Tas Stroller Terbuka dan Rain Cover pun Hilang..

Kalau yang mengikuti timeline saya di twitter, pasti tau betapa pada tanggal 7 September 2011, saya super misuh-misuh sama Air Asia karena tas stroller saya (dan tercatat sebagai bagasi) ditemukan sudah terbuka hampir separuh dan asesoris rain cover stroller nya hilang. Kejadiannya lebih dibuat gak enak karena respon ground staff nya yang menanggapi dengan sangat amat tidak manis setelah saya tegur dan seakan-akan menggampangkan bahwa barang hilang itu akan diganti sama Air Asia.

So, supaya gak dibilang mencemarkan nama baik dan sebagainya, akhirnya kita melayangkan proses pengaduan dan komplain resmi ke website nya Air Asia (seperti yang sudah mereka anjurkan via twitter). Dan berhubung sampai sekarang belum dapat tanggapan dan follow up lagi dari Air Asia. Akhirnya saya dan mas per hari ini men submit ke surat pembaca di Kompas, dan isinya akan saya kopi paste disini. So ini dia isi surat pembaca nya:

Kami sekeluarga menaiki Air Asia QZ8623 jurusan Perth-Denpasar tanggal 7 September 2011. Sesampainya di Bandara Ngurah Rai, kami menemukan bahwa tas stroller bayi kami yang bermerk Quinny Zapp (yang tertutup dan memiliki bagasi tercatat) telah separuh terbuka dan raincover plastik yang berada di dalamnya telah hilang.
Kami langsung melaporkannya ke bagian Lost and Found Terminal Internasional AirAsia dengan Ibu Yusma Dewi dengan nomor pelaporan PILDPS11A00006. Ibu Yusma Dewi mengatakan jika hilang pasti diganti oleh pihak AirAsia.
Seminggu kemudian, kami mendapat kabar dari Ibu Yusma Dewi bahwa pihak AirAsia meminta maaf ternyata tidak dapat memberi penggantian terhadap barang yang hilang tersebut. Alasannya menurut “policy” AirAsia stroller bayi (dan bagian-bagiannya) adalah free of charge di bagasi oleh karena itu tidak dikenakan penggantian jika ada kehilangan. (aneh ya, padahal stroller bayi itu kan juga gak gratis dapetinnya).
Yang menjadi masalah buat kami adalah sebagai berikut:
  1. Ketentuan tersebut sama sekali tidak tercantum dalam syarat & ketentuan umum PT Indonesia AirAsia yang tertulis di tiket pesawat (udah bolak balik ngecek sampai jereng gak nemu, even waktu check in juga tidak diberi tahu)
  2. Stroller bayi (dan bagian-bagiannya) berada dalam tas tertutup dan memiliki bagasi tercatat. Artinya termasuk dalam barang yg di-charge. (yoi sengaja upgrade bagasi biat tas stroller bisa tenang masuk bagasi)
  3. Raincover tersebut meskipun tidak seberapa nilainya tapi tidak dapat dibeli terpisah. Sampai sekarang kami tidak tahu di mana bisa membeli bagian raincover-nya saja karena memang tidak tersedia.
Kami memohon penjelasan dan tanggung jawab pihak PT Indonesia AirAsia terhadap permasalahan ini. Sebelumnya kami juga telah melaporkan melalui form pengaduan AirAsia yang tersedia di situsnya dengan Case Number CAS-1009863-RJ618S pada tanggal 13 September, namun hingga sekarang belum ada tanggapan.

Yak begitulah isi surat pembacanya. Yang  dimiringin itu komentar tambahan aku dan gak di submit di surat pembaca. Dan kalau baca isi suratnya ketauan banget kan yang nulis si mas. Kalau aku sih pasti gak bisa sebagus itu nulis nya pasti penuh omelan pedas dan menyindir tajam laksana silet.

Kronologis yang mesti ditambahkan ya selain ketentuannya kita rasa tidak adil. Kita juga gak suka sama perlakuan ground staff nya Air Asia menanggapi keluhan gw. Ya pigimana, kalau ngeliat tas kebuka hampir separo bohong banget kalau kita gak bawel. Namanya juga perempuan bin panikan kan. Mana Ngurah Rai kan panashnya jempolan dan anak sudah ngantuk bin kelaparan. So, aku rasa aku wajar minta penanganan segera. Yang gak wajar adalah tanggapan ground staff nya yang bilang ke aku seperti ini:

Udah deh ibu sabar aja.. Ini lagi dicari barangnya.. Gak usah pake marah-marah.. Lagipula kalau barangnya hilang juga pasti diganti ko..

Uhmm.. Oh iya gesture nya itu sambil nunjuk-nunjuk muka saya dengan nada suara yang tinggi. How rude ya.. Beruntung gak langsung gw tabok karena aku masih inget Aghnan, jadi emosi terkendali di luar, tapi twitter jadi pelarian. Gw marah, ya wajar dong dengan segala macam kondisinya. Terlebih lagi betapa gw gak suka dia meremehkan soal barang hilang ini. Hellooowww, uang itu gak bisa menggantikan semuanya kaliiiikk…

Akhir kata, semoga jadi pembelajaran buat yang lain ya. Kalau mau bepergian pake tas stroller, mending diiket lagi kali ya, terus segala macam asesorisnya ditaro di koper utama aja jika memang strollernya mau dipakai saat sampai disana.

Buat Air Asia, ditunggu ya tanggapan dan tanggung jawabnya. Apalagi kalau menurut Pasal 2 Peraturan Menteri Perhubungan No. 77 Tahun 2011 tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara (“Permenhub 77/2011”)*. Yang mana memberikan jaminan bahwa pengangkut yang mengoperasikan pesawat udara wajib bertanggung jawab atas kerugian terhadap (salah satunya) penumpang yang bagasi tercatatnya hilang, rusak atau musnah.

Sesungguhnya seluruh perjalanan kemarin kita enjoy banget naik Air Asia (apalagi nasi lemak nya enak banget dan pramugari nya ramah-ramah). Sayang banget ternodai dengan kejadian seperti ini. Monggo itu staff nya dikasih ke kursus service excellence atau apa kek, biar bisa lebih elegan kalau menghadapi kostumer.

Sekian dulu dan semoga tidak ada yang mengalami kejadian seperti ini lagi ya. Amiiin.. 🙂

 

 

20 thoughts on “Tas Stroller Terbuka dan Rain Cover pun Hilang..

  1. sLesTa says:

    terus terang, gue termasuk pengguna setia air asia. tapi air asia international (yang dari malaysia) dan pelayanan + service selalu oke banget. bahkan kemaren ke NZ pun gue nyobain naik air asia X, dan ternyata servicenya oke banget!!

    unfortunately, the same sentiment does not translate when it comes to air asia indonesia. gue udah pernah 2 kali bermasalah dgn air asia indonesia masalah stroller. yang pertama, stroller gue ga diangkut pas di belalainya bok! jadi malah nyasar sampe ke johor gitu.. setelah gue komplen dan marah2.. (same with you, dengan tanggepan ground staff yang engga banget!) akhirnya ketemu itu stroller dan dianterin ke rumah. yang kedua gue lupa gimana.. tapi yang terakhir banget nih.. stroller gue emang jarang gue taro di bagasi, selalu gue check-in pas mau boarding (yang ini free, tapi kalo check in bagasi, itu ngurangin bagasi limit tetep), eh pas nyampe dikeluarinnya di gate. which is fine, tapi gue selalu ngambil stroller di belt. jadi pas semua koper gue udah keluar, strollernya ga nongol2. gimana ngambil ke gate nya coba? untung ini udah di singapore, jadi langsung komplen ke air asia, dan diambilin strollernya untuk keluar di belt. tapi sebel aja kan harusnya udah beres dari tadi2.. jadi lama gara nungguin stroller. padahal pas jalan2 ke NZ atau ke malaysia aja, itu stroller nongolnya di belt. aneh banget ga standar gitu..

    anyway, semoga urusannya beres yah… *hugs*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Nah gw ini yg check in bagasi Shin.. Sengaja upgrade bagasi juga demi stroller bisa masuk bagasi juga. Aturannya kan masuk bagasi tercatat dan harusnya ganti rugi kalau ada kehilangan.. Hiks..

    Iya makasih ya Shin.. *hugs*

    [Reply]

  2. anindya adi says:

    dulu teman sepupu saya pernah ngalamin karena strollernya ditaro dibagasi lalu pas dibuka ternyata rangkanya patah, saya lupa maskapainya apa, semenjak itu setiap travelling stroller saya kebetulan sama spt punya mbak anggi gak pernah saya masukan bagasi, selalu saya bawa masuk cabin.. mungkin next trip dibawa aja mbak masuk kabin drpd kejadiannya seperti ini lagi.. mudah2an cepet selesai ya mbak masalahnya..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    pengennya masuk kabin.. cuman ketentuan kabin mereka kan cuman 7 kg per paket.. gak bisa stroller saya 8 kg soalnya.. iya makasih doanya ya..

    [Reply]

  3. winD says:

    hai Nggi, semoga masalahnya segera selesai, dan rain covernya terganti.

    g punya pengalaman pake AA. gw mau sharing pas gwe jalan kemaren. Enaknya, si stroller g cuma dimasukin ke dalam tas stroller, tapi juga dimasukin ke plastik super gede (ukuran plastik sampah besar tapi bening) trus ujungnya diiket pake pengikat kabel yg dr plastik. Itu jadi standar dan disaranin banget sama airpot sini. selain menghindari kotor, ini juga menghindari kalo ada komponen kecil yang terlepas tanpa sepengetahuan si pengangkut. Ya sekaligus menghindari kalau ada yang iseng buka2. Baru nanti digantungin si tanda pengenal.

    Semoga bisa berguna 🙂 apalagi mau seseruan jalan2 lagi 😉

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Wah TFS ya Wind.. Itu pengikat kabel yang kayak gimana ya? *gak ada bayangan*. Ah terima kasih sekali sarannya. Akan diikuti buat jalan-jalan berikutnya 🙂

    [Reply]

    Eka Angkouw Reply:

    kabel tis kah?

    [Reply]

  4. Chita says:

    Kalo aku pengalaman ma maskapai singa JKT-SBY, kami mo liburan beberapa hari di Surabaya, sebelum suami berangkat ke negara tetangga buat sekolah lagi. Eh ternyata ma si Singa, sebagian bagasi kami terbawa sampai ke Kupang. Panik kwadrat deh… Apalagi, dua hari setelahnya suami udah harus berangkat ke negara tetangga. Hebatnya petugasnya si singa tuh santai banget nanggapin komplain kami, padahal saat itu yang komplain ada kalau lebih dari sepuluh orang. Eh ternyata pas aku ke kantornya ada buanyak tumpukan bagasi nyasar punya penumpang si singa, sampai-sampai ada yang ngeluarin bau busuk segala… Yaa ellaahhh… pantes mereka santai banget, udah biasa ternyata 🙁
    Sayang banget yah maskapai di Indo servicenya banyak yang nggak memuaskan, padahal kan harusnya pengguna jasa diperlakukan sebagai raja, eh ini malah jadi sebaliknya…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    astagaa si Singa kayanya sering begitu ya.. baru-baru ini kan yang terbang dr Bengkulu ke Jakarta terus SEMUA bagasi penumpangnya dibawa karena alasan safety.. Sangat chaos deh..

    [Reply]

  5. sLesTa says:

    nggi, kalo stroller ga diitung beratnya kok kalo masuk kabin. jadi harusnya sttoller elo gapapa dimasukkin ke cabin. lo pake zapp kan? gue cuma sekali masukkin zapp ke bagasi, pas ke perth juga, tp waktu itu naik SQ. abis itu stroller selalu masuk kabin aja!

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    oh gitu yaa.. gpp ya kalo gitu.. Baiklah next time masuk kabin aja kali ya..

    [Reply]

  6. tyas says:

    Mb Angie, gw jg waktu ke Jepang, strollernya gw masuk kabin, tp gak dihitung. Kbetulan naik SQ, ktknya bag golf sm papan selancar pun gak dihitung beratnya. Tp tgantung maskapai, klo GIA skrg bag golf sdh dihitung bagasi. Buat kasus ini kyknya mmg ground staff di Indonesia hrs dididik service excellent-nya. Waktu gw transit di Changi, kamrea DSLR gw ktinggalan di bawah tempat duduk. Officer sana dan polisi bandara smp koordinasi mencari dan mengantar ke terminal tempat gw berada pdhl gw yg teledor (ribet bawa anak dan stroller hehehe). Alhamdulillah balik. Tp gw pernah juga naik SQ dr India ke Indonesia, baggage tag gw hilang, gw komplain di lost and found soetta, smp skrg belum ada kabar tuch. Semoga suratnya ada tanggapan positive.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Wah itu baggage tag hilang gimana kabarnya? Padahal SQ ya.. Mungkin ground staff di India yang lalai.. SQ setau aku yang servis nya selalu memuaskan..

    [Reply]

  7. miund says:

    waduh baru baca. turut prihatin ya bu, semoga masalahnya segera selesai. setuju kalau service excellence itu gak cuma buat para cabin crew tapi juga buat ground staff karena experiencenya kan terasa dari mulai check-in sampai urusan bagasi.

    *peluk*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    *peluk*
    Makasih ya miund.. Iya semoga segera ditanggapi. Kayanya udah 5 hari dan belum ada kabar juga. Tipis harapan kayanya. 🙁 Lesson learned buat travelling selanjutnya.. 🙂

    [Reply]

  8. Sisie says:

    Biasa aku selalu bw stroller Mc Larren Quest kl naik airasia pake kardus2nya masuk check in bagasi. Repot siy memang. Nah minggu depan mau spore niatnya mau dibawa sampai gate terus baru masuk bagasi. Tp denger kejadian Anggi gini jadi parno deh. Mungkin mending masuk bagasi sekardus2nya aja kali ya spt biasa or kalo boleh masuk cabin spt saran Slesta.

    [Reply]

  9. munawar says:

    MEMANGF KEJAHATAN DIAIR ASIA SUDAH MELEMBAGA DAN ITU DILAKUKAN OLEH PIHAK MENEJEMEN , SEHINGGA KEJAHATAN DISANA SUDAH TERMAVIA, SAYA JUGA KORBAN KATANYA MAU DIGANTI , TAPI SEMUA BOHONG

    [Reply]

  10. wahyu says:

    ass.wrwb.
    pengalaman ada dpt menjd informasi yg penting bagi kita semua.
    boleh saya mendptkan info mengenai mslh declare dan perpindahan dr terminal internas ke T domestik di airport perth (lama deklare, bawaan, bis transfer dr T1 ke T2, dll) saya berencana ke adelaide via perth terbang dr bali tetapi menggunakan maskapai yg berbeda (airasia dan jets) waktu transit saya cm 3 jam gmn mensiasatinya?
    kl berkenan tolong diinfokan lwt email eling_jawa@telkom.net.id
    terimakasih banyak

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.