Berhijab di Boston

Dulu ada yang pernah bilang kalau berhijab di Amerika bisa susah. Kita gak bisa berhijab kayak berhijab di Indonesia gitu. Perlu diganti pake topi biar gak diliatin orang-orang karena rata-rata orang gak nyaman ngeliat kita berhijab. Entah sentimen terorisme masih ada atau alasan lainnya. Bukannya kenapa-napa ya, eike mah ogah banget pake topi as hijab. Secara kaidah sih baek baek wae kan secara tetap nutupin kepala. Cu cu cuman kan jadi 1. gak kece (tetep ya kece nomor satu), 2. jadi kesannya kita merubah berhijab gara-gara manusia. Padahal kan ya harusnya nawaitunya berhijab kan karena Allah kan ya. Gak demen gw kalo mesti kayak gitu. Tapi jiper juga kalau ternyata harus menghadapi situasi yang gak mengenakkan.

Mungkin ya itu di bagian Amerika lain ya. Yang jelas di Boston ini aku bahagia. Kenapah? Ya Alhamdulillah gak ada kendala berarti dalam memakai hijab. Dari mulai menginjakkan kaki di Airport sampai sekarang, rasanya bukan hal yang asing kalau bertemu sesama hijabers di jalan. Ya rata-rata sih orang timur tengah, turki atau afrika ya. Tapi hal itu melegakan bukan? Apalagi tanggapan orang-orang Boston melihat berhijab pun biasa aja. I don’t feel alienated at all. And that is a good sign right? Mungkin karena Boston itu diverse banget ya penduduknya. Namapun kota pelajar yang mana banyak pendatang. Jadi kalau ada yang beda-beda dikit ya biasa aja buat mereka. Temen-temen baru di kampus pun nampaknya tidak menganggap aneh aku pake hijab. Bahkan mereka suka sama motif-motif hijab yang aku pake. *doyan mbak? kerudungin sekalian mau? buka lapak nih disana* :lol:

Continue reading

Perjalanan Mencari Inner Ideal (Updated)

Semenjak punya Azzura dan bulan pertama berhijab kalap beli macam-macam cotton shawl jadinya sekarang udah gak terlalu nafsu lagi buat belanja shawl buat hijab. Cuman makin kesini makin rempong urusan per inner an. Inner itu apaan sih? Itu dalaman buat pakai hijab. Bahasa kerennya dalaman hijab pake bahasa Enggres. Padahal sih makna dan kaidah nya sama aja kayak ciput-ciput lainnya. :lol: Cuman mencari inner yang pas sih sama aja kayak nyari jodoh cing. Cocok-cocok an banget.

Waktu awal belajar pakai hijab kan belajar ala hijab nyokap, yang berarti ciput topi dan Paris segiempat. Makin kesini makin doyannya pakai shawl yang panjang-panjang biar lebih bisa dimodelin macam-macam, dan biar bisa dimodelin ke depan dada (pan biar makin syar’i). Dan biasanya kalau pakai shawl yang panjang-panjang paling enak pakai inner yang full covered sampai belakang. Biar ketutupnya poll walau ada hujan angin kalau hijab keangkat-angkat dikit kan tetap ketutup. Jadi ya udah andalan kalau sehari-hari pakai inner full covered sama kalau pakai ciput topi paling suka ciput topi tahlisa.
Continue reading

Two Tone Scarf Tutorial Part 3

Tutorial kali ini termasuk gaya favorit saya kalau sedang pakai two tone scarf ini. Soalnya praktis dan nyaman banget. Kalau ke kantor mungkin ini gaya favorit saya.  Lagi-lagi dari iseng coba-coba dan akhirnya coba di dokumentasikan supaya gak kelupaan. :) Berhubung di kantor gak boleh buka youtube, nanti malam baru aku upload video nya ya.

Untuk gaya kali ini, bisa pakai inner yang lain selain inner ninja. Pakai ciput topi juga bisa, soalnya mirip gaya wrap muter biasa. Berikut langkah-langkahnya:
Continue reading

Two Tone Scarf Tutorial Part 2

Jangan bosen ya, mumpung lagi banyak ide harus di dokumentasikan. Biar gak lupa kalau kepengen ngulang. Hihihi. Masih pakai two tone scarf, cuman kali ini pakai yang warna soft peach – baby pink. Inner andalan sih masih inner beli di thamcit toko ayang. Tapi buat yang kepengen beli inner di toko ayang di cek lagi ya, soalnya beda warna, beda bahan, yang berarti beda kualitas. Ada yg ok banget ada yang gampang banget kendor. :(

Oh iya ini foto langkah-langkahnya aku foto dari semalam, dan foto hasil akhirnya foto aku hari ini ke kantor. Jadi kalau di tutorial aku pakai sisi yang baby pink di luar, kalau di hasil akhirnya aku pakai sisi peach yang diluar. Tapi langkah-langkahnya semuanya sama.
Continue reading

Two Tone Scarf Tutorial Part 1

Hihihi lagi kesenengan eksperimen gaya hijab baru nih, dan eksperimen dengan beberapa bahan yang unik. Salah satunya ya ini two tone scarf yang gak sengaja nemu terus coba dibuat sendiri dirumah. Dan ternyata aku sendiri suka banget makenya. Soalnya:

  1. Bikin variasi hijab lebih unik
  2. Bahannya itu adem dan gak licin
  3. Jatuhnya lumayan dramatis, gak berat dan gak terlalu ringan kayak Chiffon.

Continue reading

Paris Scarf Tutorial Loose Style

Akhirnya ini blog pecah telor juga posting di tahun 2012. Hehehe selamat tahun baru ya semuanyaaa. Semoga semakin semangat di tahun 2012 ini yaa. Awal tahun 2012 dimulai dengan kejar-kejarannya aku nyelesaiin semua berkas-berkas buat pendaftaran kuliah S2. Maklum ijinnya pun baru keluar minggu lalu. Jadi yaa rada semrawut kemaren. Tapi gpp, alhamdulillah semuanya on track. Jadi tetap semangat kakaaak..

Tahun baru, pengennya posting sesuatu yang bermanfaat. So, sekarang mau sharing tutorial hijab pakai scarf sejuta umat Paris. Setelah pencarian jati diri perhijaban, kayaknya udah mulai pakem, kalau ke kantor pake Paris, pasti yang jadi andalan gaya yang gw bilang loose style ini. Biasanya aku pakai ciput topi tapi yang ceper, kalau google sih namanya ciput topi tahliza. Terus cuman butuh 3 pentul dan 1 bros cantik. Hehe sesungguhnya gw seneng pake pentul karena gw gak jago pake peniti di dagu :lol:

So, ini dia tutorialnya. Semoga bermanfaat yaa.. :)
Continue reading

Obsesi Kaffah

Udah 2 mingguan ini deh rasanya gw demen banget pakai Kaffah Scarf kalau ke kantor. Soalnya bahannya itu pas banget, gak terlalu ringan, gak terlalu licin sehingga kalau dimodelin macam2 jatuhnya bagus. Terus karena panjang jadi bisa nutupin dada. Kalau pake paris kan kurang bisa nutupin dada.

Baru punya 2 Kaffah Scarf, warna dusty pink sama coklat. Cuman itu udah bolak balik dipake deh, sampai gw mulai bosan sendiri. Kebanyakan yang dipake itu malah yang warna coklat, soalnya jarang punya baju pink buat ke kantor. Berhubung gw belum tertarik bermain dengan motif untuk hijab, jadinya doyannya yang plain begini kayak Paris atau Kaffah kalau ke kantor. Paling tinggal dipadanin sama asesoris yang senada, macam bros atau headband.
Continue reading

Hijab Playdate The Urban Muslimah

Horee blog sudah up and running lagi. Pas banget dengan kerjaan yang sudah selesai, dan masa-masa hiatus ngeblog pun sudah berakhir (untuk sekarang). Mau cerita tentang cerita weekend kemaren ah. Berawal dari usulan gw di forum tutorial hijab di The Urban Muslimah, akhirnya beneran direalisasikan loh. Seneng banget, apalagi kan secara hijab masih newbie jadi kalau bisa belajar untuk berkreasi lebih keren mana nolak.

Yang ditodong jadi pembicara si neng Etha yang geulis banget. Cek blog nya ya, dan loe pasti akan ber waaaw sama tutorial-tutorial hijabnya dia. Tempatnya ditentuin di 71 Sandwich di Gunawarman. Berhubung tempatnya gak terlalu luas, jadinyaa tempatnya dibatasi buat 20 orang member TUMuslimah aja. Alhamdulillah responnya bagus, dan banyak yang mendaftar :)
Continue reading

Cotton Shawl Tutorial Part 1

Berhubung dari kemaren banyak yang nanyain dan minta soal tutorial hijab. Jadinya mau coba di share ya disini. Ini sesungguhnya gaya andalan kalau wiken. Soalnya wiken kan biasanya megang si bocah sendiri, jadi enak kalau pakai cotton shawl dan inner ninja. Soalnya lebih gak ribet dibanding kalau pakai hijab paris.

Kalau cotton shawl andalan aku merk si Kamiidea. Denger pertama kali dari forum hijab di TUMuslimah. Dan ternyata emang beneran enak banget. Inner dan shawl dari Kamiidea bahannya enak dan ademnya poll. Udah juara banget deh bikin kepala adem apalagi kalau cuaca di Jakarta lagi panas-panasnya. Apalagi kalau keringetan ngejar si bocah yang lagi hobi lari-larian, dengan cotton shawl keringat terserap lebih enak, jadi kita jadi nyaman deh.

Continue reading