Badai HFMD

Cukup 2 anak saja kayaknya. Hahahaha.. Itu kesimpulan aku setelah diterpa badai Hand Foot and Mouth Disease (HFMD) minggu lalu. Bermula dari WA ibu-ibu sekolah Aghnan yang mulai cerita kalau beberapa anak di kelas TK sakit panas dan diagnosanya HFMD. Pas baca WA itu pas Aghnan sama Argen lagi bobo satu kamar. Langsung pucat deh gw, karena takut banget Aghnan yang mungkin sudah kena virusnya nularin Argen. Alhasil besoknya Aghnan gak boleh ke sekolah dan langsung deh gw mainkan Young Living Essential Oils favorit. Diffuse dan oles-oles Thieves.

Ternyata karena banyak banget anak yang HFMD, sekolahnya meliburkan Aghnan 2 hari untuk melakukan pembersihan menyeluruh kelasnya. Aghnan sendiri cuman batpil aja, gak ada panas dan gak ada bentol-bentol. Tak pikir aman lah ya. Sampai akhirnya hari Sabtu pagi dia mulai sumeng. Jeng jeeeng. Sumengnya pun gak terlalu tinggi jadi tetap hajar thieves aja sama peppermint. Sudah mulai dilokalisir si abang dan adeknya. Tapi emang dasar virus edan ya, Minggu pagi Aghnan mulai keluar bentol-bentol dan Minggu paginya Argen mulai panas dan bentol-bentolnya keluar sekujur badan.

Rewel luar biasa tentunya Argen. Gimana gak, kalau Aghnan bentolnya cuman tangan kaki. Si Argen sampai dimulutnya banyak sariawan. Hiks. Langsung deh makannya susah dan diperparah dengan nursing strike. Walau nursing strike, yang penting banyak air putih masuk. Untungnya Argen mau disendokin air putih . Biar ada tenaganya, aku coba dikasih air zam zam juga. Untungnya  Argen juga mau. Tentunya ditambah segala macam buah yang dibuat jus dingin supaya nambah masukan vitamin agar recovernya cepat. Pokoknya sengsara banget deh ngeliat bayi berjuang cuman buat masukin makanan/minum ke mulutnya. 🙁

Kata dsa favorit sih, HFMD gak berbahaya, penyebabnya virus (jadi no antibiotik) dan self limited disease,  tapi karena menyerang mulut, jadi ancaman yang bisa terjadi ketika anak mulai dehidrasi dan kurang cairan. Sama karena HFMD menyebabkan bentol-bentol/ruam dikulit, anak harus terus mandi supaya tetap terjaga kebersihan kulitnya dan menghindari terjadinya infeksi di kulit.

Yang kasian waktu malam hari. Waktu panas nya belum turun, baby kehausan ingin nenen tapi gak bisa. Sedih banget, jadinya cuman disuapin air putih aja. Itu pun pas disuapin air putih keliatan kayak kehausan banget 🙁 . Dsa sih ngeresepin Allocair Spray, semacam spray untuk mengurangi rasa sakit dimulut. Harapannya menyusuinya jadi lebih nyaman. Udah sih dicoba di semprot, tapi mungkin karena waktu mencoba menyusui awal-awal sakitnya luar biasa  (kebayang kan kita aja kalau ada 1 sariawan di mulut kan senut-senut, ini gimana ada banyak di mulut bayi pula) jadinya Argen agak trauma menyusui jadi nursing strike. Ketika panasnya sudah turun, makan alhamdulillah sudah mulai mau tapi masih nursing strike. 🙁

Yah sisi positifnya dari situasi ini ya  ketika malam hari karena gak nyariin nenen Argen bisa bobo pulas 8 jam, jadi tidurnya berkualitas sekaligus bisa mempercepat proses penyembuhan. Terus karena dia maunya minum air putiih, alhasil jadi belajar minum langsung dari gelas.  Tapi ya tinggal akunya aja sih sedih karena gak bisa menyusui langsung.

Kurang lebih nursing strike itu berlangsung 2,5 hari. Awalnya sih Argen juga gak mau menyusui pake dot juga. Tapi begitu pakai dot mau tapi nyusuin langsung gak mau disitu baru aku sedihnya pakai banget. Gak mau banget dong berhenti menyusui padahal Argen baru 7 bulan waktu itu.  Bolak balik baca di forum katanya baby kalau nursing strike ya kita sebagai ibu harus terus menerus ditawarin dan panjang-panjangin sabar.  Kemudian tips nya coba ditawarin ketika baby dalam kondisi ngantuk atau baru bangun dari tidur. Ya akhirnya aku terus menerus nawarin nenen (dengan berbagai macam posisi). Alhamdulillah persistensi berbuah hasil. Dengan posisi super ajaib, akhirnya Argen mau mencoba menyusui langsung.

Bentol-bentol HFMD aku kasih ramuan EVOO + Lavender + Purification (Young Living Essential Oils), dalam 2 hari langsung menghitam dan rontok luka-luka yang menghitamnya. Cepat banget proses recovery kulitnya pakai minyak-minyak ituu.

Walau HFMD sudah reda dirumah, wiken berikutnya anak-anak masih aku grounded di rumah. Pokoknya virus jauh-jauh deh. Sedih ngeliat anak-anak sakit berjamaah. Semoga gak lagi-lagi yaa.. Amiin Amiin YRA 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *