K’bon Klapa

Sabtu kemarin aku ajak sekeluarga buat buka puasa di restoran baru namanya K’bon Klapa. Lokasinya sih berada di Jalan Panjang yang arah ke Sunrise Garden. Tepatnya sih lokasinya berada di depan supermarket Super Indo Sunrise Garden. Sempat nyasar sih waktu menuju kesananya. Cuman alhamdulillah bisa tepat waktu sampainya sebelum waktu buka.

Restorannya sendiri lumayan besar dengan lokasi parkir yang luas. Dan interiornya cukup nyaman. Sayang gak sempat foto-foto bagian luar restoran karena terlalu sibuk ngejar si bocah yang pengen naik turun tangga *lap keringat*.
Continue reading

Pondok Sedap Malam

Masih cerita di hari Kamis. Setelah siangnya menikmati makan di Ocha and Bella, kita langsung balik dan pas banget Aghnan baru bangun. Berhubung dia bobo siangnya sampai 3.5 jam, jadi sudah bisa dipastikan pasti malam dia bobo cepat sekitar jam 7an. Habis dia makan, main dan mandi sore. Kita ajak Aghnan jalan-jalan naik mobil deh. Kasihan, kalau di karantina terus gak bisa lihat dunia. Ya jalan-jalan sore naik mobil gpp lah. Tujuannya sih ke Quickly yg di Wolter (ini bunda nya yang kepengenan). Abis itu balik lagi ke rumah soalnya udah mau Maghrib. Oh iya, Aghnan dicobain icip-icip quickly bunda nya pake sedotan, eh bisa loh. Padahal selama ini dia masih belum bisa nyedot pake sedotan. Wkwkwkwkwk. Emang bener kata si mama, lama-lama juga bisa sendiri. 🙂

Sampai rumah bener banget. Menjelang jam 7 dia udah mulai mengantuk dan crancky. Dan as expected jam 7 lewat dia udah tergeletak bobo sendiri di kamar. 😆 Ahooy, bisa kencan lagi deh sama ayah. Aghnan minta tolong dijagain sama mbak Tarni. Aku sama mas cari dinner di luar.

Request nya aku cuman pengen cari makanan di Gading. Soalnya jarang banget kita makan di Gading. Berhubung sudah kelaparan, begitu masuk ke Gading, lihat Pondok Sedap Malam langsung minta belok dan parkir. Wkwkwkwkw. Segitu doang berpetualang di Gading. Restoran pertama yang dilihat langsung lewat. Untung dapat parkir di depan restorannya langsung.

Kita pesan Cumi Bakar (29k IDR), Tauge Ikan Asin (16.5k IDR), Kerang Bambu Saus Padang (29k IDR), Tempe Goreng (10k IDR) dan minumnya Es Kelapa Muda (11k IDR). Sedap ya, malam-malam mamam seafood sambil nyruput es kelapa muda. Tempatnya sendiri sih bersih, dan lumayan rame. Kita juga pesan sendiri seafood yang kita mau di luar. Cuman aku terlalu malas, jadi mau langsung pesan saja. Kalau lihat sekeliling sih, banyak yang pesan Kepiting Lada Hitam (yang katanya favorit disitu). Cuman berhubung lagi males kotor-kotoran sama tangan, jadi lain kali aja deh kepiting lada hitamnya.

Makanannya? Sedaaapp tidak mengecewakan. Apalagi kerang bambu saos padang nya. Walau menurut gw saos padang nya lebih enakan yang di Bandar Djakarta. But, ini restoran jadi opsi enak lah kalau nyari seafood segar dan yummy.. 🙂

Makassar, Aku Tidak Menyesal.. :)

Hahahaha inget dunk postingan sebelumnya, dimana aku memasang emoticon 🙁 pada judulnya. Alhamdulillah perjalanan dinas ke Makassar pun aku lalui dengan aman, sehat dan selamat.. 🙂 Tentunya dengan segudang oleh-oleh yang membuat aku senang 🙂 . Sulawesi itu memang indah yaaa ^_^. Dan aku bersyukur dapat kesempatan untuk mengunjungi salah satu kota tersibuk, termaju dan terame di pulau itu.

Aku naik pesawat jam 06.55 pagi. Nyampe di Bandara udah dari jam 6 kurang. Tapi Ya Allaah.. Itu bandara Soekarno Hatta hari Senin pagi ramenya ampun-ampun ya. Walaupun Garuda udah pakai general check in, tapi teteup loh panjangnya kayak ular melingkar panjang sampai keluar batas antriannya. 😆 Aku teh bengong ngeliatnya. Untung aku sama Indri gak pakai check in bagasi. Masukin kabin aja biar gampang. Tapi tetep aja antriannya lamaaa. Katanya sih sistem check in nya lamaa loadingnya. Hadeh hadeeeh..

Soekarno Hatta Monday Morning

Untung masih bisa boarding tentunya dengan waktu yang mefet-mefet. Selesai check in langsung lompat ke pesawat deh. Di pesawat berharap banget dapat breakfast yang hangat. Eeeh ternyata cuman dikasih roti, kue and lemper. 🙁 Iiih beteeee.. Padahal tanya ke ibu bos (yang berangkat siang) dia dapat makanan hangat loh. Hueeeee kok bisa gitu siih. Kan bayarnya sama. Kenapa dibedain gitu sih.. Nyebelin.. Tapi untuuung banget loh ambil pesawat pagi. Bapak ibu bos yang ambil pesawat siang kena delay 1 jam dan begitu mendarat cuaca buruk. Jadinya muter dulu deh 20 menit di atas Makassar. Huaaaaahh ngeriiii..

Anihoo, sampai di Makassar aku sempet bengong lihat bandara Hasanuddin. Gede bok. Mengingatkan aku sama bandara HongKong or Kansai. Keren juga sii.. Gak nyangka aja. ^_^. Keluar bandara udah di jemput orang hotel. Dan langsung deh menuju ke hotel. Kita nginep di Imperial Aryaduta. Hehehe I love this hotel. Soalnya dikasih kamar yang view nya langsung Pantai Losari. Emang ini hotel letaknya dipinggir pantai Losari. Which is great!! 🙂

View from Hotel room

Abis sholat dan rapih-rapih langsung deh ke KBI Makassar. Uhmm.. ceritanya aku fast forward aja ya sampai hari Selasa siangnya. Yang mana semua urusan kerjaaan sudah rampung dan Alhamdulillah berjalan dengan lancar dan mulus. Males dong ya di blog aja masih cerita soal kerjaan. 🙂 Selasa siang kita diajak makan siang di restorang Apong. Ini restoran yang jual seafood. Sama sih kayak restoran Lae-Lae yang aku datangin malam sebelumnya. Sebetulnya semenjak hamil aku agak menghindari namanya ikan laut. Cuman karena perairan Sulawesi ini kan masih bersih jadi aku pede-pede aja makan ikan laut. Dan emang gak salah banget deh. Ikan-ikan di sini sumpah suegeeerr, maniiis dan bikin nagih. Seafood nya Sulawesi emang empat jempol. Seger dan enak.

Kita makan macem-macem deh. Dari ikan goreng tepung, saos asam manis, bakar saos taosi, udang bakar, cumi goreng dan masih banyak lagi. Naaah uniknya ya, di sini campuran bumbunya macem-macem. Ada bumbu kacang, sambal goreng, tomat hijau, kecap. Terus cara makannya juga bebas. Terserah kita mau campur bumbunya kayak gimana. Favorit aku sih bumbu kacang + sambal goreng + tomat hijau. Umm.. Yummy. Jangan lupa makan pakai lalapan daun kemangi dan dikasih juga perasan jeruk nipis. Hahahaha bumil kenyaaaaaaaaanggg… ^_^ Baby K pun gerak-gerak kegirangan.. 😉

Seafood Sulawesi

Selesai makan siang (berhubung aku sudah ga ada urusan pekerjaan lagi) jadinya berburu oleh-oleh deh. Yang nomor satu aku cari itu adalah minyak tawon putih khas Makassar (150k IDR). Beuuh mahal banget yak. Tapi ini minyak tawon emang enak banget. Gak kayak minyak tawon yang merah. Yang putih ini lebih tidak berminyak, cepat menyerap dan lebih hangat. Terus requestnya si mama minta beliin balsem tawon (70k IDR / 1 lusin). Oleh-olehnya sih itu aja yang aku cari. Sama nyari tenun Makassar requestnya Antii.. 🙂

Pulang belanja karena kembali lapar, akhirnya mampir dulu beli Pisang Epe. Ahahaha ini juga favorit akuu. Pisang bakar yang di plenet. Kasih campuran gula yang mana campurannya kayak sudah dicampur dengan Nangka/Durian jadi aromanya khas dan enak bangeeet.. Sukaaa.. Baby K pun bahagia karena dikasih makan-makanan enak dari semalam. 😉

Pisang Epe

Balik ke hotel, sholat dan beres-beres. Malamnya diajakin makan Konro bakar sama bapak bos. Wihh ini dia yang ditunggu-tunggu. 🙂 Sebelumnya kita mampir dulu Trans Studio. Gak masuk siih, cuman lihat dari luar aja. Eh buset, kompleksnya gede banget yaaa.. Kayanya kompleks Trans Studio bakal nyambung sama mall baru deh (belom dibuka sih). Waaah ini mah keren banget yaaaa.. 🙂 Gak sabar lihat kalau sudah dibuka semuanya.. Semoga bisa semakin menggairahkan pariwisata Makassar ya.. 😉

Kita makan di Konro Bakar dekat lapangan Karebosi. OH MY GOD yaaa.. Inii bener-bener yang super nendang deeeh. Uenaaaaaaknya polll.. Mak nyuuusssss.. Porsinya pun besar bangeeeeet (28k IDR). Daging konro nya empuuk bangeeet. Dan bumil pun sukses kekenyangan. Baby K pun ikut kekenyangan seperti bundanya.. Hihihihihi..

Konro Bakar

Wah Makassar emang menyenangkan deh. Sayang cuman 3 hari. Dan wisata kulinernya pun kurang maksimal. Gpp lah, disisakan buat next trip kesana aja deeh.. 🙂

West Sumatra Part 4: Padang, Seafood dan Es Duren

Ini dia cerita terakhir kita di Sumatra Barat. Padang adalah destinasi terakhir kita, dan satu kata aja yang menggambarkan Padang : PANAAAAAAAAAAASSSSSHHHHHH!!!  😆 Aiih melebihi Sawahlunto deh. Ampun-ampun.. Tapi tidak sepanas Surabaya ko.. Maklum, namanya juga kota pinggir pantai.

Kita nginap di Ambacang Hotel. Pake rate kantor jadi lumayan harganyo.. 😉 . Letaknya pun strategis. Dekat tempat makanan. Sepanjang jalan menuju hotel aku perhatikan hampir semua gedung perkantoran di Padang pasti arsitektur nya bagonjongan gitu deh. Semuanyaaa.. Aku bilang sama si mama, sampai pusing melihat bagonjong dimana-mana.. hihihihi.. But dats good, berarti menunjukkan ciri khas mereka bukan?

Emang dasar norak yang aku tanya pertama kali ke Uda Jul adalah:

mall nya dimana ya pak?

And Uda Jul jawab seperti ini:

wah mbak, kalo mall gak ada disini. Orang lebih suka banyak bangun mesjid dibanding mall..

Huakakakakakaka.. 😆 . Malu deh gw.. Dasar orang Jakarta, masa nyarinya mall sih.. 😛 Anihoo, kita check in ke hotel. Istirahat sebentar baru deh habis maghrib keluar cari makan malam. Karena kota pinggir pantai, aku langsung minta dinner seafood bakar deeh.

Kita diantar buat makan di restoran pinggir pantai namanya Unang Rindu. Alamat lengkapnya di Jl. Samudra Purus I Padang. Tadinya sih tidak meyakinkan tempat dan rasanya. Tapi ya diikutin aja deh. Si papa pesan 2 kerapu bakar (@40k IDR), 2 cumi bakar (@25k IDR) dan 2 udang goreng (@35k IDR) . Nungguin makanannya lumayan lama sih. Tapiii begitu makanannya datang.. Humm… Looks yummy!! 😀

Seafood Bakar

Rasanya enak banget deh. Suka banget sama seafood nya yang masih fresh dan bumbunya itu humm.. ampir mirip kayak bumbunya Ikan Bakar Babe Lili. Oh iya, mereka juga bakar seafoodnya pakai kelapa bukan pakai arang biasa. Itu yang kata mama bikin rasanya jadi spesial.

Pulang dari situ aku kekenyangan bangeett. Minta langsung ke hotel deh buat istirahat. Sayang sekali pas malamnya giliran aku yang ketularan mas dan papa. Badanku panas banget, sampai minta di pijat sama si mama. Huhuhuhu, bete banget ya pas liburan ko malah sakit.. Gak asiiik..

Paginya alhamdulillah sudah mendingan. Tapi udah gak selera pergi ke Teluk Bayur or Pantai Sikuai bawaannya pengen pulang ajah.. 😥 . Cuman sempat beli oleh-oleh Kripik Sanjay Shirley yang ada di Jl. Gereja . Katanya kan yang enak Christine Hakim. Cuman si mama lebih suka yang Shirley punya ini, lebih empuk katanya. Yah aku nurut aja deh. Harganya buat yang 1/2 kg itu 20k IDR dan yang 1/4 kg itu 10k IDR.

Kripik Sanjay Shirley

Abis oleh-oleh komplit. Langsung packing buat pulang, check out dan menuju lunch. Makan siang gule kepala ikan yang gw gak suka. Yang akhirnya cuman mam ayam goreng aja.. Terus dilanjutkan makan es Duren di Iko Gantinyo. Harganya 13k IDR per Es Duren.

Es Duren

Looks yummy kan.. Buat para pencinta duren tentunya. Aku sih.. Gak deh. Duren bikin aku semaput. Same like Mangga and Melon.. Trio buah yang gw ga suka.. 😀

Selesai es Duren kita langsung deh cabs ke Bandara. And back to Jakarta.. Back to rutinitas.. Tapi dengan badan yang masih ngilu-ngilu karena bekas demam, flu dan batuk.. *SROOOOTTTT…  Doakan cepat sembuh yhaaa.. 😉