West Sumatra Part 3: Pasar Atas Bukittinggi, Nasi Kapau Uni Lis dan Pisang Bakar Serundeng

Aah serius yaa, jalan-jalan ke Sumatra Barat kemarin memang berbahayaaa… Bahaya Letal.. Terutama terhadap berat badan. Terancam naik dengan sukses. Huhuhuhuhuhu… Ah sutra lah.. Mari lanjut ceritanya yook..

Hari keempat di Bukittinggi dan vitalitas sudah mulai menurun. Semalam si mas badannya panas disertai batuk pilek. Kayanya sih ketularan papa yang udah sakit sehari sebelumnya. Pagi-paginya sih sudah mendingan, cuman kepalanya senut-senut katanya. Mau minum Saridon, tapi kan gak boleh kalau belum makan. Akhirnya sekitar jam 6 turun deh ke tempat breakfast. Sayangnya belum buka loh :cry: .

Akhirnya aku ajak si mas buat jalan pagi deh. Siapa tau udara bersih bisa menyegarkan si mas. Kita jalan pagi muterin hotel aja sih. Ngelewatin Jam Gadang pagi-pagi. Terus foto-foto dulu. Hihihihi, si mas masih kucel aku foto-foto. Terus lewat Istana nya Bung Hatta dan ngelewatin gedung bioskop oldies yang udah ga terpakai lagi. Gedung bioskopnya model jadul, jadi iseng deh aku fotoin. :P

Bukittinggi di pagi hari

Pas balik ke hotel, breakfast sudah disajikan. Akhirnya kita makan pagi terus si mas minum obat dan balik lagi deh ke kamar. Si mas aku suruh bobo dan istirahat dulu. Sedang aku mandi dan siap-siap mau belanja ke Pasar Atas Bukittinggi. Hihihihi.. It’s shopping time!!

Selama shopping aku cuman ngikutin mama aja. Soalnya mama sudah bolak balik ke Pasar Atas ini. Hehehehe, si mama juga suka disangka “urang awak” sama penjualnya. Padahal bok, nyokap gw mah aseli Jawa. Ga ada turunan dari luar Jawa. Emang muka menipuuu.. :lol: Oh iya, warning buat yang belanja disini. Harus tega menawarnya yhaaaa!!! :D

Pasar Atas

Aku suka banget sama mukena kerancangnya. Cuman karena baru kemarin dibeliin buat serah-serahan sama hubby, jadi gak mau beli dulu (niatnya). Nemu kain buat dibikin blus dengan sulaman tusuk peniti. Kata si mama, yang model tusuk peniti itu yang gak ada di Jakarta. Sedang kalau yang sulam pita udah banyak ada di Tanah Abang. Aku mah, nurut mama aja. Beliin blus warna hijau tusuk peniti buat mama Anti terus lanjut beliin baju Koko buat si mas. Pengennya sih sekalian beli buat baju Lebaran nanti.. ;)

Akhirnya beliin si mas baju koko kerancang warna abu-abu. Terus aku juga ikutan beli blus (atas bawah) bordir tusuk peniti warna abu-abu juga. Ehehehe, buat baju lebaran tuuh. Asiiik kompakan sama si mas. Semuanya abu-abu.. Me like it.

Karena gak tahan godaan (dibujukin si mama sih ini). Aku beli mukena kerancang lagi. Kali ini yang ada bordir tusuk peniti juga. Onde mandee.. Tadinya sih keberatan, tapi bujuk rayuan mama dan melihat betapa cantiknya itu mukena.. Aduh tergoyahkan imanku deh. Langsung deh, Magical Shopping Account bulan depan di pake duluan deh. Ampun mas.. :P

Selesai belanja (sebenarnya gak bakal ada abisnya ;) ), papa, si mas dan Anggoro udah jalan menuju Pasar Atas. Kita rencananya mau makan Nasi Kapau Uni Lis yang terkenal itu. :D

Letaknya Uni Lis ini ada di belakangnya Pasar Atas. Jadi jalan terus kebelakang, baru setelah lewat gedung Pasar belok kanan. Aku pikir ya dulu Nasi Kapau ini masih berupa warung di Pasar, ternyata udah berupa restoran gitu. Ada tempat duduknya gitu deh. Disini kita bisa milih langsung mau lauk yang mana, terus nanti dicampur/diracik sama Uni nya.

Yang khas itu disini adalah Usus Gazebo nya. Sumpah kalau dari bentuknya sih super mengerikan. Usus sapi yang diisi telur ayam. Ususnya jadi bengkak kayak bola gitu deh. Tapi jangan lihat dari penampilannya yaa, cobain dulu baru deh termehek-mehek. Aku pesan Usus Gazebo dan Dendeng Batokoknya. Setiap lauk kurang lebih  harganya 11k IDR. Mahal juga ternyata, tapi kalau lihat ukuran sih ya worth it.

Nasi Kapau Uni Lis

Rasanyaa emang gak ada tandingannya.. Uenaak tenan deh. Dan bikin keblengeeerr kekenyangaaan. Huekekeke. Padahal aku udah minta nasinya jadi setengah loh. Campuran bumbunya juga enak banget. Duh ini recomended sangat deeh..

Nah di luar Nasi Kapau Uni Lis, tepat di seberang persis, itu ada ibu-ibu yang jualan pisang bakar. Katanya sih ini juga harus dicobain. Tapi karena perut masih begah, aku bungkus aja deh buat cemilan selama perjalanan ke Padang. Harganya 10rb/4 pisang. Pisangnya unik, soalnya dikasih bumbu semacam serundeng gitu. Enak loh bok, ini juga must try kalau main ke Pasar Atas.

Pisang Bakar

Kayaknya cerita kita di Bukittinggi sekian saja. Siangnya, aku dan keluarga check out dari hotel dan langsung turun gunung menuju kota Padang.. :P

..to be continued..