Vanilla Kitchen

Lokasi Vanilla Kitchen ini masih di Jalan Cimanuk sama kayak The Hartwood juga. Mengusung konsep industrialis dan dominasi kayu dalam interiornya bikin restoran ini jadi terasa homey. Restoran ini adanya di lantai 2. Dan di bawahnya ada toko pakaian yang lucu-lucu gitu. Pas kita lunch disini pas Aghnan lagi bobo, jadi lumayan mengkis-mengkis gotong si bocah sampe ke lantai 2. Tapi gpp, si bocah masih pulas gak bergeming. Kecapekan kali ya abis berenang.

Restoran ini masih masuk grup nya Maja Group. Itu loh, yang punya hotel Stevie G yang lagi in di Bandung. Terus uniknya,  di depan, di belakang dan di atas restoran model tempat duduknya kayak bale-bale gitu. Jadi bisa leyeh-leyeh sambil ngemil dan nongkrong. Sayang gak children friendly karena gak dipisah antara bagian merokok dan non merokok. Emang sih sirkulasi udara luar dan dalam bagus dengan adanya jendela-jendela besar. Tapi duduk disebelah orang-orang yang ngerokok sungguh gak asik. Meh.
Continue reading

The Hartwood Gourmet and Grind

Sekeluarga hobinya makan dan nyobain tempat makan baru. Apalagi tiap ke Bandung, selalu pertanyaannya “Ada tempat baru yang ok ga?“. Berhubung Anggoro udah gak tinggal di Bandung lagi, jadi tempat memilih resto baru diserahkan ke neng Andra dong dong dong :D Setelah cap cip cup akhirnya kita memilih dinner di The Hartwood waktu malam kedua.

The Hartwood ini lokasinya masih di Jalan Cimanuk ujungnya Jalan Progo. Mungkin udah pada tau kali ya, kalau di Jalan Progo ini bermunculan restoran-restoran hip yang lagi heittz. Yang terkenal mungkin kayak Hummingbird, terus ada Tokyo Connection, Struddels Factory, Giggle Box (ditulis berdasarkan urutan dari awal masuk Jalan Progo) dan diujung pertigaan disitulah The Hartwood. Kalau baca review orang-orang di Foursquare itu banyak yang bilang overprice, gak worth it dll. Tapi entah kenapa kita sik penasaran aja. Penasaran bener apa gak reviewnya. Soalnya kan review itu relatif kan yaa.
Continue reading

Bale Lombok

Di daerah sekitar rumah makin lama makin banyak restoran. Yang tadinya cuman ada Satay Senayan aja di perempatan kali. Terus disusul sama Starbucks, KFC 24 Jam, (sempet ada) Bumbu Desa, Bebek Goreng Pak Slamet, Gang Gang Sulai sampai yang teranyar ada restoran spesialis ayam betutu dan ayam taliwang yang namanya Bale Lombok. Dari awal buka si mas udah semangat ngajakin makan kesana. Cuman aku nunggu mood. Nunggu mood makan makanan Bali Lombok. :lol: . Karena kan kalau udah kepengen terus kesampaian kan lebih endeus. :lol:

Sampe akhirnya minggu lalu baru deh ngajakin si mas makan disitu. Seinget aku sebelum ada restoran berdiri, dulunya itu rumah tua gitu. Nah pas masuk restorannya baru ngeh kalau bangunan lamanya masih dipelihara. Terlihat dari layout restorannya yang terdiri dari beberapa ruangan per ruangan dan ada taman ditengah. It’s pretty nice actually. Cuman aku gak ngerti kenapa mesti ada konsep lesehan di dalam ruangan.
Continue reading

Kantin Rujak Cingur Pak Hadi

Selain makanan Palembang, aku suka banget sama makanan Jawa Timuran. Pokoknya yang petis-petisan, gurih dan pedas itu numero uno deh endeuus nya. Mangkanya senang waktu nikah sama si Mas. Jadi bakal sering kan bolak balik ke Malang dan kulineran Jawa Timuran disana. Sayang kemarin waktu ke Malang, gak kesampaian makan Rujak Cingur. Dan masih kepikiran di Jakarta ada gak ya Rujak Cingur yang enak.

Kebetulan minggu lalu sempet diajakin Asti buat makan siang di Kantin Pak Hadi ini. Katanya jualan semua masakan Jawa Timur an dan enak-enak. Pokoknya buat pecinta masakan petis-petisan wajib kesitu. Berhubung tiba-tiba gak bisa jadinya batal kesana minggu lalu. Eh Sabtu sore si Yoga bilang soal rujak cingur enak di Kantin Pak Hadi. Ealaaa kok bisa ngomongin hal yang sama ya. Akhirnya Minggu siang, abis foto visa di Jalan Sabang, kita mampir makan disitu.
Continue reading

Long Weekend di Malang

Yes, we’re baaack!! :) Siapa yang abis liburan ke luar kota long weekend kemaren? Pegel-pegel gak? Kalau iya samaan dong. Sampai Jakarta badan remuk redam pegel-pegel :lol: Tapiii walau begitu puass dan hepi bangeet. Dan serunya poll, soalnya baru kali ini kita pergi serombongan bareng sahabat-sahabat gw dan keluar kecilnya masing-masing. :D

Kita berangkat hari Kamis siang. Dan itu juga paginya sempet heboh. Soalnya menurut pantauan mas di twitter, CGK pagi itu agak-agak semrawut. Beberapa flight delay lama banget dari semalam, sistem check in nya offline dan ada flight citilink yang di batalkan. Gokil. :lol: Akhirnya daripada udah buru-buru kesana terus ternyata delay, jadinya si mas duluan kesana sama supir. Sekalian masukin bagasi-bagasinya. Kemudian baru aku nyusul sama si bocah (dianterin para Eyangs) ke Bandara.
Continue reading

Je Jamuran

Nah kali ini kayaknya ke restoran yang di rekomendasikan sejuta umat di twitter kalau ke Jogja. :lol: Nama restorannya Je Jamuran, dan sesuai nama restorannya memang restoran ini menjual semua makanan yang bahan baku nya ya jamur. Dan berbagai macam jamur setau aku. Tempatnya sendiri sih biasa aja, gak terlalu spesial dari segi interior nya. Cuman di restoran ini kita bisa melihat berbagai macam jamur yang sedang di kembang biakan.

Ada juga orang yang menjelaskan cara-cara membiakkan jamur gimana, dan ternyata macam-macamnya jamur banyak juga ya. Secara aku maniak dan penggila jamur, ketauan siapa yang zuper semangat kan geret semua orang buat makan di restoran ini. :lol:
Continue reading

Sekar Kedathon

Lanjut lagi cerita wisata kuliner waktu di Jogja? Monggo.. Sebelum ke Jogja sih aku sudah sempet browsing mengenai tempat makan enak di Jogja. Dan salah satu yang sering muncul adalah Sekar Kedathon ini. Lokasinya di daerah Kota Gedhe, dan menyajikan makanan Indonesia sih kebanyakan. Berhubung semua orang merujuk ke saya masalah mau makan dimana, yaudah, aku suruh pak supir antar kita ke Sekar Kedathon. Beruntung banget dapat supir yang pintar cari jalan tikus. Jadi walau sudah mulai memacet jalanannya tapi masih bisa menghindarinya.

Ternyata restoran Sekar Kedathon ini gede buangeeet yak. Dan kayaknya biasa dipakai buat makan-makan pejabat atau rombongan tur.Nuansa restorannya sendiri sih beraroma Jawa klasik gitu. Jadi begitu masuk disambut peralatan gamelan. Kemudian interiornya penuh dengan ukiran, banyak lukisan Sri Sultan Hamengkubuwono yang di pajang. Oh gak lupa begitu masuk disambut sama dua patung ala pengawal keraton. Jadi mungkin kesannya biar kita kayak makan di keraton kali ya.
Continue reading

Moro Lejar

Ini adalah salah satu restoran oldies. Kenapa aku bilang begitu, soalnya dari jaman SD ke Jogja ini restoran udah ada dan terkenal. Inget banget dulu kalau kesini demen banget gerogotin ikan gurame goreng nya yang kriuk kriuk. Dan pastinya kalau makan disini, dijamin nambah. :lol:

Sempet takut sih restoran ini tutup, selain faktor restoran lama, dengan bencana Merapi kemarin, takutnya restoran ini belum beroperasi. Soalnya lokasinya memang di lereng kaki merapi, ya di daerah Kaliurang juga sih. Je Jamuran, sonoan lagi.  Walau masih dibagian bawahnya sih. Tanya-tanya pak supir yang nganterin kita, katanya restorannya sudah buka. Yo wis, cabcus lah kesana.
Continue reading

Tin Pan Alley

Kalau Pesto di postingan sebelumnya itu bicara restoran Italia, kalau Tin Pan Alley ini mungkin bisa di bilang American Style restoran. Tapi mirip Amerika di era 30an kali ya. Gatsby style gitu lah. Sebelumnya gw selalu wondering kenapa namanya Tin Pan Alley ya. Ternyata memang lokasinya itu masuk dari lorong yang gak terlalu besar baru membesar ke belakangnya. Oh iya, restoran ini juga letaknya di gedung Thamrin Nine di Jl. MH Thamrin.

Gak jauh-jauh dari modal diskon kok. Kalau Pesto beli voucher di disdus.com. Kalau Tin Pan Alley aku beli voucher di dealkeren.com. Manteb yaaa kalau modis itu :lol: Berhubung lunch date jadi aku agak lapar. Kita pesan Finger’ Lickin Chicken Wings (45k IDR) buat appetizer terus buat main course nya aku pesan Mushroom-Stuffed Chicken Breast with White Butter Sauce (69k IDR) dan si mas pesan Aloha Burger (59k IDR).
Continue reading