Setelah MPASI, Lalu?

Setelah jadi toddler tentu saja ASI sudah bukan asupan utama buat Aghnan. Malahan ASI sudah jadi pendamping. Dan konsumsi utama dia adalah makanan. Alhamdulillah Aghnan sudah bisa makan nasi. Jadi betul betul di skip fasi makan nasi tim. Dan makannya pun frekuensi nya 3x sehari, dengan snack 2x sehari dan biasanya ASIP/UHT 2x selama ditinggal kantor (berkurang banget ya frekuensinya.

Buat makanannya sendiri untuk belanjanya masih aku pisahin, dan masih menggunakan golden standard. Daging ayam masih yang ayam kampung, Telur masih yang ayam kampung organik, Daging sapi nya yang prime (tanpa lemak), Beras organik dan offkors sayurannya yang organik. Tapi untuk gula garam sudah mulai dikasih dengan porsi yang sangat teramat sedikit (sejumput kecil). Cuman biar mulai kenal rasa sih. Untuk makanan yang digoreng, juga sudah dicobain. Tapi juga gorengnya pakai minyak Happy Oil (dari kedelai) / Minyak Canola (dari biji bunga matahari) dan penggunaannya sekali pakai. Untuk kaldu-kalduan masih buat sendiri dan disimpan di baby cubes.

Udah lewat setahun boleh lah sedikit koboi. Dan yang jelas, menu makanannya disesuaikan dengan table food kita sehari-hari. Walau yang ngebedain kadar gula garam nya.

Aku sendiri udah gak buatin menu bulanan seperti MPASI dulu. Modelnya dibuat kayak bikin menu sehari-hari di rumah. Di buat list menu makanan yang biasa di masak, kemudian di coret satu persatu setiap sudah dibuat. Jika sudah dibuat semua baru boleh mengulang menunya. Kemudian untuk pembuatannya, walau menunya sama dengan kita, cuman pas pembuatannya masih terpisah. Hal disebabkan karena faktor gula garam nya. Dan kayak nasi, karena dia masih pakai beras organik, jadinya dibuat di mini rice cooker sendiri (khusus buat Aghnan). Β Biasanya masih aku yang masakin sendiri masakannya, namun jika masakannya tipe masakan yang harus di masak fresh (kayak sayur bayam) biasanya aku minta tolong mbak Tarni buat masakin (surprisingly, masakannya dia enak, alamat naik gaji bentar lagi πŸ˜† ) Biasanya selama weekdays aku pengen dia terbiasa dengan makanan Indonesia (pepes tahu, pepes ayam, sayur bayam). Baru pas wiken kita sok ber berat-barat dengan masak pasta-pastaan wkwkwkwk.. πŸ˜›

Berikut contoh list menu yang aku susun buat seminggu. Aku bagi berdasarkan karbohidrat, protein, sayuran, buah dan ada makanan kombinasi. Nanti tinggal digabung-gabung aja, dan diselingi Β setiap harinya. Biasanya kalau sudah masak makanan kombinasi lebih enak, soalnya semua yang 4 sehat udah komplit ada di makanan. Paling tinggal tambah buah aja. Resepnya juga disamain kayak resepnya kita, kecuali komposisi gula garam yang sedikit ya. Β Kecap-kecapan juga sudah aku kenalin.

List ini gak terlalu baku sih. Soalnya kalau tiba-tiba ada inspirasi buat masak apa yang tinggal go show di dapur πŸ™‚ . Dan tergantung persediaan makanan di dapur juga. Enak ya kalau anak udah setahun dan udah bisa makan table food. Imajinasi buat bikin menu baru juga makin liar. πŸ˜† Apalagi tantangannya adalah bagaimana menciptakan makanan enak, tapi tetap kaya vitamin dan mineral di dalamnya (baca: bagaimana, cara menyelipkan sayuran ke dalam makanan enak) πŸ˜›

Oh iya, buat ngenalin jenis makanan baru aku juga masih pakai aturan 3 hari toleransi alergi loh. Kemarin yang baru aku kenalin antara lain ya susu UHT, kacang polong sama (ini yang paling penting), putih telur. Alhamdulillaaah hasilnya TATA (Tidak Ada Tanda Alergi) *lonjaklonjakbahagia* πŸ™‚ Yang mungkin aku tahan dulu pengenalannya adalah seafood semacam udang, cumi, kerang sama kepiting. Udang sama cumi aku pengen cobain mungkin beberapa bulan kedepan. Tapi kalau kepiting sama kerang mungkin kalau Aghnan sudah 2 tahun deh.

So, semoga postingan ini menjawab rasa penasaran teman-teman tentang makanan Aghnan pasca MPASI.. πŸ™‚ Nanti coba di share resep-resep modifikasi lainnya yaa.. πŸ˜€

16 thoughts on “Setelah MPASI, Lalu?

  1. wike says:

    Mbaaaaa Anggi…tfs yaaa….xixixixix…..
    btw mini rice cooker nya merk apa mba yg bagus? trs share jg donk mba menu masakan yg bisa kita masak sendiri (kbetulan aku jg krja, tp pengen aku sndiri yg masakin), btw Takahi nya udh hrs disingkirin niy…(atau ada lauk yg bisa dimasak di takahi mba?) *duuhh..maaf niy mbaaaa nanyanya kebanyakan*

    yg jelassss, blog nya mba Anggi bisa jd inspirasiku dlm hal memberikan makanan buat baby t’cinta….yahuuddd dehhh…Thanks beraaattt mbaa…hug..hug.. πŸ˜‰ *kya knal aja udh peluk2 mba Anggi…maaaluuuuu…* ;p

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    kalau nugget itu kan bisa kita buat sendiri, terus pepes, yang kayak gitu2 bisa dibuat sebelum kantor. nanti tinggal dipanasin di kukusan aja. kalau sayur yg gak bisa dibuat pagi. kayak sayur bayam gitu kan harus sekali masak langsung habis. kalau dipanasin gak boleh. πŸ™‚
    hehehe aku mini rice cooker lungsuran nyokap.. πŸ˜› Takahi jangan disingkirin duluu. Soalnya bikin sup2 gitu kan bisa pake Takahi. Sup porsi kecil πŸ™‚ Hehehe hug baliik πŸ™‚

    [Reply]

  2. Rury says:

    Hai Anggi..saya selama ini jadi silent reader aja..cuma pengen komen posting yg ini krn iri berat sama Aghnan yg udh bisa makan nasi..hikss..anakku 16 bulan tapi belum mau makan nasi, selalu dilepeh..jadi tetep nasi tim deh, akhirnya lauknya juga ga variatif.. πŸ™

    ada tips atau trik khusus ga sih supaya anak mau makan nasi?

    thanks ya Nggi..keep writing! πŸ™‚

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Kayanya tiap anak beda-beda ya mbak.. Soalnya adekku aja masih makan nasi tim di blender sampai 18 bulan. Mungkin memang belum familiar anaknya si mbak. Coba mungkin cara makan nasinya di variasikan. Dibikin nasi bulat-bulat trus tumpuk macam pyramid. Trus sajikan di depan dia. Jadi kayak fingerfoods gitu jadi dia bisa ambil dan makan sendiri. Dibuat fun aja.. Mungkin bisa dicoba πŸ™‚

    [Reply]

  3. Ninik says:

    dear Mbak Anggi

    waktu mutusin kasih uht ke Aghnan tanya dsa dulu ngga? trus kasihnya biasanya keadaan dingin gitu ya? kan uht lebih enak kalo dingin.

    tks

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    dsa menyarankan UHT dibanding Formula. Dan UHT penyajiannya kayak ASIP. Jadi dihangatkan.

    [Reply]

    levi Reply:

    hi mbak Anggi, anak saya Iffah jg sdh mulai makan nasi alhamdulillah dia mau nah utk UHT yg dipakai harus yg full cream? kemarin saya cari yg kemasan kecil biar sekali konsumsi ngga terlalu banyak sisa yg ada yg hi calcium apakah bisa diberikan?

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Jangan hi calcium ya. Yg full cream aja. Kebanyakan kalsium akan menghambat peredaran zt besi ditubuh. Biasanya

  4. Yuni Komalasari says:

    Hai mbak Anggi, sepertinya aku silent reader sejati blog nya mbak Anggi deh. Dulu waktu mau merid nyasar juga di blognya mbak Anggi dan dapet banyak pencerahan πŸ˜€
    Sekarang saat nyari info & jadwal MPASI nyasar juga ke blog ini, dan aku sangat sangat terbantu, soalnya mbak Anggi udah ngerangkum & mempraktekannya dan juga sangat lengkap infonya, jd aku udh ga repot lagi nyari sana sini πŸ˜€
    boleh ya aku mengcopy info dan jadwal tuk mpasinya, babyku skrg 4 bulan 8 hari, lg mulai mempersiapkan tuk MPASI.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *