Cerita ke Dokter Gigi

Ini sebetulnya cerita kelanjutan dari drama waktu pulang kampung kemarin. Kecelakan di playground yang bikin gigi Aghnan berdarah dan goyang ternyata berlanjut ceritanya. Gigi yang goyang Alhamdulillah udah set dan kokoh berdiri lagi. Tapi ternyata yang jadi issue adalah gigi yang berdarah-darah waktu itu. Kelamaan dilihat ternyata warna gigi nya menghitam dan feeling aku pun ngerasa gak enak.

Kebetulan memang Agustus kemarin jadwal check up 6 bulanan ke dokter gigi Aghnan. Sedihnya drg Suzanthy yang jadi langganan ternyata sudah tidak praktek lagi pas wiken. 🙁 Akhirnya aku coba ke Smile Center yang di Tebet deh. Ini pun berdasarkan review ibu-ibu di forum-forum parenting. Smile Center ini kalau dari tampilan emang keren sih. Ruang tunggu yang nyaman dan yang terpenting ada ruang tunggu untuk anak-anak.


IMG_3668 IMG_3676

Booking jadwal pertama minta dengan drg Tiwi (yang mana ternyata teman SMA aku). Aku lupa ternyata dia lagi ikut nemenin suami nya yang lagi sekolah ke Oz jadi sedang cuti diluar tanggungan . Kemudian coba booking dengan dokter gigi kesayangan ibu-ibu dan anak-anak di forum, drg Alya. Dapat jadwalnya sih tapi sayang seminggu sebelum periksa ternyata ada perombakan jadwal periksa. Aghnan mau dimundurin hampir sebulan. Yang mana aku gak mau soalnya makin prihatin ngeliat kondisi gigi nya yang keliatan gak sehat pasca jatuh kemarin. Akhirnya demi dapat kejelasan aku book jadwal dengan drg. Ratna deh.

Drg. Ratna ternyata oke juga. Ramah dan friendly banget sama Aghnan. Buat aku mah udah oke banget ya. Setelah cek gigi Aghnan dan mendengarkan kronologis ceritanya sama aku, dia pun mendiagnosa kalau gigi depannya Aghnan itu sudah mati. Dikarenakan trauma yang hebat pada saat jatuh, itu membuat gigi dan akar gigi pun putus. 🙁 Hal ini harus segera ditangani agar mencegah pembusukan lebih lanjut di gigi nya. Opsi gigi dicabut bukan pilihan karena Aghnan masih 4 tahun. Gigi sulung masih dibutuhkan untuk berada diposisinya supaya kasih jalan ke gigi permanen dan itu biasanya akan copot sendiri pada saat umur 6 tahun.

Solusi yang disarankan oleh drg. Ratna ada 2 tahap. Yang pertama gigi yang sudah mati di bor agar saraf-saraf yang mati itu dikeluarkan sampai bersih. Kemudian akan dimasukkan obat untuk membersihkan rongga tersebut agar tidak ada celah untuk bakteri berkembang biak di situ. Obat dimasukkan kemudian gigi akan ditambal sementara. Tahap yang kedua, setelah gigi ditambal sementara, akan dibiarkan bekerja sampai 2 minggu kemudian tambalan sementara dibuka kembali, obat dikeluarkan, dibersihkan dan baru dikasih tambalan permanen.

Penjelasannya enak dan terstruktur. Aku pun dijelaskan menggunakan alat peraga gigi dan akar-akarnya. Jadi lebih komunikatif juga. Aku sendiri sih sempat ragu ya soalnya gimana anak sekecil Aghnan udah di bor gigi nya. Aku sendiri gak pernah di bor gigi nya jadi gak kebayang. Tapi dokter Ratna meyakinkan prosedur tersebut gak bakal bikin sakit karena pada dasarnya saraf di gigi tersebut sudah mati.

Tanpa ba bi bu sudahlah langsung aku persilahkan drg Ratna menjalankan prosedur tahap 1.  Soalnya udah mumpung disitu sekalian aja lah daripada bolak balik lagi. Aghnan canggung banget dengan suction nya dan berasa aneh tiap mulai di bor. Tapi aku acungin jempol, dokter dan staf di Smile Center yang membantu sangat oke banget menangani Aghnan yang tenaga nya agak-agak kuli hehehehe. Mereka santai dan rileks. Mau anak main dulu juga gpp, yang penting anak nyaman. Aku pun salut sama Aghnan yang gak pake nangis, rewel atau sebagainya waktu di bor. Mentalnya keren banget, padahal emaknya sendiri pas dia di bor ngilu-ngilu gak karuan dengar bunyi bor nya.

IMG_3671 IMG_3674

Alhamdulillah prosedur tahap 1 berjalan lancar, dan 2 minggu kemudian dilanjutkan dengan prosedur tahap 2. Prosedur tahap 2 pun berjalan jauh lebih gampang dan cepat. Pas Aghnan lagi suka kumur-kumur dan dia udah familiar dengan proses bor serta udah nyaman dengan ruang praktek di smile center. Gigi depannya pun sekalian di scalling sama dokter Ratna. Alhamdulillah dia pun gak rewel. Anteng sambil nonton Toy Story yang diputer diruangan praktek.

Sukak deh sama Smile Center. Secara dari harganya pun jauh lebih murah dari di RSPI hehehehe, semua staf dan lingkungannya pun sangat children friendly. Ada ruang tunggu yang kece banget buat anak kecil dan dokternya pun sangat amat sabar dan bersahabat sama anak kecil. Totally recomended!

Udah ya Aghnan, untuk sementara ini udah dulu drama per gigi-an nya. Hahahahaha, bunda nya gak kuat iman kalau dengar mesin bor lagi. 😆  Karena giginya sudah cakep, mari lanjut nge dessert di Sumoboo. :9

IMG_3688

..dan tentunya sambil pamer senyum manis ala pepsodent 🙂

IMG_3684

3 thoughts on “Cerita ke Dokter Gigi

  1. netta says:

    waduh… ngilu eii baca cerita proses ngebor giginya aghnan, alhamdulillah udah selesai ya, aghnan pintar deh 🙂

    aq jg puas sm pelayanannya smile center, zia- zera periksanya sama drg.Alya 😀

    [Reply]

  2. Lydia says:

    Kalau gw yang paling suka dari smile center, karena kalau tambal gigi dia garansi 1 bulan, kalau copot sebelum sebulan, ditambal ulang dan free..

    soalnya beberapa kali ditambal di drg lain, 3 hari, seminggu tau2 copot.. dan tambal ulang bayar lagi..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *