Gara-gara Nyamuk..

..adekku jadinya positif terkena Demam Berdarah dan masuk rumah sakit dari hari Kamis minggu lalu. Panasnya sebenarnya udah dari hari Minggu malam. Setelah 3 hari gak kunjung turun, akhirnya digeret si mama buat test lab. Dan betul ternyata trombosit turun dan nilai hematokritnya mulai naik diatas normal. Akhirnya langsung deh aku suruh check in ke rumah sakit buat dipasang infus. Kenapa begitu? Ya seperti yang pernah aku tulis disini Demam Berdarah itu karena virus jadi cuman perlu terapi infus saja. Apalagi diperparah adek gw itu susaaaaaaaaaaaaahhhh bangeeeeeeett disuruh minum. -.-”

Kita sempat takut kalau adekku ketularan di rumah. Tapi kayaknya dia ketularan waktu di kantor. Soalnya di jam-jam nyamuk DB lagi aktif-aktifnya dia udah di kantor dan belom pulang ke rumah. Weekend pun biasanya pergi seharian dari pagi. Apalagi ditambah kata si dokter, di MMC sedang ada 5 pasien DB yang rumahnya di Tebet. Nah pas tuh, soalnya adekku juga kantornya di Tebet. Dia pun ke kantor kalau gak naik sepeda ya naik kereta.

Harusnya udah tenang ya setelah dapat perawatan infus di rumah sakit. Cuman aku sempet bingung dengan diagnosa dokter yang katanya Adekku juga kena Tifoid. Lah moso bisa begitu. Padahal gejala klinis DB sama Tifoid itu kan beda. Usut punya usut ternyata berdasarkan test Widal nya. Ada yang positif. Padahal setau aku Widal di daerah endemik Tifoid (kayak di Indonesia) itu agak rancu untuk menegakkan diagnosa seseorang terkena Tifoid. Apalagi kalau baca-baca artikel milis sehat tentang Tifoid biasanya gejala klinis Tifoid itu demamnya stepping ladder (tiap malam makin panas) dan biasanya demamnya itu sampai 7 hari berturut-turut. Sedang ini adekku pas hari ke 4 sudah mulai turun demamnya (inget kan kalau DB itu grafik panasnya laksana pelana kuda). Jadi agak gak matching kalau diagnosanya DB dan Tifoid.

Walau begitu, dokternya tetap memberikan adekku antibiotik. Eeaaaa.. Aku pun taunya telat, dan akhirnya sibuk deh jelasin ke si mama kalau ini most probably bukan Tifoid. Apalagi kadar Leukosit adekku rendah normal. Kalau mau kasih antibiotik diagnosanya plis jangan berdasarnya Widal Test saja. Tapi di test kultur darah sekalian (yang biasanya diambil pas suhu badan lagi panas) dan ya tunggu sampai hari ke 7. Lebih mahal pasti, tapi lebih akurat dibanding Widal. Apalagi adekku kan rasa-rasanya gak pernah jajan sembarangan. Semua makanan buat sendiri. Jadi amat sangat tidak mungkin kalau Demam Berdarah sama Tifoid.

Akhirnya setelah adu argumen heboh sama dokternya, antibiotiknya dicopot juga. Fiuuhh, lega campur kesel sih. Ini kok ya diagnosa blom jelas main kasih obat ini itu. Hari gini emang bener deh, jangan main iya-iya aja apa kata dokter. Kita harus super cari tau ini itu. Dan kalau ragu dan gak sreg cari second opinion monggo loh. Tapi kalau adu argumen ke dokter juga jangan nyolot harus sopan, supaya gak menyinggung si dokter.. 🙂

Adek gw akhirnya ya di infus saja. Hari ke 4-5 trombosit makin drop. Sampai dibawah 10.000 . Aku pun sudah wanti-wanti buat ditungguin di RS, soalnya hari 4-5 itu masa krisis. Apalagi pas siangnya adekku sempat mimisan dan muntah dan ada flek darahnya. Nampaknya udah mulai ada perembesan plasma darah walau gak banyak ya. Si mama pun heboh mencekoki adekku dari mulai sari kurma, jus jambu dan semua yg katanya akan meningkatkan trombosit. Alhamdulillah fase kritis lewat, dan sekarang trombositnya sudah di angka 105.000. InsyaAllah besok bisa pulang.

Di rumah pun sepi, dan yang paling ngerasain si Aghnan. Bolak balik ke rumah si mama buat nyari si Om. Celingak celinguk ke kamar sambil manggil “Ooom.. Oom.. Oomm..” Kayaknya ponakannya kangen banget tuh Om.

Get well soon ya Om supaya segera fit dan bisa ikut jalan-jalan sama Aghnan ke Sinciapo… 😀

 

11 thoughts on “Gara-gara Nyamuk..

  1. Ivo says:

    Hi Anggi, mau ikutan komen boleh yaaa 🙂
    Nice post, apalagi katanya di Jakarta lagi musim ya, DBD. Saya cuma mau ikutan komen, tentang antibiotik vs DBD, dan demam. Memang betul sih, DBD sering barengan sama Typhoid. Basicnya memang belum jelas betul, tapi kemungkinan DBD bikin status imun menurun, jadi resistensi pasien thd penyakit lain juga ikutan turun, dan karena Jakarta daerah endemik Typhoid Fever, kuman yang biasanya bisa dilawan sama kekebalan tubuh jadi bisa merajalela. Susahnya, kalau dual infection begini ciri khas demam typhoid seperti step ladder fever, kecepatan denyut jantung yang menurun secara relatif dll, jadi tertutup sama demam plana dari DBD. Jadi textbook symptoms typhoid jadi nggak keliatan deh. Leukosit pada Typhoid juga bisa turun, apalagi kalau Typhoidnya parah (Di Divisi Tropik Infeksi Dept Penyakit Dalam FKUI ada buku khusus tentang penelitian2 di Indonesia tentang gejala Typhoid, maaf, bukan promosi ya, bukan saya kok, yang nulis, hehe).
    Saya setuju sama Anggi, kalau hari ke-4 demam sudah turun tanpa antibiotik, highly unlikely ini kasus DBD murni, bukan mix Typhoid, jadi antibiotik nggak perlu.
    Kultur untuk Typhoid memang jarang dilakukan di Jakarta, di negara maju pun, kultur dilakukan untuk kepentingan data epidemiologi, karena kalau untuk murni data dasar pengobatan buat pasien, kelamaan. Yang sering dipakai, Widal, tapi nggak bisa sekali, harus diulang untuk dilihat ada kenaikan titer atau nggak. Ada perkecualian Widal bisa dipakai untuk diagnosis dalam satu kali pemeriksaan, yaitu kalau titernya tinggi sekali.
    Ada lagi yang lebih cepet dari kultur sebetulnya, quantitative PCR. Cuma memang sepertinya belum lazim di Indonesia (at least tahun 2000an ya, waktu saya masih di Jakarta, mungkin sekarang udah lazim juga, saya nggak tau, hehe…)
    Sebetulnya, motivasi saya nulis komen panjang begini karena baru ikut meeting rutin yang kebetulan topiknya resistensi antibiotik global. Jadi, karena seringnya antibiotik abuse, yang pemakaiannya salah, atau dipakai pada kasus yangs ebetulnya nggak perlu antibiotik, jadilah ada yang namanya resistensi yang ternyata sudah meluas. Efeknya, ini kuman2 seakrang pada resisten sama antibiotik2 ini. Dan takutnya, suatu saat kita nggak punya lagi antibiotik buat ngobatin kuman2 ganas. Jadi, perlu banget kerja sama dari dokter2 dan Anggi2 lain, supaya hal ini nggak terjadi di masa depan 😉

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Uwoow komennya keren banget aku jadi belajar lagi.
    Thanks for sharing yaa Ivo..
    Ya itu, waktu tes sekali Widal itu titernya ada beberapa yang positif tapi cenderung rendah banget. Dan berdasarkan tes sekali itu langsung diresepin antibiotik. Oh iya saya salah tulis di atas. Leukositnya adekku itu masih normal sih. Bukan rendah dibawah standar biasa.
    Iya aku pun ngerti banget kalau antibiotik ini resistensi nya harus meluas. Padahal menurut aku antibiotik harus disayang-sayang pakenya. Maksudnya dipake disaat dibutuhkan dan gak bisa sembarangan.
    Thanks again yaaa 🙂

    [Reply]

  2. sasa says:

    Anggiii..gatel pengen komen..biasanya silent reader doang,hehehe..aku temen kerja wida sepupu km yg di BSD..ngediagnosis typhoid emg rada ribet soalnya pasien2 udh di-mindset sm keluhan meriang2 dikit,lemes plus mual=gejala tipus sm dokter2 di Indonesia..baru demam sehari dua hari,udh minta cek widal..udh dijelasin kl widal itu pemeriksaannya serial untuk liat kenaikan titer,tetep pd ga mo ngerti jg..semuanya ngotot,”Saya udh pernah kena tipus berkali2 dan kaya gini gejalanya”,pdhal mungkin yg dulu2 dibilang tipus sebenernya salah diagnosis..Typhoid emg suka jadi diagnosis keranjang sampah..widal positif,lgs dibilang gejala tipus..susah deh dikasih pengertian pasien2 itu..coba semua pasien seluas km wawasannya..jiper deh dokter2,hahaha..*ejadi panjang bgt komennya..*

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    haha kalau pasiennya luas wawasannya dokter jadi enak dong. diskusi ini itu nya jadi lebih terbuka kan 🙂 Salam kenal ya Sasa.. 🙂

    [Reply]

  3. Wida says:

    wees, ada bubu remy.. iya tuh, demam 2-3 hari aja udah tanya, “tifus bukan dok?” eaaa, bingung kan jawabnya.. akhirnya balik2 lg edukasi, edukasi, dan edukasi.. Bu, kalo tifus itu demamnya lebih dari seminggu, dan utk diagnosisnya baru bisa dilakukan kalo udah lebih dari demam hari ke-5. Kalo pake Widal juga karena di Indonesia endemik, bukan jadi patokan, utk itu harus dilakukan pemeriksaan serial dan di lihat kenaikan titernya. Jadi sekarang kalo ada yg penasaran ke arah tifus gtu, aku sama sasa suka ngarahinnya ke pemeriksaan antibodi IgM anti Salmonella (ini jg harus lebih dari demam hari ke-5). Get well soon anggoroooo… kasian amat tu anak yak..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Thanks Wida.. Anggoro udah sembuh kok alhamdulillah.. 🙂 Cuman dia rada trauma aja disuruh ambil darah terus2an
    😆

    [Reply]

  4. tina says:

    Dear mommy aghnando, salam kenal yah, tiap hari aku baca blog mu. tp sorry OOT mau tanya takaran pemberian ASIP pada baby 3 blan berapa ml yah dan setiap berapa jam? tengkiu..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    3 bulan sekitar 50-80 ml per 2 jam sekali..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.