakal disetujui untuk dikerjain kalau aku belum lihat/kebayang visualisasinya kayak gimana. Milih jenis dan warna tegel bisa kali sebulanan sendiri. Mesti harus kudu browsing pinterest dulu. Udah browsing terus harus dibanding-bandingin dan dibayangin. Belum lagi harus ekstra cari sana sini kalau apa yang di browsing itu agak gak biasa dijual di Indonesia. Bahahahaha, sok bule sih kadang-kadang. Udah gitu OCD gw kayak meningkat berkali-kali pada saat renovasi. Gw kayak punya obsesi dengan simetri dan kerapihan. Miring dikit gw minta ulang. Gak sejajar minta ulang. Kayaknya tukangnya tiap gw inspeksi udah stres duluan hahahaha.

Continue reading

Argentyo is Turning 2!

Argentyo ulang tahun yang kedua menandakan Argen sekarang resmi jadi anak kecil. Udah bukan bayi lagi. Hahahaha, because he is my last baby jadi yang lebih mellow mellow doremi itu aku. Karena tahun lalu itu  dirayakannya sambil jalan-jalan ke Bali (just the four of us) tahun ini pengennya dirayakan lebih seru. Namun karena rencana awal itu pupus jadinya aku sempat tidak bersemangat merayakan. Kita jalan-jalan lagi aja ke Bali (kita butuh destinasi liburan lain deh kayaknya) dan gak usah dirayakan lagi.

Nah sampai Bali malah kepikiran. Kok tega amat sama anak kedua yang menggemaskan ini. Hahahaha. Padahal anaknya mungkin sih ya cuek-cuek aja. Tapi untuk membunuh guilty feeling (kapan sih kita lepas dari rasa bersalah jadi orang tua) dan asas keadilan (kakaknya aja ulang tahun ke 7 dirayain) akhir dengan persiapan yang mefet plus budget yang mefet juga jadinya kita putusin ulang tahunnya dirayain sederhana saja, lunch dengan keluarga inti (dan staf) serta teman dekat kami.
Continue reading