HongKong Trip Part 2: The Peak

Selama 6 hari di HongKong kita cuman ke The Peak aja deh buat obyek wisatanya. Hal ini dikarenakan jadwal training yang padat tiap harinya (jam 09.00 – 17.00), plus kita gak extend pula dan kita lebih occupied shopping juga 😛 . The Peak ini sebetulnya standar ya obyek wisata di HongKong. Itu sebetulnya puncak tinggi di HongKong Island, yang mana dari situ kita bisa lihat pemandangan kota HongKong dari ketinggian. Untuk menuju kesana kita menggunakan Peak Tram. Jadi Tram khusus untuk memanjat bukit menuju ke The Peak. Kita berangkat dari stasiun Peak Tram yang ada di Garden Road. Kita naik MTR ke Central terus keluar di pintu J2. Abis itu jalaan teruus menuju Garden Road. Gak susah sih, soalnya plang jalan dimana-mana.

Kuncinya pergi ke The Peak ini adalah, pastikan cuaca HongKong cerah dan tidak berkabut. Soalnya kalau berkabut, ya ga bakal kelihatan apa-apa di The Peak. Terus buat perginya sih enaknya sore-sore menjelang malam. Jadi pas naik peak tram nya cuaca masih cerah, dan sampai di The Peak kita bisa lihat sunset dan bisa lihat suasana HongKong pas malam hari. 🙂

Biayanya buat naik peak tram bolak balik + ke sky terrace nya itu 56 HKD. Tapi itu kalau beli tiket biasa. Aku perhatikan kalau kita pakai Octopus Card itu akan lebih murah 10 HKD. Berangkatnya di charge 25 HKD. Trus di sky terrace di charge 10 HKD dan baliknya di charge 11 HKD. Jadi total pakai Octopus Card 46 HKD bolak balik. Lumayan kan hemat 10 HKD.

Kebetulan kita pergi kesana di waktu yang tepat. Disaat cuaca lagi cerah, dan suhunya pun masih belum drop. FYI, suhu di HongKong beda banget waktu kita sampai dan pulang. Kita sampai sana suhu 18 derajat. Pas balik suhu HongKong 7 derajat. Endaaang dinginnyaa. Untuung bawa jacket tebal 🙂 Tapi biasanya pas cuaca lagi cerah, dan musim liburan, The Peak lumayan penuh. Lihat aja foto-foto kita waktu nunggu Peak Tram nya. Rame bok..

Peak Tram nya juga antik banget ya. Dan surprisingly, naik Peak Tram ini cukup menantang. Soalnya kemiringannya itu sampai 45 derajat. Sampai pegel punggung waktu naiknya dan kayak mau jatuh waktu turunnya. Karena berangkatnya sudah gelap, aku agak-agak tidak menikmati naik Peak Tram ini. Soalnya ya itu, sekeliling gak keliatan apa-apa, dan faktor kemiringannya bikin aku agak pusing.

Sampai The Peak nya dingiiin bangeeet. Naik ke Sky Terrace nya dan baru deh keliatan pemandangan HongKong di malam hari. Keren bok.. Tapi dingiiin dan anginnya maknyuuuusss.. 😀 Sayangnya hari itu aku lupa bawa scarf, jadinya lumayan menggigil. Di sana juga ada mall. Jual Crocs dan lain-lain. Hehehe, kayanya di HK dimana-mana mall yak.. 😆

Dinnernya aku geret ibu-ibu bos itu ke Bubba Gump Shrimp. Hanya karena Meta bilang Bubba Gump Shrimp disana lebih enak dibanding di Bali. Harganya dipastikan mahal dibanding McD (yaiyalaaaah). Tapi berhubung makan rame-rame jadi ya jatuhnya murah juga.. Soalnya porsi orang bule. Jadi bisa dimakan rame-rame 😀

Balik dari The Peak mampir Queen’s Road buat lihat salenya Coach. Dapat kado buat si mamah disitu. Dan mampir H&M lagi dooong. Eh buset yaa, di Central ini flagshipnya H&M gedeee buangeeet.. 4 lantai aja gituuuh. Khusyuk belanja deh disitu. Beli macam-macam buat Aghnan. Sama beberapa tee buat adekku, mas dan sepupuku.

Yang jelas sampai flat udah jam 10 malam dan badan udah encok pegel linu.. 😛

..to be continued..

7 thoughts on “HongKong Trip Part 2: The Peak

  1. Ini_dhita says:

    Emang pasti kalapp kan kl di HK hihi.
    H&m apalagiii murah gilakk..uniqlo baju2 nya biasa aja emang..tp gw suka jegging nya haha. Murahhh dan enak bgt

    Haduhh jd pgn lg deh ke HK..

    Bruntung deh gi dpt pas cuaca bgs dibthe peak. Pas gw mah butekkk..ga kliatan apa2 kabutnya tebel.
    Nunggy tram nya jg lama bgt..antrii panjang. Aka agak rewel jd nya desek2 an gt.mana gotong2 stroller . Ribet deh

    [Reply]

  2. Meta says:

    Ihiyyy emang manstep deh itu Bubba Gumpnya ya Nggi… jauh lebih enak daripada yang di Bali menurut gw. (apa gw yang lagi sial aja ya pas makan di Bubba Gump Bali?)

    @Dhita, gw justru suka banget loh Uniqlo buat nyari-nyari baju basic kaya kaos polos, legging, baju tidur gitu…hihi.

    ahhh pengen liburaaaannn

    [Reply]

  3. darina danil says:

    Wih gue jadi optimis lo bulan desember aja cuma pake kaos, jaket n jeans. gue udah parno kalo zahra kedinginan, gue jg gak tahan soalnya.. hahaha..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    jangan salah ti.. itu aku double2 loh bajunya.. pake tanktop sama legging lagi di dalamnya.. Dan pas di The Peak suhunya masih sekitar 18 derajat. Begitu besoknya langsung drop jadi 7 derajat. Baju langsung rangkap 4..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *