Kungfu Fighting Baby K dan Telmi ala Bumil..

Apa kabarnya Baby K?

Masuk bulan kelima ternyata aktifitas dia semakin heboh. Udah kungfu fighting teruus. Apalagi kalau menjelang jam makan. Wah itu makin seru deh jedak jeduk gak karuan. Lah kok jedak jeduk, kayak dugem sajah.. 😆 Yang jelas sih Baby K semakin besar. Amazing banget ya perkembangan berat badan Baby K. Eksponensial. Kalau kemarin sudah 348 gram. Aku yakin sekarang beratnya sudah antara 500-600 gram.

Keliatan juga dari baby bump ku yang semakin besaaaar.. Hahahaha me love it.. Yang waktu awal-awal hamil pada komentar:

kok gak keliatan yaaa hamilnya..

Sekarang pada komentar..

waaah perutnya sudah besaaar yaaa..

Kalau komentarnya begitu sih seneng-seneng aja. Tapi kalau yang dikomentarin emaknya kaya gini..

Waaah kamu semakin gendut dan besaaarr..

Hadeeeh minta di keplak sama lempar pake high heels.. 😆 Anihoo emang bener sih kata orang-orang. Trimester kedua emang paling enjoy. Bubye sudah mual dan eneg. Badan lebih fit, gak berasa ngantukan terus. Dan masih belom ngerasain pegel-pegel pinggang, pinggul dan sebagainya..

Sayang Baby K masih hobi ngerjain ayahnya. Tiap kali tangan Ayahnya ditaro di perut dia langsung diem. Tangan ayahnya di pindahin eh dia jedak jeduk lagi. 😆 Kasian si mas, kayanya penasaran pengen ngerasain gerakan Baby K. Eeeh malah dikerjain sama Baby K.  😆

Gimana kabar kaki? Hoiyaaa, karena kemarin abis dipaksa kardio ekstra. Balik ke Jakarta jadi membengkak.. Onde mandeee.. Sampai dibawa sholat pun jadi sakit. Akhirnya 2 hari berturut2 tak rendam pakai air garam. Terus pas tidur kaki di taro lebih tinggi deh. Oh iya, gak lupa membalurkan balsem tiger for muscle buat betis ku  yang ikutan sakit…

Aku sendiri badan juga lebih enakan. Mungkin karena udah refreshing minggu kemarin kali ya. Pusing-pusing yang heboh mendera pas bulan keempat pun juga gak pernah muncul lagi. Tapi yang ada sekarang aku suka berasa telmi banget.

Ya ampun yaaa ini otak kok rasanya lemot banget. Dulu kerja multi tasking no problemo. Sekarang kok kayanya tak mampu. Apalagi kalau tiba-tiba ditanyain bos soal kerjaan. Ya ampuun loadingnya lama pisan. Aku pikir karena faktor usia yah. Tapi curhat ke sesama bumil di kantor, ternyata memang wajar ko kalau hamil jadi telmi (telat mikir).

Soalnya katanya tekanan darah ke otak supply nya jadi berkurang karena harus dibagi dua sama Baby K. Hadeh hadeh.. Ternyata begitu looh. Wekekeke..

Yak sekian update soal Baby K deh. Rasanya senang banget kalau udah ditendang-tendang heboh ternyataa.. Semoga sehat selalu ya sayang. AyBun love you full.. 🙂

[thumbnail image]

Coming Soon.. ;)

Yak nantikan launching bisnis perdana kita pada bulan Desember ini Januari 2010 nanti.. 😉 Ini hasil kolaborasi 2 keluarga dan 1 jejaka yang punya cita-cita menggapai langit lebih tinggi lagii. Hehehe.. 😀

Semoga kehadirannya bisa menambah referensi perbelanjaan online mommy-mommy, daddy-daddy, moms-to-be, dads-to-be, tante-tante, om-om, kakak-kakak dan eyang-eyang sekalian.. Nantikan terus updatenya yaa di blog kita ini. Maklum sebelum site resminya go live. Kita mau soft opening di blog kita ini. Ssstt.. akan ada harga spesial looh di soft opening ini.

bebibobu

Stay tune.. 😉

P.S. U also can follow our recent news at our twitter. Follow us on http://twitter.com/bebibobu 😉

Half Way To Go.. :)

Kemarin abis ketemu Dede.. *jingkrakjingkrakjingkrak.. Sebulan kali ini gak berasa banget sih menurut aku. Soalnya biasa, akhir tahun lagi super duper hectic di kantor. Seminggu rasanya cepet banget dan tau-tau udah weekend lagi aja gitu loh.

Anniversary 9 bulan kemarin aja lupa di posting. Wekekeke.. Basically kita gak ngapa-ngapain siih. Just enjoying leyeh-leyeh dan cuddling di kamar tercinta. One thing I realized yaa.. Semenjak hamil aku sama si mas itu jadi makin mesraaa dan lengket bangeeet deh. Hehehe.. Pokoknya rasanya jadi seneeeng banget manja-manja dan bawaannya pengen nempeeel mulu sama si mas. Hihihihi..

Anihoo.. Mari kita ceritakan waktu kontrol Baby kemarin.. Niat banget tenggo dari kantor. Jam 4.15 sudah meluncur ke Bunda. Dapat antrian nomor 7. Dan langsung sibuk bbm-an sama si mas. Aku pikir kan nomor 7 paling abis maghrib ya baru di panggil. Cuman pas konfirm ke susternya, susternya bilang gini “Wah bu, tunggu aja ya, dokternya sudah datang tuh..“. Heeee? Tumben banget dokternya udah dateng. Padahal belom jam 5 aja gituu..

Ok lah gw timbang sama cek tensi saja. Tensi normal tapi pas nimbang.. JRENG..JRENG.. naik 2 kilo aja gitu gw. Yaolooo nikmat bener kali ya trimester 2 jadi makan jalan terus. 😆 Stresss, tapi ya semoga si Dede juga ikutan besar ya kayak emaknya.. Kalau gak kan percuma T_T..

Setelah nimbang aku nunggu lagi deh. Gak lama baru sadar, ternyata pasien yang masuk udah nomor 5 aja gitu. Eh buset, mana si mas masih di jalan lagi. Huaaaa panik deh panik, soalnya kan pengen ditemenin sama si mas waktu di USG. Nyeh..nyeh.. Kemudian saatnya dipanggil tapi mas belum terlihat. Huhuhuhu, pokoknya aku coba ulur waktu dulu deh sebelum USG di mulai.

Masuk ke ruang dokter udah cengar cengir gak penting. FYI aja ya, ini kontrol paling santai yang gw alamin. Soalnya biasanya aku selalu nervous ini mah asoy geboy banget. Mulai deh aku brondong pertanyaan buat pak Dokter:

  1. Kalau mau lahir ala water birth bisa gak sama dokter Bowo? –> Jawaban dokter, “Bisa aja, cuman buat apa? Sama aja kok bu, kecuali ibu mau bayar Bunda lebih mahal..” Aheeeeyy dokter ini memang begitulah kalau menjawab. Prinsipnya yang penting-penting aja deh. Dalam hati gw mikirnya sih “Kan reimburse Dook“. 😆 Tapi senang lah kalau doi bisa water birth.. Jadi gak perlu cari dokter lain.. 😉
  2. Kalau bepergian naik pesawat aman gak Dok? –> Jawaban dokter,”Naik pesawatnya sih aman bu, cuman turbulence nya itu yang gak aman. Tapi kalau penerbangan singkat sih gpp“. Asooyy.. Jadi hanimun akhir bulan bisa jalan terus ya mas.. 😉 Sekaligus minta ke dokter surat keterangan aman naik pesawat deh.. Hihihi..
  3. Perlu imunisasi TT di bulan ke-7 gak Dok? –> Jawab dokter, “Gak perlu Bu, memangnya ini Puskesmas..” Laaaah… Yaudeee.. 😆
  4. Kalau pakai toner yang mengandung alkohol, aman gak Dok? –> Ini sih pertanyaan titipan si Meta. Kata dokter, “Amaaan kok bu..” . Tuh Met, I told u so.. Amaaaaann..
  5. Kalau mau USG 4D enaknya kapan ya Dok? –> Kata dokter,”Yah sekitar minggu 25-30 deh bu.” Okaaay catat.. Berarti bulan depan yaaah.. Dokternya sendiri sih menyarankan buat USG 4D di Jalan Kimia. Tempat ngajarnya dia. Katanya alatnya lebih bagus di banding di Bunda. Siip, dimana aja mah asoy ajaaa..
  6. Akhir-akhir ini suka pusing kenapa ya Dok, apa karena abis pesta seafood? –> Kata dokter, “Bisa sih bu, tapi mungkin juga karena stres di kantor plus kurang olahraga juga. Coba lebih olahraga deh Bu, biar peredaran darah lebih lancar..” Hihihihi.. ah begitu yak.. Panteess.. Gara-gara kerjaan nih,mau Yoga jadi suka males-malesan sampai rumah. Baiklaaah, mari lebih berolahraga lebih giat lagii..

Yak sekian deh rentetan pertanyaan yang diajukan. Tapi si mas tak kunjung datang juga. Huaaaa.. Pengen mewek, tapi ya udah mau gimana lagi. Akhirnya disuruh ke ruang USG deh. Untuung banget si dokter terima telepon jadi agak lama masuk ke ruang USG nya. Pas USG di mulai, Alhamdulillah pas si mas datang. Horeeeeee… Wah nak, kamu memang mau ditungguin ayahnya yaaaa.. Asik..asik..asikk mari kita lihat perkembangannya si Dede..

Alhamdulillah si Dede sehat-sehat dan semuanya normal. Cuman dokter concern tentang aliran darahnya, masih normal sih hitungannya tidak seoptimal bulan lalu. Aku disuruh banyak minum air putih sama dokter. Siapp Dok. Biasanya sih aku minum kayak gentong. Cuman kalau udah ribet kerja suka lupaaa itu namanya minum air putih. Ckckckckck.. Gak boleh lupa lagi yaa Bundaaa..

Terus beratnya si Dede naik 3 kali lipat dari bulan lalu. Yang bulan lalu cuman 111 gram. Sekarang si dede beratnya jadi 384 348 gram. Horeeeee.. Sukses membuat Dede menggendut. Kalau lihat di chartnya sih, berat si Dede masih masuk batas normal tapi sudah di atas rata-rata biasanya..

Baby Karimuddin 20 weeks

Sayang si Dede masih belom keliatan pasti jenis kelaminnya. Gpp sayang, Bunda sama Ayah mah senang-senang aja kamu cewek atau cowok. Yang penting kamu senantiasa sehat yaaa.. 🙂 Si Dede ngegemesin banget waktu di USG. Tangannya gerak-gerak gitu kayak dadah-dadah ke AyBunnya. Huhuhuhu kebayang gambaran itu sukses bikin gw mewek waktu sholat. My precious Baby.. My heart and soul..

Alhamdulillah mau masuk 20 minggu. Waah udah half way to go yaaa.. Hihihihi semoga kamu sehat selalu ya sayang.. Kisskiss from AyBun.. 😀

Cewek atau Cowok?!?

Hyaaaah baru minggu depan nih ketemu si Dede tapi rasanya gak sabar bangeeeett. Ya selain udah kangen bin kangen ngeliat si Dede, aku juga penasaran buangeet sama jenis kelaminnya si Dede. Waktu pertemuan terakhir si Dokter sih bilangnya kemungkinan sih cowok. Cuman doi juga belum 100% yakin, soalnya si Dede malu-malu kucing, kakinya di tutup rapat-rapat.

Waktu dibilang kalau jenis kelaminnya cowok aku sih iya-iya aja. Ya soalnya aku sih dari awal sih punya feeling kalau si Dede ini cowok. Why? Soalnya aku selalu ngerasa dekil dan kucel (jauh dari cantik deh). Terus hobi banget makan daging merah. You name it deh, beberapa kali craving parah pengen steak/iga panggang bahkan kalau melihat sate kambing udah ngiler se ngilernya. Seumur-umur aku gak hobi banget sama daging merah. Malah cenderung eneg kalau kebanyakan makan. Terus hasrat shopping yang nol besar hahahaaha.. Dan pemalasnya ampun-ampunan. Termasuk jadi malas bangeet masak di dapur. Bleh..

Tapi makin kesini kok malah makin banyak yang bilang kalau si Dede kayaknya cewek deh. Dari yang komentar bentuk perutku yang bulat . Katanya kalau cewek itu bulat, tapi kalau cowok itu lonjong/mancung. Terus beberapa yang bilang kalau semenjak hamil aku lebih glowing dan keliatan cantik. Hadeeeh glowing dari mananya? Masih berpendapat aku kucelnya poll.. 😆 . Bahkan bapak ku sendiri yakin kalau si Dede ini cewek. Wekekekeke..

Dan lagipula yaa, menurut aku semua bumil mau hamil baby cowok dan cowok pasti kelihatan cantik dan glowing. Yaah kecuali yang selama hamil di jalanin dengan muka bete dan cemberut. Itu mah gak ada cakep-cakepnya sama sekali.. Soalnya kan biasanya bumil itu (walaupuan dengan segambreng kondisi yang tidak mengenakkan) pasti bawaannya hepi terus. Jadi pasti akan terlihat auranya bagus.

Tapi emang sih ya, aku sendiri ngalamin. Sebutek-buteknya aku sama kerjaan tiap hari. Sekesel-keselnya sama birokrasi yang ampun-ampunan. Tapi setiap si Dede noel-noel rasanya bahagia banget. Bahkan kayak kemarin, kerjaan lagi super duper bikin stres, mana kepala tiba-tiba pusing gak karuan dari pagi, begitu si Dede noel-noel pas tengah hari aku rasanya terharu bangeeet. Kayak ada yang menyemangatin di dalam sana. Saking terharunya jadi sempat berkaca-kaca gak penting di cubicle kantor. Wehehehehe..

Yah tapi apapun itu aku sama mas sih gak masalah. Mau cewek atau cowok sama bahagianya kok. Yang penting si Dede lahir selamat dan senantiasa sehat. Amiiin..

Aku pun nanti mau mendekor baby box nya si Dede dengan nuansa yang netral. Walaupun I love pink, tapi kayanya nanti aku mau dekor baby box nya si Dede dengan nuansa kuning yang cerah. Dari kemarin sudah naksir koleksi bedding nya mother care yang My Jungle Family. Wehehehe.. Soalnya gimana, biar netral dan bisa di lungsurin buat adeknya si Dede nanti.. 😉

Aah jadi semakin tak sabar kontrol minggu depan.. Nanti ngangkang yang lebar ya sayang.. Aybun lafyu full.. 😀

[thumbnail image]

Arti Sebuah Nama?

Kalau kata Shakespeare : “ Apalah arti sebuah nama? Bunga mawar walaupun berganti nama harumnya tetap sama..”  Heheh familiar kan dengan kalimat diatas. Ya itulah kata pujangga Shakespeare. Kasarnya sih, nama itu itu gak penting-penting amat. Tapi beda banget dengan apa yang disampaikan Nabi kita, Nabi Besar Muhammad SAW. Kata Nabi: “Nama itu adalah doa..” (al-ismu ad-du’a)

Apabila nama yang diberikan kepada si anak nama yang bagus, maka doanya juga insyaAllah bagus. Apabila namanya jelek maka doanya pun juga jelek. Pemberian nama yang baik kepada si anak adalah sebuah doa, sebuah harapan yang ditanamkan oleh orang tua kepada si anak. 🙂

Hal ini diajarkan oleh orang tua kita berdua juga, orang tua kita berdua memberikan nama kita berdua dengan arti yang bagus. Makanya insyaAllah aku dan mas pun ingin memberikan nama dengan arti yang bagus kepada si Dede.. 🙂

Yang jelas namanya si Dede akan ada first name, middle name dan family name (sesuai standard internasional deh, gak lebih panjang daripada itu). Family name nya kan udah Karimuddin. Tinggal cari first and middle name nya deeh. Hahaha kayak gampang aja bagian yang itu.. 😆 .

Kalau ada yang tanya “Bukannya si Dede akan mengemban gelar Teuku/Cut dari sisi Opa Buyutnya?”  Iyah itu betul. Si Dede pasti akan bergelar Teuku/Cut. Tapi aku sama mas sepakat nama Teuku/Cut tidak akan kita masukkan ke dalam akte kelahiran. Soalnya Teuku/Cut itu kan sebetulnya seperti salutation. Kayak gelar bangsawan. Jadi gak perlu dimasukkan ke dalam akte kelahiran. Soalnya kasihan kalau si Dede sudah besar, ngurus KTP bakal serba susah.

Yah ini pengalamannya ayahnya juga sih. First name Ayahnya kan aturan Amir. Tapi banyak yang menuliskan Teuku. Jadi namanya si mas suka di cetak Teuku Amir. Padahal harusnya Amir Karimuddin. KTP kan pasti mengacu ke Akte Kelahiran. Nah kalau KTP sudah ribet begitu kebayang aja kalo ngurus passpor, buka rekening, buka CC dan lain sebagainya. Ribet suribet deh.

Untuk first name dan middle name nya si Dede aku sama mas sepakat harus mengandung 4 unsur ini :

  1. First name nya harus di mulai dengan huruf A. (soalnya biar kompakan sama AyBun nya, dan huruf A kan huruf pertama, jadi doanya semoga si Dede selalu menjadi anak yang terdepan.. 🙂 )
  2. Harus ada unsur nama dari bahasa Arab nya (sesuai agama Islam yang kita berdua anut)
  3. Harus ada unsur nama dari bahasa Jawa nya (sesuai dengan keluarga Mama Anti dan Bunda nya yang Jawir abiis)
  4. Harus ada unsur nama dari bahasa Internasional (bisa bahasa Jepang, Perancis, Spanyol.. Pokoknya biar si Dede bisa go internasional :p )

Huehuehuehue.. Kita berdua sih sudah nyiapin nama sesuai 3 unsur diatas untuk si Dede (buat cewek/cowok). Ini pun sudah melalui proses perang semalam suntuk antara Bunda dan Ayahnya. 😆 . Yang satu maunya ini, yang satu maunya itu. Hahahaha kayak perang Baratayudha deh. Gak ada yang mau ngalah.. 😆 . Sampai akhirnya ketemu juga nama-nama yang disepakati kedua belah pihak. Dan insyaAllah artinya bagus buat si Dede.

Untungnya orang tua kita berdua ga riweh ikut campur.  Kalau ikutan riweh walaaah bisa makin seru tuuuh. Palingan kalau Bundanya gak suka tinggal ngambek dan ngejogrok di lantai aja.. 😆

Pada penasaran ga? Heheh sabar yaa.. Bakalan di publish kalau si Dede sudah lahir pokoknya. Takutnya kalo di publish sekarang ada yang copy paste duluan deeeh.. 😉

[thumbnail image]