Summer in New York Part 1

Terakhir kali ke New York itu pas Januari dan itu dinginnya poll banget. Udah ngebatin kalau udah summer mesti balik lagi ke New York, karena pasti bakal lebih hidup dan menyenangkan. Tadinya kita mau 4th of July di Boston ya. Birth city of America. Tapi berhubung pengen ke Woodbury Premium Outlet juga karena Independence Day Sale, jadi kayaknya nanggung kalau cuman 2 malam di NY. Akhirnya kita memutuskan nambah 1 malam lagi biar lebih khusyuk belanjanya :lol:. Mulai nyicil lah ya buat balik nanti. Terutama buat baju-baju Aghnan, mulai nyicil beli yang ukuran besar sampai umur 7 tahun nanti. Soalnya di Jakarta kan kaos GAP anak aja kalo diskon paling murah dapat 120rb. Disini kalau diskon bisa dapat 5-7 dollar saja. Karena gak mungkin belanja sekaligus banyak, jadinya nyicil setiap ada kesempatan saleIndependence Day Sale kemarin. Nanti bakal ada Labor Day Sale dan puncaknya tentunya Black Friday. Kita udah book hotel di daerah Queens. Tapi as usual, sesuai tips dari temen. Last minute coba cek lagi deal di priceline atau kayak atau hotwire. Lumayan akhrnya dengan harga yang relatif sama bisa dapat di daerah yang tengah kota.

Itinerary nya sih santai aja. Yang jelas kenapa kita memutuskan berangkat wiken kemarin itu karena. Pertama kita pengen banget ke Liberty Island. Semenjak si Sandy, Liberty Island baru dibuka setelah 4th of July. Dan kedua pengen makan enak sebelum puasa di mulai 🙂 Dari pertama kali ke New York jujur aku gak terlalu suka. Lebih seneng Boston kemana-mana. Tapi lama-lama mulai berasa “kerennya” New York. Tiap kesana pasti ada sesuatu yang baru. Ditambah pilihan makanannya beragam dan lebih murah dibanding Boston. Dan entah kenapa itu kota fotogenik banget deh. 😆  Tapi aku sama si mas udah berniat jangan berkunjung ke tempat yang sama dua kali. Contoh: no more Times Square 😆

Upi Jaya

Pit stop pertama di New York. Karena ada yang mengidam gulai tunjang nya yang sungguh amat endeus. Lucunya ya gulai tunjang ini gak ada di menu, jadi yang pesen biasanya emang orang Indonesia. And honestly, disini ada gulai tunjang paling endeuuusss yang pernah gw rasain. Rasanya meleleh dimulut. Edan bener deh. Wajib pesen disini Gulai Tunjang sama Dendeng Batokok nya. Ya ampun Uni, kenapa sih gak buka cabang aja di Boston. Rendangnya juga enak banget nget nget nget 🙂 Jadi kepikiran bisa pesen buat lebaran gak ya? 😆 Walau lokasinya di Queens dibela-belain lah demi makan gulai tunjang nan endeus. Gak ada picture makanannya karena kita kelaparan dan keburu kalap 😆

1-IMG_5647

Next stop itu sebetulnya Central Park. Tapi entah kenapa kepengen banget makan Frozen Ice Chocolate nya Serendipity. Jadinya kita belok arah ke Serendipity deh. Yang mana sebelum kesana kita nyangkut dulu di:

Dylan’s Candy Bar

Aghnan sih langsung kepengen masuk. Walau anaknya gak doyan candy-candy itu, tapi warna-warninya menarik mata anak kecil. Dipikirnya toko mainan kali ya 😆 .  Lokasinya tepat satu jalan sama Serendipity. Dan si Dylan yang punya ini terkenal sebagai anaknya Ralph Lauren. Yep the Ralph Lauren. Bapaknya jadi tukang jahit anaknya jadi tukang permen. Tapi tentunya kaliber jutaan dollar yee.. 😆

1-IMG_5652

1-IMG_5653

1-IMG_5655

Tadinya gak kepengen beli apa-apa. Tapi ada Sour Ribbon sodara-sodara!! Jadi permen gepeng kayak pita, asem bertabur gula. Jadi kalau makan itu pasti merem melek antara asem dan manis. Ini dia deretan Sour Ribbon idaman 🙂 🙂

1-IMG_5657

Abis dari Dylan’s kita langsung ke Serendipity. Tokonya kecil pisan. Tapi yang ngantri sampe nungguin di luar. Edan banget. Apalagi ya 4th of July weekend holiday itu rata-rata New Yorker pada ke upstate NY atau ke Hampton buat BBQan. Jadi kalau ke daerah perumahan pinggiran sih pada kosong, di tengah kota rame poll. Tapi sama turis kayak kita-kita. Apalagi kan Serendipity hipster banget gara-gara Oprah, jadi biasanya turis pada kesitu 😆 Memberanikan diri masuk ternyata waiting time nya 1 jam. Akhirnya kita taro nama dan abis itu kita jalan ke ujung jalan itu dan ketemu Roosevelt Island Tramway untuk menuju ke Roosevelt Island.

Roosevelt Island 

Siapa yang ngefans sama White Collar? Yah rata-rata para prempewi pasti tau lah ya si White Collar ini dan pasti ngences berember-ember kalau lihat si Neil Caffrey a.k.a Matt Bomer. Yang ganteng ya ampun tapi sayang gak doyan sama prempewi *damn it!!* 😆 Nah di salah satu episode final nya (yang entah season berapa) ada adegannya si Neil Caffrey naik keatas kereta gantung sambil bawa hasil curiannya supaya gak ketauan sama polisi kan. Nah kereta gantung itu adalah Roosevelt Island Tramway ini.

1-IMG_5661

1-IMG_5663

Tramway ini menghubungkan Manhattan dengan Roosevelt Island. Dan kartu MRT bisa dipakai untuk naik si Tramway ini. Ada apaan di Roosevelt Island? Well sebenernya gak terlalu banyak yang bisa dilihat. Tapi pas banget hari itu Manhattan sumuk nya luar biasa. Nah begitu sampai Roosevelt Island ini adem-adem gimanaa gitu. Mana cuacanya bagus banget (baca: cerah poll) jadi buat foto-foto di pinggiran sungai itu keliatan bagus. Kalau kata si mas sih Roosevelt Island ini lagi dikembangkan sebagai next silicon valleynya East CoastJadi memang banyak perusahaan tech baru yang basis kantornya di Roosevelt Island ini.

1-IMG_5676

1-IMG_5684

1-IMG_5680

Puas ngiter-ngiter sekitar situ abis itu balik lagi ke Serendipity dan pas waktunya kita di panggil. Hooray!! 🙂

Serendipity 3

Cuaca panas begitu (feels like 36 derajat), paling enak emang pesen yang dingin-dingin. Dan udah kepikiran banget pengen si Frozen Ice Chocolate yang super yumm. Seger-seger gimanaa gitu. Berhubung si mas udah lapar lagi dan aku gak mampu ngabisin si Frozen Hot Chocolate sendirian, akhirnya kita pesan Chicken Wings dan Frozen Hot Chocolate deh.

1-IMG_5660

1-IMG_5705

Gemblung kan porsinya. Mangkanya demi membakar lemak mari kita jalan-jalan di 5th Avenue yuk. Aghnan ke FAO Schwarz sama bapaknya sedang aku melenggang ke Uniqlo. Gak mau kalah ya bok sama temen-temen di Jakarta yang abis pada belanja di Uniqlo. Lumayan banget nemu kaos-kaos buat Aghnan seharga 6 dollar aja. Apalagi si bocah lagi memanjang dan menyamping eksponensial. Jadi rata-rata kaos-kaos lengan pendek yang dibawa dari Jakarta udah pada kesempitan semua. 😆 Abis dapat belanjaan masing-masing kita duduk-duduk dulu di depan The Plaza. Sambil tentunya Aghnan mengejar burung-burung malang itu.. >.<

1-IMG_5709

Kita bungkus Gyro di 53rd and 7th ave sebelum balik dan tepar berjamaah. Pas udah malam kita denger suara petasan bok. Lah ya masa petasan di NY. Ternyata 4th of July fireworks. Dan alhamdulillah bisa dilihat dari kamar hotel. Lovely! Great day to start this fabulous weekend in New York 🙂

4 thoughts on “Summer in New York Part 1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *