Bagaikan Bertamu ke Rumah Orang..

Itu yang aku andaikan kalau aku lagi sibuk blogwalking. Kayak masuk ke rumah orang asing yang sudah dengan baik hatinya membukakan sebagian dari rumahnya untuk diintip oleh orang.. So, palingan aku cuman observasi dulu pada awalnya, dan mencoba betul-betul mengenal orang tersebut. Tapi observasi yang aku lakukan betul-betul hanya sebatas kulit luarnya saja. Sebatas lapisan yang mereka perbolehkan untuk dilihat orang. So, aku gak  kenal betul-betul bagaimana orang itu sebetulnya.

Kalau memang isinya menyenangkan, tentunya aku akan terus mampir. Apalagi kalau memang bermanfaat. Makin rajin mampir. Tapi kalau isinya aku nilai kurang, ya aku gak akan mampir-mampir. Itu hak mereka untuk tulis apapun yang mereka suka. Dan apa hak saya buat men’judge’ mereka kalau tulisan mereka kurang bernilai. Simpel saja, if u don’t like it then don’t see it again.  Hanya sebatas itu saja.

Terus seperti hal nya kalau bertamu ke rumah orang, aku berusaha se sopan mungkin. Bertanya yang sopan agar tidak menyinggung pemilik rumah tersebut. Yang jelas etika harus dijaga kalau aku lagi sibuk blog walking.. 🙂 (oh well, lain kasus kalau diawal sudah ada yang gak sopan duluan yak.. 😛 e.g. copy paste tanpa ijin dan lain sebagainya)

Oh well, just sharing my thought here.. Soalnya aku akhir-akhir ini bingung dengan segala macam komen yang ada di blog sendiri, di blog orang lain or di wall facebook. As u know lah, aku pernah di ‘kritik’ di blog sendiri. One thing I hate about it, orang tersebut gak kenal diriku langsung. Jadi menilai berdasarkan apa yang ada di blog ini. Sutra lah ya, mungkin memang tabiatnya menilai dari permukaan saja. Her bad and my bad. Dan semakin berkeliling di dunia maya, ternyata aku gak sendirian, memang ada beberapa orang yang mengalami hal yang serupa dengan aku. Oh well, mungkin memang ada beberapa orang yang gak punya etika. Mak, loe lagi bertamu di rumah orang (yang loe gak kenal), masa iya loe langsung nunjuk-nunjuk tuan rumah trus berkomentar dan berkritik seenak jidat loe sih? Yakin sopan?

Same things dengan email or message di facebook. Seperti yang pernah dialami oleh temen gw, out of nowhere, dia dikasih message oleh ‘orang asing’ (cuman pernah email2 in sekali) yang isinya.. oh well.. sksd banget deh. Tapi ada pertanyaan yang cukup menohok privacy nya temen gw. Maksud hati sih baik. Cuman ya itu, agak-agak gak pada tempatnya saja.Dan lebih painful lagi karena di tanya oleh ‘orang asing’..

Oh well, mungkin internet memang membuat semua boundaries di dunia nyata pupus yah. Tapi bukan berarti kebablasan dunk?

[thumbnail image]

11 thoughts on “Bagaikan Bertamu ke Rumah Orang..

  1. Afni Rustam says:

    setuju….u tul betul itu mbak…
    semoga blog ini ttp jadi “rumah” yang nyaman dan ttp bermanfaat bwt “tamu-tamu’a”… yang masih gak sopan dengan nyela, kritik dan menyudutkan tanpa alasan yang jelas… di bantingin pintu aja mbak… jangan lupa sirem air panas… hehehehe

    [Reply]

  2. Dyta Asworo says:

    Dear mbak Anggi,, kalo aku sukaaaa banget mampir ke blognya mbak anggi… tapi ga pernah menyapa atau berkomentar… takpapakah??? hehehehe
    abisnya nyambung banget deh… dari sejak prepare wedding sampe skarang..
    btw,, ternyata kita satu almamater lo… (mbak anggi alumni 8 kan?? kalo ga salah.. hehehe)
    dan juga di UI…
    well,, skalian deh mbak.. salam kenal yaa….

    [Reply]

  3. mrs.karimuddin says:

    @Afni
    hihihi kamu lucu sekali.. Thanks ya say.. 🙂

    @Dyta
    Holaa salam kenal juga.. Btw, just check out ur fb profile.. I remember u.. Salah satu junior yang imut2 itu.. 🙂 Btw, u look gorgeous on ur wedding day. Congratulation ya say.. 🙂
    Oh ya.. don’t call me mbak ya. Cause I think I’m younger than u.. 🙂 Aku add di FB ya say.. toodles..

    [Reply]

  4. tari says:

    hi anggi….1st..thx dah di approve FB ku yah…hehe..
    aku juga skrg menggebu2 sekali blogwalking…
    kadang mau ninggalin komen tuh takut n dipikir2 dulu…
    takut sok knal lah atau nyinggung yg punya blog nya..yg paling cukup sering kayaknya ninggalin komen di blog dirimu deh say…heheh…maaf yah..
    kl ada komen2 yg ngga ngenakin cuekin aja bu..setuju tuh sama idenya dyta…hehehe

    [Reply]

  5. azizah says:

    Hi, Nggi ..

    Idem sama Mba Dita, aku rajin datengin blog mu, mulai dari yang persiapan nikah2 itu, walopun jarang komen .. Hehehe ..

    Baca tulisanmu ini, paham banget deh, gimana gondoknya ada orang yang ngga jelas plus dari dunia antah berantah tiba2 “nunjuk2” kita seenaknya. Aku sih ngga ngalamin di blog, alhamdulillah sampe saat ini blogku baek2 aja. Tapi di FB. Fiuhhh .. Tadinya kesel ada yang komen2 aneh, tapi ya sudahlah, kalo ada yang begituan, hapus2 aja, kalo perlu remove friend ..

    Lho lho .. Kok malah curhat .. Hehehe ..

    Ya merasa senasib sepenanggungan aja nih, Nggi ..
    Keep writing, tenang aja, lebih banyak yang bener2 cinta ma blogmu kok, daripada ma yang psiko, iri, dengki dan sakit ityuuu .. 😀

    Wokayyy .. ^^

    [Reply]

  6. sekar says:

    Hi … bener banget jeng. Sekarang totokromo virtual world itu bisa dibilang susah dikendalikeun. Jadi kita musti ati-ati sendiri 🙂 Semoga para blogwalkers maupun bloggers itu sendiri dapat menjaga diri, jadi tuan rumah nyaman, tamu pun betah 🙂 Ya nggak jeng? 😉

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.