Wonderful Hong Kong Part 3: VIP Tour Hong Kong Disneyland

Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu (sama Aghnan) tiba. Saatnya ke Hong Kong Disneyland. Woohoo! Emang sih, kalau boleh jujur yang banci Disneyland itu gw.. šŸ˜† Menurut gw Disneyland gak cuman sekedarĀ amusement parkĀ tapi ya ituĀ the happiest place on earth. Gw selaluuuu senang ke disneyland šŸ™‚

Aghnan pun selaluuu senang ke Disneyland. Jadi memang sengaja, Hong Kong Disneyland ditaro terakhir setelah Ocean Park dan dari jauh-jauh hari berdoa semoga cerah cuacanya jadi bisa enjoy main di Hong Kong Disneyland. Seperti Ocean Park hari sebelumnya, kita juga dapat VIP Tour Hong Kong Disneyland selama 3 jam dari Hong Kong Tourism Board:
Continue reading

Wonderful Hong Kong Part 2: VIP Tour Ocean ParkĀ and Dolphin Encounter

Akumulasi kurang tidur selama dua hari terakhir berakibat malam pertama di Hong Kong kita tepar setepar-teparnya. Aghnan bangun jam 8, sedang aku dan mas bablas bangun jam 9. Padahal subuh bangun eh tidur lagi lgsg keenakan. Langsung lah heboh pas bangun mandi karena mesti ngejar sarapan dan kita harus sudah sampai di Ocean Park jam 12.

Untung sarapan di hotel sampai jam setengah 11, jadi masih bisa sarapan dulu di hotel walau bangun agak siang. Sarapan di The Excelsior enak juga ternyata. Yg halal dan non halal pun dipisah or at least dikasih tau jelas mana yg halal or non halal.
Continue reading

Kencan

Semenjak ada Argen, jujur, aku kangen luar biasa sama Aghnan. Apalagi sebulan pertama kan udahlah aku ditemplokin bayi koala terus kan pagi siang malam.  Padahal waktu masa-masa akhir kehamilan itu aku betul-betul kemana-mana sama Aghnan. Sering aku jemput dari sekolah terus aku ajak jalan kemana. Belum lagi kalau tidur pun maunya nempel sambil peluk-pelukan. Begitu adeknya lahir otomatis agak susah karena prioritas aku pasti adeknya.

Suka kepikiran dan sedih sih, apalagi Aghnan, well, he is being super duper nice and he is also tried to be helpful. That smooth? Gak juga sih gelagat “mencari perhatian orang” terlihat ketika semua orang fokusnya ke adeknya. Di sekolah pun juga ada gelagat seperti itu.  Tapi masih dalam batas-batas wajar banget kok mengingat dia 5 tahun sendirian tanpa harus berbagi perhatian dan tantangannya juga lumayan buat Aghnan. Contohnya: ada adeknya otomatis tempat tidur kita gak muat. Aku gak mampu bergadang tanpa si Ayah. Mas Aghnan dengan hebatnya mulai belajar tidur sendiri di kamarnya. Tertatih awalnya tapi he mastered it within weeks.
Continue reading

Argentyo Newborn Photoshoot

Ini adalah hal yang aku pengen lakuin dari jamannya Aghnan dulu tapi gak dilakuin karena budgetĀ nya sudah kesedot buat Mitoni nya Aghnan. Hahahaha.. Berhubung anak kedua dan gak ada “kewajiban” (sama orang tua) buat ngadain acara adat ini itu lagu (Alhamdulillah), jadinya marilah kita foto yang lucu-lucu kayak gini.

Untuk newborn photoshootĀ ini masih lanjutan dari paket maternity photoshoot dari Smallbites. Fotografernya tetap mbak Rittar, lokasinya juga sama di studio nya Smallbites. Karena ini sesi foto yang kedua sama Smallbites, enaknya sudah familiar semuanya. Kata mbak Rittar , idealnya newborn photoshootĀ ini pas bayi umut 5-14 hari. Berhubung awal-awal ada drama jaundice kan ya, plus kepotong lebaran juga jadinya kita foto pas umur Argen 14 hari.
Continue reading

Maternity Photoshoot

Sejujurnya dari hamil pertama dulu gak terlalu semangat buat yang namanya maternity photoshoot. Jadi ya waktu hamil Aghnan cari yang gratisan gak pake ribet. Baca: malakin adek sendiri dan fotonya dirumah aja dan gak usah pake baju yang ribet-ribet lah. Hasilnya not bad. Tapi berhubung masih belum pake hijab ya tentunya yg agak2 seksi dengan perut kebuka kemana-mana hehehehe.

Hamil kali ini pun gak terlalu tertarik buat foto-foto sampai akhirnya sudah masuk minggu ke 34 dan baru sadar mungkin ini kesempatan hamil terakhir. Baru deh agak belingsatan cari info mau maternity photoshoot dimana. Soalnya ya kapan lagi bisa mengabadikan momen kehamilan ini hehehehe.
Continue reading