Beda Antara Penjahit dan Desainer..

Now I know.. Hehehe tentunya setelah melakukan perbandingan antara Riny Suwardy dan QZM dunk. Sekarang gw mengerti kenapa harga kebaya di Riny bisa 4-5 kali harga di QZM. Soalnya wondering aja, banyak orang yang bilang. Buat apa sih jahit di Riny Suwardy, Djoko Sasongko, Anne Avantie atau any other desainer, dimana kita bisa buat kebaya yang sama bagusnya di Sunan Giri dengan harga yang jauh lebih murah.

Hmm.. Harga jauh lebih murah I agree.. Tapi kebaya yang sama bagusnya ? I definitely not agree. Bukan berarti kebaya di QZM gak  bagus. Cuman ya bagus sesuai harga dan kualitasnya. Begitu juga kebaya di Riny, Djoko, Anne atau any other desainer, hasil kebayanya bagus sesuai harga dan kualitasnya. Ada harga ada hasil, ya gak ?

QZM bisa kita kategorikan penjahit ya, sedangkan Riny Suwardy bisa dikategorikan desainer. So.. apa bedanya antara penjahit dan desainer ? Selain dari segi harganya tentunya ? Mari kita lihat dari berbagai macam sisi :

Inovasi

Kalau yang ini jelas ya. Kalau desainer itu pasti selalu menghasilkan karya yang berbeda dari yang lainnya. Karya yang mencirikan gaya dan style nya dia. Kayak waktu aku bikin kebaya di mbak Riny. Aku gak berbicara soal teknis ke mbak Riny (seperti kerah seperti apa, aplikasi bordir dimana, panjangnya seberapa dll), aku benar-benar menggambarkan style yang aku ingin tangkap dengan kebaya itu. Apakah elegan, romantis, anggun ? Abstrak banget deh. Kemudian mbak Riny gambar beberapa contoh dan voila, gambarnya benar-benar menggambarkan style yang ingin aku dapat.

Kalau di QZM, aku gak bisa kaya gitu. Soalnya pernah nyoba ya and somehow gw gak sreg karena yaa modelnya biasa-biasa aja. Aku harus bawa contoh gambar kebayanya dan berbicara teknis sekali, seperti kerahnya seperti apa, di bordir dimana saja, panjangnya berapa dan lain sebagainya.Harus rada detail menggambarkannya supaya seperti yang kita inginkan.

Proses Pengerjaan

Kalau di Riny, proses pengerjaan kebaya agak ribet ya. Secara harus fitting 2 kali untuk kebaya biasa dan fitting 3 kali untuk kebaya pengantin. Fitting pertama kali saat kebaya masih plain banget jahitannya. Masih belum kelihatan bentuknya, bahkan kerahnya saja blum ada. Itu kita sudah melakukan fitting.

Fitting kedua setelah kebaya sudah selesai dijahit namun masih belum rapih dan tentunya belum di payet. Pas fitting kedua ini yang rada capek. Benar-benar posisi kebaya di badan kita di telaah satu-satu. Pas kita berdiri, pas kita duduk, pas tangan lurus, pas tangah dibengkokan dan lain sebagainya. Bener-bener lumayan capek berdiri aku, waktu fitting kedua kebaya akad. Cuman demi hasil yang perfect bukan ?

Fitting ketiga ini baru finalisasi. Kebaya sudah selesai di jahit rapih namun tetap belum di payet. Pas fitting ketiga baru tahap pemilihan payet. Naah mbak Riny biasanya sudah menaruh beberapa variasi payet di kebayanya. Dan kita disuruh milih variasi payet yang kita suka. Jangan salah, mbak Riny itu tidak cuman bermain di 2-3 warna payet untuk satu kebaya. Namun bisa sampai 5-7 warna payet yang berbeda untuk satu kebaya. Edan banget, cuman hasilnya emang keren siih.

Proses fitting ini kenapa bisa berkali-kali ? Soalnya untuk memberi gambaran ke kita seperti apa nanti bentuk kebayanya ? Jika ada revisi mengenai model dan variasi payetnya bisa dikemukakan saat fitting. Atau jika kita menemukan kejanggalan saat fitting juga bisa diutarakan saat fitting untuk segera dibetulkan. Kan berabe kalau kebaya sudah jadi dan di payet trus ada yang kita kurang suka atau kurang sreg. Kudu di bongkar dunk.

Kalau di QZM, setau aku kebaya pengantin cuman fitting sekali saja. Dan itu juga gak sedetail kalau kita fitting di Riny. Kita harus bener-bener kreatif untuk mencoba berbagai macam posisi berdiri, duduk dan memberitahu mereka mana saja yang harus dibetulkan. Kitanya harus sangat proaktif. Dan untuk payetnya, biasanya mereka yang mengkombinasikan payetnya sendiri. Dan setau aku gak dikasih lihat variasinya sebelumnya ke kita. Kita tau beres aja.

Teknik Pengerjaan

Naah ini lagi yang sangat berbeda. Terutama pada saat pembentukan aplikasi pada kebaya. Okeh pertama-tama pasti ada yang bingung, aplikasi pada kebaya itu seperti apa ya ? Contoh, bisa lihat kebaya aku yang berikut :

Bagian punggung dan lengan belakang itu namanya aplikasi.  Aplikasi tersebut dibentuk dari motif bunga yang ada pada bahan brokat kita. Dipotong-potong setiap bunganya dan dibentuk sedemikian rupa pada tile yang ada.

Naah kalau di QZM, model aplikasi tersebut dibentuk sedemikian rupa dengan cara menempel motif bunga yang sudah dipotong ke pada tile yang ada. Yup, ditempel !! Ditempel pakai apa ? Ditempel pakai lem. Huehehehe.. Gw juga kaget sih begitu tau. Cuman hasilnya rapih siih. Tapi kebayang gak sih kalau pakai brokat perancis yang ratusan ribu mahalnya, terus bahan yang cantik itu diperlakukan dengan cara ditempel pakai lem ? Aduh gw sih gak tega, sayang dibahannya. Mangkanya gw selalu buat kebaya di QZM dari bahan yang murmer.. Biar gak sayang..

Kalau di Riny, model aplikasinya dibentuk sedemikian rupa dengan cara dibordir dan dijahit satu-satu ke pada tile yang sudah ada. Benar-benar satu-satu dijahit. Dan cantiknya, jahitannya itu sangat halus dan tidak berasa.

Kemudian dari cara aplikasi payet juga berbeda. Kalau Riny itu memakai payet Jepang dengan kualitas ‘cring’nya yang mantab. Payetnya memang tidak sebesar payet-payet di QZM. Namun itulah yang membuat proses pengerjaannya lebih sulit dan lebih ‘nyala’ jika sudah dipakai.

Panjang juga ya postingan yang ini. Huehehehehe.. 😛 Well kayanya sih segitu dulu ya analisa gw. Ada yang mau nambahin ?!?

79 thoughts on “Beda Antara Penjahit dan Desainer..

  1. indah says:

    sis thnx y udh aq trima email nya,its really help me,scr wedding day qu juli’09 tp msh binun sm penjahit,makeup&undangan nya,hiks…

  2. azaleafirnindya says:

    kl mau jait kebaya penganten baiknya jgn pake disainer yang mengeluarkan collection line, krn pasti suka telat dan rada ribet, kcuali dapet rate eksklusif aka lebih mahal drpd biasa..
    gue 8-8-08 kmrn nikah, jaitnya di Merras (Dharmawangsa), udah pengalaman berpuluh2 tahun, harganya bisa disesuaikan dgn budget mulai dari 3 juta sampe ratusan juta.. mereka juga nyediain bahannya kl males nyari.. fitting bisa disesuaikan kebutuhan, kl merasa 2-3 kali sudah cukup dan sudah puas dgn hasilnya, ya ngga perlu 5-7 kali krn buang2 waktu dan kurang efisien juga bagi tukang jait/payetnya.. gue kmrn fitting cuman 3 kali dan yang terakhir itu ud hampir jadi, dan ngga banyak dibenerin disana sini.. payetnya bisa pesen mau warna apa dan jenis pasir, batangan dll.. kl mau tambah swarovski juga boleh (dihitung per piece) supaya kinclong..
    gue juga skalian bikin sendal dan clutchnya.. mereka juga bantuin untuk cari kaen batik yang bagus.. mau yg pake payet, atau emas2 itu.. ataupun polos..
    hasilnya: looks like a biyan piece.. ampe pas ngambil 1 minggu sblm resepsi sampe nangis terharu saking bagusnya..

    Anggraini Widjanarti Reply:

    @azaleafirnindya
    Thanks udah share disini.

  3. chi says:

    hallo, aku richi mau tanya harga jahit kebaya di riny (itu riny rmh mode yg di benhil ya mbak?)
    trus kl QZM itu dmn? harga jahit kebaya dsitu brp? kan lmyn kl bagus n murah, bs utk bikin kebaya ke acara resepsi2 gt..
    thanks mbak

  4. Taniatoon says:

    eh beneran buka mata aku lo,,,tentang desainer,,,karena mang tadinya frame aku ttg penjahit tu hampir bisa skill nya kaya desainer. Para desainer maafkan aku,,,keren2 mbak,,thanks ya infonya…jd mang worth it y kalo ma desainer,,,ok thanks mba,,

  5. hanif says:

    baru baca.. thanks, hasil karya lainnya ditunggu.

    ana design baju gamis and jubah, jika punya info textile bagus sekelas woods, harry martin, jotap dll pissss mbak.

  6. andriani says:

    mau dong info tentang alamat dan harga rini dan qzm hehehe..top nih ulasannya….jomplang ya hperbedaann arganya?thankyou ya mbak…..

  7. ola says:

    Mbak, maap ni nanyanya telat banget..habis baru baca2 blognya mbak dan ternyata banyak banget informasi pentingnya. Mbak..boleh nanya gak berapa budget kebaya yang hijau putih itu…biar bisa nabung dulu. Trus kalo biaya jahitnya aja di sana berapa ya mbak?makasih banyak ya mbak.

    salam
    ola

Comments are closed.