Variasi Sarapan Pagi Hubby

Jadi ya si mas ini ternyata tidak biasa sarapan nasi pagi-pagi. Sedangkan di keluarga aku (papa terutama) itu wong Indonesia banget deh. Kalau gak sarapan / makan nasi rasanya gak afdol.  Si mas sih baik-baik saja dengan kebiasaan baru ini. Cuman efeknya ternyata berimbas ke timbangannya si mas. Huaaah.. jadi makin GENDUUUDDD.. Kayaknya semenjak sarapan dengan rutin (dulu mah boro-boro, gak pernah sarapan) dan di bawain bekal selalu (bye.. bye.. gado-gado lontong 5000 rupiah andalan si mas makan siang), si mas dengan sukses mengalami peningkatan berat badan.

Aku sih gak masalah, cuman mama Anti (mama nya si mas) protes dengan perkembangan ‘kesehatan’ anaknya yang satu ini. Dinilai terlalu sehat, jadi dari kemarin itu si mas di komentariiin teruus.. Aku juga gatel sih dengernya, kesannya kayanya salah banget membahagiakan si mas dengan makanan yang enyak enyak gituu. Alasannya macam-macam, perutnya makin buncit (aiih, eike mah malah makin cinta aja dengan buncit nya si hubby), keliatan besar (ya iyalaah mas kan tinggi) tapi yang paling nampol itu adalah TERNYATA.. si mas itu punya turunan kolesterol tinggi. Di keluarganya itu isinya orang kolesterol semuanya.. Halah.. Serius, yang ini bikin nampol aku. 😳

Sebenarnya sih si mas kan rutin aku supply vitamin macam-macam tiap pagi, seperti bio c plus (vit. c), withgerm E ( vit. e), daily (multivitamin), cal mag dan yang terakhir itu salmon omega 3. U know lah salmon omega 3 itu kan bagus untuk meluruhkan lemak-lemak jahat. Well, aku pikir aku sudah melakukan pre caution seperti itu. Cuman nampaknya masih kurang yah. Ok lah, nampaknya si mas harus di atur lagi menu makanannya..

Yang jelas sih maybe menu makan paginya bisa di variasikan. Gak melulu nasi. Ya iya juga sih, I know sugar is cruel. Bikin nagih dan one express ticket menuju peningkatan berat badan.. 😆  Eike sendiri juga jarang banget sarapan pagi nasi. Kecuali nasi goreng on wiken. Biasanya sih cuman sarapan buah aja or yoghurt. Tapi si mas mana bisaaa begituu.. Hehehe.. Nampaknya option karbohidrat berserat lainnya perlu menjadi pertimbangan aku.

Percobaan pertama adalah dengan menggunakan roti gandum. Ok deh.. Ini dulu yang aku coba tadi pagi. Maybe besok-besok bisa coba oatmeal (iyuuk.. ) Huahahahah aku sendiri ueneg sama oatmeal. Cuman bisa jadi alternatif lah ya buat makan sehat.. 🙂

Roti Gandum aku bikin menjadi Sandwich Tuna Pedas. Mudah banget sih bikinnya, cuman dipikir-pikir rada gak ngefek juga. Soalnya disajikannya dengan french fries juga.. Huahahahahahaha.. gombal pisan lah ya sok sok hidup sehat. 😆

sandwich tuna pedas

Auk ah.. mungkin solusinya bukan di makanan saja yaa.. Masa sih masih mudah udah ditahan-tahan makan yang enyak enyak.. 🙁 Maybe si mas perlu aku genjot buat olahraga semakin giat kali ya.. Humm.. another alternatif.. 😛 Dan tentunya mengurangi gula, lemak-lemak gak penting (macam jerohan) dan perbanyak sayur dan buah.. 😀 Nah ini dia.. Soalnya yaa si mas itu susah makan sayur. Bukannya susah sih. Cuman itu adalah alternatif terakhir yang dia ambil. Disaat aku hobi banget menggado sayur, si mas itu harus di taro sayur di piringnya. Kalau gak, gak bakal di sentuh. Huehehehe.. Tapi sih biasanya kalau udah di taro di piringnya si mas, biasanya selalu di habisin. Tapi kalau disuruh nambah lagi suka gak mau. 😛 Mangkanya sekali naro sayuran di piringnya si mas harus sekali banyaak. 😀

Untuk itu, di bekal nya si mas aku pastikan ada sayuran. Seperti hari ini aku masakin si mas Brokoli Baso Ikan Cah Bawang Putih.. buat bekalnya si mas 🙂 . Gampang banget ko masaknya:

Brokoli Baso Ikan Cah Bawang Putih

Bahan : 1 Bonggol Brokoli ukuran sedang, 6 siung bawang putih, 4 baso ikan yang kecil, 2 sdm minyak goreng, 1 sdm minyak wijen, air secukupnya, lada dan garam secukupnya.

Cara Membuatnya :

  1. Rebus Brokoli sampai cukup matangnya (maksimal 3 menit di rebus). Kemudian tiriskan dan siram dengan air dingin. Oh iya, ini disiram air dingin biar brokoli tetap cantik warna hijaunya.. 🙂
  2. Panaskan minyak, masukkan bawang putih yang sudah di cincang, tumis sampai wangi.
  3. Kemudian masukkan baso ikan yang sudah diiris2 dan masukan lada garam secukupnya, dan minyak wijen.
  4. Kemudian masukkan air dan masak sampai matang.

Voila.. jadi deh Brokoli Baso Ikan Ca Bawang Putih. Aku bawain sebagai bekal si mas bersanding dengan Empal Goreng dan Chicken Gordon Blue (sisa makan semalam 😛 ).

brokoli baso sapi ca bawang putih..

Yuumm.. Hope he likes it.. 😀

10 thoughts on “Variasi Sarapan Pagi Hubby

  1. stoodt says:

    uwaah..seru bgt ya nggi bsa nyiapin maem n ngatur menu makan bt suami.. aku jadi pengen jga..4 bulan lg deh, sabar..sabar.. 😀

    btw kalo mnurutku menu yg diatur sih udah oke, variasinya, gizinya dsbnya.. kalo saran sih mending banyakin di olahraga nggi. dibuat aja jadwal rutinnya..kalo baca di oprah (aku suka bgt tips aging well nya dr.Oz) perlu rutin olahraga kaya yoga 10mnt sehari ato jalan30mnt sehari loh..ga susah banget kan.

    yg jadi pengalaman sih calon ayah mertua pas kena serangan jantung koroner krn penyumbatan pembuluh darah ke jantung akibat kolesterol. hih serem yaa.. terus sembuhnya tuh berobat herbal sama lari pagi 1jam/hari..alhamdulillah stlh 1,5thn diperiksa penyumbatannya 0% (dari yang tadinya udah 85% dan divonis harus operasi sama dokter..) eh ko jd curhat, sori sori, gpp ya..
    tp ini buat sharing aja ya bu..ngingetin aja pentingnya olahraga..ayo tetap sehat tetap semangat!!! ^.^

    [Reply]

    anggi Reply:

    @stoodt
    iya juga ya.. olahraga nya harus di pecut eh maksudnya di semangati lagi nih 😛
    Thanks for sharing ya say.. 🙂

    [Reply]

  2. dhita says:

    mungkin goreng2an jg di kurangi kali ya, gi…

    [Reply]

    anggi Reply:

    @dhita
    Iya juga sih dhit.. Mungkin lebih variasi aja kali yaa.. Jangan gorengan mulu..

    [Reply]

  3. Rika Wardhani says:

    Anyway…porsi mkn nya amir dikit bgt nggi? ato cuma trik kamera aja ya??hehehhe

    [Reply]

    anggi Reply:

    @Rika
    Hihihi yang jelas sih tidak sebanyak porsi warteg sih Rik.. Cuman, porsi segitu aja sudah mengGENDUD.. Gimana kalau lebih banyak lagii.. Huehehehehe…

    [Reply]

  4. Poppy Handayani says:

    Hahaha :O Anggi, ini mah sama dengan aku. Akangku yg lumayan ndut jadilah bertambah montog eh montok setelah pacaran sama aku. Secara tiap malam kudu dan harus makan dirumah dan makanan mamah yg you know sebagai anak kos merupakan suatu berkah heheheh… Dan dia tiap hari ngeluh “Duh, akang makin gendut nih” begitu juga Mamah,Papah & Sodara2nya komen “Wah, Tommy makin hari makin sehat”. :). Jadi mikir baru pacaran aja udh ndut gmn kalo udh merit nih 😉

    [Reply]

  5. anggi says:

    @Sherly
    Sebenernya ya say.. Kandungan kalori nasi putih sama nasi merah itu sama aja say. Tapi memang nasi merah lebih berserat, mangkanya lebih sehat.. 😀

    @Poppy
    Hehehehe si mas dulu juga gitu waktu masih pacaran. Menggendud dengan sukses. Abis nikah makin menggendud lagii.. Hehehehe.. 😀

    [Reply]

  6. tari says:

    hihihihi….emang kbanyakan penganten baru gt ya nggi?
    proses penggemukan diri…kalo gitu aku cepet2 nikah aja ya biar tambah ndut…hehhe
    slamat berusaha nggi….smangat nyiapin makanan buat suami ya….

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.