Malang 2014 Part 3: Museum Angkut

Selesai dari Eco Green Park pas jam 1 siang. Langsung deh kita menuju ke Museum Angkut yang lokasinya dekat di Jatim Park 1. Museum ini ternyata baru buka Maret 2014 dan langsung jadi hits banget hehehe.  Aghnan semangat sekali masuk ke Museum Angkut ini, karena ekspektasinya adalah bisa melihat berbagai macam kendaraan dari berbagai masa.

HTM masuk ke Museum Angkut ini untuk Weekdays itu 50.000 IDR per orang sedang untuk Weekend itu 75.000 IDR per orang. Selain itu jika kita bawa kamera juga dikenakan biaya 30.000 IDR per kamera. Yang terakhir agak aneh sih tapi mungkin demi hak cipta dan sebagainya kali ya 😛

Pertama kali masuk kita berada di Galeri Utama. Semacam kayak Galeri Selamat Datang. Disini dipamerin berbagai macam kendaraan klasik dari Helikopter nya RI 1 jaman Pak Soekarno, sampai kereta kuda nya Sri Kanjeng Ratu Selatan. Pas dibagian ini aku amaze sik soalnya sekilas kayak Museum nya Henry Ford di Michigan.

Dari Galeri Utama kita menuju rute selanjutnya untuk melihat Apollo View dan dilanjutkan dengan Galeri Kendaraan Asli Indonesia. Pada galeri ini dihiasi dengan kereta-kereta petani yang ditarik oleh Sapi atau Kerbau, bajaj dan becak. Tapi juga ada kereta tradisional jaman Majapahit yang namanya kapal Borobudur dan kapal Pinisi Sulawesi yang terkenal. Dibagian ini keren banget soalnya keliatan kalau Nenek Moyang Indonesia itu memang pelaut. Bakal keren kalau di masa depan Indonesia bisa jadi poros maritim dunia kan. 😀IMG_3265IMG_3274 IMG_3275 IMG_3277Nah selesai dari Galeri kendaraan kita mulai masuk ke area tematik. Sesungguhnya aku mengharapkan lebih banyak lagi soal transportasi. Mobil, motor, sepeda, kendaraan tradisional sudah tapi sayang gak ada kereta api klasik. Bayangan awalnya udah kayak Museum Henry Ford sih tapi ternyata ya temanya Museum Angkut sudah beda dan banyak menonjolkan Area Tematik ini.

Pertama kita diajak jalan-jalan ke Jakarta tempo dulu, dari Beos sampai Pelabuhan Sunda Kelapa. Hehehehe, jauh-jauh ke Batu malah ketemu Beos yak.

IMG_3287 IMG_3284

Dari Sunda Kelapa kita masuk ke Area Tematik Amerika. Disini dibuat mirip dengan Amerika tempo dulu. Kurang lebih kayak di Universal Studio. Banyak mobil-mobil kuno Amerika yang dipajang. Terus ada Fire Station lengkap dengan mobil dan helm nya. Aghnan senang banget foto-foto disini 🙂

IMG_3291 IMG_3302 IMG_3306 IMG_3311Setelah Area Tematik Amerika, kita mulai jalan-jalan ke Eropa deh. Ke Itali, Perancis, Jerman sampai ke Inggris deh. Semuanya dibuat menarik tapi ya sekedar jadi objek foto-foto lucu sih tanpa ada informasi atau kegiatan yang signifikan. Mungkin ke depannya bisa dibuat lebih informatif yak 🙂 Tapi sih kita seneng-seneng aja, secara banci foto. Hihihi..

IMG_3319 IMG_3317 IMG_2808 IMG_3321 IMG_3328

Di area tematik Inggris itu lucu banget sih soalnya mereka bikin miniatur nya Buckingham Palace. Terus di dalamnya dihiasi foto-foto para anggota kerajaan Inggris. Sampai foto nya Kate dan Will ada juga. Niat abis!! Area Tematik ditutup dengan Area Las Vegas dan Hollywood.

IMG_3337 IMG_3335 IMG_3334 IMG_3333 IMG_3332

Udah selesai deh Museum Angkut secara keseluruhan. Kita keluar melewati gerbong kereta api dan ditutup dengan Pasar Apung. Pasar Apung ini seru juga sih macam food court tradisional dengan konsep kayak Pasar Apung di Kalimantan. Jadi kita bisa beli kue Rangi yang jualannya di dalam perahu kecil 🙂

IMG_3338 IMG_3339 Lumayan seru sih, semoga kedepannya bisa dibuat lebih interaktif dengan informasi lebih banyak ya 🙂

6 thoughts on “Malang 2014 Part 3: Museum Angkut

  1. Vika says:

    Wah, sy juga baru bahas museum angkut di blog hihihi… Asyik banget yah tempatnya buat narsis, waktu sy kesana rammmmeeeee banget, untung mbak pas sepi jadi bisa puas foto-foto kayaknya.

    [Reply]

  2. mrscat says:

    Wah Malang banyak tempat tujuan wisata ya. Keren banget ini museum. Dan bapaknya juga pasti senang liat2 mobil

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Woh, banget! Si mas seneng banget liat mobil-mobil sport oldies gitu.. 🙂

    [Reply]

  3. Anis Hidayah says:

    Langsung masuk daftar list nieh bila ke Malang. Seru banget buat ambil gambar dan segala macam. Waktu itu ke Malang tapi belum di bangun museum ini. Wah keren yaw dalam waktu kurang dari 2 tahun udah ngehits.

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *