26 Jam di Bandung

Yayy.. Another short trip..Β  Walau cuman ke Bandung tapi tetap hati senang riang lah refreshing :). Dari awalnya cuman mau sok berhanimun ria tapi ujung-ujungnya ajak Aghnan juga deh. Dan bertigaan aja deh kita :). Berangkat dari Jakarta itu sekitar jam setengah 8. Dan alhamdulillah perjalanan lancar-lancar jaya. Aghnan sendiri sih gak bobo selama di jalan. Cuman bolak balik minta mainannya aja. Kalau gak buku, minta truk atau pesawat2annya dia. Manis lah si bocah, anteng selama di jalan πŸ™‚

Dipikir-pikir ini pertama kali nya nih ke Bandung bertigaan aja dan pake si Fiesta. Jadi sekalian test drive juga πŸ™‚ Hihihihi.. Berhubung sama si Aghnan, jadi ayah jalannya pun manis. Gak ngebut kayak biasanya. Jadinya walau jalanan lancar baru sampai Bandung itu jam 10an.Β  πŸ™‚ Tapi sayang cuaca nya gak bersahabat. Begitu masuk Bandung langsung hujan walau gak deras.


Berhubung aku sama ayah belum sarapan, jadinya langsung melipir cari makanan deh. Kata teman sih di Jalan Progo Bandung itu banyak banget restoran-restoran baru yang bagus-bagus. Akhirnya langsung cabcus ke situ deh. Thanks to google maps di Iphone, jadi gak ribet banget cari jalan di Bandung. Maklum, walau sering ke Bandung aku sama si mas gak pernah apal sama jalan-jalan di Bandung, wehehehehe..

Nah pas cek-cek peta baru ngeh kalau Jalan Progo itu berdekatan dengan FO Anak Kecil. Jadinya mampir dulu deh kesitu. Seinget aku kan di FO itu ada playground nya ya. Sayang pas kita kesana lagi di renovasi playground nya πŸ™ .Β  Tapi ya lihat-lihat deh bentar. Lumayan seru soalnya si Aghnan pup, jadi ngacir ke kamar mandi dulu deh buat bersih-bersih, lalu lanjut belanja lagi. Gak terlalu kalap soalnya yang aku taksir ukurannya gak ada semua πŸ™ . Cuman beli 1 jaket yang ada hood nya, soalnya hujan kan dan jaket nya Aghnan yang ada hood nya gak dibawa.. πŸ˜›

Selesai di FO Anak Kecil, kita langsung ke Jalan Progo. Hehehe macem-macem ya ternyata disini. Ada Struddels Factory, Giggle Box, Tokyo Connection tapi akhirnya kita mampir di Hummingbird deh (review menyusul yak). Karena lapar kita pesan 2 appetizer dan 2 main course. Aghnan sendiri maunya makan kentang gorengΒ  sendiri.Β  Pinter banget, dan sesekali aku suapin wortel dan zuchini panggang yang ada di piring aku πŸ™‚

Selesai makan siang langsung deh menuju Grand Seriti yang ada di Jalan Hegarmanah. Selama menuju ke hotel Aghnan bobo. Untungnya orang hotelnya baik, tadinya check in baru jam 2, di carikan kamar agar bisa check in lebih cepat. Aghnan pun dipindahin dari mobil ke kamar pun masih bobo. Jadi kita istirahat dulu sambil nungguin Aghnan bangun deh.

Aghnan bangun jam setengah 3. Langsung deh beres-beres langsung cabcus ke Saung Angklung Mang Udjo. Thanks to google maps juga kita bisa nemuin lokasinya dengan gampang. Di Saung Angklung Mang Udjo ini tiap jam 15.30 WIB tiap hari ada acara pertunjukan seni daerah. Uang masuknya tiap orang 50k IDR (anak dibawah 2 tahun gratis ya kalau gak salah). Dan sudah dapat minum gratis juga. Kita sampai jam 15.15 WIB. Untungnya gak terlalu rame, jadi masih bisa dapat parkir dengan enak, dan gak lama acaranya pun di mulai.

Acaranya baguuus banget sih buat aku. Soalnya mendidik dan juga menghibur. Aghnan yang awalnya cuek, lama-lama dia tertarik. Acaranya dibuka dengan pertunjukan wayang, tari-tarian, alat musik tradisional sama baru deh acara angklung nya keluar. Kita pun bisa main angklung juga rame-rame diajarin sama Mang Udjo nya sendiri. Ternyata ya megang angklung itu ada caranya sendiri biar suara yang keluar bagus πŸ™‚ .

Tapi menurut aku sih Aghnan yang baru 18 bulan masih belum mudeng-mudeng banget ya. Dia cuman suka pas bagian nyanyi-nyanyi dan main angklung nya. Sisanya bolak balik minta nenen πŸ˜† . Cuman alhamdulillah dia manis sepanjang pertunjukkan. Tiap orang tepuk tangan dia pun seneng banget ikut ikutan tepuk tangan atau ya joget-joget dengar lagu-lagu yang dia pikir enak. Kalau dia mulai bosan paling diajak foto-foto atau kita ajak nyanyi-nyanyi langsung tune in lagi. Mungkin kalau Aghnan udah lebih gedean bisa lebih enjoy lagi ya πŸ™‚



Acaranya berlangsung kurang lebih 1.5 jam. Dan ditutup dengan pertunjukkan orkestra angklung Mang Udjo yang keren bangeet, dan acara menari bersama. It was such a fun!! Oh iya fakta menarik sama orkestra angklung nya Mang Udjo ini adalah banyak anggota nya yang masih keluarganya Mang Udjo. Ada istrinya, adek istrinya, anak-anaknya sampai pacar anaknya. Hihihihi keluarga angklung deh ya. Hebatnya lagi, orkestra angklung ini udah melanglang buana bahkan sampai diundang ke Gedung Putih di Washington D. C. Jempolan bangeeet πŸ™‚

Selesai dari sana kita langsung cari makan deh. Mampir Sindang Reret dan Aghnan makan banyak banget karena kelaparan.. πŸ˜† Memang anak Indonesiah banget deh Aghnan. Nasi pake tempe sama gurame goreng doyan bangeeett πŸ˜†

Alhamdulillah itinerari yang di susun buat hari pertama di Bandung komplit semua. Wew rekor banget nih. Dan Aghnan pun manis selama di jalan. Besokannya kita baru bangun agak siangan. Tadinya mau ke taman lalu lintas cuman kok kayaknya waktunya gak cukup. Akhirnya cuman sarapan di hotel, beli oleh-oleh Batagor Kingsley dan lanjut makan siang di Origin. Pas jam setengah 1 kita langsung cabut ke Jakarta. Soalnya menghindari macet dan si mas ingin jenguk tante nya yang habis operasi di rumah sakit.

Walau 26 jam saja di Bandung, cuman menyenangkan sekali πŸ™‚ . Next time lagi ya ayah.. πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *