Cerita ART Baru

Kayaknya belum pernah cerita disini ya kalau mbak nya Aghnan, yang udah ngikut 5 tahun resign. Hiks banget deh, soalnya ini mbak kesayangan banget deh. Dia resign pun karena terpaksa, anaknya udah mulai sekolah dan gak ada yang nganterin. Dipikir-pikir mbak Tarni ini emang idola banget. Semenjak ada dia hidup gw damai, dan seumur-umur aku gak pernah marah sama sekali sama dia. Laksana genie, apa-apa beres lah sama dia. Terbaik!

Tapi yah, jodohnya ternyata cuman sampai lebaran kemarin aja sama kita. Jadilah pasca lebaran kemarin kita punya mbak baru di rumah. Gimana gak makin cinta sama mbak Tarni, dia pun tanggung jawab buat nyariin mbak baru yang gantiin dia buat Aghnan.

Jadilah abis lebaran dia kerumah bawa si mbak Lisna ini. Udah nikah punya anak dua dan pengalamannya banyak dengan levelnya internasional. Yang ini gak bohong sih, lulus SD udah langsung kerja jadi TKW dan lama ikut keluarga Malaysia dan orang Jepang yang tinggal di Malaysia. Enaknya sih karena udah pengalaman jadi urusan beberes rumah, masak dll aku merem aja tinggal terima jadi. Tapi gak enaknya kok jadi agak suka ngatur ya. Aku sih bebas aja, yang penting dia sabar sama Aghnan. Tapi entah kenapa walau kerjanya rapih dan sigap (dan bisa bikin sushi, ini bonus aja yang terakhir), aku sama Aghnan kayaknya feeling nya gak klik.

Drama dimulai ketika tiba-tiba dia sakit. Bilangnya sih ketularan Aghnan, padahal Aghnan lagi gak sakit sama sekali.  Di tanya-tanya lagi ternyata dia ketiduran depan kamar mandi ART dong di belakang. Cari penyakit aja deh ya. Harusnya gw boleh kesel ya, soalnya pertama, sempet-sempetnya aja loh tidur siang. Kerjaan kurang banyak ya? Helooo, seisi rumah gw udah kinclong apah?. Terus kedua, bisa-bisanya nyalahin anak gw sakit lagi. Weks. Males. Tapi ya berhubung gw butuh ART jadinya di sabar-sabarin ekstra panjang.

Makin gemes soalnya dia yang tipenya kalau sakit itu MANJA. Gak mau makan, minum obat gak teratur dan ya seenaknya aja. Udah dibawa ke dokter juga tetap sama. Karena udah tua jadi ya itu kalau gw bilangin ngeyel nya lebih banyak dari yang gw bilangin. Sampai puncaknya dia minta pulang karena bilang gak cocok sama obat dokter disini dan minta berobat di kampung aja. Helooo, ya jelas lah gak cocok, wong gak pernah diminum obatnya (ternyata).

Ish aku sih udah ngebatin, pasti cuman akal bulus dia aja deh. Cuman kata nyokap bilang ya berprasangka baik dulu aja. Okeh, but in my terms. Minta pulang boleh, tapi ongkos pulang bolak balik dia yang tanggung. Terus ya bawa diri aja, baju-baju gak usah dibawa. Ini buat ngeliat komitmen dia dan ngebuktiin janji-janji (palsu) dia buat balik. Yaudah akhirnya dia beli tiket kereta online deh, dia yang ngasih uang gajinya ke si mas terus mas yang beliin online. Hari H dia balik dia bener-bener gak bawa apa-apa, cuman tas doang.

Di sms sama ART nya nyokap sehari sebelum dia seharusnya pulang katanya besok balik ke Jakarta. Tapi pas hari seharusnya dia balik dia menghilang aja dong. Di sms dan ditelpon ART nyokap gak dibales. Disamperin sama mbak Tarni pun kabur gak dirumah. Jeng..jeng.. Tipikal deh.

Untung  tinggal deket rumah nyokap jadi urusan Aghnan bisa dibantuin ART nya nyokap. Sampaii akhirnya ditelpon salah satu penyalur yang bilang katanya ada 2 ART yang mau kerja di Jakarta. Gak banyak cing cong langsung aku ambil, dan dua-duanya masih piyik-piyik banget. Yang satu 16 tahun lulusan SD dan satu lagi 18 tahun lulusan SMP.

Bedanya bumi sama langit ya sama mbak yang udah punya pengalaman. Yang dua ini harus gw tatar banget. Karena ngajarin mereka pun mesti kayak ngajarin anak TK. Tapi kalau kata temen gw, enaknya sih punya yang masih muda dan gak ada pengalaman, semua ajaran kita udah kayak SOP nya dia kedepan. Plus gak ada drama antara suami dan anak-anaknya.

Awal-awal sih gw berasa berat banget, soalnya mesti ngajarin lagi, plus kayak punya 2 anak baru yang jadi tanggung jawab gw. Sempat susah komunikasi sama mereka. Yaelah, mereka berdua pun komunikasinya rada kacrut awal-awal dan mulai mengarah ke saling nyalah-nyalahin satu sama lain ZzzzZzzz. Bikin gw pengen ngeluarin pecut gak sih. 😆 Tapi setelah ditatar sama gw kayaknya lebih baik dan lebih komunikatif sama gw. Namanya juga masa-masa penyesuaian yah.  Apalagi mereka juga sholat nya rajin sama ngajinya pinter. Jadi nilai plus juga buat gw sih.

Sama Aghnan gimana? Ya Alhamdulillah mereka cocok main sama Aghnan. Gak sesabar mbak Tarni yang jadi idola, tapi toh porsi Aghnan di sekolah juga udah lebih lama. Yah semoga jodohnya sama dua anak ini bisa lebih lama dan awet ya. Males banget berurusan sama drama nya ART. Apalagi yang tukang ngibul dan janji-janji gombal.

Bismillah.. 🙂

19 thoughts on “Cerita ART Baru

  1. Memez says:

    Karena cari ART itu lebih susah dari cari pasangan ya, yang ada aja diterima :))

    Mertua gue aja sampai bolak balik import ART dari kampung, yang kudu naik pesawat dan tiketnya sekali jalan 1,5juta. Eh ngga lama (max 4bulan) mereka minta pulang, pas di kampung pamer-pamer sudah pernah naik pesawat dan ke Jakarta…. #TepokJidat

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Ya ampuun Memex itu genggez pisaaann kalo gituu. Emang bener cari ART susah jadi toleransi gw udah setinggi langit deh..

    [Reply]

  2. evie says:

    Mbak, ini sama banget dilemanya soal ART. Udah bolak-balik nih bayar penyalur gak ada yang awet. paling lama cuma 3 bulan. Padahal ya, kalo anak tidur siang, silakan istirahat selama kerjaan kelar, Sabtu Minggu boleh libur, makanan dan alat mandi udah siap, pulsa diisiin, tapi teteeeep aja gak dapet yang cocok.

    Boleh minta no penyalurnya mbak? Kali aja berjodoh. huhuhu

    [Reply]

  3. bunda Rizma says:

    halo mami aghnan…
    bacanya sambil nahan tawa jg (merasa pernah senasib). beruntung rumah ortu deket. kl ga, udh ky saya yg lari ke daycare. hehehe…
    Smg mbak2 yg unyu2 itu cocok y mba. apalagi kl mbaknya itu polos, nurut, dijamin ga bny ngatur deh dibanding yg tua.
    Semangat!

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya bersyukur emang tinggal dekat sama orang tua. Jadi urusan anak ada bisa yang bantu. Amiin amiin semua yang unyu2 ini bisa awet sama saya ya.. 🙂

    [Reply]

  4. damay says:

    Hi mbak.. salam kenal, selama ini aku SR blog mu =)

    sama banget nih drama per-mbak an.

    mbak momong anakku mesti berhenti karena mau kawin *alasan standart*
    dapet pengganti ngga cocok di anaknya…
    skrng dapat penggantinya lagi masih piyik2 kyk ART mbak..hahaha..

    mudah2an awet ya PRT kita..hehhe =)

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hosh! Syemangat yaaa.. Semoga yang piyik2 ini beneran niat kerja yah dan bisa awet lama sama kita..

    [Reply]

  5. risti says:

    drama ART episod keee… *zzz… we lost our count* sabarrr sabar, orang sabar rejekinya suburrr aminnn

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiin.. Emang suka amazing ngeliat ART yang ajaib-ajaib ya Ris. Dilematis juga karena kita butuh juga. Coba kita bisa hidup tanpa ART dan semuanya beres, itu baru yang namanya merdeka. Sigh..

    [Reply]

  6. nuri says:

    emang ya mbak cerita ART tu ga ada habisnya..hehe
    adaaaaaa aja ulahnya..dilema banget deh klo blm dapet ART sedangkan kitanya harus ngantor. Mana jauh dr ortu..hikksss

    sedihh banget deh ya..anak2 korbannya.

    mudah2an amanah, penyayang dan awet ya mb

    [Reply]

  7. NisadanChicco says:

    Duuhh Ngii aku kangen juga sama “Yuli” ART kesayangan yang terpaksa pulang karena kita pindahan ke sf kmren. sempat ikut eyang gue tapi dia gak betah.dan akhirnya pulang kampung bantuin bapaknya dipabrik. tapi emang sebelum gue ketemu sama Yuli waahh pertualangan dengan ART macam2 deh. sampai datanglah si tangan Angel ini. damai banget idup gue hihihi. emang kata nyokap gue jaman sekarang masalah ART makin complicated gak kaya dulu. semoga ART barunya awet2 yaa dan makin pintar plus gak neko2 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iyaah banget yaa.. ART sekarang itu beda banget gak kayak dulu. Iya amiin semoga ART barunya awet dan makin pintar deh ya. Amiin..

    [Reply]

  8. fita says:

    Yaa Allah mbak, amazing banget deh bacanya #pukpuk
    Bikin gregetan yak kalo pny ART modus sana sini gitu? 😀
    Aku belom pernah berurusan sama ART sih, karna kami sekeluarga (turun temurun nggak biasa pada ART).
    Tapiii.. belakangan terpikir mau berART-ria karna inget banyak hal yang kudu dikerjain, hehehe..
    Cuman masalahnya adalah “apa bisa sesabar org2 yah utk ngadepin drama ART?”. Wkwkwk.. cemeeeen 😛
    Smoga dilancarkan pleuuus dijauhkan yaa kita smua *dari drama ART* #tsaaah

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Woh selama bisa gak pake ART mah mending gak usah sekalian. Daripada drama. Mangkanya merdeka definisi aku itu adalah,bisa hidup tanpa tergantung sama ART, dan itu masih susah di Jakarta.. 🙁

    [Reply]

  9. Vina says:

    Menurut saya kenapa ART tidak betah dirumah kita ? karena majikan yang terlaluuu ngatur banget dalam hidupnya,kerjaan ini udah selesai ..trus disuruh kerjain itu lagi..dikantor saja kalo Boss perintah sana-perintah sini pasti gondok juga padahal bukan dia yang gaji kita.

    Perhatian dan pemberian kerja yang terlalu berat membuat ART resign untuk cari tempat kerja yang lain yang nyaman dan tidak nguras tenaga.

    I

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Yah mbak Vina, kalau gak mau diatur2 dan disuruh2 Bos ya bikin perusahaan sendiri ajaaa kan bebas bisa kerja sesuka hati.. 🙂 Lagian ini kan kita yang gaji dia, ya moso gak boleh mengatur dia harus kerja apa aja.

    Kalau ART mau kerja yang nyaman dan tidak menguras tenaga ya gak usah kerja aja sekalian mbak.. 😆 Kita aja kerja kantoran aja kadang nyaman kadang gak, belum lagi harus berjibaku dengan kemacetan dll..

    Balik lagi sih ke orangnya, niatnya mau apa? Mau kerja beneran apa gak?

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *