My (new) Shopping Buddy

Sabtu kemarin kita ketemuan sama temen-temen SMA nya si mas (baca: geng ijo) di Gandaria City. Gak full team sih, cuman selalu seru ngobrol-ngobrol sama mereka. Dari awal dikenalin sama si mas, aku udah langsung klik ngobrol sama mereka. They are zuper zuper nice. Kenapah namanya geng ijo? Basically karena mereka jomblo semua waktu di SMA.

Ada yang jomblo karena pilihan ada yang jomblo karena yaa blom nemu aja. Udah ketebak isinya cowo semua. Tapi ada satu cewe manis yang terdampar masuk geng ijo (hi Tera *dadahdadah*) . Yang offkors, jadi tempat curhat para jomblo mania ini. 😀 Pertemanan mereka seru, dan aku berharap semoga Aghnan juga bisa pintar pilih teman kayak Ayahnya. Good friends brings good influence in your life right? .
Continue reading

Singapore Birthday Trip Part 1: Singapore Zoo and Orchard

Yuk mari cerita tentang Aghnan’s Singapore Birthday Trip Part 1. Berhubung dapat tiketnya pas Air Asia promosi maka jam berangkat dan pulang sungguh gak nikmat. Jadi gak optimal di Singapore nya, tapii ya sudah lah ya. Daripada di sesali mending dinikmati. Berangkat Sabtu sore yang mana sampai di Singapore nya malam. Langsung deh dibagi 2 group. Yang naik MRT ke Hotel sama yang naik Taksi. Kenapa begitu? Supaya yang naik MRT bisa top up in EZ- Link, sehingga besok bisa langsung dipake. Terus yang naik taksi biar gak rempong bawa-bawa kopernya. Aku, Aghnan sama para Eyangs naik taksi. Sisanya pada naik MRT.

Nginep dimana jadinya? Tadinya kan udah booking di hotel sejuta umat Indonesia di Singapore, yaitu V Lavender. Cumaan sebulan terakhir jadi mikir-mikir lagi. Apalagi ngintip di trip advisor kok kayaknya king size bed nya kecil banget ya. Apa kabar nih kalau dipake tidur bertiga sama si bocah. Belum lagi kayaknya sempitnya nampol. Jadi inget pengalaman nginep di Fragrance Chain Hotel. Apalagi ditambah pas honeymoon kemaren kita nginepnya di MBS, jadi malu sendiri sama anak.
Continue reading

HongKong Trip Part 2: The Peak

Selama 6 hari di HongKong kita cuman ke The Peak aja deh buat obyek wisatanya. Hal ini dikarenakan jadwal training yang padat tiap harinya (jam 09.00 – 17.00), plus kita gak extend pula dan kita lebih occupied shopping juga 😛 . The Peak ini sebetulnya standar ya obyek wisata di HongKong. Itu sebetulnya puncak tinggi di HongKong Island, yang mana dari situ kita bisa lihat pemandangan kota HongKong dari ketinggian. Untuk menuju kesana kita menggunakan Peak Tram. Jadi Tram khusus untuk memanjat bukit menuju ke The Peak. Kita berangkat dari stasiun Peak Tram yang ada di Garden Road. Kita naik MTR ke Central terus keluar di pintu J2. Abis itu jalaan teruus menuju Garden Road. Gak susah sih, soalnya plang jalan dimana-mana.

Kuncinya pergi ke The Peak ini adalah, pastikan cuaca HongKong cerah dan tidak berkabut. Soalnya kalau berkabut, ya ga bakal kelihatan apa-apa di The Peak. Terus buat perginya sih enaknya sore-sore menjelang malam. Jadi pas naik peak tram nya cuaca masih cerah, dan sampai di The Peak kita bisa lihat sunset dan bisa lihat suasana HongKong pas malam hari. 🙂

Biayanya buat naik peak tram bolak balik + ke sky terrace nya itu 56 HKD. Tapi itu kalau beli tiket biasa. Aku perhatikan kalau kita pakai Octopus Card itu akan lebih murah 10 HKD. Berangkatnya di charge 25 HKD. Trus di sky terrace di charge 10 HKD dan baliknya di charge 11 HKD. Jadi total pakai Octopus Card 46 HKD bolak balik. Lumayan kan hemat 10 HKD.

Kebetulan kita pergi kesana di waktu yang tepat. Disaat cuaca lagi cerah, dan suhunya pun masih belum drop. FYI, suhu di HongKong beda banget waktu kita sampai dan pulang. Kita sampai sana suhu 18 derajat. Pas balik suhu HongKong 7 derajat. Endaaang dinginnyaa. Untuung bawa jacket tebal 🙂 Tapi biasanya pas cuaca lagi cerah, dan musim liburan, The Peak lumayan penuh. Lihat aja foto-foto kita waktu nunggu Peak Tram nya. Rame bok..

Peak Tram nya juga antik banget ya. Dan surprisingly, naik Peak Tram ini cukup menantang. Soalnya kemiringannya itu sampai 45 derajat. Sampai pegel punggung waktu naiknya dan kayak mau jatuh waktu turunnya. Karena berangkatnya sudah gelap, aku agak-agak tidak menikmati naik Peak Tram ini. Soalnya ya itu, sekeliling gak keliatan apa-apa, dan faktor kemiringannya bikin aku agak pusing.

Sampai The Peak nya dingiiin bangeeet. Naik ke Sky Terrace nya dan baru deh keliatan pemandangan HongKong di malam hari. Keren bok.. Tapi dingiiin dan anginnya maknyuuuusss.. 😀 Sayangnya hari itu aku lupa bawa scarf, jadinya lumayan menggigil. Di sana juga ada mall. Jual Crocs dan lain-lain. Hehehe, kayanya di HK dimana-mana mall yak.. 😆

Dinnernya aku geret ibu-ibu bos itu ke Bubba Gump Shrimp. Hanya karena Meta bilang Bubba Gump Shrimp disana lebih enak dibanding di Bali. Harganya dipastikan mahal dibanding McD (yaiyalaaaah). Tapi berhubung makan rame-rame jadi ya jatuhnya murah juga.. Soalnya porsi orang bule. Jadi bisa dimakan rame-rame 😀

Balik dari The Peak mampir Queen’s Road buat lihat salenya Coach. Dapat kado buat si mamah disitu. Dan mampir H&M lagi dooong. Eh buset yaa, di Central ini flagshipnya H&M gedeee buangeeet.. 4 lantai aja gituuuh. Khusyuk belanja deh disitu. Beli macam-macam buat Aghnan. Sama beberapa tee buat adekku, mas dan sepupuku.

Yang jelas sampai flat udah jam 10 malam dan badan udah encok pegel linu.. 😛

..to be continued..

HongKong Trip Part 1: Training, Shopping and More Shopping

Yes, I’m baaacckk.. Setelah hampir seminggu absen akhirnya bisa kembali bercerita di blog ini. Banyaaak ceritanyaaa, dari mulai bisnis trip ke HongKong sampai acara Tedak Siten Aghnan kemarin. Tapi ya dicicil satu-satu ya. Oh iya, kantor tercinta makin super ga asik, semua akses ke blogspot, wordpress dan multiply di blok. Alhasil, bye bye deh blogwalking dkk nya.

Anihoo, how’s HongKong? Yang jelas dingin dan surganya belanja. Take off dari CGK hari Minggu pagi jam 08.40 dan sampai disana sekitar jam 2 siang. Pesawat? Naik Cathay Pacific yang katanya sih five star airlines tapi kursinya sempitnya saingan sama Garuda. Mungkin standar bodi orang Cina kali ya yang mungil2. Yang pantat bohay kaya gw ga standar 😆 . Dari bandara langsung deh naik Airport Express sampai ke Central (biaya: 100 HKD sekali jalan). Dan di counter tiketnya langsung aku beli kartu Octopus. Octopus ini, kartu jagoan dan wajib punya kalau mau jalan-jalan di HongKong. Bisa dipakai buat bayar semua alat transportasi di HongKong (MTR, Tram, Peak Tram, Bus, Airport Express, sampai Ferry tapi kecuali taxi kali ya) dan dia bisa dipake juga buat bayar makanan di resto-resto fastfood sampai beli makanan di supermarket. Kartu super bisa deh pokoknya.

Untungnya sebelum berangkat aku sudah browsing-browsing tentang HongKong, jadinya gak buta-buta banget sampai sana. Tapi ya emang mirip Singapore sih, semua papan nama dan arah jelas banget. Beda waktu aku ke Jepang, practically lost in translation 😛 Naik airport express cuman 24 menit sampai ke HongKong Central, abis itu sambung MTR jalur biru ke Causeway Bay. Nah di Causeway Bay nya kita di jemput sama mbak-mbak yang jagain Guest House tempat kita nginep. Oh iya, kita nginep di guest house punyanya orang Indonesia tapi sekarang jadi PR di HongKong. Harganya 1 kamar isi 3 tempat tidur cuman 600 HKD/malam. Jadi kalau dibagi tiga, aku cuman bayar 200 HKD/malam. Super cheap right?!? 😀 Tempatnya juga enak, lokasinya di Paterson Street, sebelah SOGO departemen store dan tinggal kepleset ke pusat perbelanjaan di Causeway Bay. Sayang foto-fotonya ga ada di kamera aku. Mesti tanya sama ibu bos dulu foto-fotonya. Nanti kalau sudah ada akan aku update. 😉

Kamarnya sih sederhana ya, macam kamar anak kost gitu. Tapi ada water heater, air panas tersedia dan dibersihin setiap hari. Dan lokasinya super strategis. Cuman 5 menit ke jalan ke MTR Causewaybay, dan deket sama IKEA, SOGO dan McD. 😀

Oh iya, aku ke HongKong itu dalam rangka training judulnya. Cuman sudahlah, gak perlu diceritain juga training ngapain dan di mana (males ngomongin kerjaan di blog 😛 ). Yang jelas di HongKong, tujuanku cuman satu, belanja dan belanja. Terutama belanja baju buat Aghnan tercinta. Toko utama yang diincar dan disambangi tentu saja H&M. Inget banget, disana 5 hari sempet-sempetnya mampir ke 3 outlet H&M yang berbeda. Edan, mampir yang di Taikoo Place (2 lantai), Central (flagship store nya H&M ada 4 lantai sendiri) sama yang di Langham Place Tsim Sha Tsui (paling minim, cuman 1 lantai dan bajunya cuman buat wanita saja). Dan hasil kerusakan wah banyak deh. Cuman yang terbanyak ya baju-baju buat Aghnan. Beli kira-kira hampir 15 potong baju buat si Aghnan. Yah abis gimana, kaos-kaos lucu gambar Sesame Street dan Disney Character masa cuman dijual di bawah 100rk IDR (kalau di kurs kan). Bahkan ada kaos lucu cuman 50k IDR sajah *pingsan*.

Terus jeans lucu kaya di ZARA Baby, MC atau BABY Gap masa harganya cuman 150k IDR. Padahal kalau di Indo jeans sekecil itu bisa 300k IDR sendiri. Dress-dress buat baby girl ala Suri Cruise juga cuman dijual harga 150k IDR. Aaah pokoknya itu toko gokiiill. Sebetulnya ada saingannya, merk Uniqlo. Cuman sayang, seperti hal nya toko-toko lainnya, musim winter begini, mereka jual baju-baju buat winter yang pastinya gak pantes dipake di Jakarta yang panasnya asoy. Aku nemu t-shirt tipis buat si mas juga cuman di H&M. Pokoknya guling-guling stress deh ngeliat harganya.

Buat merk-merk branded, kebetulan juga lagi diskon, cuman yaa paling banter 30% eh tapi Kate Spade aku lihat diskon sampai 50%. Harga tas LongChamp, bener kata Dhita, lebih murah 30% dari di Jakarta. Tapi walau sepenuh hati pengen beli, namun jatah beli tas udah habis tahun ini, jadi aku cuman bisa gigit jari sajah.

Yang jelas pusat perbelanjaan itu dimana-mana deh. Jadi ya banyak pilihan. Nah, kalau mau belanja murah-murah nan KW bisa pergi ke Ladies Market di dekat Mong Kok. Persis kayak Mangga Dua deh, cuman kualitas KW nya mereka ok ok banget ya. Kunci nya disini harus wajib nawar yang sadiis.. Potong harganya minimal 70% dari harga yang ditawarkan. Itu juga minimal, kalau lagi gak begitu tega. Kalau lagi sadis mah tawar aja 90% dari harga yang ditawarkan dan surprisingly juga masih dapet ko. Contohnya kaya gini, naksir KW nya tas Cath Kidston (buat oleh oleh mbak nya Aghnan di rumah). Ditawarnya 320 HKD / tas awalnya. Terus gw bilang aja, 200 HKD tapi 2 tas. Penjualnya bilang gw “crazy”, tapi dasar semangat mak irit, gw geleng2 dari semua harga yang ditawarkan dia. Prinsipnya, loe mau gak? kalo gak mau ya udeee.. 😛 Setelah gw di caci maki, dan akhirnya gw mau beranjak, eeeh akhirnya diiyain juga harga gw. 😆 Hehehe pokoknya yang sadis aja kalau nawar disana.. 😆 Harus jadi cold hearted haggler.. 😆

Oh iya, ini alamat lengkap guest house yang aku tempatin dan contact personnya. Biasanya sih bisa kontak via sms gitu. Harga kamarnya pun beragam, tergantung banyak orang  🙂

Ibu Lili
Haywood Mansion, 5 floor
57 Peterson Street
Causeway Bay, Hongkong
Telp: (852) 28949328, 2564041
Hp: (852) 61288957
Disamping SOGO Dept Store

..to be continued…

Auuummm….

Hihihi.. Awaas ada anak macan lepas.. 😆

Gini nih gayanya Aghnan mau imunisasi IPD tadi siang. Karena klinik anak di Bunda itu agak dingin, jadinya jumper macan tutul hadiah dari tante Sandra dan om David kepake deeeh..

Jumper Macan Tutul H&MJumper Macan Tutul H&M

Makasih ya tante Sandra dan Om David.. Aghnan suka banget jumpernya. Dan nyaman juga pake jumpernya 🙂 . Nanti kapan Aghnan nengokin om dan tante langsung ke Amsterdam yaa.. 😀

Btw omong omong soal IPD.. Setelah melewati berbagai pertimbangan pro dan kontra mengenai vaksin IPD ini. Akhirnya aku dan suami memutuskan untuk memberikan vaksin IPD ini ke Aghnan sedini mungkin. Memang sih katanya strainnya gak ada di Indo, cuman melihat mobilitas Eyang Kung nya yang suka bolak balik ke luar negeri dan kemungkinan bunda ngelanjutin S2 nanti, kayanya better di prevent sedini mungkin. Dari pada menyesal kemudian hari.

Memang sih pro dan kontra nya tetap santer terdengar tentang efek sampingnya IPD. Tapi menurut aku lucu aja kalau orang say no to IPD tapi say yes to HiB. Soalnya menurut aku sama saja. But then again semuanya itu pilihan masing-masing. Dan sekarang aku bismillah saja semoga ini yang terbaik buat Aghnan.. 🙂 Thanks buat eneng Justin yang sudah memantabkan hati ini.. 🙂

Oh iya progress perkembangannya Aghnan, tadi pas di timbang Berat Badan naik 1 kg jadi 6.5 kg. Dan Tinggi naik 2 cm saja jadi 60 cm.. 😀 Hihihi sehat selalu ya sayang.. Cuppss :-*