Tom Tom

Bukan mau ngomongin GPS TomTom sih, tapi restoran Thai baru yang ada di Grand Indonesia. Lokasinya di lantai 5 Grand Indonesia, yang mana dulu kayaknya jarang ada restoran-restoran enak disitu, tapi sekarang jadi banyak restoran baru. Lokasinya sebelahan sama Koffie Tinggi yang lagi hip juga, dan dari luar kayaknyaย eye catchingย dan gak keliatan kayak restoran Thailand. Interiornya khas interior restoran jaman sekarang yak. Modern industrialis gitu. Suka sih aku sama model industrialis kayak gitu, salah satu kandidat buat di aplikasikan di renovasi rumah nanti wkwkwk..
Continue reading

Lemah Hati

Sabtu kemarin, abis dari PESAT sesi 5, si bapak ngajakin sekeluarga lunch bareng di Grand Indonesia. Hihi ada yang kangen sama cucunya soalnya, pengen ajak naik Choo Choo Train. Setelah makan, tentunya gak afdol kalau tidak masuk ke toko-toko yang sedang SALE doong. Pertama tentunya mampir ke Mothercare. Gaaak aku gak belanja lagi, si mama yang pengen nyari kado buat cucu temannya yg baru lahiran. Lumayan lama ngubek-ngubeknya, soalnya si mama persis gw (emak irit) yang kalau diskonnya gak gede gak afdol rasanya dunia. ๐Ÿ˜†
Continue reading

Kamikaze Karaage

Makan-makan lagiiiii.. Hihihi tapi kali ini lumayan murah meriah dan enak soalnya. Masih lanjutan long weekend, tapi lupa hari ke berapa kita kesana. Yang jelas abis dari Ace terus lanjut ke Ranch Market abis itu kelaparan. Ide nya si mas buat nyobain makan di Kamikaze Karaage yang ada di bridge nya GInd lantai 3A. Kayanya gara-gara si mas baca ada promosi buy 1 get 1 disitu.

Sampai disana ternyata yang benar pembelian salah satu paket Moriawase nya dapat gratis Yakiniku Don nya mereka. Either way itungannya tetap buy 1 get 1 yak. Langsung deh aku pesan pake Karage Moriawase (34.909 IDR), yang terdiri dari ayam karage, nasi dan 2 side dish yang bisa dipilih. Aku pilih Tori sama Corn Salad. Terus si mas dapat Yakiniku Don nya gratis kan. Karena takut rebutan ayam sama si mas. Jadinya pesan Tebasaki (sayap ayam) (25k IDR) yang ala carte. Minumnya pesan Ocha dingin refillable (7k IDR).

Buat Tebasaki sama Karaage nya kita bisa pilih sausnya, ada Teriyaki yang manis, Banzai yang pedas sedang, Kaffir Lime Soyu yg agak asam dan Kamikaze yang paling pedas. Karena aku yakin pasti pedas nya makanan Jepang itu gak lebih nampol daripada kripik setan Maicih. Jadinya pesan yang paling pedas, yaitu saus Kamikaze.. ๐Ÿ˜† Oh iya, disini modelnya pesan dan bayar dulu di kasir. Baru nanti makanannya dianterin.

Yang pertama yang dianterin Ocha Dingin dalam gelas Tequila.. ๐Ÿ˜† Aku langsung batin, kecil banget dan ijo banget ya ocha nya. Abis itu gak lama deh datang pesanan kita.

Enak, mengenyangkan dan under 100k IDR total jendral semuanya. Lumehen yaaa. Aku suka model ayamnya. Crispy tapi lembut di dalam. Saus Kamikaze nya lumayan, kalau dimakan pake nasi gak berasa pedasnya namun kalau digado baru berasa pedasnya. Dan surprisingly, Yakiniku Don nya enak bok. Lebih enak daripada Hanamasa punya bahkan menurut gw. Soalnya klaimnya mereka, cara masaknya agak beda. Double grill gitu Yakiniku nya.. ๐Ÿ™‚

Yang jelas, selama masih ada promosinya pengen balik kesana lagi. Nyumm.. ๐Ÿ™‚

Seaworld Indonesia

Akhirnyaaa, Sabtu kemarin Aghnan boleh keluar rumah. Setelah ngecek udah gak meler dan batuk dan hidungnya sudah bersih, yuk mari kita cabcus ke Seaworld. Bangun tidur langsung grabak grubuk nyiapin makan snack dll nya. Trus langsung beberes mandi dan ganti baju. Takutnya kan kesiangan jadi gak lucu. Eh pas berangkat baru ngeh kalau berangkat pagi banget. Baru jam 9 kurang.. ๐Ÿ˜†

Anihoo, untung jalanan ke Seaworld lancar. Gak pake acara macet segala. Tapi sampai sana udah rame aja bis bis pariwisata. Wkwkwkw, cuman berharap pada gak ke Seaworld tapi pada ke Dufan aja. ๐Ÿ˜† Tiket di Seaworld sekarang 70k IDR / orang buat weekend. Dan pas ada promo mandiri 20%. Lumehen lah yaaa. Tapi tetep aja mahal ๐Ÿ˜›

Begitu masuk, Aghnan langsung tertarik. Matanya langsung melotot bundar sekali sambil melihat suasana yang berbeda. Cuman sayangnya gw kok ngerasa ada banyak akuarium yang under maintenance. Jadi gak puas banget ngeliatnya. Dan jadi signifikan berasa dikit banget yang dilihat. Terus yang bikin bete lagi, kolam-kolam yang mana bisa kita pegang satwa laut yang bersahabat ditutup sebagian besar buat panggung. Asli gak penting banget, dan yang bikin bete itu penyu-penyu yg ada dii kolam yang ditutup itu jadi keliatan gak nyaman. Sebel sendiri ngeliatnya.

Highlight ke seaworld memang tetap di terowongan akuarium itu. Aghnan excited banget lihat ikan-ikannya. Dan heboh nempelin tangannya ke kaca. Sayang, pas dia masuk ke terowongan pas jam nya dia ngantuk dan mulai deh crancky serba salah. Sampai akhirnya nemplok aja digendong sama aku.

Begitu tau Aghnan udah super ngantuk, jadinya kita cabut dari seaworld. Taro di carseat, jalanin mobil dan pasang lagu Burung Ketilang. 5 menit kemudian dia langsung pules les les. Akhirnya kita keliling-keliling Ancol aja dari ujung ke ujung sampai dia bangun. ๐Ÿ™‚ Abis itu kita lunch di Bandar Djakarta. Pesan Kepiting Soka Telur Asin (asli enak gila), Cumi Bakar sama Baronang Bakar. Endeesss gilaaak. Bandar Djakarta itu gak pernah ngecewainkita deh.

Kenyang makan, kita naik perahu yang ada di Bandar Djakarta. Keliling pantai di pinggir Ancol for only 30rb-50rb/group. Seru banget, karena Aghnan seneng dan excited banget waktu naik perahu. Bocah ini memang fearless. Padahal mbak Tarni udah mengkeret diajak naik perahu karena gak bisa berenang.. ๐Ÿ˜†

Pulang dari Bandar Djakarta, kita mampir ke Grand Indonesia buat potong rambut. Astaga naga, bumi gonjang ganjing, histeria masa karena Aghnan nangis selama di potong. Ampun deh. Dari bayi dia emang gak suka di potong rambutnya. Mungkin buat yang ini mesti diniatin buat di hypno tiap malam yak..

Hehe walaupun begitu, it was fun!! Next kita kemana ya Ayah? Pas monthsary perkawinan ke Dufan pacaran berdua aja mau gak? ๐Ÿ˜‰

Marche Grand Indonesia dan Security Odong-Odong

Sabtu kemarin, habis ikut Pesat 12 Jakarta, aku dijemput mas sama Aghnan buat langsung ke Grand Indonesia. Mau ada meeting sama tim bebibobu, dan berhubung bawa Aghnan, jadinya pilih tempat yang rada “menghibur”. ย Kebetulan juga para Eyangs juga mau nyusul Akhirnya pilihan jatuh ke Marche yang lokasinya berada di sebelah Air Mancur Menari nya Grand Indonesia. Kebetulan ini bukan pertama kalinya kita ke Marche. Sekeluarga suka makan di Marche waktu masih ada di Kuningan (sebelahnya Gran Melia Hotel). Namun waktu itu konsepnya sedikit berbeda dengan yang sekarang dan kayanya masih beda manajemen.

Marche interiornya dibuat sedemikian mirip dengan pasar makanan yang umum ada di Swiss. Walau aku menemukan kemiripan waktu travelling ke Austria pada tahun 2006 lalu. Lucu banget sih, dan favorit aku di bagian jual dessert, asli itu bikin mupeng banget. Walau interior nya sebagian besar okay, tapi kayaknya untuk kursi dan meja makan ada beberapa bagian yang terlalu mepet-mepet. Kurang stroller friendly saja.

Tiap tamu diberikan kartu masing-masing. Ini mirip kayak kita makan di Eat n Eat, Urban Kitchen atau Foood Kulture. Sebetulnya agak gak asik ya konsep yang sekarang, soalnya yang dulu itu kartu nya masih paper based. Jadi kalau kita pesan makanan, bukannya di gesek kayak sekarang, tapi dikasih stempel cap gitu. Menurut aku itu lebih lucu dibanding pakai kartu plastik kayak sekarang. Gak ada bedanya kayak makan di food court lainnya itu.

Si mas pesan roasted chicken (45k IDR) dan aku pesan Rosti with Veal Sausage (86k IDR). Rosti ini adalah makanan khas Swiss. Terbuat dari kentang yang di parut tipis-tipis. Rasa wise sih sih enak dan gak biasa. Tapi buat aku veal sausage nya biasa aja agak terlalu matang bahkan waktu dimasaknya buat gw. Porsi wise besar banget. Namun agak gak sebanding dengan harganya yang menurut aku agak overpriced. ย Dengan harga segitu, rasa yang gak segitunya nendang dan pelayanan seperti food court agak gak worth it. Mungkin mahal karenaย ambiance nya juga kali ya.

Tapi lokasinya enak sih. Sebelahnya air mancur menari yang di Grand Indonesia. Jadi Aghnan bisa ke teras nya Marche buat lihat air mancur itu. Dan karena suasananya enak, meeting kita pun bisa lancar. Saking lancarnya gak berasa kita meeting sampai 2,5 jam disitu.

Cumaaaan, walau Marche overall okay banget. Kita super duper kecewa sama security nya. Atau bisa gw bilang security odong-odong. Gak punya manner, attitude nya jelek dan asli belagu setinggi langit. Kan si Aghnan pup ya. Berhubung di dalam Marche gak ada nursing room jadinya kita harus keluar ya. Yah, walau pakai pampers cuman aroma nya itu loh. Kalau kelamaan bisa bikin tamu Marche lainnya kabur kali ๐Ÿ˜† . Kita buru-buru keluar dong, aku, mbak Tarni sama Aghnan. Terus dihadang sama security odong-odong dengan inisial I ini. Asli gak ramah, dan bilang kartu punyanya Aghnan mana. Gw pikir anak kecil gitu. Eh baby gituu, masa iya dihitung. Dijelasin peraturan panjang lebarnya bla bli blu, ya akhirnya, aku minta ke si mas juga sih. Cuman kesan pertama udah gak banget. Gak helpful disaat orang lagi terburu-buru karena hal mendesak. Eh siapa suruh ya gak ada nursing room di dalam sana. Kan rempong juga kalau harus keluar.

Yang kedua ini yang bikin aku sekeluarga naik pitam. Pelakunya juga si security odong-odong dengan inisial I (yang jaga pada hari Sabtu tanggal 19 Maret 2011 jam 15.00 WIB). Kasusnya sama, Aghnan pup, baunya menyebar. Cuman aku masih tanggung meeting sama bebibobu. Kebetulan para eyangs sudah mau keluar duluan. Akhirnya Aghnan dibawa duluan sama Eyang Uti nya. Si mama kan udah buru-buru ya, berhubung si bapak (yang bayar) juga masih ada di kasir, si mama langsung pergi keluar duluan. Yang entah kenapa dikejar sama security odong-odong dengan inisial I, sambil ngomong:

Eh bu.. bu.. Jangan kabur dulu doong.. Itu dibayar dulu makanannya!!

Itu yah, dia ngomongnya sambil tereak-tereak, di depan umum sampai semua orang di sekitar air mancur ngeliatin si mama sama Aghnan. Padahal si bapak masih ada di kasir, dan aku sama si mas juga masih makan di dalam. Menurut gw cara security odong-odong itu sangat gak elegan dan KASAR!!. Bikin malu si mama depan umum, tentunya yang menyulut emosi gw dong. Si mama sampai manggil-manggil aku dari luar yang bikin gw ngomel-ngomel ke security nya dengan nada tinggi. Tentunya gak cuman aku yang marah, si bapak juga marah lah istrinya digituin. Padahal si bapak masih ada di kasir buat menyelesaikan pembayaran. Dasar security odong-odong gak punya otak dan gak bisa mikir. Kisruh lah disitu. Gw ngamuk, bokap gw ngamuk dan nyokap gw juga ngomel-ngomel. Udah begitu ya, si security odong-odong ini cuman diam aja pas kita ngomel-ngomel. Gak ada satupun permintaan maaf keluar dari mulut dia. Yeah Right!!.

Gila bener deh, mending kayak makan disitu murah aja, terus kita dapat treatment kayak sampah. Dasar security odong-odong. Gw yakin banget, dia pasti waktu sekolahnya bego. Dan gak pernah diajarin sama orang tua nya sopan santun. Trus sekalinya dapat kerjaaan, jadi security dapat seragam, langsung sombong mentereng. Pengen rasanya mengumpat manajemennya Marche, karena sudah hire orang kasar kayak gitu. Cuman dapat bocoran dari pegawainya Marche, bahwa security odong-odong itu bukan pegawainya Marche, melainkan keamanan dari Grand Indonesia yang ditempatkan disitu.

Overall, that person successfully ruined our wonderful evening.. Buat catatan saja. Aku dan keluarga tidak bermasalah sama Marche ataupun Grand Indonesia. Cuman kita bermasalah sama security odong-odong. Kalau ada pihak manajemen Marche dan Grand Indonesia yang baca postingan ini. Plis banget orang kayak gitu ditempatin di bagian lain aja deh. Asli he’s doing lousy job as security.