After Hijab

Udah berapa hari ya semenjak pertama kali pake hijab? Hampir 2 minggu ya kayanya. Dan Alhamdulillah so far so good. Mungkin emang kalau niatnya kuat dan datang dari hati terdalam semuanya terasa enak-enak aja. Gak ada keluhan yang berarti. Yaa paling kalau keluar pas siang hari yg panasnya mencorong, atau waktu belanja kepanasan di Brightspot Market mulai berasa super gerah dan gak nyaman, cuman selama keringat masih bisa ditepis Alhamdulillah masih enjoy-enjoy aja. Lagipula, selalu jadi penyemangat kalau inget panasnya neraka nanti lebih panas dibanding pake hijab. It works like magic šŸ˜†

Setelah pakai hijab, ibadahnya gimana? Hihi ini pasti satu hal yang ditanyain banyak orang. Surprisingly memang betul apa yang dikatakan orang-orang yang sudah berhijab duluan sebelum aku. Dengan hijab membantu kita untuk menyempurnakan agama kita. Dari dulu yang kalau sholat masih Senin Kamis. Sekarang alhamdulillah gak pernah absen lagi. Terus kalau dulu gampang banget emosi dan silet sama orang. Sekarang alhamdulillah bisa lebih kalem dan terkontrol. Sungguh perubahan yang lumayan banget buat seorang Anggi.

Hati pun jauh terasa lebih tenang dan ayem. Kalau dulu ada urusan yang mengkhawatirkan pasti langsung heboh dan OCD kumat to the max. Sekarang mah OCD nya sih juga masih ada, cuman udah mulai berkurang kronisnya dan mulai di dominasi rasa ikhlas dan pasrah sama keinginan Allah SWT. Hihihi..

Suami pun jadi makin sayang dan support banget. Hal ini ditandakan dengan menggemuknya my magical shopping account. šŸ˜† Gak deng bukan itu terutamanya, but I can see that he is happy to see the better version of me.. Bisa dibilang, berantem-berantem ala abege ababil udah gak pernah terjadi. Padahal bisanya pasti selalu ada, apalagi dimasa-masa gw lagi PMS. šŸ˜† Bahkan Aghnan pun juga tampak lebih menyukai Bunda nya berhijab. Tiap aku selesai dandan dan memakai hijab, dia selalu ngeliat aku dengan senyuman yang lebaaar banget. He sees that I look different but he loves it šŸ™‚ . Yang paling kaget sih ya guru ngaji ku dari kecil. Begitu diceritain sama si mama kalau aku berhijab langsung berkaca-kaca terharu. šŸ˜† Gak nyangka ya muridnya yg paling bendol bisa tiba2 balik ke jalan yang lurus.

Prioritas ke depan pun juga tidak sekedar ke duniawi an. Mulai deh mikir soal ibadah haji dan mulai nyiapin soal tabungan haji. Kalau dulu mah boro-boro. Tiap si mas mau bicarain itu aja pun aku selalu tar sok tar sok (entar besok aja). Yaah alhamdulillah ya prioritas mulai bergeser pelan-pelan.

Otomatis setelah jadi hijab aku jadi orang alim gitu? Ya gak lah, semuanya kan proses bangeet. Cuman memang hijab itu jadi menjaga hati banget. Dan ternyata berhijab itu gak seribet yang selalu aku bayangin. Dan tidak mengurangi kecantikan juga sih kalau menurut si mas. Malah terlihat lebih cling kalo kata dia. Huehehehehe.. šŸ™‚ Tau gitu yaa, menyesal euy gak berhijab dari dulu.

Apalagi sekarang banyak cara untuk tetap berhijab tapi tetap terlihat trendy namun tetap syar’iĀ  juga. Yaaah mungkin adalaaah segelintir orang yang melihat yang namanya hijabers gaul (ini julukan yg diberikan ya buat hijabers yg trendy) itu sesungguhnya cuman sekedar trend semata dan sekedar lifestyle saja. Kalau dibilang trend itu aku gak setuju, soalnya berhijab itu komitmen seumur hidup. Dan memang sebetulnya adalah kewajiban buat semua muslimah bukan? Tapi kalau dibilang lifestyle, yaaa memang seharusnya berhijab itu dijadikan lifestyle bukan? It’s Islam way not the high way.. šŸ™‚ Wong sudah diwajibkan sama Allah toh..

Anihoo, walau akhir-akhir sering mendapatkan selentingan dan komentar negatif dari orang-orang yang men judge motivasi dari para hijabers newbie kayak gw. Kita toh ngeliat positifnya aja deh. Yang tau niat kita sesungguhnya itu ya kita sama Allah saja yang tau. Lagipula namanya penularan pengaruh baik ya harusnya gpp dong ya. Yaah walau mungkin ada lagi yang nilai kalau hijabers gaul itu gak cukup syar’i.Ā  Masih ada ketatnya disana sini. Yaa tetep sih aku ngeliatnya semua itu proses. Setiap usaha dan langkah menuju kebaikan menurut aku patut di hargai dan jangan disambut dengan sentimen-sentimen negatif. Betol ga?

Sesungguhnya aku bersyukur merasakan kenyamanan yang amat sangat setelah menggunakan hijab. Hidayah Allah luar biasa banget memang. Aku meminta kemudahan jika memang ini yang terbaik untuk aku dan keluarga, ternyata diberikan sungguh kemudahan. Makasih buat semuaaa yang sudah baik hati banget untuk mendoakan agar aku senantiasa istiqomah. Mungkin karena support dan doa dari kalian semua aku jadi langsung merasakan nikmatnya berhijab. Subhanallah banget.

Sekarang berharap semoga kebaikan yang sudah dimulai bisa terus berkembang menjadi lebih baik lagi. Kemajuan selalu gw harapin dalam hidup gw. Dan semoga bukan suatu kemunduran. Amiin.. Amiin.. YRA.. Buat pembaca blog yang kemaren request tulisan ini, udah kutunaikan janjiku ya. Makasih udah mau sabar, soalnya baru bisa betul-betul ditelaah sekarang.. šŸ™‚

Oh iya, last but not least, kayaknya kurang kalau postingan ini gak ada gambarnya. Jadi pasang HOTD gpp yaaa.. šŸ™‚ Hihihi…

Inner Ciput Tahlisa Warna Putih beli Thamcit

Jilbab Paris Scarf Warna Ungu Terong beli Thamcit

Bros Tiga Bunga dari Miss Marina Collection

29 thoughts on “After Hijab

  1. AstyNNS says:

    Wah senengnya dpt tambahan budget belanja, hehehe…

    Btw aku setuju, mestinya kita ikut senang kalo berhijab itu menulari semakin banyak muslimah krn manusia memang diwajibkan utk berlomba2 di dalam kebaikan. Syar’i atau belum, itu proses.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    betul betul betul šŸ™‚

    [Reply]

  2. elvaza says:

    Tatapan & senyum si kecil memang ga pernah boong, selain Aghnan loves it, pasti dia mau bilang bundanya makin caem (baca : cantik) dan gw pun setuju šŸ™‚

    Suatu perbaikan diri kan butuh proses ya.. ga melulu orang yang berhijab udh tentu ‘benar’, tapi setidaknya hijab merupakan langkah awal untuk kita ingin selalu menjadi lebih baik dan ‘benar’

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    yes semua perbaikin diri butuh proses bukan hasil instant yg diharapkan melainkan bagaimana kita bisa belajar banyak dari proses itu bukan?

    [Reply]

  3. dira says:

    Alhamdulillah ceritanya sangat positif sekali, semoga bisa menginspirasi yang lain untuk menuruti kewajiban Allah šŸ™‚

    btw mba Anggi ngga OCD kok, it is a disorder dan dari cerita2 mba Anggi sama sekali bukan disorder/kelainan cuma memang mba Anggi rapi dan well-planned about everything (deuu sok akrab bener… hihi…).

    Lagian harusnya bukan OCD tapi CDO , urutan abjadnya lebih bener :p

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    eh CDO ya yg bener.. Cmn gw emang ada OCD nya kok.. Biasanya gak bisa tidur kalau ada sesuatu yg belom teratur. Hahaha pdhl bisa sepele, misalnya urutan buku nya ada yg salah.. šŸ˜†

    [Reply]

  4. darina danil says:

    Cantik nggi.. naksir bros nya!

    Aku sendiri sangat menyayangkan orang2 yang sinis dan skeptis ttg so called jilbab-masa-kini. Ada jg yang bilang komunitas jilbab gaul itu sebagai harajuku-nya jilbabers.. Makin aneh makin di-aku.. Say what?? haha.. yah mgkn itu salah satu cobaan istiqomah.. Kalao kita ngeliatnya positif ya kita harusnya makin seneng kan kalo semakin byk muslimah yang sadar akan kewajibannya.

    Masalah niat biarlah itu menjadi urusan ybs dgn Allah.. mau ikut trend atau ngga, yang penting udah melaksanakan kewajibannya sbg seorang muslimah..

    dilanjut ah HOTD nya šŸ˜€

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    eh buset harajuku jilbabers.. but then again.. so what? šŸ˜†
    betul betul, urusan niat itu biarlah jadi urusan dengan Allah yg penting kewajiban tunai.
    Lanjut lagi tiii HOTD nyaaa šŸ™‚

    [Reply]

  5. tika says:

    jujur..wajah mbak anggi memang jadi lebih cantik.dimana2 emang ya kalo berjilbab jadi lebih cantik, auranya keluar smua..
    smangat menuju yg lebih baik y mbak..semua berproses..termasuk yang udah lamaa berjilbab..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    yes.. insyaAllah selalu semangat untuk menuju ke arah yg lebih baik šŸ™‚

    [Reply]

  6. capcaibakar says:

    Postingan jilbab-jilbab ini bikin diriku menyambangi semua link ol shop yang jualan jilbab… *kekep dompet* Eh ada yang komen sinis? Siapa? Siapa? biar ditakol.. hihi.. :p

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hihi ya ada aja sih yg komen sinis.. cuman gpp lah bagian dari cobaan šŸ™‚

    [Reply]

  7. IP says:

    emang gi, apa-apa yang niyatnya lurus sering kali dicoba dulu sama Allah. Tapi sepanjang niyat kita ikhlas untuk memperbaiki ibadah, ntarnya juga pelan-pelan dilurusin sama Allah kalo mlenceng-mlenceng dikit šŸ™‚

    semangat terus yaaaw!
    *aaahh gwe bawaan pengennya nemplok mulu ma orang yang hatinya ademmm*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hihi samaaa enakan nemplok sama yg hatinya ademm yaa..

    [Reply]

  8. Rini says:

    Baca blog ini selalu saja ada yg baru dan bersifat ‘mencerahkan’… šŸ™‚
    Jujur ya , awal-awal Anggi pake jilbab di fotonya terlihat msh agak gimanaaa he..he..(belum terbiasa kali ) tp di dua postingan terakhir ini udah keliatan pas dan cantiiiiiiikkkk.. suka sama HOTD hari ini šŸ™‚

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    šŸ˜† iya euy gw jg ngerasa yg perdana agak2 kurang pas.. Namanya masih pemanasan.. Practice makes perfect šŸ™‚

    [Reply]

  9. Fetra says:

    Hi, silent reader mau komen nih.
    Pertama-tama mo ngucapin selamat udah berhijab, semoga dengan berhijab semakin terjaga hati dan lisan.

    Kedua mau komen tentang yang komen sinis tentang hijabers modis.

    Saya rasa saya bisa memahami kenapa ada yang komen sinis tentang hijaber modis itu, melihat ada yang pake hijab tapi masih pake baju ketat, masih transparan (pada waktu lebaran banyak yang post aduh itu ibu2 mbak2 pake kaftan tapi undies kemana2) ato pake celana hipster yang atasannya pendek sehingga kalo duduk bisa keliatan belahan p*nt*tnya, jadi mungkin krn melihat itu mereka mengeluarkan komen2 sinis. Mungkin mereka mau mengamalkan bahwa sesama muslim harus saling nasehat-menasehati dan/atau sampaikanlah walaupun satu ayat.
    Saya gak menyalahkan cuma dalam kita menasehati sebaiknya melalui cara yang terbaik, jangan malah habis dinasehati orang yang dinasehati jadi antipati dan malah menjadi jauh dari apa yang kita harapkan.

    Tapi pendapat saya pribadi, berhijab itu suatu proses yang sangat pribadi, tidak sama untuk semua orang, sehingga dengan bertambahnya umur akan ada semacam kebijaksanaan yang muncul dari dalam diri.
    Jadi kenapa tidak, kalo kita melihat (biasanya) abg2 yang pake hijab tapi masih berbaju ketat, celana hipster, kita doakan dalam hati semoga mereka mendapat hidayah untuk menjadi lebih baik lagi dalam berhijab. Dan masih harus bersyukur setidaknya mereka udah tergerak hatinya untuk berhijab. Saya gak setuju kalo ada yang bilang, mending buka aja tuh hijab kalo masih pake baju begitu ato kelakuannya begitu. Hijabnya gak salah, cuma yang kurang itu yang harus diperbaiki.

    Maaf kalo tidak berkenan, semoga ke depannya kita dapat terus istiqomah untuk terus menerus memperbaiki diri, karena iman itu naik turun dan kayaknya lebih sering turun dari naiknya, untuk itu support dari orang2 sekeliling dengan kata2 yang baik amat diperlukan daripada kata2 hujatan.

    nb: saya kakaknya meta.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hi mbak Fetra, kakaknya Meta.. šŸ™‚

    Salam kenal yaa.. Wah dari commentnya aku gak berhenti ngangguk ngangguk.. Agree with your points šŸ™‚ And thanks for sharing yaaa.. šŸ™‚

    Mengerti kalau sesama muslim/muslimah harus saling nasehat-menasehati dan/atau sampaikanlah walaupun satu ayat. Cuman disayangkan kenapa komentarnya keluar sinis (baca: skeptis) dan di generalisir bahwa semua yg newbie pasti begitu. Bener banget kata mbak Fetra kalau menasehati orang memang harus melalui cara yang terbaik. Kalau keluarnya sinis orang yang dinasehati jadi defensif dan antipati. Bahkan sedihnya kalau sampai ada orang yang punya niat berhijab jadi mundur karena tersindir oleh kata-kata beberapa orang.

    Dan setuju banget dengan kata-kata yang terakhir kalau” support dari orang-orang sekeliling dengan kata-kata yang baik amat diperlukan daripada kata-kata hujatan šŸ™‚ ” Proses pembelajaran dan perbaikan diri itu memang gak pernah berhenti ya mbak. Makasih sudah mengingatkan dan semoga kita dapat terus istiqomah selalu.

    Kakaknya Meta memang bijak.. Kayak Meta.. šŸ˜‰

    [Reply]

    Meta Reply:

    she is indeed…
    she’s my idol Nggi….my personal A*tr* Nugr*ha šŸ˜€

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Aaah lucky you Met šŸ™‚

    risti hendradi Reply:

    anggi, meta, mba fetra… berpelukaaaan!
    embi sedih deh kalo ditatap zoom in zoom out sama ibu ibu cuma karena gue gak pake gamis kaya beliau. hiks.

  10. vita says:

    Dide…gw tuh seneng bgt lhooo pas liat foto loe udah “menutup” šŸ™‚
    Dulu gw tuh suka mikir, kapan ya dide merubah penampilannya? Pengen ngajakin/ngingetin, tapi kan gw ga mau cerewet soal beginian…emang sebaiknya dari kesadaran pribadi.
    Orang ada yg meragukan? Biasa ituuuu….tapi gw yakin kok klo loe termasuk tipe yg kalo udah berhijab pasti akan istiqomah šŸ™‚
    Sekali lagi selamat atas hidayah yg diterima & I’m sooo happy for u!!
    *mmm….hijab style skrg lucu2 yaaa….tp gw kok kurang pede utk mengubah the old-boring-hijab style gw yak?? Hihihi…jd curcol*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    gilingan Vit kalau loe cerewet ke gw soal beginian mungkin gw blom pake2 kali.. šŸ˜† Emang yg terbaik kl sadar sendiri..
    Makasih ya Vit.. Hehehe ayo dong dicoba2.. Gw skrg seneng sih coba2. Soalnya lebih gampang ngatur hijab dibanding ngatur rambut gw sendiri.. šŸ˜†

    [Reply]

  11. Ria says:

    Assalamu’alaykum,
    Salam kenal mba,sy suka bc tulisan2 d blog mba ini,dan bgitu bc bagian hijab,subhanallah walhamdulillah seneng bgt mba sdh berhijab, istiqamah ya mbaa šŸ™‚
    Salam u kel kecilnya šŸ˜€

    PS: saya ijin copas menu n resepnya u “buku sakti” saya pribadi y mba šŸ™‚

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    terima kasih doanya yaa šŸ™‚

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.