Liburan Lebaran Yang Maidless dan Nannyless

Efektif lebaran buat silaturahmi cuman 1 hari saja sih. Sisanya di rumah saja jadi upik abu. Memang beda ya kalau udah ada si bocil. Semuanya terpusat dengan si bocil. Aku sama mas betul-betul harus kerjasama buat ngerjain kerjaan rumah tangga. Maklum si mbak pulang semua. Capeknya lumayan banget ya. Apalagi gw yang biasa di kantor terus berhadapan dengan segunung kerjaan rumah tangga lumayan bikin jambak-jambak rambut. Awalnya sih pede gak perlu pakai laundry kiloan. Cuman lama-lama keteteran juga.

Bener-bener deh gw ngerasain kalau gw gak sanggup jadi stay at home mom. Gak sanggup ngadepin kerjaan rumah tangga yang segunung itu. Masak sama cuci baju sih masih menyenangkan. Tapi kalau menghadapi setrikaan, sapu dan pel rasanya mau ngamuk. Belom lagi urusan lap mengelap meja.. *krik..krik..krik..* Gak kebayang kalau tiap hari mesti berurusan dengan begituan. Bisa jadi desperate housewives beneran gw hahahaha.. ­čść Apalagi aku tipenya gak tegaan kalau ninggalin bocil sendirian. Alhasil efektif kerjanya ya pas malam hari.

Mangkanya begitu kemarin ketemu sama┬ásahabat gw yang jadi stay at home mom widiiiw sembah sujud langsung deh gw. Gw sembah sujud ke semua stay at home yang bisa mengerjakan semua pekerjaan rumah tangga sendiri dan tetap cantik. Luaarrr biasaaaa…

Parahnya lagi ditengah-tengah berjibaku dengan keadaan┬ámaidless┬ádan┬ánannyless, mbak art bilang gak bakal balik. Alasannya klise, pengen istirahat dulu di kampung. Eaaalaaaah macam orang kaya aja bisa istirahat dan leyeh-leyeh di kampung. Sutra lah, gw gak terlalu ambil pusing dia gak mau balik. Yang penting mbak nya Aghnan baliik.. Menurut gw maidless masih manageable.. Tapi kalau┬ánannyless┬ábisa bikin kiamat dunia buat gw. Hahahaha.. Yes I know, lebay lebay.. ­čść

Well, sampai sekarang masih berusaha me manage semua urusan rumah tangga ini. I’m not supermom but I will try my best to deal with all of it.. Yaah tentunya sambil komat kamit biar pembantu baru cepat ada. Udah minta tolong bude nya si mas sih buat nyari. Semoga ada pencerahan.

Tapi gw beruntuuuung banget punya suami yang betul-betul bisa diajak kerjasama. Gak sekedar menuntut hak sebagai suami yang mesti dan harus dilayani. Tapi betul-betul pengertian, mau membantu kerja kita dan kasih toleransi yang sangaaat fleksibel sama gw. Kita bisa kerja sebagai team work, dan semoga bisa semakin kompak ke depannya. Amiin.. ­čśÇ

Yang jelas melihat pengalaman libur lebaran kemarin sudah dipastikan tahun depan saatnya libur lebaran saatnya kita libur beneran ke luar kota (atau luar negeri) Amiiiiinnn. Harus siap-siap menabung dari sekarang kalau begitu.. ­čÖé

3 thoughts on “Liburan Lebaran Yang Maidless dan Nannyless

  1. riesta says:

    mohon maaf lahir dan bathin dulu ya mbak…
    wah,,,mantep bener baca blog mbak anggi niy…
    2 hari ini akhirnya aku khatam baca blog mbak dari yg paling baru mpe postingan paling lama….
    banyak banget info nya,,,dan juga jadi pengen nyobain resep simple nya mbak…kayanya yummy banget….

    makasih ya mbak…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Mohon maaf lahir batin juga yaa.. Huhu terharu kalau ada yang niat baca blog kita. Semoga apa yang ada disini lebih banyak manfaatnya dibanding mudaratnya yaa.. Amiiin.. ­čśÇ

    Salam kenaal yaa.. *jabattangan*

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.