Kangen Sama si Dede!!

Aku kangenn sama si dede!! Uuuh rasanya lama betul ya gak bertemu muka selama sebulan. Kangeen deh, penasaran pengen tau si dede sekarang sudah sebesar apa? Udah ada jenis kelaminnya belum ya? Hehehehehe.. Tadinya sih pengen kemarin ke dokternya. Cuman tanggung, vitaminnya masih ada. Jadi baru besok deh ke dokternya, sekaligus re-charge vitaminnya.. Tak sabar pengen tau perkembangannya dia.

Sejak bulan pertama aku sama mas udah sering ajak ngobrol si dede. Soalnya biar si dede kenal sama orang tuanya dari awal. Terutama sama suara bapaknya. Kalau kata mommy Rienda, biar nurut sama bapaknya nanti. Hihihihi.. Tapi kalau aku personally sih jadi menambah keintiman kita bertiga. Aku selalu senang kalau si mas ngobrol macem-macem sama si dede. Apalagi kalau obrolannya termasuk ngaduin kelakuan bunda nya yang suka nakal sama si dede. Hihihihi.. 😉 Tapi seringnya sih Ayah selalu bilang kalau si dede harus sehat selalu, cepat besar dan gak boleh ngerepotin si Bunda 😀

Kalau menurut hitungannya sih, aku sudah menginjak minggu ke 14. Yang berarti sudah masuk ke trimester kedua. Emang sih perbedaannya cukup nyata dibanding trimester pertama. Udah gak suka eneg-eneg lagi. Terus makan pun gak seheboh trimester pertama. Kalau di trimester pertama 4-5 jam sekali lapar, sekarang sudah teratur makannya 3 kali sehari. Dan makannya pun gak boleh kekenyangan. Kalau kekenyangan malah jadi eneg dan begah banget rasanya.

Si dede udah mulai aku kenalkan dengan musik klasik. Ayahnya waktu itu beliin musik klasik Mozart dan Beethoven buat si dede. Dengerinnya sih minimal 30 menit sehari. Katanya kalau dari beberapa literatur yang aku baca sih, musik klasik (terutama karyanya Mozart) dapat membuat perkembangan otak belahan kanan si dede menjadi lebih baik sehingga meningkatkan kemampuan afektif si dede. Selain itu musik klasik katanya juga bisa dapat merangsang perkembangan sel-sel otak si dede. Pengennya sih si dede nanti bisa jadi anak yang kreatif tentunya selain pintar secara akademik yaa.. 😉 Amiin.

Sebetulnya gak cuman musik klasik saja yang aku kasih dengar ke dede. Aku juga suka kasih dengar si dede musik-musik Opera dari Pavarotti dan Andrea Bocelli. Dan segambreng musik-musik dari pertunjukan musical yang aku suka (ex : Phantom of The Opera, West Side Story, Mamma Mia, Cats, Sounds of Music dan lain sebagainya). Pokoknya yang musik nya kompleks tapi masih enak di dengar. InsyaAllah bermanfaat deh buat si dede, dan juga buat bundanya. Soalnya kan bundanya juga bisa terbebas dari stres kalau mendengarkan musik 😀

Oh iya, perkembangan acara buat si dede nya gimana? Insya Allah tanggal 1 November mau diadain acara pengajian 4 bulanan buat si dede. Ngundang pengajian dekat rumah sama saudara-saudara terdekat saja. Tadinya kan mau masak sendiri aja. Cuman karena pikirannya sekaligus syukuran. Kayanya enak pesan nasi kuning tumpeng aja kali ya. Rencananya sih acaranya mau diadain di rumah papa mama. Nanti pas nujuh bulanan baru diadain di rumah kita. Nah ngomongin lebih detail nya lagi sama si mama papa belom niiih.

Aku sendiri sih menginjak trimester 2 ini udah bisa jalan-jalan lama ke mall. Tapi entah kenapa hasrat untuk berbelanja noll besar. Hahaha, gak napsu belanja kiri kanan. Padahal baju ku sudah mulai menyempit. Ujung-ujungnya minta di beliin nyokap di Tanah Abang / FO. Terus kalau makan di luar juga cari nya makanan Indonesia yang murah meriah. Either makan di Ampera/Laksana/Nasi Uduk Kebun Kacang/ Sate Senayan. Agak-agak gak nafsu makan di restoran yang alamat sekali makan berdua bisa habis diatas 150 ribu. 😆 . Kalau kata temen-temen gw, bukan anak emaknya bangeeeet. Ini mah si dede anak bapaknya bangeet. Menganut prinsip ekonomis to the max. 😆 .

Hihihi, ah nulis post ini bunda jadi makin kangen sama kamu nak. Tidak sabar ketemu kamu besok. Pokoknya jangan malu-malu ya nak kalau ditengok sama pak dokter. Kalau bisa, kasi tau aybun jenis kelamin mu ya nak.. 😀 Amiiin..

[thumbnail]

10 thoughts on “Kangen Sama si Dede!!

  1. Astrid says:

    waw,, senangnya mau katemu dedeknya..
    sehat selalu buat bunda dan adeknya.. eh, ayahnya juga yah pastinya..
    ah, nanti kalo si dede rajin dengerin musik, pasti jadi pinter nyanyi kayak bundanya.. hehehe

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiiiin.. Maaciih Tante Astriid yg cantiik.. 🙂

    [Reply]

  2. Wian says:

    Samaaaaa…… gw juga tiap hari udah nanyain terus ke si mas kpn jadwal ke dokter lagi. Soalnya pgn bgt liat usgnya dede.
    Uuhh… dirimu bsk udh kedokter yah? diriku masih tgl 27 nanti ney. Harusnya hari ini nih. Cuma berhubung wktu itu sblm waktunya udh ke dkter u/ konsul hsl lab, akhirnya mundur deh jadwal bulan ininya.

    Ehhh…. diirmu akhirnya 4 bulanan tgl 1 nov juga? Hihihi…
    iyaaaa nggi mending tumpeng nasi kuning ajah. Klo gw tumpengnya buat kel. Ibu2 pengajiannya di ksh nasi kuning yg udh di kotakin ajah.

    Gw juga udh mulai ngajak ngobrol ney Nggi. Iya ya.. klo hubby lagi ngajakin ngobrol si dede, rasanya gimanaaaa gitu. Apalagi sambil nempelin kupingnya di perut. Bahagianyaaa

    Klo gw, slain musik klasik, gw juga dengerin alunan ayat2 suci gitu nggi. Selain gw yg ngaji sndiri, tapi ditambahin alunan dri CD juga. Yaaa berhubung bundany ini gak bisa ngaji sebagus qori2 ituh :D.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Gw sih menyambut 4 bulanan jadi sering baca Yasin, Surat Maryam sama Surat Yusuf. Belum tiap hari sih, tapi insyaAllah mau di buat rutin. Amiiin.. Biar si dede InsyaAllah ganteng/cantik luar dalam.. 😀

    [Reply]

  3. Ndy says:

    Hi Mba Anggi…

    Cuma mau kasih masukan niyh mba anggi..mudah2an berguna..tanpa bermaksud menggurui loh mba..lebih baik dari awal…si dede dicoba dengerin ayat2 suci Alquran..(Murotal)…sptnya ayat2 suci alquran lebih klasik dibandingkan musik klasik manapun yg pernah ada Mba…hehehehehe..
    Tapi sekali2 sih boleh juga dengerin mozart or yg lainnya..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Ya aku juga sudah mulai bacain Quran buat si Dede. Cuman masalahnya kalau mozart dkk itu kan bisa masukin ipod dan didengerin sambil kerja (bisa disambi dengerinnya). Kalau Al Quran di dengerin sambil kerja kesannya jadi ga khusyuk. Kalau merhatiin kerjaannya kesannya kayak nyuekin Al Quran nya (which is gak boleh dong). Kalau fokus dengerin AlQurannya nanti malah jadi gak kerja dong..
    Tapi ya diusahakan abis sholat dibacain Al Quran buat si Dede. Biar insyaAllah ganteng/cantik luar dalam..

    [Reply]

  4. Aulia says:

    Hihihi.. Udah 14 minggu yaa. Asik ya.. Trimester kedua memang plg seru :)) kalo mau muter musik klasik buat bayi diatas 5 bulan aja nggi, karena telinga rata2 baru bisa denger umur 5 bulan. Kalo aku dulu pas muter musik klasik akunya yg rileks dan ketiduran, bayinya ngga tau deh suka nggak, hihihi. Sama didengerin murattal2 gitu. Biar balans 😀

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    setujuu mesti balance.. 🙂

    [Reply]

  5. Desi eria says:

    Wah mba anggi, ternyata kaya gini yaa rasanya kalo mau punya dede, rasanya berbunga-bunga terus yaa mba.

    Oiya mba Anggi, aku pernah diceritain guru waktu SMA nih.
    Katanya ada seorang ilmuwan yang jenius (lupa namanya) yang bener2 udah pinter dari kecil.
    Nah katanya itu gara2 papah-nya (mungkin professor/apa) suka baca literatur2 sambil baca nyaring deket istrinya yg hamil.

    Mungkin bisa dicoba mba. Maaf kalo sarannya kurang berkenan 😀

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Sebenarnya itu bagus juga sih say. Tapi secara tiap hari si Dede udah nemenin mama nya kerja (berkutat dengan algoritma, analisa dan perhitungan). Hehehe insyaAllah kalau lahir udah bisa berhitung deh. 😆 ..
    Hehe canda, tapi aku malah pengennya kalau udah 5 bulan dibacain cerita tentang Nabi dan Rasul gitu say. Sama beberapa literatur2 klasik. Biar kenal sama Agamanya dan wawasannya luas.. 🙂
    Terus katanya kalau mama nya lagi bekerja/belajar si Dede juga ikutan bekerja/belajar say.. 🙂

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.