My Future To Be ?!?!?

Hari Minggu kemarin aku main ke rumahnya si Mas, soalnya mbah nya si Mas lagi di Jakarta. Jadi sekalian ketemu, silaturahmi dan sekalian juga celebrate ulang tahun ponakannya si Mas yang ke 1 tahun. Abis selesai silaturahmi. Aku minta ditemenin si Mas ke Pasar Sunan Giri. Hehehe.. Aku mau bikin kebaya lagi. Dasar banci kebaya !! ^_^ Si mama abis beliin aku 2 bahan brokat baru. Warna hijau dan pink keunguan. Jadi gatal pingin buat kebaya baru lagi.. Hehehe..

Aku buat di penjahit QZM di Pasar Sunan Giri. Tempatnya sih kecil, cuman paling lumayan dibanding penjahit lain di Sunan Giri. At least ada ACnya laah.. Baru sekali nyobain bikin disitu. Dan hasilnya begitu dicobain fitting kemaren yaah not bad laah. Untuk harga yang ditawarkan, ok banget. Jadinya pengen buat disitu lagi, tentunya dengan model yang sedikit menantang.. Wehehe..

Sayangnya yaah di QZM ini makin sore makin rame. Dan pas kemarin kayanya pegawainya agak kurang untuk yang melayani pelanggan. Jadi agak semrawuut. Tapi untung si mas sabar nungguinnya. Hihihi.. Kita nungguin sambil diskusi model kebaya kayak gimana yang mau aku contoh nanti. Pas kita lagi nungguin ada sekeluarga masuk. Suami istri muda dengan dua anaknya yang masih kecil-kecil.

Anak yang paling kecil, laki-laki, lincaaah bangeet. Kesana kesini.. Terus sempet kejeduk meja juga. TApi tetep haha hihi. Yang aku bingung yaah, yang repot tuh ibunya. Padahal si ibu juga lagi repot diskusi soal jahitan baju dia dan suami nya ke tukang jahitannya. Pas anaknya masih cengengesan sih ibunya cuman ngelarang aja dan suaminya diem di tempat. Pas anaknya mulai rewel (nangis-nangis ga jelas), si ibu sudah mulai kewalahan. Dan akhirnya meminta suaminya untuk membantu memegang anaknya.

Suaminya masih diam saja dan tetap duduk manis di pojokan. Aku gemees dunk ngeliatnya. Sampai akhirnya aku ikut komentar :

Iyah, dipegang dunk anaknya..

Eng.. not my business actually, cuman ko kayanya tega amat yaa sama istrinya. Aku pikir setelah aku ngomong begitu si suami akan actually membantu memegang anaknya. Eh malah nyolotin balik ke aku.

Abis anaknya ga mau di pegang..

Laaaaahh.. jawaban macam apa ituu ? Mencoba saja belum kok malah bilang seperti itu yaa ? Lagipula itu bukan jawaban seorang ayah menurut aku. Dan norak aja malah menimpali komentar aku. Itu kan anaknya dia, sudah menjadi tanggung jawabnya dia untuk mengurusi anaknya itu (no matter what of the situation). Kok malah menimpali dengan alasan (yang menurut aku dan mas) sangat tidak pantas dijadikan alasan.

Gak ngerti yaa, apakah memang si suami lagi capek atau gimana. Atau jenuh mungkin ? Mungkin di dalam pikirannya menari-nari berbagai macam permasalahan (bbm naik, karir yang mandek, penghasilan kurang, dan lain sebagainya..), yang tentunya sangat menyita perhatian dia sehingga dia pun berpikir dia tidak ada waktu untuk mengurusi soal anak. Menurut dia itu tugas dan tanggung jawab sang istri. Sempat terlintas dibenak ku, apakah mungkin 10 tahun lagi aku akan menjadi seperti itu. Apakah mas akan menjadi seperti suami itu ? Apakah in the end kita akan mengalami suatu titik jenuh dalam mengarungi bahtera rumah tangga sehingga mematahkan sayap toleransi kita terhadap satu sama lain ?!?!

Well, kesimpulannya bukan hak ku untuk menghakimi dan menilai sang suami tersebut. Karena aku belum mengalami apa yang mungkin dia dan istri sudah mengalami. Namun aku berharap apapun yang terjadi kedepan, aku dan mas bisa menjadi teamwork yang baik. Bisa selalu saling membantu, menghargai, mendukung dan yang terutama mencintai satu sama lain (no matter what). Amiin..Amiin..Amiin.

9 thoughts on “My Future To Be ?!?!?

  1. Amir Karimuddin says:

    Hehehe. aminnn 😉
    Suatu hubungan haruslah dibangun atas toleransi yang sangat besar.. buanglah ego masing2.. itu baru namanya “siap” ber-rumah tangga (ups, kayak udah pernah aja) 😀

    [Reply]

  2. nongki says:

    aduuh aku jadi maluuu..begini nih tontonan emak2…bagus deh ciin..reality show gitu di metro tiap hari minggu jam 4 sore. Ceritanya si nanny2 ini punya misi khusus buat ngedisiplinin anak2 yang bermasalah…tapi rata2 anak yg bermasalah dgn kedisiplinan ujung2nya salah pola asuh ortunya..eeh..ujung2nya (lagi) si ortu lah yang didisiplinin ma nanny-nya :)) bagus deh..banyak ilmu soal parenting gitu..:)

    [Reply]

  3. pitpit says:

    itu looh cin … acara di metro TV (gatau ambil dari mana) yang ceritanya keluarga berantakan gitu gara2 mereka ga bisa ngatur anak2nya … Jadi mereka minta bantuan ke nanny 911 :))

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.