Emak Militer..

Makin hari si bocah makin “kreatif” deh, apalagi menjelang 2 tahun ini. Fase yang semua orang bilang lagi menantang-menantangnya pun sudah di depan mata. Daaaann percikan-percikan challenging two pun mulai berasa akhir-akhir ini. Kayak misalnya, udah mulai bisa ngeyel (sok taunya kadang gak kuat, antara gemes, gengges sama pengen ketawa), terus lagi hobi bilang “NO!!” bahkan untuk rutinitas yang biasa kayak mandi sama ganti baju, dan ditambah dengan kejailan dia ngerjain Bunda nya.

Contoh yang terakhir itu kayak minta pup, udah lama ditungguin gak keluar juga pup nya tapi dia masih bilang “ee.. ee..”. Ditanya “udah kali ya nak”.. Dia nyautin “lom nda.. ” Tapi gak lama kemudian dimukanya senyum jaiil banget disambung sama ketawa ngikik. Ternyata gw dikerjain.. -.-” Padahal kan lumayan pegel tuh jongkok megangin dia di toilet. Soalnya dia gak mau pake yg tempat duduk khusus anak.

Ngotot tiap dibilangin pun udah mulai. Biasanya sampai sedikit tantrum-tantrum ajaib gitu. Kalau kita lagi capek ngeliat anak kayak begitu pasti gampang banget kesulut emosi nya. Emang kuncinya harus sabar sabar dan sabar. Berkat bekal ikut hypnoparenting dari jaman Aghnan masih bayik, gw belajar bahwa ketika anak tantrum, itu percuma kalau kita bilangin atau nasehatin, soalnya pasti gak akan masuk. Kita tegur anak dengan nada lebih tinggi atau keras daripada dia pun percuma. Pasti dia akan lebih kenceng tantrumnya. Jadi solusinya gimana. Ya diemin aja kalau gw sih. Biasanya aku kasih gesture berdiri dan berjalan ngejauhin dia sambil bilang “Bunda gak suka ah kalau Aghnan tantrum begini. Bunda mau temenin kalau Aghnan udah tenang”. Ekstrimnya kadang suka aku tinggal aja di kamarnya dia, cuman biasanya aku intip lagi lewat jendela buat ngeliatin dia ngapain.

Kalau dia udah tenangan baru deh aku samperin lagi, tapi biasanya belum aku baikin dulu. Aku suruh dia mengerjakan yang harusnya dia kerjakan sebelum dia tantrum. Dan biasanya sih pake nada yang biasa. Asli gak perlu marah, cuman perlu ketegasan aja dari kita. Paling main mata dikit biar makin ampuh. Abis itu baru diberitahu kenapa Bunda gak suka Aghnan begitu. Offkors dengan segala macam afirmasi yang positif. Aku menghindari melabeli anak dengan kata-kata negatif seperti nakal, bandel, apalagi.. *amitamit* goblok. Ucapan adalah doa, jadi harus dijaga banget. Walau sesungguhnya keceplosan pasti pernah beberapa kali, namapun manusia pasti bisa khilaf. Cuman sebisa mungkin aku memperbaikinya dengan Aghnan.

Gw gak pernah sungkan minta maaf sama Aghnan, karena aku yakin, dia akan lebih menghargai aku sebagai orang tua jika aku berani minta maaf sama dia jika memang aku yang salah. Terapi paling ampuh disaat ngadepin masa-masa menjawab “NO” nya Aghnan itu ya terapi musik. Dia selalu suka kalau aku nyanyiin lagu ya udah deh biasanya aku tawarin mau dinyanyiin lagu apa. Biasanya dia akan excited dan akan mau menuruti perintah-perintah kita. Tapi ya susah-susah gampang juga. Emang jadi orang tua itu harus sabar, berhati tegar dan kreatif.

Emang Aghnan bukan tipe anak yang “gampang” dari kecil.Β  Dia selalu memberikan kita tantangan sebagai orang tua. Kalau si mas ngeliatnya bukan anak yang gampang nurut sama otoritas. Tapi kalau kata si mas itu tanda yang bagus. Berarti dia kritis dan bisa mempertanyakan kenapa harus begini dan begitu. Walau kadang rasa penasarannya dia suka bikin kita dag dig dug jadi orang tua. Hasilnya yaa Aghnan pernah kesetrum raket nyamuk, ngeguling dari tempat tidur, jatuh ngegusruk,Β  kesiram air minum dan masih banyak lagi deh. Mungkin pengawasan kita yang loose.Β  Semua kejadian tadi bukan tanpa pencegahan loh. Namanya bocah penasaran ya, kita meleng dikit aja bisa ajaib polah tingkahnya. Cuman ya aku sih ngeliatnya jadi bagus untuk pembelajaran buat dia. *tapijanganseringseringyanak* πŸ˜†

Jujur nulis ini agak dredeg membayangkan setahun kedepan. Baca tulisan macam-macam tentang challenging two bikin ngelus dada dan berharap semoga gw bisa melaluinya dengan baik. Kebayang sih gw bakal jadi tipe emak kayak gimana. Emak Militer kakakk.. Tapi semoga tetap dengan penuh kasih sayang yang membuncah-buncah buat si kecil. Amiin.

9 thoughts on “Emak Militer..

  1. sindy says:

    sama persis mba, ankku baru 13 bln aja udh bandel bgt… kadang klo udh keluar emosinya udh kyk org gila aja masa marah2 ma ank balita…udh gt nyesel deh… hehe

    [Reply]

  2. Ayni says:

    Wah mbak, anaknya kreatif banget ngerjain bundanya. Lucu banget ngebayangin Aghnan ketawa ngikik ngerjain mbak di toilet. He’s funny πŸ˜€
    Anyway, aku suka sama metode mendidik anak ala mbak Anggi. Jaman sekarang masih banyak banget orangtua yang mendidik anak dengan kekerasan verbal, dan nggak jarang juga yang masih pake kekerasan fisik. Aku suka sedih pas ngeliat anak kecil dimarahin/dipukul orangtua karena kesalahannya *namanya juga anak2 ya mbak*. Takut banget anaknya jadi trauma atau malah mengaplikasi sikap itu pas dewasa nanti..
    I’m sure you’ll be a great parent because you have a great kid like Aghnan. Tetep semangat ya mbak πŸ˜€

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Aduh amin deh sama doanya.. Asli masih jauuh dari ideal. Namapun emosi ya, suka keceplosan. Masih masih masih perlu banyak belajar πŸ™‚ Cuman ya bener kekerasan verbal gak akan ada bagusnya. Apalagi kekerasan fisik, amit-amit. Ngebayangin kalau sampai kelepasan dan melakukan kekerasan fisik ke anak aja bikin aku mewek.. πŸ™ Amit-amit deh jangan sampe..

    [Reply]

  3. Dian says:

    Gw jadi senyum senyum sendiri baca yang ini :

    “Contoh yang terakhir itu kayak minta pup, udah lama ditungguin gak keluar juga pup nya tapi dia masih bilang β€œee.. ee..”. Ditanya β€œudah kali ya nak”.. Dia nyautin β€œlom nda.. ” Tapi gak lama kemudian dimukanya senyum jaiil banget disambung sama ketawa ngikik. Ternyata gw dikerjain.. -.-” Padahal kan lumayan pegel tuh jongkok megangin dia di toilet. Soalnya dia gak mau pake yg tempat duduk khusus anak”

    Sama banget sama anak gw Fabian, suka isengin pura2 mau pup pas diajak ke toilet akhirnya cuma ngajak main doang…ngerti gimana pegelnya jongkok sambil pegangin anak soalnya dia juga ga mau pake yg dudukan khusus anak.

    Jodi toss dulu deh kita jeng πŸ™‚

    [Reply]

  4. ananta jeumpa says:

    Hey Anggie.. memang parenting itu fun yet challenging ya. aku sendiri belum pernah ikut hypnoparenting tapi sempet ikut hypnobirthing sama Ibu Lany. Ibu Lany memang selalu pesan, kita harus kasih afirmasi atau pesan ke anak yang sifatnya positif. Lebih baik gak bilang “Jangan Bandel” atau kata kata negatif lainnya. Benar adanya ucapan adalah doa.. Apalagi ucapan ibu…
    Aku suka cool nya Anggie kalo ngadepin anak tantrum dan syukurnya didukung dengan lingkungan. Kan repot juga ya kalo kita nya cool tapi tiba-tiba ayahnya atau nenek/kakeknya gak tega terus jadi tiba-tiba nurutin penyebab ke tantrum an si anak… Kalau bahasa aku “ngerusak acara”. Hehehehhe…
    Well, selamat menghadapi tantangan ke depan ya.. Hehehehhe….

    [Reply]

  5. Icha says:

    Seru yah nggie, jadi makin banyak tantangannya. Sama banget, zaki pun lagi hobi bilang ‘ga mau’, kadang2 tantrum ga jelas, dkk nya. Emosi kita bener2 lagi diuji. He5. Smoga kita bisa hindari kekerasan verbal ato fisik yah nggie. Aamiin. Ah elo, gw jadi ikut deg2an setahun ke depan bakalan gimana. Hi5. Smangattttt nggie…;-)

    [Reply]

  6. risti hendradi says:

    *hugs* lucu yaaa tingkah polahnya… emang musti beli stok sabarrr. hhahaha… the challenging two is fun, to be honest. gue yg udah separo journey, rasanya ledakan2 pingin gigit gemes karna kesel, sering banget angus sama rasa bangga setengah mati karna banyak banget yang dia achieve pada masa ini.
    bismillah aja, gue sih yakin, kalo emang udah dibiasain seperti aghnan, dalam meredam tantrum pasti lebih mudah kesananya. tapi jangan kaget kalo nanti ada sesi dia ngeles2 bajaj kalo lagi dibilangin. kalo lagi di-bajaj-in arka gue langsung tahan napas sambil biar gak ketawa cekakakan. karna asli lucu banget jawabannya ngelesnya!

    [Reply]

  7. dyas says:

    sama banget mbaa… anak sy cowo 2tahun awal april besok.. Aghnan 2 tahunnya kapan? asli samaaa deh plek banget.. isengnya ampuuunnn deh.. tapi anak sy blm bs pee sama pup d kamar mandi secara tertib, masi suka perang kita berdua.. bagi tips ttg potty traning dong mbaa.. salam kenal, bundanya kenzie

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Aghnan 2 tahunnya 1 April say.. Hihihi emang ya, antara gemes sama geli liat isengnya. Aghnan jg blom potty secara proper. Kalau pup dia sudah bisa bilang dan mau pup di kamar mandi. Tapi kalau pee nya aku blom serius potty. Dia udah ngerti sih kalau disuruh “curr..” (baca: pipis) di kamar mandi. Cuman blom tertib akunya. Emak malas, jangan ditiru ya..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.