40 Hari Telat..

..dan aku pun sudah mulai berpikir kalau aku hamil lagi. Awalnya dari 2 minggu telat udah khawatir. Terus setelah curhat ke beberapa teman akhirnya memberanikan buat mencoba test pack lagi. Ternyata negatif. Okay, lega dong soalnya semuanya masih sesuai rencana. Agak pesimis juga. Soalnya selain aku dan mas pakai kontrasepsi. Aku pun masih menyusui Aghnan langsung. Jadi kalau jadwal haid masih bubar jalan ya wajar. Karena hormon masih belum seimbang.

Namun digodain sama beberapa teman yang katanya hasil test pack mereka gak akurat dan ternyata mereka hamil (walau test packi negatif) bikin aku masih keder dong. Tapi masih belum panik, dan karena sibuk sama kerjaan dan training gak berasa ternyata udah telat hampir 30 hari.

MasyaAllah, hampir sebulan brur. Dan karena panik, aku beli test pack lagi dan ternyata negatif lagi. Okay, masih santai dan berpikir, paling sebentar lagi. Tapi menjelang 35 hari telat mulai kalut. Apalagi waktu-waktu itu aku lagi serba gak enak badan. Ya eneg lah. Ya pusing lah. Ya masuk angin lah. Ya perutnya kram lah. Dan semua tanda-tanda itu membuat aku berpikir, jangan-jangan aku beneran hamil lagi.

Jujur, ngebayangin aku hamil lagi dan Aghnan baru 13 bulan bikin aku stres. Kalau beneran hamil berarti due nya Desember 2011. Dan itu bedanya sama Aghnan cuman 20 bulan saja (2 tahun aja ga nyampe). Β Dan setiap ngeliat Aghnan, rasanya pengen nangis. Soalnya ya itu, rasanya belum sanggup dan mampu buat berbagi kasih sayang sama Aghnan. Begini ya rasanya sayang sama first born. Rasanya belum puas sayang sayang sama Aghnan. Apalagi kalau beneran hamil, Aghnan baru mau masuk 2 tahun (fase challenging two pun langsung terbayang). Disaat anak lagi menantang (dan butuh ekstra konsentrasi dan perhatian), akunya sudah harus berbagi perhatian ke anak yang baru. πŸ™

Contoh nyata ya ponakannya si mas itu. Jeda anak pertama dan kedua itu cuman 1.5 tahun. Dan ya itu, begitu adeknya lahir. Si kakak jadi super jealous. Dan itu bikin aku sedih banget. Apalagi aku selalu kepengen kasih adek ke Aghnan pas Aghnan umur 3 tahun. Jadi
Aghnan udah ngerti dan bisa diajak ngobrol sama Bunda nya. Terus bisa excited menyambut kehadiran si adek. Dan jadi sayaaang banget sama adeknya. Apalagi kalau dengar ceritanya Meta soal mas Nara yang segitu sayangnya sama Leandra. (Met, I really adore Nara for loving his lil sister vewy vewy much πŸ™‚ ) Dan selalu bilang ke Meta, semoga Aghnan bisa sayang juga sama adeknya kaya Nara sayang sama Leandra.Β Tapi ya semua itu tergantung orang tuanya juga. Banyak juga yang bedanya dikit sama kakaknya malah jadi kompak. Tapi ya aku pribadi ngerasa belum siap.

Sampai akhirnya ngobrol serius sama si mas mengenai segala kemungkinan kalau beneran hamil beserta kekhawatiran gw yang banyak kalau beneran hamil. Terutama soal issue jahitan c-sect kemaren dan jika hamil kemungkinan bisa VBAC jadi kecil banget.Β Seperti biasa, si mas selalu meyakinkan aku kalau memang hamil berarti memang yang terbaik. Apalagi jika kontrasepsi beneran sudah dipasang yang rapih. Terus masih hamil juga berarti kehendak Allah aku hamil. Dan jika aku merasa belum waktunya, tapi buat Allah itu waktu yang terbaik buat aku dan keluarga. Berarti hal yang wajib disyukuri πŸ™‚ Si mas tau aku selalu keder dengan hal yang tidak terduga dan tidak terencanakan. Jadinya dia membuat rencana jangka pendek jika aku beneran hamil. Ngomongin dari mau konsultasi ke obgyn mana, terus renovasi kamar Aghnan, rencana ngajarin Aghnan bobo sendiri, babysitter nya siapa, sampai dana pendidikan adeknya Aghnan gimana.

Setelah ngobrol sama si mas langsung lega. Dan langsung bikin appointment sama dokter Bowo, sepulangnya dari Malang. Aku pun sudah mulai menengok bacaan mengenai ibu hamil. Dan menghayal beberapa nama anak terutama jika diberikan anak cewek.

Tapi memang ternyata Allah berkehendak lain. Di hari ke 40 haid aku keluar, tepatnya waktu hari pertama di Malang. Perasaannya campur-campur antara lega dan kecewa. Tapi ya perasaan naik turun banget membayangkan jika punya anak lagi. Dari mulai denial sampai mulai bisa menerima. Kemudian ternyata harus kecewa, hehehe seru banget ya.

Yang jelas, aku percaya insyaAllah Allah akan memberikan yang terbaik buat umatnya di waktu yang terbaik. Amiiin πŸ™‚

12 thoughts on “40 Hari Telat..

  1. mio says:

    hehehe.. pada akhirnya semua kembali lagi ke Allah SWT. Pasti ada waktunya yang paling tepat menurut Allah SWT. When the time is right, all will be just fine.. Hehehe.. Smangaaattt.. πŸ˜€

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    iyaaa yang tau yang terbaik buat umatnya cuman Allah SWT. Semua akan indah pada waktunya. Amiin.. πŸ™‚

    [Reply]

  2. Jihan says:

    halaaahhh….gw malah bharap lo hamil Nggi…hihihihihihihi πŸ˜€ …. bcanda say ;). Gw juga sempet kaya elo tempo hari, untungnya tidak terbukti kecurigaan hamil laginya, dan hamil kedua kemarin dikasihnya sesuai rencana, selisih ampir 3 tahun ama yg pertama :).

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    aaaah Jihan gokiiill… πŸ˜† Doain semoga adeknya nanti pas 3 tahun selisih sama yang pertama yaaa πŸ™‚

    [Reply]

  3. Dhira says:

    Hihihi…
    Telatnya lama banget ya nggi, makanya jadi cemas.. Emang tuh kalo nyusuin suka gak aturan haid-nya, makanya (menurutku) nggak bisa ngandelin kalender kalo nggak mau kebobolan..
    Nggi, gak jadi + ada perasaan selintas kecewa ya? πŸ™‚ akupun gitu loh dulu, walo belom mau hamil lagi tapi kalo pas telat, udah ngayal, eh ternyata mens, ada kecewa hehehe…
    Tapi bener loh kaya mas nara-nya meta kan udah gede, udah ngertiii banget dan sayang+protektif banget k leandra!!

    Semoga anggi hamilnya pas udah siap, aamiiiieenn!

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiiinn… πŸ™‚ Iyaa mas Nara protektif bangeeett.. So sweet bangeet. Aku pengen Aghnan bisa sayang banget sama adeknya juga kaya mas Nara gitu. Sedih deh kalau lihat adek kakak saling jealous gitu. Walau maklum, cuman akunya pasti sedih..

    [Reply]

    dewi gurning Reply:

    Salam kenal
    Silent reader,sukaa sama cerita2 anggie,saya dewi udh pnya 2buntut
    Tfs y,serUu,informatif..

    oot ni,berarti waktu di malang(hari 1st haid)berenang dlm keadaan haid y?..bisa ya bu,ada trik khusus?*maunyontek

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    mesti pake trik khusus ya? nyemplung aja.. πŸ˜† Aku pd hari pertama kedua biasanya masih flek2 dikit. Baru banjir pas hari ketiga. Cuman sih pengalaman, semua mitos kalau lagi haid berenang terus beleberan dan bikin kolam jadi merah itu bohong.. πŸ˜† Teorinnya tekanan air menekan haid supaya tidak keluar. Jadi dr jaman SMA di plonco diceburin kolam renang pas lagi haid emang ya gak bikin kolam jd merah. πŸ˜›

  4. Tha says:

    Halo nggi, kayaknya di mp gw ada lo deh.. but lam kenal lagi aja..
    Gw hamil lg pas anak 1 umur 2,5 thn n asli ga siap bgt waktunya, gw msh nanggung kuliah tinggal 1 semester lg, baru promosi pula… emang ga pake KB sih, but God knows better, ya sud gw terima kehamilan ini yg bikin kk n ade ntar beda 3 thn.. jeng jeng jeng, kebayang dong gmn biaya sekolahnya ntar yg dikeluarkan berbarengan.
    Skrg dah masuk 6 bln, walau jujur diawal agak denial tp emg klo denger berita org hamil gw pengen jg ngalamin lg. Efeknya skrg persiapan gw lbh baik dr wkt hamil kk dulu, antara lain gw belajar2 dr blog ini nih… thx ya.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *