Yang Terbaik

Dulu si mama selalu bilang ke anaknya yang ambisius ini..

Ojo Ngoyo lah nduk.. Kalau memang itu yang terbaik buat kamu insyaAllah semua jalannya diberikan kemudahan dan kelancaran..

Dan entah kenapa ucapan si mama itu jadi langsung terpantek di hati gw ini. Secara mungkin dulu gw hobinya meras meras hatiΒ  (was was kok hobi?), over worried tingkat super kronis (sekarang masih sih cuman levelnya udah moderate lah) dan rasanya maunya ngatur apapun yang ada di hidup gw. Capek yah jadi orang kayak gitu. Iyap itu banget yang gw rasain. Capek jadi orang kayak gitu. Apalagi dulu gw masih belasan tahun tapi hobinya mikiiir mulu (segala macem What If possibility) kayak orang dewasa dengan masalah segambreng (ceilaah, lebay dek?).

Konsep pasrah dan ikhlas masih asing banget buat gw. Maklum, dibilangin hobinya ngatur. Sampe akhirnya bertemu dan dihadapkan dengan UMPTN dulu (kebaca ye gw angkatan berapa). Kalau namanya ujian kan jelas, kalau rajin, ngerjain ujian bisa, nilai bagus pasti lulus kan. Tapi kan kalo UMPTN faktor X nya banyak. Yah gw ngeliat lah kakak-kakak kelas yang pinternya gak ketulungan beberapa ada yang gak masuk UMPTN. Aneh kan? Baru deh gw keder dan mulai over worried super kronis. Belajar gila-gilaan. Sampe akhirnya si mama ngomong hal diatas.

Terlihat simpel tapi buat gw waktu itu bikin mikir banget. Iya juga ya, kita sebagai manusia tau apa sih yang terbaik buat kita. Kita gak tau apa-apa bok. Mungkin kita pikir pilihan A udah paling kece. Tapi buat Allah yang paling kece buat kita ya pilihan B, cuman pada saat itu kita bahkan gak kepikiran pilihan B. Mulai deh pola pikir gw berubah, dan mulai kenalan sama sholat istikharah dan sholat tahajud. Semua uneg-uneg gw, dicurhatin semua deh sama Allah. Dan doa ku pun berubah. Kalau biasanya

Ya Allah, semoga passing grade aku cukup supaya bisa masuk ITB..

(cetek? iyeeee πŸ˜† ) berubah jadi..

Ya Allah, jika memang masuk UMPTN adalah yang terbaik untuk aku dan keluargaku, mohon berikanlah kemudahan dan kelancaran dalam mencapainya. Jika tidak, ikhlaskanlah hati ini dan berilah tanda mana yang terbaik untuk aku dan keluargaku.

Beda ya, jadi lebih dewasa gimanaa gitu (jiyeeeee). Tapi yang jelas, hati jadi lebih tenang dan gak frantic berlebihan. Hasilnya? Gak jadi masuk ITB sik. Tapi keterima di UI dan Alhamdulillah memang itu jalan yang terbaik buat aku πŸ™‚ . Kenalan sama calon suami di UI, ketemu sama sahabat-sahabat terbaik di UI, pokoknya one of the best time of my life. Subhanallah πŸ™‚

Semenjak itu setiap menghadapi ujian demi ujian dalam kehidupan ini aku selalu menerapkan ilmu pasrah dan ikhlas dan diserahin aja semua-semuanya sama Allah SWT. Hidup jadi lebih enak. Gak ngoyo berlebihan. Karena percaya rejeki semua orang itu udah ada yang ngatur.Β  Begitu juga saat mengalami kegalauan luar biasa akhir-akhir ini. Pasrah dan selalu ngebatin “Ya Allah, jika memang niat baik ini merupakan yang terbaik untuk aku dan keluargaku, mohon berikanlah kemudahan dan kelancaran dalam melaksanakannya”. Subhanallah satu per satu kegalauan yang ada digugurin satu persatu dan diberikan kemudahan dalam melaksanakannya. Alhamdulillah.. Allah memang Maha Besar πŸ™‚

Masih terharu biru sampai sekarang kok kayaknya semua kekhawatiran yang aku takutin pelan-pelan ditunjukin jalan solusinya. Jadi semakin yakin kalau memang keputusan yang diambil itu insyaAllah yang terbaik buat kita. Dan aku yakin pasti gak lepas dari doa restu suami dan pasti doa restu para mama papa. Iyalah pasti kalau kita mau apapun tapi suami dan orang tua gak ridho pasti adaaa aja masalahnya.

Post ini betul-betul jadi #notetomyself . Manusia memang harus selalu berikhtiar dan mengusahakan yang terbaik. Tapi kita juga harus belajar pasrah dan ikhlas untuk menerima hasilnya, karena sesungguhnya hanya Allah Yang Maha Mengetahui Yang Terbaik untuk semuanya.. πŸ™‚

9 thoughts on “Yang Terbaik

  1. arie says:

    Allah selalu memberikan apa yang kita butuhkan…bukan apa yang kita inginkan..

    “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” (Al-Baqarah: 216)

    have nice weekend bunda…mau keliling kuliner lagi kan sama yayang??ditunggu cerita selanjutnya yaaaa…hehehe

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Hi Arie,
    Subhanallah, bener banget sesungguhnya Allah maha mengetahui sedangkan kita tidak. Thanks for sharing ya πŸ™‚

    [Reply]

  2. randompeps says:

    Note to my self too, Nggi. Dulu gue juga suka ngoyo. Apa apa dipikirin padahal ikhlas perlu cuma kadang gue terlalu perfeksionis yang berujung parno πŸ˜€ thanks ya Nggi udah ngingetin gue buat selalu pasrah dan ikhlas.

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    sama-sama ya.. ilmu pasrah dan ikhlas itu yg paling susah, harus sering2 ngingetin diri sendiri πŸ™‚

    [Reply]

  3. risti says:

    TOS!!! buat bantji atur kaya gue, susyahhh bangettt… rasanya gemes yah kalo ngga di kejar 101%, tapi kalo udah dikejar terus gak dapet, jadinya sedih hehehe… this too is a note to myself, musti lebih banyak lagi iklas. bismillah

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Bismillah Ris.. Susah emang yah apalagi kalo perfeksionis udah dlm darah..

    [Reply]

  4. Ananta says:

    Betul banget mengenai 2 kata itu. Kalau sudah ikhtiar sebaik mungkin maka sebagai manusia kita kudu pasrah dan dan ikhlas. Seperti kata pepatah. Do our best and let Allah do the rest. Tapi jurus pasrah dan ikhlas itu susah ya boooooo…. Ahahahaah..

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    TERSUSAH!! Ilmu Ikhlas itu ilmu tingkat tinggi. Kalau bisa konsisten ikhlas luar biasa banget πŸ˜€

    [Reply]

  5. cnf says:

    Mba anggi, this is soo me juga. Ambisius, keukeuh ampe ke doa-doa. Dan memang yang namanya pasrah dan ikhlas itu susaaah bgt buat tipe org kaya kita ini. Dan sekalinya kembali ke realita, liat apa yg kita belum mampu raih, suka malah kepikiran sendiri. Kadang, mencoba untuk pasrah dan ikhlas aja di aku itu terasa cukup berat. But once I got there, yes, hidup kerasa lebih ringan :)) btw, nice post sekali inii mbak anggi, berasa Retweet banget dan sekalian bisa jadi bahan aku berkontemplasi juga. Silent reader numpang komen ya mbaa hehe, have a nice day πŸ™‚

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.