My Brother’s Graduation Day

Alhamdulillah Anggoro lulus juga jadi Sarjana Teknik (baca: Arsitektur). Lulusnya pun tepat waktu sesuai dengan request si bapak, sebelum bapak pensiun. Dan lulus dengan predikat sangat memuaskan. Alhamdulillah banget. Setelah 4 tahun jungkir balik bergadangan terus bikin maket arsitek, akhirnya dia lulus juga. Mama bapak bangga. Dan aku pun sebagai kakak satu-satunya sangaat bangga sama dia. 🙂

Wisuda nya tanggal 26 Februari kemarin di Universitas Parahyangan Bandung. Dan sekeluarga pun berbondong-bondong datang ke Bandung. Aku tadinya baru mau nyusul Jumat malamnya. Tapi ngebayangin Aghnan berangkat malam kok kayanya kasihan. Tapi kalau Aghnan berangkat duluan sama mama bapak kok aku nya pun ngerasa gak safe (termasuk pening mikirin stok ASIP berkurang lagi kalau Aghnan berangkat duluan :p ). Akhirnya merajuk dan toel toel ibu bos (nasib, cuti sudah minus 🙁 ). Akhirnya diijinin buat cuti (walau cuti sudah minus) 😆 . Alhamdulillah.

Jadinya aku sekeluarga berangkat hari Jumat pagi sama mama. bapak sama Anggoro sudah duluan ke Bandung hari Rabu. Tadinya mikir Aghnan 10 bulan bepergian akan lebih gak ribet. Ternyata sama aja yaa ribetnya. Apalagi ditambah mesti bawa peralatan masak memasak. Hehehe, untung ada takahi. Aku bawa saja takahi. Dan selama 2 hari di bandung, Aghnan makannya nasi tim aja yang dimasak pake takahi. Panasonic sterilizer aku bawa biar gak ribet ngeringin peralatan makannya Aghnan. Tentunya beserta pisau, talenan, parutan dll. Masukin ke container plastik semuanya dan dibawa deh ke Bandung.

Selama di jalan alhamdulillah Aghnan bisa bobo di car seat. Walau sempat crancky karena bosan. Tapi akhirnya dia bobo juga di car seat. 🙂 Aman lah ya ngelewatin padalarang yang naik turun itu. Aku pun bisa bobo tenang di perjalanan. Alhamdulillah jalanan pun lancar. Dan sampai di Bandung pas waktunya sholat Jumat.

Oh iya, berhubung ini acara wisuda nya Anggoro, semua biaya penginapan ditanggung sama si bapak *jingkrajingkrak*. Yaah rejeki gak boleh ditolak yaaaa.. 😛 Kita pun nginapnya di Hotel Sany Rosa di jalan Hegarmanah. Deket sama kampusnya Anggoro dan strategis banget karena dekat Setiabudhi supermarket dan the famous FO Rumah Mode. Jadi sayuran, daging sama buah nya Aghnan tinggal beli di setiabudhi saja jalan kaki. Begitu pun belanja FO, tinggal ngesot aja. Hotel nya pun enak. Bersih, breakfast nya enak, aliran udaranya bagus, strategis banget dan harganya pun gak terlalu mahal. Uhm, kamar suite nya saja masih lebih murah dibanding semalam di Holiday Inn 😛

Si bapak booking 3 kamar. Dan aku sekeluarga di booking in kamar suite. Gubrak deh, kamar paling besar, ada ruang makan, sofa dan kamar mandi nya ber bath tub (yang lain shower an). Alasannya adalah “biar Aghnan enak kalau mau main, soalnya luas”. Benar-benar ya Aghnan jadi cucu kesayangan Eyang Kung nya banget. Hehehe.. Kenapa gak pesan yang Family Room aja (2 kamar), alasannya lagi “soalnya family room gak ada balkon nya, kalau ada balkon kan Aghnan bisa liat burung cuit cuit” . Susah ya, namanya cucu pertama. 😉

Setelah selesai sholat Jum’at langsung deh cari makan siang. bapak ngajakin ke Bumi Sangkuriang Hotel, buat makan disana. Tempatnya asli enak banget. Udaranya sejuk kayak di Puncak ada tempat main anak (toddler) dan yang terpenting makanannya enak bangeeet. Review makanannya aku posting di post berbeda yaaa.. 🙂

Selesai lunch langsung berangkat belanja ke Rumah Mode (cuman dapat 1 celana bwt Aghnan, 1 celana bwt ayah dan 1 tops buat Bunda) dan belanja makanannya Aghnan di Setiabudhi Supermarket. Aghnan sih gak ikut, lagi diculik Eyang Kung nya buat lihat burung di balkon kamar. 😛

Malamnya kita lunch di Cafe Halaman. Ini tempat yang milih Anggoro. Seumur-umur dia kuliah di Bandung dia blom pernah makan disitu. Aku pun berkali-kali bolak balik Bandung juga belum pernah makan disitu. Review makanannya menyusul juga ya. 😉 Oh iya, berhubung angin malam nya Bandung menggigit, Aghnan aku pakein jaket deh. Ini jaket reversible loh, bisa dibolak balik kedua sisinya. Harta karun nemu waktu GAP lagi diskon. 😀

Adek bayi sepanjang malam blum ngantuk. Masih rameee aja. Mana sempat ada drama dia pake pup segala. Hehehe akhirnya aku pontang panting lari ke mobil buat ganti popoknya dia segala. 😆 Oh iya, dinner nya juga ngajak neng Andra pacar teranyar Anggoro (yang semoga insyaAllah bisa jadi adek ipar gw kelak, AMIIIIIINN) <– keliatan betapa gw cocok dan cinta banget ya sama dia. 😆

Besok paginya mama, bapak dan Anggoro udah siap-siap dari subuh. Dan udah berangkat ke kampus nya dari jam setengah 7. Aku berhubung ada Aghnan, jadi disuruh nyusul aja siangan pas acara di fakultas mau mulai. Aku sama si mas berangkat ke kampus nya jam 11, dan dijemput sama neng Andra. Nungguinnya agak lama, tapi seru melihat-lihat suasana wisuda. Lucunya aku sama si mas sama-sama humming lagu mars nya Fasilkom. Dan entah kenapa dilanjutkan dengan lagu Gaudeamus Igitur. Huehehehe, nostalgia jaman wisuda ya mas.

Pas Anggoro keluar lengkap dengan toga dan tumpukan bunga, rasanya bangga bangeeet.. 🙂 And he looked very handsome and stylish (top to bottom all ZARA) 😆 Heran, ajaran siapa sih belanja di ZARA? 😆 Mama dan bapak pun tampak bangga sekali. Sukses ya mama bapak mengantarkan anak-anaknya jadi sarjana 🙂 . Tinggal melihat kita berdua mentas aja deh di dunia 🙂 . Aghnan pun gak kalah heboh ngeliat om nya di wisuda. Yang bikin terharu waktu si bapak gendong Aghnan sambil bilang “nanti Eyang bisa menyaksikan Aghnan di wisuda ga ya?” :’) Hiks.. InsyaAllah ya pak. Semoga senantiasa diberikan kesehatan dan panjang umur. Jadi bisa lihat cucu kesayangannya di wisuda nanti yaa.. 🙂

Selesai acara kampus, berhubung Aghnan udah rada capek, jadinya kita balik ke hotel duluan. Benar tebakanku, sampai hotel si bocah bobo lagi abis makan. Tapi untungnya pas Anggoro selesai dari kampus, dia sudah bangun. Jadi bisa ikutan pergi makan di restoran organik namanya Origin (will review it later).

Sayang, bapak mesti balik minggu pagi dari Bandung, soalnya ada rakor kantornya. Aku sama mama sih paling cuman mampir MIVI pas hari terakhir. Sekalian mbak Tarni pengen belanja buat anaknya 🙂 . Batagor Kingsley juga gak lupa di mampirin dong. Dan habis lunch di Nanny’s Pavillon Bandung kita langsung pulang ke Jakarta.

Aghnan pun pulas banget bobo selama 2 jam perjalanan. Kayanya dia kecapekan juga yaa. But it was fun. Kayaknya best Bandung trip ever. Mungkin karena faktor full sponsorship dari Bapak (jadi gak itung-itung budget) hehehehe dan yang terutama karena Aghnan sangat menikmati jalan-jalan lihat suasana baru.. 😀 Next time lagi ya ganteeeng.. Dan agak lamaan ke Bandung nya.. 🙂

One thought on “My Brother’s Graduation Day

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *