Naik Pesawat Garuda Yang Baruu..

Balik dari Makassar rencana ambil pesawat paling pagi. Udah bangun dari jam 4 pagi niih, cuman buat dapat berita di bandara kalau pesawatnya ternyata delay selama 3 jam. Muka gilaaaaaaaaa… Sebel maniiingg.. Gak ada pemberitahuan via sms or gimana gitu. Padahal mereka tau kalau pesawatnya itu trouble dari semalam. Nyebeliiinnn. Huhuhuhu.. Untuk pihak hotel baik hati. Mau mereka nganterin breakfast pagi-pagi. Jadi Alhamdulillah bumil sudah sempat sarapan. Kalau tidak kan kasihan Baby K bisa kelaparan.. 🙁

Belum lagi ya orang bandaranya gak sopan banget sama bumil ini. Karena ketauan sedang hamil. Disuruh tuh ngisi surat pernyataan dan lain sebagainya. Padahal kan cuman suruh ngisi form, kenapa gak mereka yang bawa form nya ke aku gitu ya. Terus suruh ngisi. Ini yah, aku disuruh jalan rada jauh ke atas. Terus disuruh buru-buru coba 🙁 Dan ternyata sampai atas pun cuman disuruh nunggu lagi di luar tempat boarding karena ternyata belum boleh masuk. Begitu aku tanya

Kenapa sih mesti keatas?

Dia bilang

Ya peraturannya surat mesti diisi di tempat boarding..

Aku balik tanya

Peraturan apa? Sini aku mau lihat..

Dia bilang

Pokoknya peraturannya begitu bu..

Hadeeeeh.. males. And u know what ternyata ujung-ujungnya aku pun ngisi itu formulir gak di tempat boarding. Di ruang tunggu di luar boarding. Peraturan my ass!! Padahal ya aku sudah bawa surat keterangan dokter coba. Udah gitu di surat pernyataan pakai materai 6000 kan? Bah, itu juga gw mesti bayar sendiri materainya. Aeeeeeeehh.. Ngeseliiin.. Begitu aku tanya ini peraturannya yang mana. Dia selalu bilang “Pokoknya peraturannya begitu bu..“. Terus pas aku tantangin “Kalau aku gak mau bayar gimana?“. Eeeh dia malah ngambek terus ngomong gini “Yaudah kalau ibu gak sanggup bayar 6000 aku juga masih ada duit segitu ko buat bayarin“. Iiiih sombongnya.. PLAKKK..  In the end aku pasti bayar lah. Tapi serius,  cara dia menanggapi semua pertanyaan aku sangat tidak simpatik. Bahkan surat dokter ku yang asli pun dibawa sama dia. Bukannya di kopi atau gimana coba. Bayangkan kalau aku terbang pakai transit-transit. Masa iya mesti bikin surat dokter berkali-kali siih.

Intinya pelayanan dan perlakuan ground crew nya Bandara Hasanuddin ini sangat menyebalkan dan tidak simpatik 🙁 . Bahkan si Indri yang notabene lebih sabar dari gw pun sampai marah-marah. Nyehh.. Bandara boleh sih kelas internasional. Cuman kualitas pegawainya masih jauuh dari kelas internasional. Gak profesional banget.

Menunggu 3 jam memang menyebalkan, cuman thanks to Eclipse. Aku bisa dengan tenang dan damai menunggu saat pesawatnya boarding. 🙂 Pas boarding aku baru ngeh kalau ternyata pesawat yang kita naikin itu adalah pesawat Garuda yang baru looh. Yang Airbus  330 ituuuh. Wihiii.. acik acik aciikk.. First time niih. Tapi heran deh pesawat baru kok udah ada aja trouble nya yah. Kata orang groundnya sih delay sampai 3 jam karena nungguin pasokan oksigen dari Jakarta. Halah.. Pesawat baru kok bisa kurang oksigen? Gimana pula itu? Apa maintenance nya kendor? Or kenapa ya?

Anihoo kesan pertama melewati kelas bisnis, lorongnya sempit bangeet. Bahkan lebih sempit dari kelas ekonomi. Jadi susah juga tuh geret koperku yang kecil tapi agak melebar itu. Tempat duduk di kelas ekonominya sih enak. Cuman kurang ergonomis. Apalagi bagian kepalanya. Bantalnya keras bangeet. Overall kursinya karena masih baru kali ya jadi keras. Rasanya gak sabar cepat-cepat take off jadi bisa memundurkan kursi kebelakang.

Best partnya sih memang inflight entertainmentnya. Layarnya lebih besar dari punyanya SQ. Dan ternyata touch screen juga (walaupun ada remotenya juga). Kereeeeenn. Pilihan filmnya pun juga beragam. Asik asiiikk.. ^_^. Sayang earphone nya yang cupu banget. Cuman nyala di telinga sebelah kiri. Yang kanannya mati. Belum lagi modelnya agak ringkih. Damn, jadi gak bisa optimal deh menikmatinya..

Tapi setidaknya hospitality pramugari nya berasa banget kok. Beda dari yang dulu. Oh iyaaa, dan kita pun dikasih makan lagi dan eskriiim.. Hahahaha.. high light of the day nih. Bumil dikasih es krim langsung giraaang.. 😉

Aku pun benar-benar menikmati naik pesawat Garuda yang baru ini. Firm banget rasanya saat take off dan landing. Di udara pun walopun ada turbulence tapi aku tetep ayem. Pesawat besar kali yaa. Cuman sayang banyak penumpang yang kurang bisa merawat pesawat baru ini. Mungkin karena baru dengan inflight entertainment ini, jadi banyak yang narikin remotenya sampai kabelnya mulur semua. Terus mereka bingung balikinnya gimana. Mereka bingung tapi malu bertanya, jadinya di lipet seenaknya aja terus dipaksain masuk ke tempat semula. 🙁 Sighh..

Bumil jadi gemes, sampai nyamperin orang itu buat ngebantuin biar bisa rapih seperti semula. Di kamar mandi pun juga begitu. Masuk kamar mandi pun beceeek. Yaolooo ini orang abis ngapain. Tissue-tissue pun bukannya dimasukin ke dalam tong sampah  malah di taro di atas tong sampah numpuk.. 🙁 Stres gak coba :(.  Akhirnya aku abis sekitar 7 menit di kamar mandi cuman buat bersihin sampah-sampah tissue itu (thank God ada sarung tangan plastik di kamar mandinya). Plus melap agar kursi toiletnya kembali kering. Iyeee OCD nya kumat.. Abis gemeess.. Kan harusnya pesawat baru itu dirawat bersama bukan?

Anihoo.. in the end senang lah bisa menikmati fasilitas terbaru Garuda. Semoga kedepannya bisa semakin baik lagi yaa. Dan plis, semoga bisa di rawat bersama. If u don’t understand how to use the facility, please ask. Lebih baik bertanya daripada sesat dijalan bukan?

4 thoughts on “Naik Pesawat Garuda Yang Baruu..

  1. Afni Rustam says:

    Airbus 330??? hmm… *ngiri*
    payah nih Bandara Hasanudin malu-maluin aja pelayanan dari ground crew’a.. 🙁
    eh..eh senyam senyum deh ngebayangin bumil misuh-misuh ngebersihin sampah-sampah tisyu di Toilet… ck..ck..ck… juara deh.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hahaha bumil nya gemes soalnya sama orang-orang gak bisa jaga kebersihan.. 😛
    ngelatih Baby K juga biar jadi orang yang bisa jaga kebersihan.. 🙂

    [Reply]

  2. Driandra says:

    Kebayangkan yang naek pesawat rata2x orang berpendidikan tapi untuk menjaga kebersihan toilet aja minta ampun susahnya. btw, jempol untuk rapihin toiletnya n nice trip report….:)

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *