Can We Breastfeed Without Labelling Others?

Alhamdulillah banget aku bisa menyusui Aghnan selama 6 bulan lamanya secara eksklusif. Itu perjuangan yang tidak mudah dan rasanya setelah tercapai rasanya bangga banget dan ingin sekali teriak “Yess, kita bisaaa..” πŸ™‚

Tapi ditengah rasa bahagia itu aku sedih mendengar ada statement seperti..

“Anak saya bukan anak sapi, karena itu saya kasih asi bukan sufor..”

Ehmm.. Itu maksudnya apa ya? Kalau sekilas kan bisa berarti anak yang dikasih sufor berarti anak sapi? Heeyaaloooh.. Kok jahat banget ya statement nya. Dan sedihnya itu gak sekali dua kali aku dengar statement itu.

Kebayang kalau aku gak bisa kasih ASI eksklusif ke anak saya dan baca statement itu. Rasanya sediih banget tentunya. Karena satu dan lain hal gak bisa kasih ASI eksklusif karena sudah berusaha. Kemudian sudah sedih gak bisa kasih ASI eksklusif terus di labelin seperti itu. Ya jangan begitu doong. Apalagi pakai istilah Anak Sapi. Menurut aku siapapun yang menciptakan istilah Anak Sapi ini kejam. Terlalu jahat buat gw.

Gw sendiri support ASI sangat dan gw tau banget Kampanye ASI itu niatnya baik. Tapi gak perlu lah maksud baiknya dirusak dengan statement-statement jahat yang memojokkan orang lain.

So moms let’s continue breastfeeding without labelling and judging others yaa.. πŸ™‚ Buat gw, judging other mom, guilty as charge.. πŸ˜†

PS: disaat gw bikin postingan ini, ternyata Darina juga memposting hal yang senada.. Sehati berat yak kita πŸ™‚

Wajib Baca:

β€œASI Setengah” by Mimie
β€œDukung ASI, tapi jangan bikin down para ibu yang gak bisa kasih ASI Eksklusif” by Arienda Sapari
β€œAny Mom Surely Wants The Best for Their Child” by Manda β€œSanetya”
β€œI love you anakku, maafkan mama dengan segala keterbatasan iniβ€œ, by Arty Akinanthi
β€œSame old problem” by Woro Pradono
“Mari Berkampanye ASIX dengan ASIK” by Manda “Sanetya” @mommiesdaily

33 thoughts on “Can We Breastfeed Without Labelling Others?

  1. anindya adi says:

    two thumbs up for this articel… klo ibu udah berusaha semaksimal mungkin untuk ngasi asi tapi ternyata Tuhan berkehendak lain siapa yg bisa melawan, dan orang yang hobi melabelling itu g bisa berpikir dari berbagai sisi…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Betul sekali, let’s breastfeeding without labelling yah πŸ™‚ Bikin dunia lebih ayem πŸ™‚

    [Reply]

  2. dhita says:

    setuju!! banyak banget temen gw yg curhat soal ini, gi. mrk udh cukup sedih ga bisa kasih asi ke anaknya, tanpa harus ditambah2in dengan label itu. lagian, anak mereka tetep lahir dari rahim mereka, bukan rahim sapi.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Betul banget Dhit..

    [Reply]

  3. justina says:

    kenapa baru ada yang bilang seperti ini sekarang?? dulu aku sedih banget loh gi.. aku sampe bilang tu ibu2 di milis2 asi penjahat semua, daku yg tak bisa kasi asi full jadi seperti ibu bodoh πŸ™ yg ada makin sedih deh.. Sampai hari ini aku males lagi joint milis2 berbau2 ASI or idealism2 lain. sok paling benar sejagat ajah.. huh.. bwekkk.. wakakakak

    padahal banyak juga tuh, anaknya ASI full, tapi gak RUM, dicekokin obat2an.. vitamin2, kasi makan junk-food.. idiihh.. akhirnya si anak ASI pun jadi sakit2an dan kering kerontang.. wekk..

    aku jadi terharu membaca artikelmu, hehehehe πŸ˜‰

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Huhuhu *peluk Justin*.. Masa Justin yang pinter begini sampai bisa merasa bodoh sih. Padahal gw termasuk yang hobi bertanya sama loe, karena gw ngeliat loe itu “smart moms”. Semua yang gw bingung, nanya ke loe pasti sering dapat pencerahan. πŸ™‚
    See, kalau suatu milis bisa bikin suatu ibu insecure dan gak nyaman sama dirinya sendiri,there must be something wrong about that. As I said earlier. Moms judging other moms, they are guilty as charge.
    Gw sendiri aja begah Jus baca milis ASI2an itu yang menilai orang yang gagal kasih ASI sampai segitunya.
    Apalagi kalau follow twitternya isinya cuman pameran hasil pompaan orang sejagat. Kalau orangnya kompetitif kayak gw, ngeliat twit kayak gitu ya pasti semakin tertantang. Tapi kan orang beda-beda, ada juga yang minder cenderung stres ngeliat hasil pompaan orang kok bisa banyak sedangkan pompaan dia cenderung biasa aja. Udah gak sehat banget sih menurut gw. Yang kayak gitu tuh cikal bakalnya orang jadi hobi melabelin satu sama lain. Kenapa sih mesti begitu.
    Yang penting we did try our best for our child kan πŸ™‚ Kita gak perlu lah orang lain menilai kita udah bener apa gak jadi orang tua, soalnya itu gak bisa dinilai benar atau tidaknya. Semuanya punya cerita dan alasan masing-masing..

    [Reply]

    justina Reply:

    iya gi.. hiks hiks..

    dulu aku sampe belain beli pumping medela model lain lagi :((

    walau sudah ‘kisah lama’, namun membaca ini rasanya aku bisa terbebas dari dosaku huhuhuhu..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    dosa opo toh Jus.. gak usah merasa begitu lagi yaa.. namanya semua itu kan proses pembelajaran.. dan kita akan menjadi lebih baik lagi tiap harinya karena proses itu πŸ˜‰

    *pelukpeluk*

  4. meyra says:

    thanks gi….uda beri aku pencerahan…aku juga sering di bilang kayak gtu malah ma keluarga ku sendiri…dan setiap ada yg bilang itu yg aku lakuin cm nangis ( sembunyi2 ) dan seakan2 pengen pergi jauuuhh dr orang2 itu. Mereka ga tau klo aku jg tersiksa ma keadaan ini dimana setiap aku pandang risqi aku bener2 merasa bersalah ga bisa beri asi… tp aku msh bersyukur bs beri asi meski cm sebulan…bagiku risqi bukan anak sapi tapi anak ayah bunda…( sory jd curhat )

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Sabar ya say.. Risqi jelas anak ayah bunda dooong πŸ™‚ *pelukpeluk*

    [Reply]

  5. MeNik says:

    Anggi..salam kenal.
    Udah sering baca blog mu nih…
    Tentang hal ini, sebelumnya iseng-iseng baca punyanya woro (the pradonos) trus nyambung ke Meta yang curhat di TUM tentang Nursing Nazis…
    Jujur…aku merasa hampir kena syndrom Nursing Nazis itu….tapi…sekali lagi tapi kutujukan buat temen sekantor yang -keluar sih ASInya-, tapi ga ada usahanya buat rajin meres, , yang sok tau tentang per-ASIan tapi ga ngejalanin, yang kalo dinasehatin matanya muter2 kemana-mana…dan sekarang ga pernah meres sama sekali, dan sebaginya dan sebagainya…(sori jadi curhat).

    Buat ibu-ibu lain yang sudah berusaha semaksimal mungkin dan akhirnya ga bisa kasih ASI…tetep semangat!! Salut buat usahanya…*terharu..*

    sekali lagi makasih ya Nggi buat “sharenya”.

    [Reply]

  6. bheboth says:

    setuju..dont judge people coz u dont know their lives, rite?

    tapi emang ada orang tua yg ga mau kasih asi, bukan ga bisa ya..tapi ga mau..entah alesannya apa..padahal tau kalo ASI itu yg terbaik..jadi kampanye ASI itu tetep perlu tapi mgkn caranya yang lebih “halus” jd ga perlu ada yg merasa dijudge..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    betul betul betul.. caranya mungkin harus lebih “halus”.. πŸ™‚

    [Reply]

  7. nisa says:

    πŸ™‚ nice article nggi. Percaya ga gw pernah mendengarkan sendiri kata2 itu dari konsultan laktasi terkenal hhhhh gw malah jadi ga simpati.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    iyaaah? hidiiih il to the fil bangeet.. πŸ™

    [Reply]

  8. Putri says:

    Makasih ya jeng…
    Terus terang, omongan kaya gitu sering bgt gw denger, dan itu bener2 membuat sedih…
    udh sedih krn asi ga keluar eh dpt omongan kaya gitu lagi…gw iri berat sm kalian yg bisa memberikan asi ke anak apalagi seperti anggi, bisa kasih ASIX…

    [Reply]

  9. Ny.Okta says:

    Setuju dengan artikel ini. Sejujurnya saya juga tidak terlalu berkenan dengan istilah yang selama ini sering digembor2kan : S1 ASI Ekslusif.
    Selain terasa berlebih2an juga
    hal ini akan terasa menyakitkan
    untuk Ibu-ibu yang karena
    sesuatu hal tak bisa memberilan ASI Ekslusif.
    Mari kita menyusui tanpa perlu
    istilah macam2,
    karena menyusui
    merupakan bagian
    dari perjuangan kita sebagai
    seorang ibu.

    [Reply]

  10. Vani says:

    Anggi, thanks for sharing this. Aku barusan melahirkan dan ternyata keinginan u/full ASIX butuh perjuangan. Now i’m at both fence, sampai skg my baby Rora msh mixed feeding antara ASI dan sufor. And i’m not feeling ‘guilty’ about that.

    Menjadi seorang ibu membuat kita mjd berpikir lebih realistis dan yg kita inginkan hanyalah yg terbaik buat anak.

    [Reply]

  11. dr. Adhiatma says:

    very nice posting! setuju berat!
    intinya adalah ASI memang merupakan nutrisi terbaik, tapi bukan berarti sufor adalah hal yang mutlak salah sih.
    moga2 kedepannya ga ada pelabelan2 seperti itu lagi πŸ™‚

    [Reply]

  12. uchie says:

    guilty as charge! tapi waktu itu karena mendengar dan melihat dengan mata kepala sendiri ada ibu2 yang ngomong gak mau kasih asi karena takut bentuk payudara terganggu. Daaaaan pernah ada yang ngomong kalo ngasih asi tandanya miskin (gubraagss)… tapi itu dulu, sekarang mencoba melihat dari sisi ibu2 yang sudah bersusah payah ingin menyusui anak tapi apa daya gak bisa. Terjadi pada sohib sendiri yang udah usaha pumping tiap 2 jam, minum n makan yang bergizi sampai minum bermacam ragam suplemen asi tapi tetep gak mencukupi (saluuut abisss sm semangat dan usahanya yang tiada henti)…. Jadiiii, say no to labelling… tapi tetep say yes asi ekslusif πŸ™‚

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Pastinyaaa.. πŸ™‚

    [Reply]

  13. Dora says:

    Iya sedih banget, klo bayiku dibilang anak sapi sampai di bilang ibunya males nyusuin. Padahal dari awal niat ngasih asi eklusif.
    Tapi abis nglairin malah kena pre eklampsia berat sampai harus masuk ICU. Mau ga mau bayiku minum sufor. Alhamdulillah bayiku sehat…

    [Reply]

  14. bue Royyan says:

    Termasuk gol ibu yg g bisa ngasih ASIX buat anaknya.. cuma bisa mpe 4 bln dan itupun dah campur sufor.. asli ngerasa bersalah banget secara anakku special (downsyndrom+bocor jantung) .. udah sering denger orang ngejudge kenapa ga ngasih ASI, pdhl ASI bagus buat kesehatan Royyan.. trust me klo dengan memotong p*ting saya bisa membuat ASI keluar dr sana dgn derasnya i will do it.. dan waktu nemu milis dan twitter account yg berhubungan dengan ASI memang bikin saya tambah down dan minder.. tp alhamdulillah dengan bergabung dgn mereka cukup ngebantu saya juga buat semangat ngasih ASI untuk anak kedua saya dan kali ini tanpa sufor insyaAllah.. malah sempet berniat untuk relaktasi untuk kakaknya .. tapi g kesampaian..
    btw, sayangnya pelabelan anak sapi itu juga terpampang sebagi poster di rumah sakit ibu dan anak di bdg.. heuheu cukup bikin saya sering merasa tertampar setiap periksa ke sana.. tp but still anakku ya ankku .. bukan anak sapi..meski miminya sufor ..

    [Reply]

  15. Dharma says:

    Mbak
    Salam Kenal ya
    Hmmm aku siy memang seneng posting soal ASI di facebook. Tapi lebih ngasi semangat bahwa memang bisa exclusive kalau mau dan kondisi memungkinkan. Halangan ada aja tapi kalau diniatin mah lewat juga.

    So far siy seneng karena banyak temen2 ku yang jadi termotivasi ASI exclusive.

    Cuma aku siy mencoba ga jadi ASI Nazi ya. Karena banyak juga temen2 mau ga mau harus pake Sufor. Banyak faktor di luar kekuasaan kita.

    So, harapanku si sama, mari saling berbagi informasi tapi jangan saling menuding. Kita terbaik untuk anak kita, apapun jalannya πŸ™‚

    [Reply]

  16. bunda tama says:

    Haloo..lam kenal juga, I like it..seneng kali baca artikel ini…bener2 pemikiran yang cerdik..

    Aku cuma bisa kasih asi sampai usia anakku 4 bulan aja, semua cara yang disarananin, seperti banyak makan sayur hijau, banyak minum, sampai terapi dokter, kasih vitamin penambah asi dah kujalanin, tapi hasilnya nihil :'(

    statement kaya gitu memang sangat2 memojokkan, tapi alhamdulillah meski anakku kukasih sufor full dari usia 4 bulan, aku masih bisa jaga makan dia berusaha untuk memberikan asupan nutrisi yang organik, tidak mengenalkan sama yang berbau penyedap rasa, junk food, etc deh..

    Kadang memang kita ga berpikir panjang, lebih mementingkan ego dan sok hebatnya kita sehingga ada yang nulis statement kaya tadi, hehehe….sejak baca tulisan2 itu aku jadi males lagi buka milist ASI, hehe…

    [Reply]

  17. dewi says:

    Selama ini propaganda Asi eksklusif misleading, apalagi kalau pakai menimbulkan rasa bersalah pada para Ibu, karena penelitian yang meyakinkan soal keunggulannya selau dilakukan di negara miskin yang kurang air bersih dan sanitasi…. jadi bayi banyak yang meninggal krn sufor. Di negara maju,yang bayinya lahir dengan berat lebih besar diragukan apa waktunya harus 6 bulan ( bukan 4-6 bulan spt dulu ) dan apakah layak untuk wanita pekerja, jadi anjuran ini sebenarnya bersifat untuk community, bukan individual… Jadi, selamat menyusui untuk para Ibu, tapi anda tahu yang terbaik untuk bayi anda, tidak perlu pusing eksklusif atau tidak. Referensi : American Journal for Clinical Nutrition vol 85 February 2007

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    sayangnya negara kita belum termasuk negara maju ya bu. Masih banyak masyarakat kita yang kurang air bersih dan sanitasi. Jadi sebetulnya dimengerti kenapa ASI eksklusif itu gencar banget. Cuman boleh gencar tapi jangan memojokkan yang gak ASIX, itu aja sih..

    [Reply]

  18. Bunda Bana says:

    Wew … setuju banget sama dewi. Udah keterlaluan nih propaganda ASI eksklusif. Karena tidak berpengetahuan, anak gue sampe gagal tumbuh karena gue takut banget ngasih sufor dan gue gak tau indikator kecukupan asi itu apa. Pas ngasih sufor pertama kali rasanya sedih banget loh …
    Padahal yang penting untuk diinformasikan juga adalah bagaimana breastfeeding yang benar dan bagaimana menilai kecukupan ASI buat anak. B#%s%$^t deh RSIA yang ngaku2 pro ASI itu. Mana diajarin cara breastfeeding yang benar, padahal itu penting banget untuk kelangsungan ASI eksklusif. Bukannya nakut-nakutin kalo gak ASI jadi anak sapi terus anaknya jadi orang 2nd class. Sumpah konyol abis!

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Sebetulnya RSIA yang betul-betul pro ASI pasti mengajarkan kok cara breastfeeding yang benar. Dan sangat support untuk membantu ibu baru agar bisa ASI eksklusif. Tapi sayangnya RSIA yg “katanya” pro ASI gak semuanya mengerti betul-betul tata laksana yang baik dan benar untuk support ASI.
    ASI tetap yg terbaik buat aku. Cuman kampanye ASIX itu harus lebih elegan agar menyentuh semua kalangan masyarakat..

    [Reply]

    Bunda Bana Reply:

    tergantung sumber daya manusianya juga sih, mbak. ada yang beruntung dapet suster yang oke, jadi diajarin, ada juga yang dikasih tau sekenanya. Waktu aku di RS, tiap suster punya info yang beda2, yang ada as a new mom, malah bikin bingung dan stress .. krn ASI nya belom keluar .. (huhuhu jadi curcol …)

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.