Next Journey

Alhamdulillah, setelah melalui proses deg-degan, mules-mules, excited dan harap-harap cemas, akhirnya ijin definitif buat aku melanjutkan studi S2 dari kantor turun juga. *sujudsyukur* Kemana jadinya? Keterimanya sih di Michigan Ann Arbor sama Boston University. Tapi akhirnya diputuskan sama kantor ke Boston University. Tapi dipikir-pikir lagi melalui proses perenungan, kontempleasi, diskusi dengan keluarga dan menyesuaikan dengan kondisi terkini di rumah akhirnya Boston University dirasa paling pas buat kondisi aku sekarang.

Proses administrasinya sendiri sih masih panjang. Masih menunggu form I-20 dikirim sama official offer dari Boston University. Terus proses ngurus visa. Dan cari-cari housing disana juga. Jadi ya perjalanan masih panjang dan semoga semuanya diberikan kelancaran dan kemudahan. Amiin.

Namun ya, namanya hidup, rencana bergeser itu wajar. Tadinya si mas dan Aghnan akan langsung ikut aku sekolah. Tapiiii, memang ya, yang namanya rejeki kadang jadi cobaan juga buat kita. Selama setahun ini support nya si mas luar biasa banget sama aku. Dia support dari awal dan mendukung penuh aku ngelanjutin S2. Dia yang selalu bilang aku pasti bisa disaat aku udah mulai males dan menyerah untuk melanjutkan. Tiap aku lagi sibuk belajar TOEFL dan GRE, dia pasti langsung ngajak main Aghnan dan ngurusin Aghnan tanpa aku minta. I just couldn’t ask for better partner than him.

Dan sekarang giliran aku yang di uji. Disaat penerimaan sekolah mulai berseliweran, disaat bersamaan pula si mas dapat kesempatan bagus untuk dirinya sendiri. Mana bisa aku memaksakan kehendak agar si mas harus tetap ikut aku disaat ada kesempatan bagus itu untuk dia. Apalagi setelah semua dukungannya yang luar biasa ke aku. Walau belum final sih, tapi kemungkinan itu ada. Dan demi menghadapi kemungkinan yang akan ada jadinya aku harus siap dengan kemungkinan kalau aku akan sekolah sendirian dulu di sana. Yah walau dengan hitung-hitungan cost dan lain-lain, insyaAllah mereka bisa visit aku pas lagi winter break atau summer break. (tentunya ini membuka kemungkinan aku bisa buka PO Sephora, Kate Spade, Tory Burch dll, hayooo siapa yang seneng? 😆 )

Tapi jelas apapun kondisinya nanti with or without Ayah, Aghnan positif akan menyusul aku sekolah. Minimal 8 bulan terakhir selama aku sekolah disana. Kenapa gak dari awal saja? Soalnya kalau kondisinya aku cuman sendiri ngurus Aghnan, akan sangat dilematis. Kata teman yang udah lulus duluan dari BU, semester-semester awal itu bakal rigour banget. Penyesuaian kuliah ditambah segambreng tugas-tugas pasti akan menyita perhatian aku. Apalagi aku yang gak bisa fokus belajar kalo si bocah masih bangun. Pasti gak tega nyuekin si kecil.  Buat aku akan lebih sedih kalau anak ada di dekat aku, tapi aku gak punya waktu yang berkualitas untuk dia. Jadi mikir kan sebetulnya anak itu diajak demi kepentingan dia, atau demi memuaskan rasa egois aku saja sebagai ibu supaya gak kangen sama si kecil? Kalau semester terakhir sih insyaAllah udah lebih tenang. Seminggu cuman tinggal 2 hari kuliah. Dan selama itu Aghnan bisa dititipin di sekolah/daycare dan bakal lebih banyak waktu buat Aghnan.  It will be epic kalau cuman berdua aja.. Hihihi.. 🙂

Semua rencana-rencana ini masih bisa berubah, menunggu kabar dan kondisi yang terjadi selama 4 bulan ke depan. Mohon doa nya aja ya teman-teman, semua yang terbaik untuk keluarga kecil kita. Whatever will happen, I hope I will ready. 🙂 Yang jelas tujuan utama aku sekolah adalah semoga aku bisa survive 😆 . Lulus dengan nilai yang bagus (jangan malu-maluin kantor) dan tepat waktu. Dan ilmu nya bisa dipakai dan berguna dalam lingkungan kerja nanti. Amiin.. 🙂

Can’t wait to see this view..

Alhamdulillah, dreams do come true 🙂 Go Terriers!! 😀

64 thoughts on “Next Journey

  1. Ninta says:

    Mba Anggi,
    selamat yaaaaaa hebat sekaliii 🙂
    Aku juga pastinya ngantri PO Kate Spade, Coach, Tory Burch dll dll dll. Ditunggu lapaknya d FD hehehehe

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    hihihi siaapp 🙂 Thank u ya Ninta 🙂

    [Reply]

  2. uchan says:

    Selamat ya mba anggi, semoga ilmunya penuh berkah dan manfaat untuk semua, insyaAllah, Allahlah sebaik2 penjaga (walau berat), semoga menjadi jalan untuk aghnan semakin mandiri … Paman saya tahun lalu juga sudah berangkat untuk S2 di boston, istri dan anak2nya baru menyusul tahun ini. Ikut bangga untuk mba anggi :), dan aghnan pasti lebih bangga …

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Amiin amiin.. Iya baner Allah sebaik2nya penjaga :’). Semoga bisa bermanfaat buat keluarga juga. Makasih supportnya yaa 🙂

    [Reply]

  3. ibu biasa says:

    meninggalkan balita untuk mengejar ambisi pribadi……….. menurutku kok egois ya…

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Yah mungkin bisa dibilang egois.. But I have my own vision and reason yang mungkin tidak bisa dilihat oleh orang seperti anda 🙂 Aku didukung penuh oleh keluarga saya. Why should I bother anyone else’s negative comment? 🙂

    [Reply]

    tyas Reply:

    Agree, don’t bother anyone else’s negative comment ya Nggie :). gw agak tertohok krn gw akan mengalami hal yg sama, ninggalin 2 balita pas kuliah nanti.
    tp klo inget nyokap gw yg pd awal kuliah di Eropa, sempat ninggalin gw setahun, gw gak akan bilang beliau egois, tp berterima kasih atas usaha beliau mengejar ilmu (dan perngorbanannya krn gw inget nyokap menelpon gw dr LN selalu menangis krn kangen gw), kehidupan gw lebih baik, wawasan gw lebih terbuka dan kesempatan (dan motivasi) gw utk follow her steps lebih meningkat.
    dan seinget gw ada petuah ortu bahwa ilmu pengetahuan akan meningkatkan derajat hidup kita, jadi ya gw agak mesem2x saja, masa yang akan berdampak kebaikan keluarga dan anak2x dibilang ambisi pribadi hehehehehe… itu saja ya, btw selamat ya sudah keterima, semoga pulang dengan sukses membawa gelar :).

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hi Tyas.. Mari kita berpelukan dulu karena bakal mengalami hal yang sama…. 🙂
    Setuju sama komen kamu diatas. Terutama bagian kesempatan dan motivasi kita untuk mengikuti jejak orang tua kita lebih meningkat. Aku juga ngalamin hal yang sama. Bedanya si papa yang sekolah dulu. Aku ditinggal setahun. Aku gak inget sedihnya pisah sama papa (padahal aku daddy’s little girl banget) Yang aku inget dan membekas sampai sekarang adalah, aku terinspirasi untuk sekolah setinggi2nya. Dan inspirasi itu susah didapat.. 🙂
    Thanks ya dan makasih doanya. For all the sacrifice that I will make, I must do my very best on my upcoming study.. 🙂

  4. indah says:

    Hi anggi..salam kenal..aku nemu blog kmu pas lg cari2 review ttg sekolah montessori..trus nyampe di sini..well, can’t leave w/o giving suggestions secara aku dulu jg ngalamin situasi yg kurleb sama..aku ambil master di australia, monash uni tepatnya, n bareng sm bbrp senior mu (i guess), banyak anak2 BI yg di monash bareng aku. eniwei, aku harus brkt ninggalin anak pertamaku yg wkt itu masih 1,5 th….luarbiasa sedih, but, alhamdulillah ada cara yg mungkin bisa diterapkan jg sm anggi..aku minta ibuku menyertai smp suamiku dateng (suamiku akan nyusul kuliah jg 1 semester setelah aku. So, i left in january, my mom n my kiddo join me in march, my hubby came in June. ibuku disana pake visa turis yg bisa valid smp 1 taun krn immediate family dr aku. emang sih meski valid for 1 year tp tetep maximum stay adalah 3 bulan from each arrival, jd solusinya tiap 3 bulan harus keluar dulu dari oz baru balik lg. Visa turis itu bisa diperpanjang smp 3x. ini berlaku jg buat ibu mertua ku, jd selama kita di sana gantian ibu ku n ibu mertua ku ndampingin kita smp kita lulus 2 taun kemudian. Oh ya, childcare itu jg sangat amat membantu nggi, meski ada ibu/ibu mertua ku, anak tetep ku masukin childcare supaya dia jg ngerasain pendidikan disana, dan ini jg efisien buat kita. Ada temen ku yg kuliah dan bawa anaknya tanpa bala bantuan jg bisa krn anaknya tiap hari jg di childcare (well, tp wkt itu anaknya udh mayan gede sih, 5 th). Ok, i hope u’ll find the best arrangement for ur study n family life plan ya…Good Luck girl..:)

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    wow thanks for the advice.. iyah itu juga salah satu skenario meminta bala bantuan nyokap juga salah satu plan aku. mangkanya nanti si mama juga langsung urus-urus visa secepatnya 🙂 sama aku juga mikirin child care juga 🙂
    Makasih sharingnya sekali lagi yaa 🙂

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.