Bibit Bebet Bobot

Yang orang Jawa pasti gak asing sama istilah itu. Pasti dengernya pun dari para tetua di keluarga. Apalagi urusan cari jodoh. Kalau kata si papah dulu ya cari calon suami itu..

..harus jelas bibit bebet bobot nya..

Kalau bahasa modern nya itu sih background check nya jelas. Jelas keluarganya dimana, jelas pekerjaannya apa, jelas sekolah dimana dll. Jadi kalau papa mama dulu kalau dikenalin sama gebetan yang agak-agak burem gak jelas udah pasti gak lolos ke babak berikutnya πŸ˜†

Dulu sih ya bodo amat urusan bibit bebet bobot ini. Nama gejolak jiwa muda lah ya, yang penting CINTAAA dan gw demen. Tapi makin dewasa baru deh mudeng soal urusan bibit bebet bobot ini. Gong nya ya setelah punya anak ditambah semakin banyak kasus-kasus ajaib rumah tangga yang terlihat dimana-mana. Baru deh ngeh kalau yaa urusan bibit bebet bobot ini penting. Ditambah waktu denger Pak Ge bilang soal template perilaku manusia yang memang diturunkan dari 6 template yaitu Bapak, Ibu, Para Eyang dari Bapak dan Para Eyang dari Ibu. Jadi, urusan background check ini juga harus sampai para Eyangs si calon.. πŸ˜† πŸ˜†

Kebetulan ada sahabat yang lagi getol mencari calon pendamping hidupnya. Berhubung sahabat gw ini kece, manis, baik hati dan tidak sombong (jiyeeee.. u know who you are). Jadi ada aja lah yang dikenalin/kenalan sama si A, B, C dll.. (jiyeee lagiii toel toel toel). Biasanya sih selalu didiskusikan bersama mengenai para prospek ini. Dan somehow gw biasanya pertanyaan pertama gw adalah:

Namanya siapa?

Dan abis itu aku langsung buka google.com dan search namanya. πŸ˜† πŸ˜† Kalau yang aktif di media sosial kan langsung enak tuh. Facebook/GooglePlus/Linked In nya nemu aja, dan gak digembok langsung keliatan profilnya deh. Secara cepat langsung tau deh kerja dimana, kuliah dimana, berapa bersaudara. Nemu akun twitternya dan gak di gembok? Lebih hebring lagi, langsung cek baby cek orangnya kayak gimana di twitter. Semua informasi dasar dapat diketahui dalam hitungan menit. πŸ˜†

Tapi gw baru ngeh. Itu baru sohib gw. Gimana nanti kalau Aghnan ngenalin temen ceweknya ya? Langsung berharapnya emaknya bikin blog juga kayak gw, jadi gw bisa tau perkembangannya dari bayik sampe skrg.. CRAZYY!!! πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜† Kalau gak nemu apa-apa dari mbah google langsung ke mbah dukun. Gak deng, kalau kata temen gw sewa detektif swasta.. πŸ˜†

Walau mungkin informasi di dunia maya seringnya banyak di markupnyaΒ  (baca: pencitraan) hihihi.. Namun yah, ada informasi masih mending daripada gak ada informasi sama sekali. Setidaknya bisa buat membuka percakapan lah. Hihihi.. Kayak salah satu prospeknya sohib gw ini ada yang susah banget dicari informasinya di dunia maya. Cuman punya facebook tok, dan ya udah gitu aja. Informasi pun samar-samar. Dan kebetulan emang pendatang. Jadi keberadaan keluarganya pun jadi semakin samar-samar. Mengingat banyak banget kasus kasus ajaib masa kini, aku malah wanti-wanti buat lebih hati-hati buat prospek yang ini. Wkwkwkwkwk..

Yabeees namapun cowok/cewek jaman sekarang kan suka ajaib aja. Penampilan ganteng, terlihat dari keluarga berada, karirnya bagus, udah punya rumah dan mobil sendiri,Β  tiap pedekate keliatannya devoted dan setia banget (seakan-akan cuman kita dihati dia), tapi begitu beberapa bulan kenalan ternyataaaaa udah punya istri, anaknya udah 3, pekerjaannya cuman staf biasa (ngakunya senior manager), rumah dan mobil punya orang tua dong dong.. πŸ˜† Hikikikikiki kalau awalnya aja udah bohong gimana entarannya dong dong dong… Gaaak gw gak kebanyakan nonton sinetron kok. Kebanyakan denger curhatan orang sekitar aja kok.. πŸ˜†

Nah kalau cerita gw sama si mas gimana? Ternyata kita berdua saling background check satu sama lain.. *high five beib* πŸ˜† . Lebih enak juga sih karena temenan udah lama pula. Jadi ya apa adanya udah keliatan. Waktu ketemu orang tua pun juga lebih enak karena ya proposal kita terhadap satu sama lain udah diajukan jauh-jauh hari. πŸ˜†

Jadi intinya postingan ini apaan sik? Ngalor ngidul gak jelas. Hihi..Β  Intinya adalah apa yang dibilang orang tua itu memang benar. Disaat dulu mungkin kita masih gak ngerti alasannya dan kenapa. Begitu kita jadi orang tua langsung mudeng seketika. Jadi, Background check itu emang penting ya dear. Supaya apa? Supaya kita bisa sedia payung sebelum hujan.. πŸ˜† πŸ˜† πŸ˜†

7 thoughts on “Bibit Bebet Bobot

  1. oyog says:

    mbak anggi, kalo nanti sahabatnya ngenalin pacarnya, pacarnya harus siap lahir batin donk yaaa..x))

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    lahir batin di plonco kita? YA PASTINYAAAA… πŸ˜†

    [Reply]

  2. Susan says:

    *ngakak*
    Ini lucu banget.. πŸ˜€
    Kaya apa emak2 saat ini background checking calon mantu/pacar anak di masa depan πŸ˜€ canggih pastinya (???) ?????? .

    [Reply]

  3. liza says:

    permisiiii numpang lewat ya mak πŸ˜€ td abis googling eh parkir bentar deh disini.. sebagai emak2 saya jg sangat amat setuju lhoo, padahal dulu ya… waduh.. beneran makan cinta euy!!! ga kebayang kl dulu ga dengerin nasihat ortu.. bisa2 abis merit 1 bln pingin balik pulang karena ketimpangan bibit bebet bobot yg jauh banget ^_^

    [Reply]

  4. ainnoun says:

    keren mbak, sebelum ketemu orangnya harus stalking dulu biar tahu dia kaya apa, habis itu bisa ngambil putusan untuk tancap gas apa tidak. hehehehe

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *