Sekolah Lagi?

Iya emang gak ada abisnya. Gak buat aku, tapi juga buat si bocah. Eh buat postingan sekarang terutama buat si bocah deh. Heh? Bukannya Aghnan sudah mulai sekolah dan melalui proses survei sekolah yang lama dan rempong. ? Embeer sudah. Tapi rencana pasti akan bergeser tergantung situasi dan what if condition kan? Dalam kasus ini bersinggungan dengan rencana sekolahku. What if kalau aku jadi sekolah dalam waktu dekat? (eh ini masih what if  ya, masih nungguin ada uni yang mau mengadopsi diriku *komatkamitbacadoa* ).

Duh jadi mules kan ngomonginnya. Seluruh proses pendaftaran ini emang bikin jantung naik turun gak karuan blom lagi perut yang suka tiba-tiba mulas gak jelas dan tangan yang tiba-tiba panas dingin mikirinnya. Blaaaahhh… Beruntung punya super hubby yang suportif 200% melalui semua proses ini. Kalau gak aku bisa makin stres kali dan uban di rambut jadi makin banyak. 😆

Oh iya, ngomongin sekolah Aghnan ya? Kembali ke lap top yuk. Iya sesungguhnya aku sama suami cocok dengan sekolahnya Aghnan sekarang. Cumaaan kalau aku jadi sekolah, terus si mas jadi nyusul sekolah juga tahun berikutnya dan (misalnya) tiba-tiba aku kepengen lanjut sampai PhD (bukan Pizza hut Delivery), nanti balik-balik Aghnan udah masuk SD aja deh. Atau ya mau masuk TK. Nanti remfong gak sih nyari-nyari sekolah Aghnan pas kita di luar.

Apalagi ya, aku itu kepengennya nyari SD yang gak mensyaratkan Calistung sebagai syarat masuknya. Yep, masih ada kok SD yang gak mensyaratkan Calistung. Walau itu jarang banget yak. Mangkanya begitu tau ada yang begitu, dan emang reviewnya oke banget dari teman-teman sekitar (sampai temen-temennya nyokap) jadinya emak rabid bin impulsif ini langsung telpon sekolahnya buat minta trial masuk pre school nya. Kenapah dari pre school? Karena denger-denger peminat masuk SD nya itu banyak tapi tempat terbatas. Tapi kalau TK nya disitu juga masuk SD nya udah otomatis. Begitu juga dari Pre-School ke TK nya. Sooo asumsi dan harapan Aghnan bisa masuk di pre school nya dulu, ikut aku sekolah, trus balik-balik bisa masuk lagi ke TK nya. Yang mana TK nya udah memastikan kursi untuk ke SD nya.

Bapaknya sendiri sih masih membuka kemungkinan sekolah yang lain. Mungkin bakal kembali ber survey2 dan trial lagi. Cuman rencana yang solid aku begitu lah. Nanti subject to be discussed lagi bersama. Oh iya kriteria SD idaman buat Aghnan tuh buat aku wajib basisnya Islam (soalnya SMP nya mau aku cemplungin ke Kanisius), gak mensyaratkan calistung (baca tulis hitung) untuk masuknya  (sungguh ini yang susah ya),guru-gurunya ok gak hanya dalam enak dalam mengajar tapi juga kritis dan care terhadap perkembangan masing-masing individu anak, gak ada sistem ranking, harga sesuai kemampuan, gak terlalu jauh dari rumah dan yang terpenting Aghnan suka di sekolah itu.

Namapun sekolah idaman laksana mencari pacar idaman ya. Susah-susah gampang. Tapi ya mari deh kita memulai perburuan lagi. Syapa yang pusingnya sama kayak gw buat nyari sekolah si kecil? Mari tos dulu ya kita. Oh iya, kalau ada yang tau referensi SD lain yang sesuai dengan kriteria SD idamanku monggo di sharing yaa. Maaciii :-*

 

20 thoughts on “Sekolah Lagi?

  1. Rina says:

    Believe me anggi…lebih susah nyari esde daripada nyari pacar idamaannnnn..been there done that :p *maapkeun lebay*

    Kalo gw dulu, gw tanya anaknya juga mau dimanaaa…soalnya kan yg sekolah dia bukan kita. sekitar 4 tahun yl pas gue tanya Jasmine mau esde dimana tentulah dia jawab esde yang temen2 nya masukin…huahahahahhaha..gw masih gak sreg krn esde baru, tempat sekolahnya ajah rumahan yg di renov…akhirnya kita kasih pengertian ke anaknya…ya dia sepertinya sih bisa menerima..

    Mulai hunting esde deh tuh kita…dari esde negeri, esde swasta nasional, esde swasta berbasis agama dan kebanyakan kita ajak jasmine ikut. Dan ternyata esde negeri gak masuk dalam daptar krn musti bisa calistung dan pendaptaran dibuka bulan juni yg mana sekolah laen udah pada tutup kalee, esde swasta nasional dan nasional plus jg kita coret krn faktor budget :d, ada 1 esde swasta berbasis agama…udin test dan ternyata lulus, udah di tanya mo nyumbang berapa kl lulus tes *weeks* tapi begitu gw tanya dan liat2 kok katanya ini bilingual tapi gw tidak melihat anak2 yg di encourage bicara dalam bahasa asing?? ehmmm..bertemu lah gw dgn kepsek nya yg masih muda dan ramaah trus gw tanya2 buku2 sekolahnya seperti apa trus bahasa asing nya di pakai di sekolah sebatas apaa?? iiih langsung aku putar haluan gak jadiiii…gak sreeeggg…

    Dan akhirnya dengan membaca bismillah, kita sekolahin jasmine di esde idaman nya :)) she screaming loudly hahahahaha…bukan tanpa alasan sih. Karena basically pemikiran kami sejalan dengan visi misi sekolah tersebut…dengan segala keterbatasan mencoba untuk membuat anak2 yang sekolah disana as fun as it can be..tanpa meninggalkan ajaran2 agama..alhamdulillah jasmine cucok dengan sistem belajar mengajar nya…plus gak terlalu bikin kantong ku bolooongggg…

    Well, good luck to you and Aghnan too 😉

    [Reply]

    capcaibakar Reply:

    Iyaaaa.. kadang-kadang ga sreg sama sekolah karena bangunannya.. tapi pendidikannya oke. *salah satu emak yang nyekolahin anak ke bangunan sekolahnya rumah.. tapi puas karena sejalan konsepnya*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hahaha mungkin emang mesti di survey dan trial dan banyak nanya juga kali ya 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Ya ampun Rina seru banget baca sharingnya.. Hihihi.. Iya ya emang segitu remfongnya pastii.. 😆
    Thanks for sharing yaaa 🙂

    [Reply]

  2. cintah says:

    mba kenapa kok mo d masukin k smp nonis?sayang atuh. sebagus2nya lembaga pendidikan nonis jgn sampe lah anak kita masuk k lembaga situ. uang yg qt masukin kan pastinya akan d gunakan u “dakwah”nya mereka. sama aja kita ngedukung ajaran mereka kan. kasian jg aqidah anak walo uda d bekalin pendidikan agama d sd islamnya. jgn deh y mba, sekedar mngingatkan sesama moslem. maaf bila g bkenan

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya makasih ya udah diingatkan 🙂

    Cuman saya ngelihat lebih dari itu sih. Saya dan adek saya alumni Santa Ursula dan Kanisius. Dan kita belajar banyak disitu. Selain dari disiplinnya yang tinggi (yang aku dan keluarga gak lihat dari sekolah manapun), kita belajar toleransi beragama yang tinggi dan belajar hidup di lingkungan dimana kita minoritas (ini sangat penting buat aku, soalnya ini bakal jadi bekal seumur hidup). Anak akan belajar untuk memahami dan menghargai perbedaan. Dan yang terpenting adalah, percaya atau tidak, aku sama adekku jadi semakin mencintai Islam dan semakin yakin kalau Islam adalah yang utama setelah masuk ke sekolah itu. 🙂 Jadi saya gak setuju kalau masukin anak ke sekolah nonis akan mengurangi aqidah anak.

    Secara mereka lembaga pendidikan, pasti “dakwah”nya juga gak jauh-jauh dari dunia pendidikan. Aku sendiri melihat kerjanya mereka. Gak pake banyak omong semuanya tersalurkan ke tempat yang tidak hanya nonis, tapi beragam agama. Semua demi kebaikan.

    [Reply]

    annna Reply:

    wahh setuju bngt mba anggi, akupun dari smp-sma di tarsisius yang mana memang soal disiplin skolah katolik ga ada yang nandingi 😀 dan mmg sekolah dimana kita jadi minoritas tdk mengurangi aqidah agama kita, pengalamanku pribadi juga aku jadi bisa menilai dan membandingkan betapa indahnya ajaran islam ketika aku bersekolah di di nonis 😀

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    wah toss dulu ya kita. Iyaa disiplin sekolah katolik emang sadis, tapi pas lah buat menghadapi anak2 abege SMP nan labil. Jadi labilnya gak keterlaluan. Bisa punya prinsip.. 😆

    Anna Reply:

    hahhaa iy mba toss..sekolah dimana coba kalau bukan di sekolah katolik yang seragamnya ga ada keren kerenya bangettt..rok panjang dibawah lutut kaos kaki kayak pemain bola..kemeja sekolah HARUS pake kaos dalem..rambut panjang harus selalu dikuncir… ( sungguh iri dulu ngeliat temen sekolah di SMA Negri dan bisa seragaman ala ala dian sastro di AADC :)) ) tpi pada akirnya ngerti sih bahwa tujuan sekolah yang utama adalah belajar dan bukan jual tampang ataupun ngeceng..oohh suster kepalaku yang galakk aku jadi rindu padamu wkkwkwk

    cynthia Reply:

    helooo, baru tau trnyata alumni sanur juga yah… smp/sma angktn brp?
    gw jg sma sanur angktn 2003 😀

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    aku smp angkatan 98 lulus..

  3. vony says:

    hai anggi, salam kenal ya..

    salut deh sama rencana untuk masukin Aghnan ke SMP nonis. terutama pemikiran ini:
    “Selain dari disiplinnya yang tinggi (yang aku dan keluarga gak lihat dari sekolah manapun), kita belajar toleransi beragama yang tinggi dan belajar hidup di lingkungan dimana kita minoritas (ini sangat penting buat aku, soalnya ini bakal jadi bekal seumur hidup). Anak akan belajar untuk memahami dan menghargai perbedaan.”
    semoga generasi2 penerus kita nanti *halah* jauh lebih mempunyai toleransi beragama & menghargai perbedaan daripada generasi sekarang supaya tidak ada lagi kerusuhan/pertikaian baik karena agama ataupun perbedaan2 lainnya. amiiinnn…

    semoga diberi kemudahan & kelancaran untuk rencana sekolahnya juga untuk menemukan sekolah idaman yang sesuai untuk Aghnan 🙂

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hi Vony, salam kenal juga ya. Iya Amiin semoga generasi penerus kita bisa punya toleransi beragama & menghargai perbedaan. Amiin makasih ya doanya 🙂

    [Reply]

  4. liactk says:

    ah Anggi bener ini sama susahnya ama cari jodoh,,, Udah sreg sama sekolahnya eh pake bahasa inggris. Udah sreg sama sekolahnya eh bangunannya ga meyakinkan,,,

    Tapi karena akhirnya gw ketemu suami idaman berarti gw juga nanti bakal ketemu sekolah idaman entah di Indonesia atau di Taiwan wkwk

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    huehehehe amiin amiin Li.. Mari semangaaatt berburu sekolah 🙂

    [Reply]

  5. jen says:

    Mba anggy, bisa tau sd yg syaratin calistung apa? Lg nyari jg ni. Anakku jg mau masuk preschool tp udah dipikirin sampe sd nya. Thx

    [Reply]

  6. rika says:

    mba anggi aku silent reader (pemalu.com) yang akhirnya buka suara juga 🙂
    suka banget blognya mba karena pas banget pas butuh info perbaby-an dapetnya blog mba yang informatif banget 🙂
    anakku sekarang 18m..jadi lagi rempong survey preschool jugaa 🙂
    n impian aku juga masukin dia ke sd yang ga hanya “mendidik pelajaran” tapi juga “concern anak”
    liat ceritanya tentang perbandingan anak 1:3 n cara menyikapi guru pas anak lagi drama aku tertarik bangeeettt 🙂
    boleh ga aku dibisikin sekolahnya by email 🙂
    makasi banyak sebelumnyaa yaa mbaa 🙂

    salam cium peluk untuk aghnan :*

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.