Going West Part 1

Holaaa, akhirnya ada waktu buat cerita trip kita yang teranyar. Dan ini pun nulisnya sambil killing time nemenin suami nyetir ke Chicago. Kejar setoran mbak? Yoi! Kalau The Kardashian moto nya YOLO (You Only Live Once). Kalau aku sekarang moto nya YOLIUPO (You Only Live in USA Probably Once) 😆 Jadi ya make the most of it. Termasuk diantaranya mengunjungi objek wisata Amerika yang terkenal. Karena summer terkorting bulan puasa 1 bulan dan summer class 1.5 bulan. Jadi totalnya kita cuman punya waktu 1 bulan buat menjelajah. Dan itupun berasa gak cukup. Trip ini buktinya. Sebetulnya ini trip yang direncanakan paling terakhir dan yang bukan kita banget sebetulnya. Soalnya kita ikutan kayak tur gitu. Yang mana mungkin ini pertama kalinya kita bertiga ikut tur (yang pake tur leader dkk).

Kenapa begitu? Ya soalnya kita ada konstrain waktu dan tenaga sedang maunya banyak banget. Setelah jadwal di bolak balik kita akhirnya cuman punya waktu di minggu terakhir bulan puasa. Bakalan berat sih travelling bulan puasa, tapi bukannya gak mungkin. Karena ada konstrain tenaga itulah, dan aku gak punya waktu buat atur-atur itinerary dan budget akhirnya ikutan tur solusi paling tepat. Buat pak supir apalagi, kita tinggal duduk manis, merem udah nyampe deh ke tujuan. Cons nya juga ada sih ikut tur, tapi nanti belakangan deh dibahasnya.

Obsesi utama aku adalah pengen banget ke Yellowstone National Park dan Mount Rushmore National Park. Iseng google soal tur yang menjelajah ke dua objek wisata ini eh ternyata ada. Dan tur itu dimulai di Denver, Colorado. Cek bebi cek price wise ya not bad sih dan masuk budget. Jadi ya diskusi khusyuk sama si mas. Akhirnya ya kita sikat aja deh. Dalam waktu kurang lebih 6 hari kita bisa dapat semuanya. Tur di mulai di Colorado, kemudian kita jalan ke utara ke state South Dakota, lanjut jalan ke barat ke state Wyoming – Idaho- Montana, lanjut jalan ke selatan ke state Utah dan balik lagi ke Colorado.

Tapi travelling bulan puasa bukan berarti tanpa cobaan. Widii malah makin asoy cobaannya. Yang pertama pesawat kita delay aja bok. Dan itu bukan karena salah maskapainya tapi urusan dengan TSA dan Custom di perjalanan sebelumnya pesawat itu. Alhasil karena kita telat, kita ditinggal rombongan tur dong (yup, ini salah satu cons nya ikutan tur, toleransi telat dikit). Jadinya kita gak bisa ikutan city tour kota Denver sih. Telponan sama tur leader nya, dia nyaranin kita naik taksi buat nyusul tur di tengah-tengah. Cuman ya aku meh males. Akhirnya kita milih langsung ke hotel aja deh. Biar bisa istirahat dulu sama beli makanan buat Aghnan dan buat kita buka juga.

Hotel hari pertama not bad. Hotel lama yang abis direnovasi, jadi masih meling meling. Deket sama mall dan tempat makan juga. Jadi lumayan enak dan bisa nikmati. Nah begitu udah settle cobaan kedua muncul. Si bocah pas mau tidur badannya memanas aja loh. Sekali-kalinya!! Bikin deg-degan ajeee. P3K alhamdulillah lengkap sih walau si ayah bawanya Tempra Forte bukan Tempra Syrup yang buat anak 3 tahun *remet-remet Ayah*. Tapi no worries. Pokoknya modal belajar di PESAT, dosis paracetamol tepat buat anak itu 10-15 mg parcet dikalikan berat badannya si bocah. Akunya yang dredeg udah pengen ngasih dia parcet aja. RUM nya mulai goyah. Tapi si Ayah yang strict. Panasnya gak sampai 38.5 derajat dan dia masih bisa tidur ya gak usah dulu. Ditungguin aja dan lihat besok pagi.

Alhamdulillah sih panasnya turun besok paginya. Cuman ternyata dia panas karena virus yang bikin amandel nya bengkak. Ya ampuun ini mah penyakit langganan emaknya waktu kecil. Pantes kemaren daerah lehernya yang panas nya paling pol. Curiga ketularan pas lagi main di playground di airport 🙁 Alhasil makan pun makin menantang secara makannya susah nelan. Ditambah si bocah kalau gak pake carseat itu langganan mabok di jalan -.-“. Stres gak loe tiap makan trus naik ke bis dimuntahin lagi. Makan pun akhirnya ala anak bayi gitu deh. Yang alus-alus kayak soup, mashed potatoes. Buah pun, pisang dikerok aja sama gw. Pokoknya biar masuk terus dan stamina terjaga deh.

Oh iya yang terakhir, koper kita termasuk yang di buka secara random sama TSA. Sekarang kalau travelling di US kan harus pake gembok yang TSA proof. Alasannya adalah jadi pas mereka scan check in baggage kita sebelum masuk ke pesawat dan mereka lihat ada yang mencurigakan, mereka bisa langsung buka koper kita pake kunci universal mereka. Nah kunci universal ini hanya bisa dipakai untuk membuka gembok yang TSA proof. Nah tumben-tumbennya kita kebagian. Pas mau buka koper di hotel curiga kok posisi gemboknya beda. Dan begitu dibuka. Ondeh berantakan kabeh, dan dapat surat cinta model begini sama TSA.

20130810-121813.jpg

Gak ada yang hilang sih, cuman berantakannya aja bikin gengges.

Hari pertama serunya gak asoy yah. Hope to change our luck in the next several days 🙂

4 thoughts on “Going West Part 1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *