One Night in Yogyakarta

Olaaaa… We’re Baacck.. Yaiyalah yaah, it’s Monday already.. Dan saatnya kembali kantor. Enaknya sih cuti yah (extend visit kita ke Yogya kemarin). Tapi apa daya, jatah cuti sudah habis..bis..bis.. Sigh.. Anyway, we had a really nice trip yesterday di Yogya. Walaupun cuman sehari namun cukup optimal.. 😀

Kita naik pesawat AirAsia paling pagi ke Yogya. Jam 06.00. Huehehehe dari jam setengah 4 pagi kita sudah bangun. Dan jam setengah 5 sudah cabs ke Bandara. Hihihi rada excited, soalnya pengan liat terminal 3 yang baru itu kaya gimana. Begitu sampai, hehehe cukup senang melihatnya. Bagus soalnya. Yaa mungkin karena masih baru dan masih kinclong kali yaa.. Di terminal 3 sudah ada CFC dan J.Co.. 😛 Check in segera kemudian langsung ke ruang tunggu pesawat di lantai atas terminal.

Terminal 3 sih cukup mengingatkan aku kaya KLIA / Changi yaa. Ceilingnya tinggi seperti di KLIA tapi interior macam tempat tunggunya seperti di Changi. Mirip-mirip tapi gak sama persis. Yah mungkin inspirasinya berasal dari kedua bandara tersebut juga kali yaa.. Btw, terminal 3 ini untuk sekarang baru untuk operasional maskapai Mandala dan AirAsia yang domestik.

Terminal 3 Soekarno Hatta

Pas di lantai atas ada semacam skema perencanaan bandara Soekarno Hatta untuk kedepannya. Jadi nanti terminal 3 yang sekarang itu ternyata baru 1 pier (bangunan). Nanti kedepannya akan dibuat 4 bangunan lagi seperti terminal 3 yang sekarang. Disebutnya itu pier, jadi nanti akan ada 5 pier yang saling terhubung. Terus, dari terminal 1, 2 ke terminal 3 akan terhubung dengan semacam monorail. Jadi penumpang yang pindah terminal tidak perlu repot naik shuttle bis lagi. Sounds great yaa ? Tapi semoga sih bisa beneran terealisasi dengan baik dan benar yaa.. Dan tidak ada lagi korting-kortingan (baca : korupsi) pada saat realisasinya..

Thank God, pesawatnya tidak ngaret dan kita sampai di Yogya persis jam 7 pagi. Kita di jemput orang hotelnya rada telat tapinya. Tapi untung hotel Santika cukup bertanggung jawab dengan tidak mengenakan charge lagi karena keterlambatan yang mereka buat. Tadinya kan dipikir kita mesti nunggu jam 11 (minimal) untuk check in. Tapi ternyata di Santika Yogya, jam 8 pagi kita udah ok buat check in. Wuih.. asik bener. Terus pas nanyain late check out. Ternyata kita bisa late check out sampai jam 3 sore. Yeaaayy.. 😀 Jadinya pas banget dengan jadwal pesawat pulang kita.. 🙂 Alhamdulillah lagi, kita bisa dapat rate kantor disini.. :D. Wah ini hotel favorit deh di Jogja. Kemana-mana dekat. Ada becak nya sendiri 😛 Breakfast nya enak dan kiri kanan hotel banyak tempat makanan.. Jadi gak susah cari makan.. 😀

Gak lama setelah beberes, aku sama mas langsung jalan-jalan deh. Kan tadinya bingung mau naik apa. Sempat kepikiran sih nyobain Trans Jogjakarta. Cuman kayanya naik becak lebih seru yaa.. Huekekekeke.. Yo wis, akhirnya kita naik becak buat keliling-keliling..

Keliling Yogya naik Becak

Tujuan awal kita ke Wijilan dulu. Yaa secara tadi pesawatnya pagi banget, jadinya aku gak sempat sarapan deh. Udah keruyukan perutnya dan berteriak-teriak ingin diis Gudeg nya Yu Djum. Huehehehe.. Sampai di Yu Djum, langsung pesan paket nasi-telor-paha. Plus teh tawar hangat tentunya.. Enyaaaakk…

Kenyang makan gudeng, kita langsung menuju Taman Sari. Tadinya kan pengen ke Keraton, tapi ternyata si mas udah pernah ke Keraton. Akhirnya kita memutuskan buat ke Taman Sari aja deh. Soalnya itu yang kita berdua belum pernah. Sampai di Taman Sari, kita di guide sama mbak Murni. Dia itu penduduk lokal, yang turun temurun diceritakan tentang asal usul Taman Sari. Tadinya kan bingung ya, ini ko tiba-tiba mandu kita aja. Takut di getok harga macam-macam. Tapi alhamdulillah gak gitu. Gak minta bayaran juga. Jadi kasih se ikhlasnya.. 😛

Taman Sari Part 1

Mbak Murni ngajak kita keliling Taman Sari yang ternyataaa, luas juga ya bok. Pegel juga, apalagi naik turun tangga. Baik juga sih, soalnya kita di fotoin sama dia juga. Di setiap tempat. Bahkan, kalau aku moto-moto sendiri dia langsung nawarin buat motoin. Hehehehe.. baik ya, lumayan lah buat menyalurkan kenarcisan kita.. 😛

Mbak Murni cerita kalau Taman Sari itu dipakai sebagai tempat Raja Yogya sampai Hamengkubuwono III. Dia ngasih lihat terowongan yang dulu dipakai oleh Hamengkubuwono I untuk ketemu sama istri nya yang di Laut Selatan. Terus ngasih liat tempat pemandian Raja dan ke 40 selirnya. Weks.. 40 ? Yang boneng, sebulan aja gak abis tuh digilir.. Huekekekekeke.. 😛 Yaah, dasar raja-raja tempo dulu begitu kali ya modelnya.. 😛

Taman Sari Part 2

Puas ngeliat Taman Sari akhirnya kita baru ke Malioboro deh. Tujuannya cuman satu. Belanja di Pasar Beringhardjo. Dasar cewek ya, kalap banget. Yang jelas sih beliin blus batik buat mama mama, kain selendang buat mama, kemeja batik pesta buat si mas sama sendal lucu buat mbak di rumah. Aku sendiri cuman beli blus batik sajah buat ke kantor.. 😉

Selesai ke Malioboro, baru deh kita balik ke hotel. Tadinya mau ke akad nikahnya Vita malamnya. Namun karena satu dan lain hal akhirnya tidak bisa.. 🙁 Baru besoknya deh datang ke resepsinya si Vita. Ketemu jeng Keke juga disana.. 🙂 Si Vita cantik bangeet.. Palembangan gitu dan nuansanya hijoo.. Karena itu aku juga dapat seragam warna hijau. Sayang sekali tamunya banyak sekalii, jadi aku gak kebagian foto bareng deh. Soalnya udah dijemput sama Pakde nya si mas.

antara aku, kebaya dan Keke di kawinan Vita

Pulang dari resepsi, mampir dulu ke rumah sepupunya si mas. Baru abis itu balik ke hotel deh buat beres-beres. Jam 3 check out dari hotel dan langsung menuju bandara deeeh.. 🙂  Di bandara ketemu si Fran. Terus haha hihi deh update gosip sama si Fran.. 😛 AirAsianya agak ngaret sih setengah jam. Tapi alhamdulillah semuanya lancar-lancar.. 🙂

It was a nice trip.. 🙂 So what’s next hun ? Jadi HK ? Tapi terancam flu Babi nih.. Yaah mari kita lihat sebulanan ini yaa progressnya.. 😀

2 thoughts on “One Night in Yogyakarta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *