Dan Loe Tanya Kenapa?

Gw sangat pro ASI. Dan gw sangat senang membantu orang agar bisa ASIX kayak gw. Di bbm tiap jam dan tiap hari gw asli super gak keberatan banget. Gw malah senang kalau ternyata gw bisa membantu temen-temen gw bisa semangat dan optimis setelah bbm sama gw. It’s like my highlight of the day.. 🙂

Cuman gw suka sedih (baca: kecewa) sama beberapa orang yang kayaknya take it for granted banget kasih ASI ke anaknya. I mean isinya tuh tiap curhat whinning dan complain terus. Dan kayanya kasih ASI itu demi gaya-gayaan aja. Bukan karena dia niat dan ikhlas kasih yang terbaik buat anaknya. Contoh kasus, sebut saja Mrs. H. Dari jaman hamil yang diributin adalah:

duh, bb gw naiknya banyak banget niih.. duh, gw gendud banget niih.. duh, gw kapan kurusnya sih..

Okay mungkin memang dia punya obsesif berlebihan terhadap berat badannya dia ya. Yaa siapa sih cewek yang gak. Cuman, buat gw, itu least of your future problem as future mommy yaa. Yang penting itu anak loe sehat dan normal. Daripada loe menghabiskan energi buat mikirin bb loe, mending loe mikirin cara buat memperkaya ilmu loe terutama soal ASI dan mengurus si baby. Seriously, salah satu sukses menyusui adalah loe cukup ilmu tentang ASI itu sendiri. Dan lagipula, ini kan bukan jaman batu, internet dimana-mana, media dimana-mana informasi tentang ASI bisa didapat dengan mudah dan gampang, JIKA, loe betul-betul serius buat mencari dan belajar.

Begitu anaknya lahir, as expected mulai deh dia bombardir bbm ke gw pagi siang malam. Gw pokoknya semangat jawab selama bisa membantu dia agar sukses menyusui. Namun ya lama-lama gw jengah juga dengan keluhan dia soal ASIP nya dia yang sedikit. Selidik punya selidik ya ternyata Mrs. H ini masih saja stuck dengan obsesi dia dengan bb dia yang gak kunjung turun pasca hamil. Jadi ternyata dia makan itu cuman 2 kali sehari dan no karbo. Katanya kalau lapar cuman makan tahu saja. Terus gak mau minum susu, keju, kacang hijau dll yang gw saranin bisa membuat ASI nya kental dan banyak. Terutama minum air putih ya. Gw selalu bilang minimal 3 L air putih per hari diminum supaya pasokan ASI banyak. Apalagi kalau produksi ASI nya secara genetik menantang seperti gw (nyokap gw cuman bsia nyusuin gw 6 bulan saja abis itu gak keluar sama sekali).

Padahal kondisinya super enak. ART, babysitter dan nyokapnya dia stand by terus di rumah. Jadi gak usah pusing masak dulu dan segala macem. Enak banget deh pokoknya. Ditanya kenapa gak mau makan rutin, minum banyak beserta segabreng suplemennya, ini dia jawabannya

Kalau gw makannya kayak gitu.. Kapan kurusnya gw inii… Lagipula, minum air putih banyak itu terlalu overated.. Gak bakal ngefek kayaknya. ASI dikit mah dikit aja.. Ya Gak? Lagipula, nyusuin bikin p*y*da** gw jadi turun nih.. Makin jelek aja deh gw..

Heyaloooh.. Dan loe tanya kenapa ASI loe dikit? Seriously shame on you banget deh. Malu harusnya sama ibu-ibu yang went beyond everything supaya memperjuangkan ASI demi anaknya. Walaupun endingnya mungkin ada yang kurang sukses karena terganjal berbagai macam hal. Tapi effort dan niatnya itu yang harus dilihat. Bukan cuman gegayaan aja kaya loe yang sebenernya cuman perduli sama diri sendiri saja. So, tolong ya bu, disaat loe jadi seorang ibu itu adalah saat loe berhenti jadi orang egois.

OKTHXBAI..

45 thoughts on “Dan Loe Tanya Kenapa?

  1. ajeng says:

    aseli sedih bacanya…
    aku yang belum punya baby *dan udah kepengen banget* aja udah kepikir, belajar, baca termasuk ngikutin blog ini *fans berat* biar gimana ntar caranya ngasih yang terbaik buat baby nantinya… sedih ih…

    [Reply]

  2. winD says:

    nggi…suruh si mbak tinggal di apartemen lantai 4 g pake lift, mbawa bayi naik turun dari H+7 lahiran, angkut2 stroller dan belanjaan sendiri,masak sendiri, beberes rumah. itu dijamin turun mendadak 13 kg dari berat hamil (works good on me). kalo dia g mau makan banyak, having a good sex juga baik untuk meningkatkan jumlah ASI. 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hahaha.. oh yeah good sex bisa juga tuh meningkatkan pasokan ASIP.. Tapi for this case adalah.. I think dia merasa kasih ASI itu repot banget. So tiap kali dikasih tips dan saran macam-macam. Pasti alasannya buanyak banget. Emang keliatan sih dari niat nya Win..

    [Reply]

  3. Anthy says:

    Hai Nggi…salah banget tuh orang…buat elo yang udah pernah ketemu gw di Mothercare…bisa kan gw kuyus…malah jauh lebih kuyus dibanding sebelum kawin…gara2 ASI juga tuuuh…

    [Reply]

  4. leny says:

    Masya ??????? deh tuh wanita! Sediih bin shock loh gue bacanya..miris bgt. Sangat egois deh, gue jd khawatir dengan dia gak peduli dgn ASI ke anaknya, gimana dengan nasib hubungan dia ke anaknya yah? Apakah akan diurus dgn benar? Duuh ngeri deh nggi.. Percumalah ngasih saran ini itu ke dia dan gak usah sok nanya2lah ke loe kalo emang cuman buat sok2an ASI but gak niat 100%…. Menyedihkan 🙁

    [Reply]

    irma Reply:

    Sya jg ngalami yg namax ASI encer tp sya tetap semangat ngasih ASI ke anak saya karena yg sya baca ASI encer buat baby gak masalah..bener gak sih???kasih tips dong biar ASI sya lancar dan kental..anak sya jg jarang bersendawa mungkin krena ASI sya yg encer yg bwt baby sya gak kenyang..

    [Reply]

  5. feby says:

    Hi nggi…salam kenal ya…..gw suka baca blog lo krn kondisi kita yg mirip, yup….gw juga punya baby cowok n anak pertama pula, umurnya lebih kecil dikit dari aghnan, baby gw (namanya Harith baru 9 bulan ^_^). Trus gw juga working mommy yg saban hari d kantor berusaha nyuri2 waktu buat pumping, yang malam hari sblm tidur rempong mengiris ini dan itu buat bubur Harith….yup gw juga pake takahi nggi 🙂 Tau Takahi ya dari blog ini. Makanya blog lo ini sangat membantu gw, trus juga gw berasa ada tmen senasib sepenanggungan. Bikin semangat gw utk ngasi yg terbaik utk si baby tetap menyala berapi-api merah merona (loh??)
    Ssssst……gara2 blog lo juga, gw jadi coba2 bikin blog sendiri……tapi br d tahap amatiran 🙂

    Baca tulisan di atas, gw sih ngerasa sebel sama Mrs H….segitunya…..padahal BB kan bukan masalah gede utk org yg punya baby, seluruh dunia juga maklum 🙂 Gw juga sering menghadapi org2 kaya gitu, parahnya lagi nggi…yang awalnya nanya eh ujung2nya malah meremehkan apa yg gw lakuin (pumping, nyiapin MPASI sendiri dan sejenisnya), alasannya ya sama kaya si Mrs H…yg bikin p*y*d*r* turun lah, yg repotlah, yg gw di bilang sok2an lah……hadeeeeeh alasan BASI semua……tutupkuping.com
    Tapi ga semua nya juga sih…..banyak kok emak2 yg care sm anaknya(khususnya d kantor gw)…..gw ajakin buat pumping bareng,dia mau, malah perlengkapan pumpingnya lebih canggih dr gw punya….hihihihihi…..n saat ini beberapa bumil di kantor gw dah mulai gw doktrin bwt ASIX….hehehehe

    [Reply]

  6. meraffazhaf says:

    Betul….setuju banget ama anggi….
    terkadang emang kita bosen harus selelu luangin waktu di kantor buat merah ASI pernah terbersit “sampe kapan ya gw gini terus ?” Tapi alhamdulillah semua keegoisan itu terkalahkan kalo liat perkembangan Raffa dari hari ke hari rasanya selalu ingin memberikan dia yang terbaik. Nggak papa deh gw jelak, gendut PD turun yang penting anak gw sehat……

    [Reply]

  7. Icha says:

    Sabaarrr deh yah say, hadepin orang kaya gitu. Mo lo omongin kaya apapun juga, teteup ajah yang dipikiran dia itu bukan ASI nya tp bb nya dia sendiri. Padahal bener lho kata ibu2 diatas ini kalo menyusui itu juga bisa bikin kurus dengan sendirinya. Ga usah takut gemuk karena makan banyak, kan gunanya juga buat anak kita yaahh say. Anak kita sehat & ASI kita banyaakk…

    Buat Mrs. H, ga penting kita kurus ato gemuk, yang penting anak kita sehat, ASI kita banyak dan sebisa mungkin lo juga makan makanan bergizi sebanyak2nya biar tubuh lo & anak lo juga sehat…

    [Reply]

  8. Astrid says:

    Hah? alesan males nyusu krn PD turun? buseet.. gimana kalo gak usah hamil sekalian biar gak gendut? Maaf, gemes Nggi. hihihi..
    Emang gak niat ya kayaknya dia.. kyknya ASIX cuma gengsi. Astaghfirullah.. Kalo ngasih ASI aja demi gengsi apalagi yg laennya, ngasih ke anak yg terbaik krn gengsi??!!
    IMHO, kayaknya “asi dikit” atau “asi gak cukup buat anakku” itu seriiing banget jadi alesan buat stop nyusuin. Dan kebanyakan kesimpulan “gak cukup” tadi datang bukan dari dsa atau konselor laktasi misalnya, tapi justru dari kekhawatiran ibu atau orang terdekat. contoh yg aku alamin aja, newborn yg dikit2 nangis, dianggap asi gak cukup 😀

    [Reply]

  9. mama Tania says:

    hello anggie.. salam kenal ya..

    baca postingannya yang ini, paling suka sama kalimat diakhir postingan

    ” disaat loe jadi seorang ibu itu adalah saat loe berhenti jadi orang egois. ”

    itu bener banget dan gw ngerasain banget.. sejak mempunyai anak apapun ku korbankan demi anakku termasuk ke egoisan ku 🙂

    yang aku bingung.. dulu wkt hamil aku BB nya naik 22kg tapi TANPA DIET sedikitpun dan selalu makan makanan sehat dalam porsi banyak, BB aku nyusut dari 82kg ke 62 kg..

    kok aneh ya klo si mrs. H ketakutan bodynya gendut.. padahal menyusui itu juga merupakan salah satu program utk diet setelah melahirkan.. apalagi di tambah olah raga pasti sukses deh.. lihat aja para artis kya widi B3, masayu atau meisya siregar…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    ih seru banget bisa langsung turun 20 kilo.. aku masih sisa banyak bangeeet.. But aku gak perduli sih. Mungkin aktifitas gw dikantor jd jarang gerak. Beda sama yang SAHM yg ngurus sendiri anak dirumah ya. Tapi selama anak sehat, urusan diet2an ntaran ajaaa.. 🙂

    [Reply]

  10. linda says:

    pengikut baru *haizz blog ini..salam kenal.
    baca jadi ikut geregetan..hehehhehe padahal aku baca baca yg bikin bentuk pd berubah kan bukan menyusui tapi kehamilan.lagian kalo menyusui kan ntar nyusut sendiri.kaya aku 20 kg ku pas hamil udah kemana tauk.pst dy belum merasakan indahnya menyusui yg ada ntar kalo udah g bisa bakalan nyesel..kan asi investasi dunia akhirat ..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    salam kenal juga Linda 🙂

    [Reply]

  11. farfalla says:

    huwaaaaaa…gw salah satu ibu yg beneran jungkir balik selama 6 bulan pertama anak gw, dan seeeddddiiiihhh karena selama 6 bulan pertama itu saking kejar tayangnya, dengan sangat terpaksa anak gw minum sufor beberapa kali :((((((

    rasanya sedih banget. tapi apa aja gw jabanin waktu itu. sampe acara keluarga pun, di rumah yg punya pesta, gw di kamar aja mompa.. sampe kalo lagi meeting seharian curi-curi waktu buat pompa.. huhuhuhuhu.. sampe sekarang gw masih rajin pompa – setidaknya walopun gak sampe S3 ASIX, pengen aja anak gw masih disokong oleh ASI terus.. Kadang mikir jg, does that make me a lousy mother?? Hikkkss!

    bener banget, ketika menjadi ibu (atau orang tua deh.. berlaku buat ayah juga soalnya 😛 ) kita harus berhenti jadi orang yang egois.

    Makasih remindernya! 🙂

    [Reply]

  12. iir says:

    beruntungnya papa n mama mba anggi karena punya anak pintar kaya mba anggi.
    Beruntungnya adik mba anggi karena punya kakak yg bisa jadi contoh.
    Beruntungnya mas amir karena punya istri yang sayang keluarga dan rela memberikan yang terbaik buat keluarganya.
    Dan beruntungnya agnan punya mommy kaya mba anggi, selain pintar juga rela berbuat apa aja demi yang terbaik buat si buah hati..

    Bener2 salutt sama mba anggi 🙂

    [Reply]

  13. capcaibakar says:

    Menyusui kan diet alami.. kalorinya kemakan gitu. belum ditambah harus bangun tiap dua jam. Nyuci baju baby sendiri. Wess lah setahun (maksimal) juga berbentuk lagi.

    Emang sih pas nyusuin jadi banyak hal yangg berubah. Pinggang pegel karena harus tidur nyamping melulu. Telat nyusui PD sakitnya ampun-ampun. Gw stop nonton bioskop selama dua tahun karena nyusui anak. Waktu dulu ga tau soal pompa-pompaan dan stock asi.

    tapi senang kog.. lihat dia mesra sama kita. Bonding time-nya itu.

    PD turun? push up bra lah.. hahhaha.. suami jg cinta-cinta aja. Demi anak kita ini

    [Reply]

  14. MeNik says:

    Hahahha, fase kayak gini dah pernah gw alamin Nggi.
    Capeeek banget dan bikin kepala cenat-cenut. apa mungkin karena gw terlalu memaksakan orang harus jadi kayak diri gw ? (cari ilmu ttg per-ASI-an, usaha kesana kemari). Buat gw ASI itu anugrah terbesar yang Allah kasih buat anak kita, jadi ya tetep harus diusahakan gimana caranya biar terus keluar. Gw cuma ngiri sama ibu-ibu hebat diluar sana (yang ini termasuk dirimu masuk kategori Bu, hehehe) yang mo berjuang buat anaknya.

    Tapi ternyata hasilnya sebanding…anak sehat, “duit” sehat, gw juga sehat dan lebih langsing dari perawan.
    Suami? ah..selalu mendukung dan makin cinta. ^_^

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Bener bangeeet.. semua kerja keras pasti sebanding ya bu 🙂

    [Reply]

  15. Tyas says:

    Beuh sayang banget, gw aja skrg lg usaha kembali buat anak kedua, hbs dulu gagal total, (masa mompa di musholla kayak kompetisi diliatin semua orang banyak2xan, ngerti lah tingkat kompetisinya tinggi kayak konduite :P)…

    Nggi, ini pengalaman gw, mgkn bisa diinfoin ke ibu itu aja stop ASI pun gak bikin berat badan turun kok, baru turun setelah 1,5 tahun sumpah dech, krn mmg kata senior gw sie, badan kita selama setahun masih menampung cairan… temen gw yg lain nie lebih “parah” asli balik ke badan gadis, tiap hari ASIPnya 200ml x 4 botol lhoooo, makan biasa, malah kalo kurang “gizi” dia malah bisa pingsan :D… gak perlu kan ngurangin BB :).

    hadeuh, mungkin kurang support dari keluarga dan suaminya utk urusan berat badan dan turunnya PD :(.

    Atau mmg dia kurang bersyukur saja, pdhl punya BS dan ART, ada ibu yg jaga, pdhl maaf tinggal buka baju kasih ASI doang atau kasih anaknya ASIP via botol/sendok sm BS/ibunya kalau dia mau istirahat malam hari, susah banget yak?!? coba dech ngrasanin ibu2x yg FTM ngurus anak sendiri, atau msh ngasuh bayi sendiri stlh pulang kantor (dan besok hrs rapat dgn mata bengkak): cuma kurang bersyukur saja atau egois cuma mikir penampilan saja.

    salamin ya mbak Anggi dari gw tolong bilangin kalau bisa: anak kita bukan trofi semata, yang dipajang tanpa asupan yg baik. kalau mmg mau punya mainan bayi gak nambah BB, lain kali beli tamagochi saja 😀

    yaaak, maaf ya jadi panjang nie comment-nya….

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    gw suka banget kata2 loe.. kalau gakmau ribet sama anak beli tamagotchi ajaaa.. seratuuss.. 😀

    [Reply]

  16. AstyNNS says:

    Seandainya ibu itu berada di posisi sy yg udah 2 thn lebih merit dan blm punya anak, sy rela berat badan naik dan payudara kendor asal bs punya anak dr rahim sendiri :'(

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    :'( sabar ya bu.. insyaAllah nanti pasti diberi kesempatan hamil DI WAKTU YANG TERBAIK.. Gak ada yang tau waktu yang terbaik kapan kecuali ALLAH SWT.. Sabar ya sayang.. :-*

    [Reply]

  17. Renny says:

    Hi Nggi…kenalin nih passive reader blogmu dan sekarang kepengan banget nanggepin sangking gregetnyaa hehehhe…

    Postingannya bener-bener ngebuka mata banget, Nggi… I am a newly Mom, dan sekarang musti LDR sama baby-ku yang ditinggal di Bandung. Dan, sebelum berangkat, Mama dan keluarga, termasuk suami, nyuruh dikasih SUFOR aja….karena katanya nanti ga cukuplah ASIPnya, yang ribetlah, yang inilah..itulah..all negative inputs.. Dan, untuk beberapa saat aq sempet kebawa. Tapi, karena semasa hamil aq udah banyak baca soal ASI, ASIX dan ASIP…jadinya berasa ada tanggung jawab moral ke baby-ku…bahwa ASI saat ini adalah yang terbaik buat dia. Jadi meski harus jungkir balik, makan ini makan itu supaya ASI banyak dan bisa simpen Stok selama aku di Jakarta, aku jabanin. Karena ini hak-nya dia dan dosalah aku kalo merenggut itu dari dia…

    Lagipula masa-masa menyusui ini menurut aku adalah moment paling indah.. Dan, sekarang meski dia ngga mimik langsung ke aq, tapi apa yang dia minum keluar dari tubuh aq.. serasa ada ikatan sendiri and it’s really really beautiful 🙂

    Makasih remindernya…akan lebih semangat kasih yang terbaik ini untuk baby-ku….

    [Reply]

  18. citra says:

    hi nggi..gw juga menyusui tapi mau kurus juga..halah..banyak maunya..
    puyeng emang mau ngurusin badan sementara gw musti banyak makan bergizi supaya ASI selalu kentel dan banjir..
    tapi kok itu mrs H mikirin PD nya turun yak? penampilankah? kan skr ada bra pake kawat..:))
    oh iya..krn baca blog lo tadi gw langsung minum aer putih disamping gw yang daritadi dianggurin..:))

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    ayoo minum air putih yg banyak biar asinya berlimpah.. 🙂

    [Reply]

  19. asri says:

    hallo mb anggi, tadinya search skin care yg aman waktu hamil (postingan mb agak lama sih, tp membantu bgt thx ya), eh nemu blog yang keren ini.. jadilah saya jatuh hati he he…
    saat ini sedang mengusahakan untuk hamil sih, sampe liat2 makanan apa yg bagus, susu yg baik, olahraga yang disarankan etc lah…tpi jd takut deh setelah pencarian ini jangan2 nanti saya berakhir kayak gitu, mengeluh terus… semoga tidak. trus sempet kepikiran deh, mbak nya itu niat hamil dan menyusui gak sih, kok ngeluh aja bawaannya he he

    salam

    [Reply]

  20. Ivo says:

    Sedih ya, kalau baca blog2 Ibu2 yang berusaha keras buat AISX tapi tetap nggak bisa sementara ada yang masih bisa diusahakan tapi nggak mau usaha maksimal cuma karena takut penampilan rusak. 🙁

    [Reply]

  21. Wulan says:

    Anggi, share dong caranya biar ASI kental…

    Masya Allah, sedihnyaa… baca cerita di atas.. naik turunnya BB itu kan tergantung ma banyak hal.. Gw tetap masih semok lho abis melahirkan (super bangga wlopun bingung cari baju hehehe.),wlopun dah turun lebih dari 15 kg *naik berapa kilo yak dulu.. hehehe* tapi yaaa demi anak, Insya Allah niat dong kasih yang terbaik.. Aminn!

    Tetap semangatttt!!! Pompaa terusss!!!! 😀 *support ke WM yg menyusui dan terutama ke diri sendiri 😀 *

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    humm banyak makan sayur hijau, daging merah, susu, keju, air kacang hijau dan minimal minum air putih 3L sehari.. 😀

    [Reply]

    Wulan Reply:

    Thanks buat sarannyaa…. tapi hiksss …masalahnya Baby Indy alergi Dairy Products kayak susu dan keju serta turunannya, hhhmm.. tapi masih ada yg lainnya kok yang tersebut diatas 😀

    [Reply]

  22. Dhira says:

    Orang kaya gini juga pernah aku temuin, aku sampe ngomel ke mama “yaelah ma muka gak seberapa, body gak seksi2 amat aja ribet banget.. Sophie navita yg cakep aja netekin!” gila ih, bikin dosa aja akyuuu hahahaha

    Nyebelin ya nggi, disaat banyak orang pengen asinya banyak eh di dia malah rempong nurunin Bb..
    Fyi, gw start nyusuin 81 nggi, alhamdulillah skrg sudah di 52

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    widiii keren bangeeeettt… hihihi mungkinkah gw bisa begitu.. sekarang aja masih musuhan sama timbangan.. 😆

    [Reply]

  23. Aini says:

    Hmm… menyusui, berkah yg sering jadi sesuatu yg unwanted karena minimnya pengetahuan si ibu.

    Sodara ada yg semodel gitu juga. Saban ketemu & denger curhatan dia yang serupa dengan mrs.H di atas, gue nggak bisa nggak ngebatin “kenapa sih ni orang gak bersyukur mampu menyusui anak2nya ??” Apalagi disaat yang sama, ada sepupu gue yang meninggal krn kanker & udah gak bisa nyusuin bayinya sejak si bayi lahir karena dia kemo. Kesannya ya itu tadi : gak bersyukur banget.
    Ketika dia ngelihat gue lagi nyusuin Alma seperti lihat alien & komentar “Gak takut pydr lo ntar turun tu ?”, gue jawabin sambil pasang muka empeng : “Ya kalo gak mau badan berubah, sekalian aja nggak usah hamil. Badan lo kan berubah karena hamil. Tul nggak ?”

    Turns out, sikapnya itu muncul & dipertebal oleh kekuatirannya akan anggapan orang2 disekitarnya. Suaminya yang pengen dia cepet kurus, sodara2 serumah yang melihat kalau susu pengganti ASI lebih “tidak merepotkan” daripada nyusuin anaknya langsung, and so on. Yang tadinya 100% bete, gue jadi 30% kesian & 70% bete (teteeeup 😆 ). Agak2 nyesel sih gue pernah ‘nyabet’ dia dengan ucapan tadi itu, tapi gak jadi nyesel deh karena kayaknya dia juga belum kunjung mudeng 😛 Ya semoga nanti ada orang yang lebih baik lagi yang bisa membukakan mata & pikirannya *ceilee… bahasanya*. Disini gue tetap menysukuri bisa menyusui Alma & punya suami yang mendukung pilihan gue ini 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    pastinyaaa Nii.. memang kunci sukses menyusui adalah punya partner suami yang mau jadi breastfeeding father.. gw juga bersyukur bisa menyusui Aghnan dan punya suami yang sangat mendukung pilihan gw ini.. 😀

    [Reply]

  24. dian sigit says:

    Nggi, ijin copy postinganya.. mo kirim email buat temen yg casenya miriiiiip mrs H buanget! nanya mulu soal asi dan menyusui, udah dijelasin pjg lebar taunya dianggap angin lalu. Sebel deh, pcuma jelasin pjg lebar. Dy emg ngeluuuuuuuh mulu soal badan gendutnya *ya iyalah udah ibuk2* kayanya skr udah ga nyusuin baby nya yg umur 3 bulan deh. Mo konsen balikin bentuk body, target 1.5mos harus balik ke size S T_T paraaahh

    like this quote: tolong ya bu, disaat loe jadi seorang ibu itu adalah saat loe berhenti jadi orang egois.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    T_T onde mandee.. poor poor baby punya emak kayak gitu. 🙁

    [Reply]

  25. Nuri says:

    Jadi inget, dulu di milis ASI4BABY, kan ada tuh yg berusaha nyusuin sampe ajal menjemput. Udah koma, masih berusaha mompa ASI buat anaknya.. Subhanallaah, itu kyknya pahala banyak banget buat si ibu tsb.

    Coba aja cerita-cerita macam itu dikirim ke si mrs.H, biar dia tau dia belom ngerasain susahnya sekuku jari ibu itu buat nyusuin anak, ehehe.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    iya menurut gw Mrs. H belum menyadari anugrah yang dia punya.. Padahal masih banyak yang gak beruntung seperti dia..

    [Reply]

  26. linda says:

    *masihgeregetanamamrsH
    dy g ngerti kali ya menyusui g bikin PD berubah tapi kehamilan..harus nya dia ikhlas nyusuin pst dikasih bonus langsing hehe aku aja sebelum hamil 55 hamil jadi 75 sekarang najwa 11 mos aku udah 55 padahal sering kali aku makan martabak manis diatas jam 9 malam bukan cuma sepotong tapi seloyang itu aku habisin sendiri
    sedih aja dia bukan g tau tp g mau tau aku dulu aja ama suami berjuang sekuat tenaga *haizz* melawan stigma lama keluarga besar g bkl bisa asix,akhirnya semua tercengang

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hebat.. memang kalau mau ASIX harus berjuang sekuat tenaga yaa.. 😀

    [Reply]

  27. puteri amirillis says:

    hehe,,sebel ya bu…iya sebel bgt ama emak2 yg mikir kek gitu…kalo gitu bilang gini sis..menyusui itu cegah kanker payudara loh…kalo dia bilang ga papa kanker…yah udah biarin aja…udah dewasa kok,,,

    [Reply]

  28. mama shabrina says:

    aloo mb anggi, saya juga punya baby 4 m, lagi rakus-rakusnya nenen, palagi kalo tengah malam mpe pagi ..tapi biar mata ngantuk, badan cape,pinggang pegel kalo ngeliat baby kita lahap nenen dan natap matanya,subhanallah seneeeeeeenggg bgt, kalo dikantor aku pumping sambil ngabayangin baby-nya dan itu salah satu faktor ASIP melimpah..jadi ayoo ibu-ibu menyusui jangan bosan ngasih ASI 😉

    [Reply]

  29. Icha says:

    Hai Anggiii.. Blog-nya lucuuu..

    Emm.. emang ada sih orang yg amat sangat memuja kecantikan dan penampilan ampe sebegitunya. Mau di encourage kayak gimanapun ga akan mempan kl taruhannya adalah dirinya sendiri. Capek dan gregetan ya jadinya.

    Padahal ga selamanya loh nyusuin itu bikin gemuk. Ya emang sih makan-nya jadi ga pantang n porsinya jadi lebih banyak. Tp kl menu-nya seimbang and lots of exercise, ga segitunya. Gw Alhamdulillah nyusuin Athazka smp 2 tahun n bb gw udh balik lagi ke bb sebelum nikah, defisit malah. Yay!

    [Reply]

  30. Tya says:

    haha… aku sengaja makan banyak supaya ASI nya banyak… krn sempet sufor juga waktu aku harus diranap kena tipes….
    terus suamiku yg protes aku gak langsing2 aja aku cuekin… aku bilang “tunggu yeee ampe 2 tahun, makanya jangan punya anak lagi dulu… biar aku punya waktu untuk ngelangsingin perut… ” 😛

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.