Penataran Pra Nikah di Rumah

Normalnya memang para calon pengantin mengikuti penataran pra nikah di KUA. Cuman ini si papa maunya beda. Si papa pengen penghulunya di panggil ke rumah dan aku sama mas mengikuti penataran pra nikah privat sama penghulunya di rumah. Kata si papa dulu waktu papa mama mau nikah juga dipanggilkan penghulu ke rumah buat penataran pra nikah. Terus katanya juga biar papa mama bisa ikutan dengar juga. Ahiahiahiahia.. pengen mengulang nostalgia menjelang jadi pengantin yaaa ?

Anyway, penghulunya di jemput sama Om aku (PIC Penghulu) dan supir tercinta kita mas Riswan. Jam 09.00 pagi sudah ada dirumah. Dan sekitar jam 10.00 pagi baru dimulai penatarannya. Ternyata penghulunya masih muda ko. Lega aku, soalnya Om aku sempat nakut-nakutin aku perihal penghulu nya sudah tua. Huehehehehe.. 😛 Namanya Pak Maskur.

Intinya sih penataran tadi kita berdua diingatkan lagi perihal tugas suami, tugas istri dan tips tips menjelang pernikahan. Kata pak penghulu tugas suami itu antara lain :

  • Sebagai Pemimpin Rumah Tangga
  • Membimbing dan mendidik istri dan anak-anak agar taat dan patuh kepada Allah SWT
  • Menafkahi lahir batin

Kesannya simpel ya tapi beuuh makna dan prakteknya berat bo. Sedangkan tugas istri juga tak kalah berat :

  • Menjaga kehormatan suami
  • Menjaga kehormatan diri sendiri
  • Menjaga kehormatan rumah tangga kita

Terus pak penghulu juga mewanti-wanti agar istri bisa menurut sama suami. Soalnya katanya kalau suami gak ridho, Allah juga gak ridho sama kita. Eh buseeet.. Huks langsung ngelirik ke si mas deh. Udah gak boleh kurang ajar lagi sama si mas kalau dia sudah jadi suami aku. Huehehehe.. Berarti 2 minggu terakhir ini di puas-puasin deh gangguin dia.. 😆 Satu hal yang bikin aku sedikit menganga, pas dengar dari penghulu kalau tugas istri yang penting adalah seorang istri harus pintar mengelola uang. Huehehehehehe.. yah si pak penghulu kagak tau ya aku ini shopaholic berat.. Huehehehe kalau gak belanja gak afdol rasanya.. Tapi harus belajar yaaah.. belajaar.. belajar manajemen rumah tangga.. belajar menahan nafsu belanja.. Syapa tau setelah nikah nafsu belanjanya bisa dialokasikan ke nafsu yang lain.. *sambilmeliriksimasdenganmupeng 😉  Huehehehehehehehe..

Kemudian pak penghulu juga bilang kalau pe-er kita berdua itu adalah Bagaimana menciptakan kondisi rumah tangga yang tenang, bahagia, adem dan tentram… Kuncinya adalah iman dan takwa kepada Allah SWT. Kita berdua diwanti-wanti untuk selalu mendirikan sholat di dalam rumah tangga, kalau bisa sholat berjamaah dijadikan suatu kebiasaaan. Tidak lupa mengisi rumah kita dengan alunan bacaan Al-Quran..  Kita juga diingatkan kalau menikah ini bukanlah suatu coba-coba belaka.. Kita harus siap dengan badai yang akan menerjang. Dan apapun itu yang terjadi kita harus bisa melewati badai tersebut dengan utuh..

Dan 2 hal utama yang ditekankan ke kita berdua dalam menjalani pernikahan nanti. Harus SABAR dan MENAHAN EMOSI. Huahahahahaha.. pas diomongin itu semua mata pada menuju ke gw.  😆  Karena memang diantara mas dan aku, aku yang paling tidak sabaran dan lumayan emosian. Sedangkan si mas kebalikannya banget dari aku deh. Hehehe bagus dooong.. Jadi mas bisa membimbing aku biar lebih sabar dan bisa menahan emosi. Amiin deh..

Intinya sih kurang lebih begitu dari pak penghulu. Pak penghulu lalu mempersilahkan papa mama untuk menambahkan nasihat. Papa dan mama menambahkan kalau diantara kita komunikasi harus selalu terjaga. Jadi NO MORE SECRETS between us. Dan harus saling mengimbangi. Jadi ibarat mobil, kalau yang satu ada yang sedang nge gas, yang satu harus pegang rem nya. Begitu juga sebaliknya. Kalau dua-duanya nge gas bisa celaka, atau kalau dua-duanya nge rem bisa gak kemana-mana juga rumah tangganya. Harus selalu mengimbangi deeh..

Hehehe pokoknya tadi cukup enak lah, penatarannya sersan. Serius tapi santai. Setelah selesai, pak penghulu minta konfirmasi nama lengkap kita, nama lengkap para saksi dan jumlah mas kawin. Si papa juga bicara mengenai hal-hal teknis pada saat acara. Naah mas ngobrol-ngobrol itu ada isu mengenai pembacaan janji taklik pernikahan. Si papa konfirmasi saja mengenai keharusan pembacaan janji taklik pernikahan setelah akad nikah. Soalnya waktu keponakannya si papa menikah di Jawa Timur itu tidak dibacakan, setau papa dulu itu wajib dibacakan.

Pak penghulu konfirmasi kalau menurut UU yang baru (baru setahun berlaku) kalau janji taklik pernikahan tidak wajib dibacakan soalnya sudah tercantum di buku nikah dan sudah di tanda tangani oleh pengantin pria. Tapi kata pak penghulu kalau mau dibacakan juga tidak apa-apa. Si papa kepingin si mas membaca janji taklik setelah akad nikah. Soalnya katanya dibaca di dalam hati dengan dibaca di depan banyak orang itu beda. Si mas juga tidak keberatan, katanya juga biar afdol.. 🙂 Yo wis kalau begitu..

Alhamdulillah deh hari ini berjalan lancar. 2 Weeks and 5 days to go niiih.. So excited.. Semoga semua urusan kita dipermudah dan dilancarkan selalu ya oleh Allah SWT.. Amiin.. Amiin.. Amiin.. 😀

P.S : Alhamdulillah hari ini periode itu pun datang (seperti sudah terjadwal bahkan kecepatan 1 hari).. Rejekinya si mas deh, 2 minggu dan 5 hari lagi insyaAllah landasan bersih dan siaaappp tempuuurr…  Yuhuuu… ^_^

Posted in: KUA

14 thoughts on “Penataran Pra Nikah di Rumah

  1. rini says:

    dide..dide hehehe
    baca “p.s.”-mu jd bikin ketawa nih. yo wis, dijaga ya kesehatannya biar fit terus 🙂

    ayu Reply:

    waktu penataran di KUA setiabudi juga kurang lebih gitu say.. yang bikin kaget ya itu dia.. MENGATUR KEUANGAN.. huhehehe.. bisa gak ya kita nanti ? :p
    juga di wanti-wanti kalo nikah itu landasan nya adalah ibadah, insyaAllah dengan niat itu rumah tangga juga membawa berkah.. amiin.. Anggi.. 2 Minggu lagi ni.. deg-deg an gak bu ? gw belum merasakan apa-apa 😀

  2. Anggraini Widjanarti says:

    @rini
    siip say thanks yaa.. 🙂

    @ayu
    iyaah rada shock.. hehehehe.. 😀 Bener say gw juga dibilang seperti itum ibadah itu landasannnya kita berumah tangga.. amiin..
    Hehehe deg deg an nya come and go say.. Kadang cuek ajaa.. Kadang suka panik-panik sendiri.. Huehehehehe.. 😀

  3. indie says:

    Anggi thank you ya, jadi pengen taklik juga dibacain…biar lebih manteb…and usul yang brilliant pak penghulu penatarannya di rumah, your dad is awesome =P

  4. andien says:

    baru tau aku kalow penataran bs dipanggil ke rumah juga… hmm bagus nih idenya. krn katanya kalow di kantornya sana suka lama krn rame2 sm capeng2 yg lain.. kena charge ga sih bo?

    btw, ps nya itu loooohhh…. wekekeke.. selamat bertempur.. Ganbattene Kudasai Anggi San’….!!!!! :p

    Anggraini Widjanarti Reply:

    @andien
    makasiiih ya saaay.. 🙂

  5. rista says:

    jeng anggi, klo penataran itu pasti dapet ya…tolong dong rada bingung neh…

    Anggraini Widjanarti Reply:

    @Rista
    Iya pasti dapat. Tapi biasanya di KUA gitu dan bareng-bareng sama calon pengantin yang laiin.. Begicuu..

  6. Ita says:

    Mbak.. mo tanya nih.. penataran pra nikah tu harus bareng calon pasutri ya? waktunya berapa lama sblm akad sih mbak? klo misalnya karna alasan kerja/jarak jauh apa bisa penataran pra nikah itu ditangguhkan? or dilakukan di rumah beberapa hari sblm akad (dimana si calon suami pastinya sudah datang ke tempat istri menjelang hadi H)..

    Saya dlm waktu dekat mo nikah. Kata Papa harus ada penataran ini. Masalahnya si Mas beda pulau, kan kasian klo dia hrs bolak balik bentar doang cm buat dateng ke penataran ini, secara izin kerjanya juga ga gampang..

    Thanks bwt infonya ya mbak..

Comments are closed.