Malang 2014 Part 1: Perubahan Selama 2 Tahun Terakhir

Horee akhirnya kita liburan jugaaa.. 🙂 Liburan / mudik / lebaran kali ya judulnya. Untuk tahun ini memang kita niatin mau balik mudik ke Malang ke tempat orang tuanya si Mas. Terakhir kali ke Malang itu 2012, jadi udah 2 tahun gak ke Malang. Dari pertama kali diboyong si Mas buat lihat kota tempat dia dibesarkan ini, udah jatuh hati sama Malang. Jadi ketika tahun ini bisa “pulang kampung” ke Malang rasanya senang.

Kita berangkat dari tanggal 24 Juli, emang diniatin cuti sebelum lebaran dan mudik lebih awal supaya kalau jalan-jalan pas puasa itu tempat wisata relatif sepi dan lengang. Beda banget kalau jalan-jalan abis puasa. Alamat rameee. Apalagi 2 tahun gak ke Malang makin bertambah banyak obyek wisata buat keluarga. 🙂

Aghnan sendiri gak sabar ketemu Oma Opa nya. Jadi dia semangat banget pergi ke Malang. Dia tau Ayahnya dulu dari SD sampai SMA sekolah di Malang. Jadi taunya ya itu rumah Ayah nya. Aku sendiri udah kebayang-bayang segala macam Bakso andalan Malang. Ya bakso Presiden, bakso Cak Man sampai bakso bakar Pahlawan Trip. Belum lagi Cui Mie Gloria yang endeeuus. Sluuurrrpp.. 🙂

Alhamdulillah pesawatnya on time dan sampai di MLG sudah dijemput Oma Opa. Langsung deh kita dibawa ke Ijen. Aku pikir mau diinepin di Purwantoro. Tapi ternyata kita nginepnya di Ijen. Walau lebih kecil dari rumah di Purwantoro, aku lebih suka nginep disitu. Soalnya enak deket kemana-mana.

Begitu sampai aku langsung mandi soalnya rasanya peliket banget. Gak lama abis itu Aghnan ngajak main. Katanya Opa ada playground baru dekat Ijen, tepatnya di jalan Merbabu. Yaudah kita sore-sore kesana. Lokasinya dekat dari rumah Opa Oma dan ternyata nice banget. Namanya Merbabu Family Park, dan tamannya bagus. Ada lapangan futsal kecil, ada tempat olahraga, ada tempat nongkrong-nongkrong dan ada playground mini buat anak-anak. Seruuu bangeet.

IMG_2443 IMG_2447

Aghnan happy, aku sama mas juga senang banget. Kita agak-agak haus playground gratisan dan taman kota buat keluarga. Melihat bahwa walikota Malang yang baru antusias banget buat revitalisasi taman kota kayak gini rasanya senang ya. Gak cuman taman kota, tapi hutan kota pun mulai digalakkan. Disebelah taman Merbabu ini ada hutan kota yang panjangnya sampai ke Pasar Oro-Oro Dowo. Udara di Malang emang jauh dari polusi kayak Jakarta. Masih segar kinyis-kinyis lah. Dengan makin banyaknya taman dan hutan kota pun insyaAllah akan makin terjaga kualitas udara nya.

Taman-taman kota ini memang salah satu bentuk CSR perusahaan-perusahaan besar yang membuka pabrik di luar kota Malang. Contohnya kayak Nivea atau Bentoel. Tapi walau pun begitu sih ya itu ide yang bagus dan harus diusung. Kayak misalnya begini, mau bangun perumahan di Jakarta, boleh tapi 1/4 lahannya harus di sumbangkan untuk jadi taman/hutan kota. Humm, gimana gimana usulan aku Bapak Ahok? 😀

Menyenangkan sekali melihat progres nya Malang selama 2 tahun terakhir ditinggal. Gak ada Mall yang baru, tapi taman dan hutan  kota direvitalisasi. Semoga Jakarta juga bisa seperti itu ya. Aku sih percaya dengan banyaknya gelombang pemimpin-pemimpin daerah yang baru dengan gaya memimpin yang baru apalagi ditambah dengan Presiden baru yang metal abis, Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi. Amiin 🙂

4 thoughts on “Malang 2014 Part 1: Perubahan Selama 2 Tahun Terakhir

  1. riezkha says:

    Waaahhh…terakhir bulan mei kemaren aku kesana taman merbabunya masih dibangun mba anggi..ternyata jadinya bagus yaaaa…pasti mampir kesana ah kalo ke malang lagi…ademmm…:D

    [Reply]

  2. Ditha says:

    waahh… keren ya mbak playground barunya di Malang.. saya aja yg orang malang belum sampai ke sana 🙁 Nanti pas mudik akhir tahun kayaknya harus main ke playground merbabu ini..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *