Melepas Liburan..

Hiks.. ๐Ÿ˜ฅ Dengan sedih hati, setelah ditimbang-timbang akhirnya kita melepas plan liburan kita ke Bali Oktober besok. Iyaaaa tadinya memang kita mau indehoy lagi ke Bali. Walaupun preggy masih tetap semangat indehoy ke sana. Namun setelah dipikir-pikir lagii, kita akan ada banyak pengeluaran nih buat si dede. Baik before melahirkan atau sesudahnya. Kayaknya sayang aja ya kalau dihabiskan sekian juta buat liburan saja. Mending masukin tabungan deh buat segambreng kebutuhan si Dede. Dasar calon emak perfeksionis maunya kasih yang (kalau bisa) terbaik buat si Dede.

Belum lagi request para calon Eyang (dari pihak gw aja sih) yang keukeuh pengen ada pengajian 4 bulanan daaaan eng.. ing.. eng.. Mitoni (Upacara Nujuh Bulanan adat Jawa) . Yang terakhir itu yang bikin doeng banget. Harap maklum aja deh ya. Dari pihak gw, si dede ini calon cucu pertama mereka soalnya. Langsung deh aku sama mas kalkulasi perhitungan biaya dan segambrengnya. Pusing pusing deh. Tapi aku sama si mas percaya ko rejeki anak bakal adaaa aja ๐Ÿ˜‰ . InsyaAllah ya nak.. ๐Ÿ™‚ย  Anihoo itu mah nanti akan di diskusikan lebih lanjut lagi lah. Yang penting si Dede sehat selalu dan bisa melewati trimester pertama ini dengan sukses…

Oh well, back to our topic. Jadinya karena plan liburannya batal (sedang tiket pesawat sudah terbeli). Akhirnya kita mau men jual tiket pesawat Air Asia CGK-DPS-CGK, berangkat tanggal 25 Oktober (berangkat 10.40) dan pulang tanggal 29 Oktober (berangkat 13.50). Tiket sudah termasuk ekstra bagasi dan tempat duduk yang fix. Kita jual dengan harga 1.8 jt untuk 2 tiket (bisa nego yah). Kalau ada yang tertarik monggo email ke anggraini@karimuddin.com yah.. ๐Ÿ˜‰

Huks.. ๐Ÿ˜ฅ Masih gak rela sih sebenarnya.. Tapi ya mau gimana lagi. Aku juga berpikir sih sayang juga. Lagipula Oktober itu aku juga baru masuk trimester 2, jadi masih berpikir masih riskan juga. Belum lagi kasus flu babi yang katanya masih rame di Bali sana. Yo wis.. Dimengerti saja deh sama Bumil ini.

Tapi Bumil ini gak pakai lama kecewanya ko. Soalnya Ayah janji mau beliin bumil ini niih:

Yaaaak.. Nintendo DS !!. Aku tuh bukan yang tipenya suka main game gitu ya. Tapi entah kenapa semenjak hamil jadi tertarik. Dan melihat Nintendo DS ini jadi kepengeeen bangeeet. Soalnya biar ga bosan kalau lagi nunggu antrian dokter (u know lah, antrian di Bunda kan suka sepanjang jalan kenangan, apalagi kalau hari Sabtu).ย  Horeeeee… Gak bosan lagi deh Bumil.. Ada mainan baru.. ๐Ÿ™‚ Makasih ya Ayah.. Kamu pengertian sekali siiih.. Mwuaaaaah… Gak sabar main Harvest Moon di Nintendo DS deeeh.. Asik.. Asik.. Asiiik.. ^_^

[image]

West Sumatra Part 1 : Danau Maninjau, Itiak Lado Mudo dan Bukittinggi

Setelah mengalami delay pesawat selama lebih dari 1 jam (AirAsia,plis deh.. ๐Ÿ™ )akhirnya kita sampai juga di Padang. Kita sudah di jemput Papa dan Uda Jul, supir kantor. Iya, si papa sudah duluan ke Padang, soalnya hari Rabu sebelumnya ada rapat di kantor cabang Padang. Kita langsung menuju Bukittinggi yang lama perjalanannya kurang lebih 1-1,5 jam.

Di Bukittinggi kita rencananya menginap di hotel The Hills. Dulunya Novotel Bukittinggi. Cuman, karena ganti kepemilikan, nama hotelnya berubah menjadi The Hills. Hotelnya sih suppose to be the best one in Bukittinggi. Tapi ya menurut aku sih, karena kurang terawat jadi terlihat biasa aja. Hehehehe.. But I love the interior desain hotelnya. Maroccon style gitu, yang begitu masuk kayak berasa di film Ayat-Ayat Cinta. Wekekekekeke..ย  Dan hebatnya lagi ini hotel tidak menggunakan AC di area hotelnya (kecuali di kamar, di kamarnya tetap ada AC, but I prefer to shut down the AC). Yah abis gimana, Bukittinggi dinginnya ambooy deh..ย  ๐Ÿ˜Ž

The Hills Bukittinggi

Sesampainya di The Hills, aku sama mas langsung masuk kamar dan tepar deh sampai besok paginya. ๐Ÿ™‚

Besok paginya, aku penasaran dengan pemandangan di luar kamar. Aku langsung buka jendela kamar, and I saw Mount Merapi in front of me dan kota Bukittinggi yang masih diselimuti kabut. Simply gorgeous!! Baru deh berasa vacation beneran.. ๐Ÿ˜ฎ

Si papa mama ternyata udah jalan sampai pasar atas dan beliin kita pical ayang. Kayak pecel gitu sih but Padang Style. Campuran ketupat, mie kuning, kol, telur ayam dan kerupuk merah yang disiram bumbu kacang. Rasanya yummmโ€ฆ ๐Ÿ™‚ Hehehehe, kayaknya enak kalau dimakan di tempat yak. Mau kesana ah besok pagi..

View from our balcony; Pical Ayang

Selesai breakfast, kita langsung menuju Danau Maninjau. Baru sadar selama perjalanan ke Danau Maninjau, Sumatra Barat itu hutannya masih rimbun dan terjaga banget yhaa. Senang deh melihat hamparan sawahย  dan hutan yang hijau. Pemandangannya sih baguus tapi jalannya ke Danau Maninjau, makin lama makin berkelok-kelok tajam. Edan banget deh.. Apalagi 8 km menuju Danau Maninjau, kita harus melewat 44 kelokan yang tajam. Onde mandeeโ€ฆ Gak bisa di sambi sambil baca buku or nonton di iPod, dijamin kepala langsung tweweweng..

Oh iya, di antara kelokan 5-7 kalau diperhatikan di pinggir jalan, ada sekawanan monyet-monyet liar nan jinak.ย  Kalau kata Uda Jul sih, monyet-monyet itu memang tinggal di hutan di daerah situ. Waaa lucu sekali. Si mama pas ada kacang, yang akhirnya kita kasih ke monyet-monyet itu. Seneng deh, jinak dan gak ngelunjak (baca:lompat masuk ke mobil ๐Ÿ˜‰ ).

Sampai di Danau Maninjau nya.. Kita berhenti sebentar untuk minum dan lihat-lihat pemandangan. Gorgeous yaaa.. Rasanya tuh damaiii bangeet. Di tempat kita stop juga ada tambak ikan di bawahnya. Yaolo bok, itu ikan gede-gede bangeet. Ada ikan lele juga yang ukurannya segede paha gw kali.. Ehehehehe. Sayang banget kalau aku perhatikan gak banyak turis main kesini. Padahal potensi wisatanya ada banget looh.

Danau Maninjau

Puas mencari inspirasi di Danau Maninjau, kita langsung berangkat untuk cari makan siang. Tujuan utama adalah Itiak Lado Mudo yang lokasinya ada di bawah lembah Ngarai. Tempat makanannya sederhana banget, tapi jangan salah. Makanannya uenaaakk tenaann. Itiak Lado Mudo nya mak nyuuuss buangeet. Gurih, pedas dan bikin nagih. Itik/bebek nya pun gak alot. Empuk-empuk gitu. Kita datang sekitar jam 1. Dan gak lama setelah kita datang, Itiak Lado Mudo nya sudah habis. Weks, laku banget yhaa. Disini Itiak Lado Mudo nya bisa dibungkus juga loh.. Tapi entah ya, pengalaman nyobain Itiak Lado Mudo di tempat dibanding sama yang dibungkus, rasa pedasnya lebih nampol kalau kita bawa pulang loh. Uhm.. mungkin karena bumbunya jadi menyerap banget yhaa.. ๐Ÿ˜›

Itiak Lado Mudo

Puas makan Itiak Lado Mudo, kita langsung menuju Ngarai Sianok. Aku, mas dan Anggoro langsung menuju menara pandang dan foto-foto dari atas. Kereeenn.. Abis itu, pengennya sih ke Lubang Jepang. Tapi karena perut masih begah kekenyangan, akhirnya kita memutuskan untuk mampir benteng Fort De Kock.

Ngarai Sianok

I wore : ZARA Cardigan, Coconut Island T-Shirt, Fossil Bag, F21 Jeans, Wondershoe Sandal, iWear Sunglasses

I wore : ZARA Cardigan, Coconut Island T-Shirt, Fossil Bag, F21 Jeans, Wondershoe Sandal, iWear Sunglasses; Hubby Wore : unkl T-Shirt, (X).S.M.L Jeans, Puma shoes

Ternyata benteng Fort De Kock itu nyambung dengan kebun binatang Bukittinggi yhaa.. Ada jembatan yang menghubungkannya. Bentengnya sendiri sih mengecewakan. Soalnya terlihat bukan bangunan sebenarnya. Dibangun tahun 1820, dan bangunannya sama sekali tidak terlihat dibangun pada tahun itu. Memang sih ada beberapa meriam asli peninggalannya, but thatโ€™s it. Nothing spesial. Akhirnya kita lihat-lihat kebun binatangnya, yang ternyata sama mengecewakannya.

Fort De Kock

Serius yaa, terlihat kurang terawat, dan yang mengenaskan lagi, ada kandangnya si Tapir (yang ditulis hewan yang dilindungi) itu kotornya setengah mati. Huhuhuhu, aku mau mewek.. Apalagi si Tapir terlihat tidak berdaya. Huaaaaaโ€ฆ Pengen gw mandiin, gw kasih makan yang banyak, gw bersihin kandangnya dan gw sayang-sayang.. Gw gak tega kalo ngelihat binatang kurang dirawat kayak gitu.. Bawaannya langsung menye.. ๐Ÿ˜ฅ

Kebun Binatang yang Mengenaskan..

Terus ada Harimau Sumatra nan ganteng itu jugaaa.. Tapi kondisinya sama. Badannya kurus bangett.. Huhuhuhuhuโ€ฆ Kasiaaan kamuuโ€ฆ Pengen aku bawa pulang, aku mandiin, kasih makan yang banyak biar genduuudd.. Abis itu, aku udah ilfil. Gak mau lihat binatang yang lain. Pasti ujung-ujungnya jadi makin meweekk. Aku emang paling gak bisa banget deh ngeliat binatang kayak gitu. Huhuhuhuhuโ€ฆ ๐Ÿ™

Ya sudah, selesai dari kebun binatang, kita langsung balik ke hotel untuk istirahat. Malamnya, kita dinner di restoran Simpang Raya di Jl. Raya Bukittinggi yang terkenal dengan Ayam Popnya yang enyaak..

Ayam Pop

Ada yang mau??? ๐Ÿ˜Ž

..to be continued..

Masih Belum Packing..

To lazy to start I guess.. Tapi payah juga nih, bukannya mulai isi koper, eh malah buka internet. Wehehehehehe.. Oiya, Harry Potter 6 semalam bagus. Walaupun ada yang bilang kurang seru dan sebagainya.. But then again, yang bilang HP6 gak seru itu orang yang sama yang bilang Transformers 2 seru buangeeett (kebalikannya dari gw yang bilang Transformers 2ย  itu biasa dan cenderung mengecewakan).. Weks.. Ya udah lah ya. Beda selera kalo gitu.

Tapi menurut aku sendiri, HP6 kemarin itu best movie of Harry Potter.. so far.. Suasana gloomy menyambut kebangkitan Lord Voldermort terasa banget. Tapi juga ada kisah cinta yang kocak banget. Dan jokes nya juga pas. Kemudian adegan klimaks nya juga heartbreaking banget buat gw. Kalo gak inget itu film nya Harry Potter yang happy ending nantinyaa, pasti udah mewek duluan.. Wekekekekeke.. ๐Ÿ˜€ Dan itu film bikin gw pengen baca Deathly Hollows sekali lagi.. ๐Ÿ™‚

Oh iya, waktu kapan ada yang tanya, “besok ke Padang berangkat jam berapa?“. Pesawatnya jam 15.40 naik Air Asia. Sore yak.. Kenapa ambil yang sore? Blame AirAsia deh!! Kemarin gw pesan tiket yang jam 09.00. Terus tiba-tiba ada perubahan jadwalnya AirAsia 2 bulan setelah gw beli tiketnya. Seriously, ini sepihak dari AirAsia. Jadi pesawat ke Padang itu yang tadinya ada 2 penerbangan, tiba-tiba dipotong secara sepihak menjadi 1 penerbangan saja. Kondisi yang menyebalkan bukan? Ya gimana gak menyebalkan, pas perubahan jadwal itu AirAsia susah abis di telpon. Terus karena kita udah keburu beli tiketnya, jadi kalau gak dipake ya hangus.. Pilihan yang menyebalkan ya. Mbok ya dikasih tawaran refund or something gitu ya? Ini gak loh.

Usut punya usut, ternyata AirAsia lagi mengadakan perombakan besar-besaran rutenya mereka. Mereka akan memotong beberapa jalur penerbangan dan fokus ke jalur penerbangan dengan potensi wisata yang gemuk. Jadi untuk jalur JKT-PDG-JKT per Agustus 2009 nanti sudah betul-betul tidak ada. Mereka akan fokus dengan jalur semacam SIN-YOG-SIN yang memudahkan turis asing dari Singapore or Malaysia untuk langsung mengunjungi kota-kota pariwisata di Indonesia tanpa harus transit di Jakarta. This is Good sih, tapi tetap saja kesal dengan penanganan mereka terhadap perubahan jadwal ini. Kan aturan bisa dikasih pilihan, masih mau ambil atau gak. Cupuuu!!!

Yah yang penting liburan nya jalan terus ๐Ÿ˜‰ . Dan semoga gak pake acara ngaret deh ya AirAsia .ย  ๐Ÿ˜Ž Ehehe.. kalau itu we’ll see deh..

[thumbnail image]

Jogja is Our Next Destination

Huehehehe, emang dasar banci jalan-jalan nih kita. Setelah Bali, Bandung, Bogor and Malang.. Wiken ini saatnya kita menjajal Jogja. Sebenarnya sih ada kawinan sahabat aku si Vita. Yaa dipikir-pikir sekalian jalan-jalan dunk kita. Yeaay..

Alhamdulillah dapat tiket Air Asia murah. 768k IDR pp untuk 2 orang. Mayan yaa.. Terus nginapnya di Santika Jogja. Lumayan strategis, dan yang penting sih dapat rate kantor. Yahuu.. Thanks buat mbak Dian yang sudah bantu bookingin. ๐Ÿ˜‰ Pokoknya semua sudah confirm.

Kita cuman semalam saja. Cuman berangkat Sabtu (pagi banget) jam 6. Sampai di Jogja kira-kira jam 7. Plannya sih langsung ke daerah Wijilan buat sarapan gudeg. Kemudian mampir ke Bringhardjo buat belanja Batik.. ๐Ÿ˜‰ Gak lupa menyelusuri Malioboro dunk. Malamnya datang ke akad nikahnya si Vita. Dan besok siangnya datang ke resepsinya si Vita.

The rest of our time ngapain ? Mmm masih ga tau juga siih. Yang jelas sih belanja oleh-oleh, wisata kuliner, or ngapain yaa ? Any suggestion ? Humm.. We’ll see deh.. ๐Ÿ˜€

[thumbnail image]