Almost GTM

Yes.. Alhamdulillah gak jadi GTM (Gerakan Tutup Mulut) beneran. Culpritnya masih gara-gara teething. Ini numbuh giginya agak borongan nih. Setelah dua di bawah. Yang diatas dua-duanya mau tumbuh lagi. Dan kayanya geraham samping-samping sudah bikin Aghnan gatal-gatal. Waktu teething yang sampai demam kemarin memang bikin Aghnan makan tidak senafsu biasanya. Tapi minumnya jadi kenceng banget. Okelah, gpp.

Tapi abis itu dia ko jadi rada berkurang makannya. Kayanya walau sudah tidak demam, teething selanjutnya mulai nendang. Dan yang diatas mulai bengkak lagi gusinya. Alhasil yang biasanya dia suka makanan yang bertekstur kental jadi gak mau. Makan biasanya tandas, paling cuman habis setengah porsi. Tapi ya secara masih MPASI, alhasil aku kencengin di ASIP nya sih.

Puncaknya sih beberapa hari yang lalu, pada saat dia betul-betul susah banget membuka mulutnya *mulai stress* . Masih mau sih, cuman ya cuman beberapa suap terus ditutup itu mulutnya. Tumben-tumbenan sih, padahal waktu dia demam sampai 38.5 derajat aja dia masih mau makan banget. Dipikir-pikir mungkin penyebab hampir GTM nya bisa:

  • Belum familiar dengan makanan yang baru
  • Teksturnya yang agak kental dan kurang halus, karena lagi teething jadi gak nyaman makan dengan tekstur seperti itu.
  • Bosan dengan makanan yang sama, butuh variasi.

Alhasil putar otak deh gimana bikin dia mau lahap lagi makannya. Akhirnya berdasarkan saran teman akhirnya beberapa cara yang aku lakukan:

  • Makanannya aku bikin super halus (terutama pada saat-saat dia teething)
  • Coba campur dan kombinasikan dengan makanan favoritnya dia.
  • Coba campur dengan beberapa penyedap rasa alami seperti bawang merah, putih, bombay dan bubuk kayu manis.

Somehow it works. Nafsu makannya sudah kembali bagus. Dan makannya pun sudah tandas terus. *lap keringat*. Penyelamat utama tentunya adalah Kabocha, Butternut Squash, Pear, Pisang dan Pepaya. Itu 5 bahan makanan yang mesti wajib ada di kulkas. Penyelamat gak jadi GTM kemarin. Jagung Aghnan gak suka. Campur sama Kabocha dan Buncis hasilnya tandas. Apel dilepeh-lepeh sama dia, campur sama Pear dan Alpukat hasilnya tandas juga.

Terus bawang-bawangan juga penyelamat. Yang tadinya suka makan kentang, tiba-tiba hampir tutup mulut gak mau makan. Alhasil campur dengan parutan bawang putih. Dan puree kabocha. Hasilnya lahap. Alhamdulillah. Campur-campur memang praktis, cuman ya jangan sembarangan campur juga terus rasanya jadi amburadul. Pokoknya aku setiap kasih makan ke Aghnan selalu aku cicipin dulu. Kalau akunya ngerasa rasanya enak atau not bad, aku kasih. Tapi kalau di aku rasanya udah horrible, ya gak aku kasih. Kasian amat anak gw.. 😛

Yah mungkin dalam menyiapkan makan anak kreativitas memegang peranan penting kali ya. Tapi ya mesti siap-siap banyak akal dari sekarang. So jika another teething menendang, dan kebosanan mendera dia kita harus ekstra sabar, dan ekstra kreatif. Parenting is challenging yah.. But I’m lovin every seconds of it 🙂

3 thoughts on “Almost GTM

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.