Pengantin Koto Gadang Nan Unik

Yes.. my best friend just got married yesterday.. ^_^ So happy for them… 😀 Acara akad nikahnya dan resepsinya diselenggarakan di PTIK, dan menggunakan adat Minang Koto Gadang. 😀 Pengen banget cerita soal adat Koto Gadang ini, terutama dari busana pengantinnya yang super duper unik. Kita pasti taunya kalau pengantin Minang itu pakai sunting dengan bentuk seperti ini :

Atau mungkin sunting seperti diatas dengan ukuran yang lebih besar lagi. Aku juga dulu mempunyai konotasi kalau pengantin Minang pasti pakai sunting besar seperti diatas. Tapi setelah membaca majalah Mahligai, dan belajar dari sahabat gw ini, ternyata busana pengantin Minang itu bisa berbeda-beda tergantung daerahnya. Yaah sama aja kaya kita di Jawa. Antara Jawa Barat, Jawa Tengah, Jogja dan Jawa Timur pun kan beda-beda busana pengantin tradisionalnya.

Sahabatku ini berasal dari Koto Gadang. Koto Gadang ini lokasinya dekat Bukit Tinggi dan Ngarai Sianok. Dan Koto Gadang mempunyai busana pengantin khas daerahnya. Jadi pengantin wanitanya menggunakan selendang bersulam emas sebagai penutup kepalanya, baju kurung beludru, kain songket sebagai selendang dan kain bawahan,  dan uniknya pengantin wanita menggunakan kalung bersusun sebagai perhiasan leher dan gelang bersusun di tangan kanannya. Untuk pengantin prianya baju yang mirip dengan tuxedo, ikat pinggang songket dan ikat kepala yang sangat unik bentuknya.. 😀 Warnanya pun bisa beragam sih sebetulnya. Kemarin lihat temanku pakai dengan nuansa silver pink. Nah sahabatku ini menggunakan nuansa pink biru.. 😀

Pengantin Koto Gadang

Aku suka bangeet, soalnya nuansanya tetap megah, tradisional namun dengan warna yang sangat unik dan cerah.. 🙂 Namun, walaupun nampaknya busananya tidak berat, perhiasan yang dipakai oleh pengantin wanita nya ternyata cukup painful looh. Itu gelangnya aja katanya sampai 17 gelang, dengan ukuran dari kecil ke BESAR..  Kayak begini niiih..

perhiasan pengantin Koto Gadang

Woow yah ukurannya..  Tapi itulah yang membuat busana pengantin Koto Gadang unik.. 🙂

Untuk dekorasinya, sahabatku kayanya menggunakan vendor koneksi saudara. Dekornya sendiri Padang minimalis, dengan aksen bangunan bagonjongnya di tengan pelaminan saja, dan di kiri dan kanan pelaminan dihias dengan air mancur dinding.  Kateringnya dia pakai Alfabet. And surprise-surprise makanannya enak-enak tadi malam. Sahabatku memilih menu yang tidak biasa, tapi suprisingly good. Tamu banyak yang suka sate padang, soto padang, mie jawa dan nasi bali nya.. 🙂 Dekorasinya Alfabet juga okay, walaupun gak spesial-spesial banget sih. Tapi yang penting kan memang makanannya.. 😀

dekorasi

Oh well, last but not least, congratulation for my dearest friend Mr. and Mrs. Hamilton. May both of u live happily ever after… 😀

P.S. check out their wedding e-invitation, courtesy our dearest friend Indah Ariawan and pre wedding pictures from my brother.. 😀

14 thoughts on “Pengantin Koto Gadang Nan Unik

  1. Anggiara says:

    ooohh..trnyata ini adat Koto Gadang toh.. Sempet bingung pas liat Memed & Michel keluar soalnya, unik yah.. baru kali ini liat kawinan pake adat ini..
    ehehe, kita kenal orang yg sama trnyata ya Nggi, 🙂

  2. Anggiara says:

    yes, fakar told me he was introduced to a girl named Anggi too. hehe..aku lihat kamu & Mr.Karimuddin juga lho, tapi ga brani nyapa, ntar dikira SKSD lagi.. 😉
    Btw, like the dress that u were wearing.

    Anggraini Widjanarti Reply:

    Oh ya? Thanks yaa.. Next time u see me.. Negor aja ya bu.. Kan temennya Memed, temen gw juga.. 🙂

  3. avriesa says:

    Makasi loch udah ditaro fotonya disini 🙂 itu muka gw tegang bener si di foto yg pas baru masuk gedung..susah bo’ jalan kemayu pelan2 xD *mestinya latian ya hahaha*

    Btw, bocoran neh, sate padangnya bukan dr katering, gw milih sendiri..jadi vendor satenya.. ehem..bisa dikatakan..abang2 sate padang yg jualan di pelataran mesjid sunda kelapa kl minggu pagi, so, kl minat, bs lgsg kesana aja hehehehe..masuk pelataran mesjid, ada di sebelah kiri gerobaknya, kl makan disana pasti lebih enak drpd di pesta lah yaa 🙂

    Anyways, thanks again for the review yah! 😀

  4. Anggraini Widjanarti says:

    @avriesa
    U’re welcome dear.. 🙂 Aku juga kaget ada Kol Merah di buffet. Itu gak ada duanya Med.. 😀 Lgpl pantes, ko sate padang rasanya enak bener. Biasanya kan sate padang katering kurang cihuy.. 🙂

  5. avriesa says:

    Kuah merah maksud lo? ehehe..itu malah masakan nyokap aseli bo’ 😀

    Anggraini Widjanarti Reply:

    ehehehe iya Med.. maksudnya Kuah Merah.. kok Kol Merah.. Iyaaah, si Amir girang banget pas nemuin Kuah Merah.. Yummm.. Gak ada duanya deh Med.. 😛

  6. Nada Taufik says:

    Hi there,
    kebetulan pas lagi research tentang Kotogadang, eh nemu postingan ini. Aku juga dari Kotogadang, waktu merit juga pakai adat seperti itu, sebenernya adat Kotogadang itu ga hanya itu loh.. banyak macamnya, aku aja sampai 3 kali difoto dengan adat Kotogadang.

    Btw, kalau ada yang tau kenapa adatnya berbeda dengan Padang yang lain.. tolong kontak aku ya, lagi nyari-nyari juga kenapa pengantinnya seperti itu. Thank you.

  7. asyur ahkam says:

    lam kenal . . .
    aq excited pas liat love journal. Yang dibahas tu aq banget jeung, secara aq lagi nyiapin WO kecil – kecilan di kota tercintaku. Kalo boleh minta advice dong dari masternya. mator sakalangkong . . .

  8. Puteri says:

    Anggi.. gw khan dari koto gadang juga:) Trus Resa masih sodaraan sama gw..hehe. Senangnya lo juga bisa ikut memperkenalkan adat koto gadang..

  9. Deasy says:

    hi. there..

    lagi cari pengantin koto gadang ternyata nemu postingan ini
    nanti gw juga pake adat ini lho untuk akad nikahnya..
    tunangan gw orang koto gadang soalnya.. 🙂 tapi pestanya bakalan pake jawa.. biar adil..
    seneng banget ga harus pake sunting.. hihihihi.. 🙂

    ada yang bs info ga paling bagus warna apa yah?
    gw lagi bingung mw pake warna apa..
    thanks

  10. Arvi says:

    Hi best friend nya Memed…
    Sy pendamping pengantin disamping Michel.
    Kalau pelaminan Kotogadang asli nya lebih unik lagi lhooo
    Yang bergelantungan di atap yg pas di atas posisi pengantin lebih meriah.
    Dan warna yang paling dominan biasanya merah dan gold

    ~eh ada Puteri 🙂

Comments are closed.