Malang 2014 Part 5: Drama dan Hari Lebaran

Hari keempat dan tujuannya cuman pengen beli oleh-oleh sama main-main di alun-alun Batu. Karena gak ada itinerary yang spesial jadinya kita agak santai-santai dulu paginya. Aghnan sendiri senang sekali main sama Opa nya. Diajak lah si Opa pagi-pagi naik sepeda keliling kompleks.

IMG_3098

Abis itu kita beli si mama oleh-oleh daster bordir buat si mama dan agak siangan kita baru jalan ke arah Batu lagi. Daster bordir ini sebenarnya langganan KBI Malang juga sih buat urusan oleh-oleh. Dasternya manis-manis warnanya dan bordirnya juga bagus-bagus. Kemudian, bahannya juga enak banget dipakenya. Harganya berkisar 120-180 rb per daster. Agak mahal sih ya, tapi jahitan dan bordirannya bagus dan awet. Kalau nyambut tamu pake daster ini dirumah juga oke kok 🙂IMG_3121

Banyak yang tanya sih, kalau ke Malang enakan nginep di daerah Batu atau Malang? Aku pribadi lebih suka nginep di kota Malang, soalnya lebih banyak kulineran yang bisa dikunjungi. Kalau pertimbangan Batu kan udara nya sejuk daripada di Malang, hehehe aku tiap pagi-pagi di Malang lumayan menggigil juga kok karena dingin. Kemudian pilihan hotel dan guest house juga lebih beragam di Malang. 🙂 Untuk ke Batu nya sendiri pun gampang dan gak lama. Eh tapi kecuali musim liburan ya, bisa padat juga kendaraan yang naik ke arah Batu. Tapi masih relatif dekat dibanding Jakarta – Bandung kok.

Alun-alun Batu ini memang idealnya itu ya dikunjungi malam hari. Cuman karena kita lagi jalan pas bulan puasa, jadi ya kalau malam-malam juga gak afdol karena bentrok sama sholat tarawih ya. Tapi pas siang juga oke kok. Disini keren banget ada playground gratisan yang children friendly, ada air mancur yang anak-anak bisa main disitu, taman yang bagus serta ada bianglala mini yang harga naiknya cuman 3.000 IDR. Kalau malam seru naik bianglala ini soalnya bisa lihat sekitar kota Batu di malam hari.

IMG_3018 IMG_3022 IMG_3023 IMG_3028

Seru banget ya playground ini. Tapi sayang masih banyak orang tua yang tidak menghormati peraturan playground yang ditulis dengan jelas oleh pihak Pemda Batu. Disitu dibilang playground hanya untuk BALITA (Bawah Lima Tahun). Tapi disitu banyak banget anak-anak besar yang bermain disitu. Agak-agak gengges gimana ya. Soalnya ya itu, dikasih fasilitas tapi kok gak diikuti peraturannya. Padahal kenapa dibatasi seperti itu, karena ya pertama demi keamanan anak-anaknya juga kan. Permainan anak diatas 5 tahun sama bawah 5 tahun juga beda kan. Jadi menghindari risiko cedera juga.

Kedua, biar playground nya awet juga. Kan pasti karena terbuat dari bahan yang children friendly pasti ada batasan berat juga yang bisa ditampung playground nya. Kalau terus-terusan dibebani diluar kapasitas pasti bisa cepat rusak kan. Semoga bisa lebih diperhatikan ya semacam fasilitas umum ini. Kita nuntut macam-macam, kalau dikasih yang bagus ya baiknya dijaga bersama.

Nah, balik ke cerita kita. Setelah lama nungguin si bocah main, eh tiba-tiba Aghnan jatuh dengan posisi gigi kena ke tangga playground. Itu anak gak mau nangis langsung, tapi karena ngeliat aku prihatin dia langsung meringis kesakitan ke aku. Cek gigi nya, dueng ternyata berdarah dan seperti tebakan aku, gigi depan sebelah kirinya agak goyang. HOROR!

Langsung lah dilarikan ke kantin terdekat. Pesan aqua dengan es batu yang banyak. Disuruh anaknya minum itu dan aku kompres giginya dengan es batu. Stres, soalnya dia masih 4 tahun, dan gigi pengganti itu baru ada pas umur 6 tahun. Pernah baca literatur kalau gigi susu itu penting karena akan membuka jalan buat gigi permanen kita.  Jadi kalau gigi susu tanggal sebelum waktunya bisa bikin gigi permanen tumbuh berantakan.  🙁

Anaknya nangis horor, emaknya stres dan kita langsung menuju ke Malang. Aku gak pede gimana menangani ini, ngerasa butuh pendapat dokter gigi. Alhamdulillah banget, teman SMA si mas ada yang dokter gigi dan kebetulan praktek di Malang. Di telpon sama si mas pun baik bangeet responnya. Tau apa yang dialamin Aghnan, dia langsung sepakat janjian setengah jam kemudian di tempat praktek nya. Fiuuh langsung lebih lega deh aku.

Ketemu di tempat praktek nya, aduh temannya si Mas pun datang. Duh, udah cantik, ramah dan baik banget pula. Terharu biru lah gw. Aghnan yang lagi bobo karena kecapekan nangis pun di periksa. Katanya sih wajar gigi trauma setelah benturan, tapi goyang nya si gigi ini masih dalam skala wajar. Perkiraan dia 3-4 hari lagi harusnya attached lagi. Paling gimana caranya biar bikin Aghnan nyaman kalau makan karena pasti masih ngerasa ngilu kan. Dikasihlah obat buat diolesin ke gusi supaya dia agak kebas dan gak ngerasa ngilu. Kemudian, disarankan juga untuk tidak gigit yang keras-keras dulu.  Jadi balik lagi dipotongin makanannya dan disuapin pelan-pelan.  Noted dok. Thanks banget bantuannya.

Setelah selesai periksa, anaknya masih manyun tapi kita foto-foto dulu hehehe..

IMG_3035

Yang di daerah Malang dan cari dokter gigi yang oke. Sangat rekomen drg. Meuthia yaa. 🙂 Kasian itu si bocah masih meringis di foto, emak sama dokternya pada sregep foto-foto. Hihihi.. 🙂

Alhamdulillah Aghnan gak rewel soal makan. Masih mau makan mesti harus disuapin dulu dan harus yang berkuah2 lembut jadi gak mengunyah terlalu keras.  Malamnya di masih enjoy malam takbiran yang mana dibeliin Opa nya kembang api dan lihat anak-anak tetangga main kembang api yang lebih heboh. 🙂

Besok paginya anak kecil semangat deh ikut lebaran. Liat yang senang lebaran sama Oma Opa.

IMG_3079

 

Besoknya kita langsung balik ke Jakarta deh buat lebaran sama Eyang-eyang nya di Jakarta. Nice to visit you Malang. Gak sabar ke Malang lagi on next visit 🙂

IMG_3110

 

Bye for now.. 🙂

9 thoughts on “Malang 2014 Part 5: Drama dan Hari Lebaran

  1. Andina says:

    Mbak,klo boleh aku mnta alamatnya yg jual daster bordir itu,bgus bnget kayanya dasternya..tq

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Oiya lupa di mention. Ada di Jalan Jakarta mbak. Nomor berapa aku lupa, tapi di depan tokonya ada travel agent sriwijaya. Keliatan kok satu jalan itu..

    [Reply]

  2. diendoetz says:

    Mbak itu di deket alun alun batu ada yang jual ketan terkenal banget. Namanya ketan legenda. Enaakk kataku, antriannya tapi astagaaa banget. bukanya pas malem sih. enak banget dingin dingin makan ketan dan susu segar anget

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    iyaaa aku denger juga soal ketan legenda say.. Cuman ya masih bulan puasa sih ya, jadi kalau malam keluarga pasti udah sibuk tarawih bistu tepar deh.. 🙂

    [Reply]

  3. Memez says:

    Waduh, untungnya Aghnan ngga apa-apa ya… Tapi, lihat deh namanya anak-anak walau habis jatuh begitu, tetap aja mukanya polos banget, ngga kelihatan sakit atau gimana 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Wah aslinya drama Mez, nangis super kejeeerrr kayak disiksa orang banyak.. -.-” Tapi ya alhamdulillah gak kenapa-kenapa sih 🙂

    [Reply]

  4. Sasa says:

    Waaaah.. Daster bordir Malang emg paling TOP! Daster menyusui saya tuuuh.. Emang agak mahal tapi kualitasnya cakep. Dipake selama masa menyusui 2 tahun lebih tetep bagus dan ga robek-robek.. Sekarang udah mau 3 tahun umur dasternya, udah ga nyusuin lagi tapi tetep jadi daster favorit

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *