KB Gak?

Maafkan kalau postingan kali ini agak-agak PG-13. Abisaaan banyak banget sih yang nanya KB apa gak. Kalau KB pakai KB apaan (kontrasepsi). Huehuehuehue.. Yang jelas, aku sama mas mau menunda buat bikin adiknya Aghnan dulu. Alasannya? Pengen bisa fokus dan puas sayang-sayangan sama Aghnan. Terus bisa optimal kasih yang terbaik buat Aghnan. Biar nanti insyaAllah, kalau saatnya tiba, Aghnan sudah siap jadi seorang kakak (mengurangi resiko iri-irian sama adeknya dan bisa ikut ngemong adeknya juga). 🙂

Alhamdulillah sampai sekarang haid aku masih belum menampakkan diri. Yup, karena aku ASIX, jadinya kayanya terbentuklah kontrasepsi alami di badanku. Dimana, tingginya hormon prolaktin di badanku (karena menyusui) mencegah terjadinya ovulasi. Harusnya tenang ya? Tapi tetap saja, daripada kebobolan akhirnya dipakailan kontrasepsi tambahan. Soalnya ada cerita, ada ibu yang gak sadar kalau hamil krn masih aktif menyusui. Dipikirnya belum datang haid krn menyusui. Gak taunya, pas udah ovulasi (belum dapat haid), berhubungan, dan langsung jadi deh (jadi haid nya gak keluar lagi). Edan, tokcer berat yaa.. 😛

Emang sih buat wanita banyak pilihannya. Ya pil, IUD, suntik hormon dll. Tapi si mas ku yang paling baik dan pengertian, dari awal, dari awal nikah sudah bilang “aku aja yang pakai pengaman“. Soalnya pernah trauma ngeliat istri teman yang bleeding gak karuan (sampai meninggal 🙁 ) karena salah pasang IUD. Alhasil, demi rasa cintanya kepada istrinya yang paling kece ini (eh gila, kenapa gw narcis berat ya? :LOL: ) Dia lah yang mengajukan usulan itu.

Aku sendiri, karena tau suami udah pengertian gitu, cari tau lah pengaman yang ok dan lumayan enak buat pria itu apa merk nya. Ketemulah merek Durex edisi Fetherlite ini yang jadi andalan kita kalau memadu kasih sekarang. 😆 . Tipis jadinya tidak mengurangi kenikmatan *halah*. :LOL:

Yak, pengaman itu langsung masuk list belanjaan kita tiap bulannya. Emang sih repot. Mesti selalu sedia setiap saat dan mesti heboh makai dulu gak bisa langsung masuk ronde berikutnya :LOL: . Cuman bwt gw yang masih perawan sama tangan dokter (kan gw c-sect, jadi gak sempat diobok-obok bawahnya waktu ngelahirin si Aghnan) 😆 , kontrasepsi ini sangatlah nyaman deh (cukup recomended).

Nanti kalau haid sudah datang, rencananya mau kombinasi kb tanggalan sama kondom. Soalnya haid aku sebelum hamil alhamdulillah selalu tepat waktu. Emang sih, resiko bocornya tetap ada. Cuman ya kayanya semua kontrasepsi juga ada resiko bobolnya masing-masing. Kalau Allah sudah berkehendak mau pakai benteng kayak apapun kan jebol juga bukan? Hehehe, kalau itu terjadi, kita cuman bisa pasrah dan berusaha yang terbaik saja lah.. 🙂

6 thoughts on “KB Gak?

  1. rennyardian says:

    share pengalaman aja ni mbak anggi..
    aku dapet menstruasi 11 bulan setelah melahirkan secara SC anak pertamaku karena aktif menyusui. combine kalender sama kondom dari awal karena ngeri baca dan denger efek samping alat kontrasepsi yang lain. pake fetherlite juga tuh karena emang paling nyaman 🙂 tapiii, pas si kakak umur 20 bulan, lha kok muncul adeknya. padahal si ayah tertib banget pakenya..jadi, dengan terpaksa sekarang pake suntik 3 bulan. lebih ngeri kalo kebobolan lagi, soalnya sudah dua kali SC dalam 28bulan, hiii… alhamdulillah produksi asinya nggak keganggu. tetep banyak dan (mudah-mudahan) kualitasnya baik..
    salam…:)

    [Reply]

  2. meyra says:

    yaaaaaa…pagi2 da baca ginian di blog kamu.
    sama nie nggi aku jg pake merk itu, bedanya aku uda haid jd skrg jg mikir kasian si ayah ya klo pake pengaman trus jd mikir deh mo kb apa????

    [Reply]

  3. Ayu says:

    Anggi.. pa kbar ? mau sedikit share aja yah.. setelah lahirin raffa 2 bulan gw langsung pasang KB :D, pakai IUD. Alhamdulillah smpai sekarang aman2 aja.. paling siklus haid suka gak teratur. Gak bikin gemuk juga, malah makin lama makin kurus nih gw, hehehehe.. waktu itu pas pasang juga gak sakit coz kata dokter ku mulut rahim nya masih kebuka. Gw jadi serem denger cerita yang sampai bleeding itu… walaupun udah pakai IUD, suami gw juga suka pakai kondom. double proteksi 😀

    [Reply]

  4. ria says:

    mbak Anggi, saya reader silent njenengan mbak 🙂
    saya iri sekali sama mbak Anggi, punya mas yang begitunya, sungguh, saya iri.. 🙂
    Saya sudah baca semua tulisannya mbak, and iI love it.. Syukuri masnya dan keluarganya yah mbak? saya doain deh keluarganya mbak anggi barokah dan sisa umurnya bermanfaat, amin. hehe 🙂

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.