Calon Sekolah Aghnan

Nyusun rencana keuangan keluarga kita pasti gak jauh-jauh bicara tentang dana pendidikan buat Aghnan kan ya. Gak ko, gw gak bakal membahas tentang bagaimana investasi dana pendidikan Aghnan. Itu urusan bapaknya lah ya.. Hihihihi.. Aku malah pengen share tentang calon sekolahnya Aghnan nanti. Ini bukan doktrinisasi yaa. Cuman kepengenan ayah bundanya saja. Buat aku sama mas yang penting Aghnan harus tumbuh jadi anak dengan akhlak yang baik. Jadi pendidikan agama sedini mungkin diterapkan itu penting banget buat kita.  Jadi pengen masukin sekolah yang mengajarkan pelajaran agama Islam :) . Memang sih sekolah cuman penunjang/pelengkap saja untuk bagian yang ini, sisanya kita, sebagai orang tua harus memberikan contoh yang langsung agar bisa di tiru dan di contoh sama Aghnan :) Tapi bagian penunjangnya ini kan penting juga untuk diperhatikan.

Pengennya sih Aghnan masuk playgroup waktu umur 2 tahun nanti. Kandidat, sudah ada tentunya :) . Naksir sama Playgroup dan TK nya Nizamia Andalusia. Waktu itu nemenin Yesi buat ikutan open house nya, trus suka :) . Sama satu lagi Kepompong yang di Bangka. Tapi tentunya pada saat memilih masuk playgroup harus ikut trial nya dulu. Soalnya kan percuma kalau mahal tapi anaknya gak suka disitu :). Ini demi Aghnan belajar sosialisasi aja sih :) . Soalnya dia kan bayi yang friendly dan senang berteman (persis kayak bapaknya) :lol: . Sebetulnya pengen cari playgroup atau TK yang bagus di daerah pusat sih. Cuman kok kayanya gak banyak ya? Ada saran kah?

Kalau buat SD, pengen bisa masukin dia ke SD Al Azhar. Walau aku tau uang masuknya mengerikan (tapi tenaaang, kan sudah ber investasyiong si dini mungkin :) ) . Atau gak ya masuk SD Besuki nya Obama yang di Menteng, soalnya kan di daerah pusat. Atau bisa masuk SD Perguruan Cikini biar satu almamater sama om nya. Itu sama-sama di daerah pusat. Hehehe..

Naah buat SMP, aku dariii awal sebelum nikah udah minta ke si mas soal ini. Kalau anak cewek pengennya masuk ke SMP nya Santa Ursula (my almamater). Sama kalau cowok pengen masuknya ke SMP nya Kanisius (almamater om nya Aghnan). Kenapah begitu bernafsu soal ini? Soalnya gw ngerasa, di sekolah homogen, minat bisa lebih digali dan jati diri kita (baik sebagai cewek dan cowok) lebih bisa tereksplor tanpa harus ribet dengan namanya puber, jerawat dan drama menyangkut opposite sex :lol: .

Dan, seperti yang kita tau semua lah. Sekolah Katolik itu (terutama dua diatas), disiplinnya GILA!!. Anak manja kelaut aja kalau sekolah disekolahan itu. Anak diajarkan mandiri, jujur, kerja dengan integritas dan belajar bertanggung jawab untuk apapun yang dilakukannya. Tapi yah menurut pengalaman sendiri, walau disiplinnya gila, suster sama gurunya galak-galak, dan pelajarannya susah bangeet (jangan harap bisa nyontek, itu impian saja disitu). Aku sangat menikmati sekolah disitu :) Dan aku rasa adekku (om nya Aghnan) juga mengalami hal yang sama :) .

Tapi yah, tentunya dulu walau disekolahin di sekolah katolik, les ngaji kita dibuat double sama mama papa. Dan tentunya karena landasan agama pada masa kecil dan SD aku sama adekku tetap pada keimanan kita yang sama :) .

Untuk SMA pengennya Aghnan masuk SMA Negeri Unggulan. Dalam hal ini, ikut lagi almamater Bunda nya dong, SMU N 8 Jakarta. Tapi tentunya dilihat lagi, kalau pada saatnya Aghnan SMA itu masih jadi unggulan ya yukk masuk. Tapi kalau ternyata melorot, ya cari SMA Negeri Unggulan yang lagi unggul pada saat itu :) . Atau gak, masukin ke Taruna Nusantara sekalian aja biar belajar mandiri (walau pasti kalau ambil pilihan yang kedua Bunda nya akan misuh-misuh sendiri :p )

Dan tentunya pada saatnya kuliah, pengennya Aghnan bisa ikutan almamaternya Ayah Bunda nya. Ihiiiyy.. Universitas Indonesia yang tercinta doong. Jadi kan keren tuh, 4 generasi bow (termasuk Aghnan, dari pihak si mas) di UI semua.. :lol: Kalau dari Bunda nya 3 generasi sajah :) . Jaket kuning keren kok nak. Gak usah jauh-jauh ke Bandung buat pake jaket Biru *loh* :lol: . Ya tapi kalau ada rejeki lebih, pengennya sih nyekolahin Aghnan keluar. Misalnya kayak Australia kali yaa..

Tapiii semua itu kan rencana nya Ayah Bunda nya. Nanti balik lagi ke passion nya Aghnan dimana. Aku sama mas sepakat gak mau memaksakan passion ke Aghnan (dadah dadah model doktrinisasi orang tua jaman dulu yang mengharuskan anaknya kalau gak jadi ekonom, tukang insinyur atau dokter). Kalau kita kerja berdasarkan passion, itu kita kerja dari hati. Dan kalau kerja dari hati insyaAllah rejeki akan mengekor :)

Itu semua harus dari Aghnan sendiri. Tugas kita sebagai orang tua adalah kita dapat mengembangkan dan menggali lebih dalam minatnya dia kemana. Kan gak lucu kalau jelas-jelas Aghnan punya hobi gambar dan passionate kesana kita paksa buat jadi dokter sedangkan dia gak suka pelajaran Biologi sama sekali. Atau kalau memang dia punya passion jadi seorang pilot kita suruh dia masuk teknik elektro / mesin. Apalagi kalau dia punya passion dalam hal masak memasak kita suruh dia belajar ilmu komputer. Mubazir dan gak optimal yah, mending sekalian aja kita terbangin ke Le Cordon Bleu, sekolah masak paling bagus, biar sekalian jadi Chef profesional :)

Yah pokoknya, insyaAllah, apapun nanti cita-cita Aghnan. Kita dukung 100%. Tentunya pakai pom pom dan goyang ala cheerleader doong.. :lol:

25 thoughts on “Calon Sekolah Aghnan”

  1. Saya ngebayangin, pas bundanya lagi ‘rusuh’ planning calon sekolah, Aghnan-nya lagi ‘rusuh’ main sendiri, hehehe :p *peace, Anggi*

    Saat ini anak saya masih di dalem perut, tapi udah mulai mikir juga nanti mau milih sekolah mana. Agak-agak ‘gak rela’ juga karena sebagian sekolah di kota saya (Pontianak) guru-gurunya tak lain tak bukan adalah kawan-kawan saya sendiri (kita lulusan Keguruan), ahaha… :D *sombong, gak percaya sama kemampuan temen sendiri*

    Dulu di Bekasi saya juga sekolah non-Islam, tepatnya sekolah Buddha, dan emang sekolah kayak gitu *sayangnya* lebih bagus dari kebanyakan sekolah Islam. Tapi saya masih mikir-mikir kalo anak saya nanti sekolah di lingkungan agama lain.

    Oya, btw, saya baru denger dari Anggi aja nih kalo sekolah homogen bisa lebih menggali jati diri siswa. Mungkin boleh bikin post khusus tentang ini suatu saat nanti, Nggi ;)

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    yaah itu berdasarkan pengalaman aja sih bu.. hihihi.. :)

    [Reply]

  2. aaa.. jadi inget jaman SMA-ku. sekolah katolik & homogen, masa-masa gilaaaa.. seruu! ;D

    - disiplinnya sarap
    - suster galak
    - sekalinya iseng pengen nyontek eh ketauan langsung nilai ENOL

    yang bikin seneng enggak pernah upacara tiap senin, upacaranya sebulan sekali pas tanggal 17 ajaa.. hihihi..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hahaha toss dulu sesama alumni sekolah katolik dan homogen.. Masa2 seruuuu.. :lol:

    [Reply]

  3. Yak siapin kantong tebel, soalnya skrg ga ada sekolah katolik myurah ;) uang pangkal kalo ditukerin seribuan kertas, bisa buat kasur kalee wakakkakak

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Jus sama aja Jus.. Gak ada skolah yang murah sekarang.. Mau negeri, mau swasta.. sami mawon.. Yang sekolah Islam depannya Al Al gitu juga mihil banget. Bahkan lebih mihil dibanding Katolik.
    Kalau di Kanisius atau Sanur itu biasanya masih jaman loh subsidi silang. Jadi pemerataan. Yang tajir mampus digetok suruh bayar uang pangkal mahal banget. Tapi yang memang golongan menengan ke bawah bisa nego banget. Sampai uang bayarannya pun nego.
    Inget kok dulu, jaman gw SMP bayar uang sekolah 50rb/ bulan. Ada temen gw yang cuman bayar 20rb/bulan. Ada juga yang bayar sampai 300rb/bulan. Yang kayak gitu yang gak gw temuin di sekolah Negeri/ swasta lainnya. Pukul rata bow..

    [Reply]

    ana Reply:

    iyaa mbak anggi bener, di swasta pukul rata spp. aku waktu kelas 1 sma spp-nya 65ribu (tiap tahun ada kenaikan 10ribu), ada temen aku yg sppnya 20ribu perbulan sampe luluss!

    senengnya kalo lagi pesta nama, sekolahan liburrr.. hihihihi, maklum swasta katolik rada pelit libur (kecuali natal, paskah) :D

    [Reply]

  4. ehm..*batuk batuk*
    kenapa itu jaket biru disebut-sebut…? *siulsiul nggoda aghnan*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hahaha.. maksudnya gak usah tergoda untuk coba masuk sanaa.. hihihihi.. jangan kayak ayah bunda nya yang sok sok mau masuk sana tapi sama-sama gak keterima *barisansakithati* :lol:
    mangkanya di doktrin dari awal.. jaket kuning keren ko.. :lol: *gakpentingbangetasli*

    [Reply]

  5. suamiku alumnus Taruna Nusantara..disiplinnya juga gilakk ceritanya dia..tapi emnag menghasilkan bibit yg unggul de..asrama jd ga ada waktu untuk main2..hihihi..semoga semua cita2nya tercapai ya..aminn

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiiinn.. :)

    [Reply]

  6. Nyari sekolah itu bikin pusyiing loh nggi…hihihihi…nanti dirimu pasti ngalamin deh

    Anak gw pertama PG di TK Kembang, dgn consideration dia open environment jadi anak2 bebas lari2an di halaman ya yg luas dan kayaknya mau masukin adeknya jg kesana ntar pas 3 tahun

    Nanti kalo TK insya allah di Nizamia kyk kakaknya :p

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hihihi TK Kembang tuh dimana sih bu? Aku tuh buta soal playgroup2 gituu.. :)

    [Reply]

    Rina Reply:

    Hihihi…ntar lama2 dan mau gak mau juga gak buta kok nggi :p

    TK Kembang/Yayasan Kembang lokasi nya di seberang hotel grand floral kemang itu nggi…sebelah aksara kemang yg udah gak ada :(

    [Reply]

  7. helloo..sepertinya Bapaknya Aghnan sekolahnya juga sekolah favorit di Malang..saya sih alumni sekolah tetangganya..hehehe..tapi kalo bingung nyekolahin di ibukota, apa ga kepikiran tuh sekolah di Malang..ga kalah keren lhoo..suasana memadai..adem..ayem..tentrem..hehehe..salam kenal ya

    Dian

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    no no no no no…
    mana mungkin.. aku kan berdinas di ibukota.. bapaknya juga kerjanya disini.. masa ke Malang? nanti jadi anak oma opa nya dong instead anak ayah bunda nya.. Gak kuat kangennya juga euy.. :P

    [Reply]

    dian Reply:

    hehehehe..ga mungkin ya..:D
    cuma saran..di Malang banyak sekolah bagus..sekolah katholik yang bagus, sekolah negeri juga bagus..tapi ga ada sekolah homogen..sayangnya..yang jelas suasana sangan kondusif buat belajar..:D

    [Reply]

  8. Anggiiii… Nice Post:)
    Ih keren deh kamuuuh, kapan yah aku bisa bikin blog gini? Yang bagus, tulisannya ngalir, informatif giniiii… *gemesssh*

    Oye, kemaren sepupuku yang anaknya udah SD dia cerita kalo dia gak percaya sama sekolah negeri jaman sekarang cobaaa… Padahal sekolah swasta khan mahal ye.

    Dia nyekolahin anaknya di HighScope Cilandak, dan dia rumahnya di Cibubur, keliatannya sih sekolahnya OK tapi pas aku liat websitenya biayanya ya ampuuun. Tapi yah emang mereka ada sihhh, kalo aku yang PNS gini… whoaaa gak makaaan… gak makanpun masih gak cukup :D
    *padahal belum punya anak, cukup mbayangin aja dulu :D*

    Ibuku juga dulu disekolah Katholik lho, disiplin abisss heheh:)

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hihihi.. colek dulu ah.. bisa aja kamuuh.. :)

    Highscope emang mahalnya gila-gilaaan.. *pingsan*. Untung jauh dari rumah, jadi gak tergoda deh kesana.. :lol:

    Aku toss dulu deh sama ibumu .. :)

    [Reply]

  9. eh, cerita sekolah homogen dong mbak anggi..
    aku dulu sempet mau dimasukin sma katolik, tapi mengingat mata sipit, mamaku ketakutan kalo ditaksir c*na, hihi..
    secara umur segitu awal2 kenal co.. :p

    btw, aghnan..
    enakk lohhh skolah di bandunggg, ademmm.. :D

    klo jaket biru buka teknik kedokteran mau ga aghnann?? :))
    *mngingat aghnan yg ambil stetoskop saat mitoni*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    persis ta.. waktu smp kan gw dimasukin ke sekolah homogen katolik itu.. masa2 smp kan masa2 puber. masa2 labil lah istilahnya. dan masa2 pencarian jati diri. Biasanya kan makin labil kalau udah kenal lawan jenis. Ya suka-sukaan, taksir-taksiran, patah hati dll. Kalau di sekolah homogen kan rada terbebas sama urusan cowo. Hihihi.. Gak perlu jaim tiap kali ke sekolah. Bisa lebih bebas berekspresi tanpa harus mikirin apa pendapat cowo yang ditaksir dll nya..
    Dan biasanya karena isinya cewek semua atau cowok semua bisa lebih seruu.. Lebih kompak ajaa dan kelakuannya sih kadang bisa sampe gila2an (bca: gak tau malu). But it’s fun. :D

    [Reply]

  10. Kepompong bagus tuch mbak Anggie, gw kmrn mau masukin Zia ke sana… sayangnya dapat rumah di BSD huhuhuhuhuhu, padahal sudah diundang open house… SDnya kepikiran ke Kupu-Kupu, katanya national banget…
    haaa… ternyata kita sama, kebetulan gw SMP-SMA di Regina Pacis Bogor (generasi kedua), sama sebenarnya pengen masukin sekolah yang homogen, karena di situ selain disiplin bisa belajar perbedaan itu indah (ceileee)…
    alhamdulillah, malah di sekolah itu gw malah mantap dengan agama gw sendiri :D
    yuuuks cari sekolah buat anak kita…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hihi aku di sanur generasi kedua jugaa.. Nyokap sama semua sepupunya masuk katolik jugaa :lol:
    Bener banget bu, di sekolah itu aku juga makin mantap dengan agama sendiri dan belajar perbedaan itu indah :)
    Iyaa aku naksir kepompong, kebetulan ada temen ngajar disana. Jadi sempet tanya2 :) Nanti mau datang pas open house nya aahh :D

    [Reply]

  11. Prinsip mama-papa ku wkt itu adalah:
    1. TK-SD — HARUS sekolah Katolik, krn fondasi disiplin dan metode pengajarannya bagus. Kita belajar menghargai perbedaan. Kesenjangan sosial justru tidak terlalu tampak.
    Aku domisili di Yogya dan sekolah di Pangudi Luhur (Katolik-Bruderan)
    2. Ortu mencari sekolah yg tidak terlalu banyak PR, tapi bermutu, shg anak tdk terforsir di sekolah, msh bs ikut ekskul dan ada wkt u/istirahat.
    3. Pendidikan agama harus tetap berjalan simultan. Mama dan papaku berbeda keyakinan, jd aku tetap bisa belajar agama Islam dr papa dan belajar agama Kristiani dr mama.
    4. SMP-SMA-Univ: harus masuk sekolah unggulan. Alhamdulillah tercapai.

    Skg lg planning mau cari sekolah spt apa yg cocok u/Aurora nanti.

    [Reply]

  12. Hai, salam kenal *lagi* :)

    Kebetulan anakku juga cowo, beda 3 minggu lebih tua aja dari bocil-nya Anggi, jadi insight soal sekolah homogennya menarik banget, apalagi buat anak cowo yang *katanya* mudah ke-distract. Ga pernah kepikiran sampe sana *dasarproduksekolahnegri*

    tfs ya

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>