West Sumatra Part 1 : Danau Maninjau, Itiak Lado Mudo dan Bukittinggi

Setelah mengalami delay pesawat selama lebih dari 1 jam (AirAsia,plis deh.. 🙁 )akhirnya kita sampai juga di Padang. Kita sudah di jemput Papa dan Uda Jul, supir kantor. Iya, si papa sudah duluan ke Padang, soalnya hari Rabu sebelumnya ada rapat di kantor cabang Padang. Kita langsung menuju Bukittinggi yang lama perjalanannya kurang lebih 1-1,5 jam.

Di Bukittinggi kita rencananya menginap di hotel The Hills. Dulunya Novotel Bukittinggi. Cuman, karena ganti kepemilikan, nama hotelnya berubah menjadi The Hills. Hotelnya sih suppose to be the best one in Bukittinggi. Tapi ya menurut aku sih, karena kurang terawat jadi terlihat biasa aja. Hehehehe.. But I love the interior desain hotelnya. Maroccon style gitu, yang begitu masuk kayak berasa di film Ayat-Ayat Cinta. Wekekekekeke..  Dan hebatnya lagi ini hotel tidak menggunakan AC di area hotelnya (kecuali di kamar, di kamarnya tetap ada AC, but I prefer to shut down the AC). Yah abis gimana, Bukittinggi dinginnya ambooy deh..  😎

The Hills Bukittinggi

Sesampainya di The Hills, aku sama mas langsung masuk kamar dan tepar deh sampai besok paginya. 🙂

Besok paginya, aku penasaran dengan pemandangan di luar kamar. Aku langsung buka jendela kamar, and I saw Mount Merapi in front of me dan kota Bukittinggi yang masih diselimuti kabut. Simply gorgeous!! Baru deh berasa vacation beneran.. 😮

Si papa mama ternyata udah jalan sampai pasar atas dan beliin kita pical ayang. Kayak pecel gitu sih but Padang Style. Campuran ketupat, mie kuning, kol, telur ayam dan kerupuk merah yang disiram bumbu kacang. Rasanya yummm… 🙂 Hehehehe, kayaknya enak kalau dimakan di tempat yak. Mau kesana ah besok pagi..

View from our balcony; Pical Ayang

Selesai breakfast, kita langsung menuju Danau Maninjau. Baru sadar selama perjalanan ke Danau Maninjau, Sumatra Barat itu hutannya masih rimbun dan terjaga banget yhaa. Senang deh melihat hamparan sawah  dan hutan yang hijau. Pemandangannya sih baguus tapi jalannya ke Danau Maninjau, makin lama makin berkelok-kelok tajam. Edan banget deh.. Apalagi 8 km menuju Danau Maninjau, kita harus melewat 44 kelokan yang tajam. Onde mandee… Gak bisa di sambi sambil baca buku or nonton di iPod, dijamin kepala langsung tweweweng..

Oh iya, di antara kelokan 5-7 kalau diperhatikan di pinggir jalan, ada sekawanan monyet-monyet liar nan jinak.  Kalau kata Uda Jul sih, monyet-monyet itu memang tinggal di hutan di daerah situ. Waaa lucu sekali. Si mama pas ada kacang, yang akhirnya kita kasih ke monyet-monyet itu. Seneng deh, jinak dan gak ngelunjak (baca:lompat masuk ke mobil 😉 ).

Sampai di Danau Maninjau nya.. Kita berhenti sebentar untuk minum dan lihat-lihat pemandangan. Gorgeous yaaa.. Rasanya tuh damaiii bangeet. Di tempat kita stop juga ada tambak ikan di bawahnya. Yaolo bok, itu ikan gede-gede bangeet. Ada ikan lele juga yang ukurannya segede paha gw kali.. Ehehehehe. Sayang banget kalau aku perhatikan gak banyak turis main kesini. Padahal potensi wisatanya ada banget looh.

Danau Maninjau

Puas mencari inspirasi di Danau Maninjau, kita langsung berangkat untuk cari makan siang. Tujuan utama adalah Itiak Lado Mudo yang lokasinya ada di bawah lembah Ngarai. Tempat makanannya sederhana banget, tapi jangan salah. Makanannya uenaaakk tenaann. Itiak Lado Mudo nya mak nyuuuss buangeet. Gurih, pedas dan bikin nagih. Itik/bebek nya pun gak alot. Empuk-empuk gitu. Kita datang sekitar jam 1. Dan gak lama setelah kita datang, Itiak Lado Mudo nya sudah habis. Weks, laku banget yhaa. Disini Itiak Lado Mudo nya bisa dibungkus juga loh.. Tapi entah ya, pengalaman nyobain Itiak Lado Mudo di tempat dibanding sama yang dibungkus, rasa pedasnya lebih nampol kalau kita bawa pulang loh. Uhm.. mungkin karena bumbunya jadi menyerap banget yhaa.. 😛

Itiak Lado Mudo

Puas makan Itiak Lado Mudo, kita langsung menuju Ngarai Sianok. Aku, mas dan Anggoro langsung menuju menara pandang dan foto-foto dari atas. Kereeenn.. Abis itu, pengennya sih ke Lubang Jepang. Tapi karena perut masih begah kekenyangan, akhirnya kita memutuskan untuk mampir benteng Fort De Kock.

Ngarai Sianok

I wore : ZARA Cardigan, Coconut Island T-Shirt, Fossil Bag, F21 Jeans, Wondershoe Sandal, iWear Sunglasses

I wore : ZARA Cardigan, Coconut Island T-Shirt, Fossil Bag, F21 Jeans, Wondershoe Sandal, iWear Sunglasses; Hubby Wore : unkl T-Shirt, (X).S.M.L Jeans, Puma shoes

Ternyata benteng Fort De Kock itu nyambung dengan kebun binatang Bukittinggi yhaa.. Ada jembatan yang menghubungkannya. Bentengnya sendiri sih mengecewakan. Soalnya terlihat bukan bangunan sebenarnya. Dibangun tahun 1820, dan bangunannya sama sekali tidak terlihat dibangun pada tahun itu. Memang sih ada beberapa meriam asli peninggalannya, but that’s it. Nothing spesial. Akhirnya kita lihat-lihat kebun binatangnya, yang ternyata sama mengecewakannya.

Fort De Kock

Serius yaa, terlihat kurang terawat, dan yang mengenaskan lagi, ada kandangnya si Tapir (yang ditulis hewan yang dilindungi) itu kotornya setengah mati. Huhuhuhu, aku mau mewek.. Apalagi si Tapir terlihat tidak berdaya. Huaaaaa… Pengen gw mandiin, gw kasih makan yang banyak, gw bersihin kandangnya dan gw sayang-sayang.. Gw gak tega kalo ngelihat binatang kurang dirawat kayak gitu.. Bawaannya langsung menye.. 😥

Kebun Binatang yang Mengenaskan..

Terus ada Harimau Sumatra nan ganteng itu jugaaa.. Tapi kondisinya sama. Badannya kurus bangett.. Huhuhuhuhu… Kasiaaan kamuu… Pengen aku bawa pulang, aku mandiin, kasih makan yang banyak biar genduuudd.. Abis itu, aku udah ilfil. Gak mau lihat binatang yang lain. Pasti ujung-ujungnya jadi makin meweekk. Aku emang paling gak bisa banget deh ngeliat binatang kayak gitu. Huhuhuhuhu… 🙁

Ya sudah, selesai dari kebun binatang, kita langsung balik ke hotel untuk istirahat. Malamnya, kita dinner di restoran Simpang Raya di Jl. Raya Bukittinggi yang terkenal dengan Ayam Popnya yang enyaak..

Ayam Pop

Ada yang mau??? 😎

..to be continued..

11 thoughts on “West Sumatra Part 1 : Danau Maninjau, Itiak Lado Mudo dan Bukittinggi

  1. Sekar says:

    Hi hi hi .. mau dong .. ayam pop otentik dari padang! 😀 By the way jeng … pake pesan sponsor dari butik segala .. he he he …
    Aku belum pernah ke Sumatera, ternyata Indonesia is dangerously beautiful ya! 😉
    Cerita lain ditunggu ya!

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    Ehehehehe.. Bukan pesan sponsor say. Ada beberapa temen gw nanyain soal baju tas ini itu beli dimana. Gw pikir sekalian aja deh, biar ga repot.. :p Anihoo.. Iyap Indonesia emang dangerously beautiful. Ayook mampir sumatra jeng 🙂

    [Reply]

  2. tari says:

    udah balik ke jkt ya nggi? smoga memikat hati deh ke sumbarnya…ngarai nya kl menurut aku jauuuuhhh lebih bagus sebelum gempa tsunami dulu….tapi skrg masih keyen ko…kl kebun binatangnya emang dari dulu knp ya ko kurang terawat…ada lagi nggi, siapa tau kapan2 balik lagi ke sumbar…pergi ke puncak lawang deh….keren…hehehe

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    gw mampir ko ke puncak lawang say.. cuman gak sempet foto2 pake jave.. 🙂
    Btw, oh waktu gempa tsunami ngarai nya kena impact nya ya?

    [Reply]

    avriesa Reply:

    Kena impact juga, ada yg longsor2 dikittt di tebing ama jalan ngarainya. Hoo sempet ke puncak lawang juga??? Wau..tourguide lo gaul jg Mir hahaha

    [Reply]

  3. Mary says:

    Duh, senengnya habis liburannn…. Bukittingi is my hometown lho Gi.

    Emang sayang banget sama kebon binatang di bukittinggi itu, ga terawat, binatangnya juga ga banyak. Waktu aku kesana masih ada siamang yang ternyata umurnya dah tua banget, gelambir di lehernya dah gede banget dan dia cuma duduk lemes gitu, kasihan deh, kayak nunggu ajal.

    Monyet di kelok 44 itu memang ramah2 Gi, coba deh dikau main ke panorama, duh tuh monyet di sana agresif banget, pokoknya bikin takut deh. Sebenarnya dia tidak akan menerkam manusia, tp yg diincernya tentengan pengunjungnya, seperti kantong kresek, minuman, makanan, dll.

    Btw, ga ada duren disana Gi? Duren sana murah dan enak banget lho. Pokoknya kl ke padang lg musim duren bikin puas deh.

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    Wah duren dimana-mana bu.. Tapi aku gak suka sama Duren.. Nyium aromanya aja mau muntah.. Hihihihi.. Si mas juga kalo abis makan duren aku suruh jauh-jauh sampai bau duren nya abiis.. 😆

    [Reply]

  4. avriesa says:

    Onde mandeeeee lah basuo jo si itiak lado mudo niyeh! xD btw, itu kok..di foto amir perutnya tipisan? 😛

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    oiiiii newlyweds!!! Katanya tepar ya loe.. Keasikan snorkling ya katanya.. Hihihihi..
    Btw itu efek kaos aja Medd… Dan si Amir udah mempraktekan gaya tahan perut kalo di foto.. Aslinya.. liat ndiri deh.. 😛

    [Reply]

  5. Afni Rustam says:

    “Apalagi 8 km menuju Danau Maninjau, kita harus melewat 44 kelokan yang tajam”

    44 KELOKAN???? Mbak Anggi ngitung Kelokan’a ato emang ada tulisan’a mbak??? hehehehe

    asik’a yang liburan….. ckckckc… ngiri euy

    [Reply]

    mrs.karimuddin Reply:

    Ada tulisannya bu.. 🙂 Huehehehehehe.. 😆

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *