Be Strong Boston

It supposed to be a happy, sunny, family day for all Bostonian..

Tapi semuanya dirusak dengan tragedi pengeboman di finish line Boston Marathon. Masih geram sampai sekarang. Masih sedih sampai sekarang. Masih takut sampai sekarang. Dan makin bersyukur karena kita sekeluarga masih dilindungi banget-banget sama Allah SWT. Pada hari itu kita memang berencana buat datang ke finish line Boston Marathon. Diniatin datang pun pas sekitar jam 2an. Berangkat jam 12 dari rumah tapi berhubung lapar kita makan siang dulu di daerah Fenway. Kebetulan jalur race nya juga lewat disitu, dan kita sempat nonton sebentar.

Kita amaze betapa Boston Marathon jadi kayak big celebration buat semua Bostonian. Orang berbondong-bondong datang, nonton cuman demi menyemangati orang yang lagi lari. Yang ikut marathon gak cuman sekedar kita-kita yang biasa aja. Tapi teman-teman yang luar biasa juga ikutan. Dan penonton makin semangat support nya ketika peserta marathon di wheelchair lewat depan kita. Keluarga dan teman-teman pelari heboh bikin banner buat menyemangati. Dan mereka hop on hop off T demi terus menyemangati di setiap titip yang dilewati marathon.   Aghnan pun juga heboh menyemangati para pelari. Atmosfirnya sungguh menyenangkan sekali. Bahkan si mas pun bilang my faith in humanity is fully restored.

Setelah makan kita selesai sekitar jam 2, langsung ke T dan berniat ke Copley, ke finish line Boston Marathon dan abis itu mau hot chocolate di Max Brenner. Nunggu T agak lama, dan begitu lewat udah penuh banget nget nget sampe gak bisa masuk. Entah kenapa abis itu aku ilfil, dan bilang ke mas, kita balik aja deh cari playground buat Aghnan. Kita naik T ke arah sebaliknya. Dan berhenti di Brookline Hills. Disitu ada kompleks sekolah, lapangan basket, lapangan softball dan playground. Aghnan main sekitar 1.5  jam. Dan pas kita balik kita dengar suara semua mobil polisi, ambulan sampai helikopter di mobilisasi ke suatu tempat. Masih gak tau ada apa, sampai akhirnya masuk T, cek twitter dan dang! Explosion at Boston Marathon! Dari gambar terlihat chaos banget dan darah dimana-mana. Lemes seketika, karena kita hampir saja kesana. Hampir saja berdiri di tempat yang sama. Dan kita bisa saja jadi korbannya. 🙁

Mules mules rasanya dan sampai rumah langsung skype sama mama papa biar mereka gak ikutan panik. Buka berita dan mulai mengalir semua berita di tempat kejadian. Langsung keinget jaman Jakarta masih jadi sasaran bom para teroris pengecut itu. Dan gak kebayang banget kalau kejadian itu terulang di Boston. Kalau kejadian di Jakarta itu terjadi di tempat-tempat yang bukan biasa aku datangin. Tapi kejadian Boston ini, ya ampun hampir tiap bulan kali pasti main ke daerah Copley, Prudential, Boston Library itu. Apalagi korbannya yang meninggal anak laki-laki umur 8 tahun dan graduate student BU. Makin miris banget nget nget dan khawatir. Khawatir kalau pasca kejadian ini Boston bisa berubah jadi tempat yang gak kondusif buat aku dan keluarga. Apalagi beberapa twit twit gila udah mulai melontarkan kata muslim, islam, teroris. Gak kebayang kalau misalnya pelakunya beneran ngaku-ngaku Islam (ngaku ya, kalau muslim beneran gak mungkin melakukan kejadian keji kayak gini), terus nanti Islamophobia melanda Boston kayak pasca 9/11 dulu (amit-amit ketok meja jangan sampai deh). But I know Bostonian is a great society and I have a faith in them. 

Terima kasih buat semua teman-teman, keluarga dan kantor atas semua perhatian dan concern nya dengan kita. Alhamdulillah Allah masih sayang banget sama kita. Aku cuman berharap pelakunya bisa segera ditangkap. I love this city very very much. It is like second home for me and my family. Bahkan keputusan memilih Boston University dibanding uni yang lain adalah salah satu keputusan terbaik yang pernah gw ambil.  Semoga Boston cepat pulih dari tragedi ini. Amiin.

Be strong Boston..

8 thoughts on “Be Strong Boston

  1. arman says:

    ya ampun.. kalian hamper aja ke sana ya… untung gak jadi ya… Tuhan emang masih melindungi ya… thank God…

    iya gua baca juga tentang orang2 yang jadi hero nolong para korban. emang bener2 hebat dah orang2 Boston…

    moga2 si teroris itu segera bisa dibasmi ya…

    anyway, mau dia ngaku agama apapun, itu mah cuma sekedar ucapan. karena gak ada agama apapun yang mengajarkan untuk membunuh sesama, ya gak?

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Iya hebat banget, gw denger dari temen gw yang ditempat waktu kejadian. Itu pelari-pelari yang baru datang ke finish line, instead mengevakuasikan diri sendiri sesuai instruksi polisi malah insist buat stay dan mau bantu para korban. Dan masih banyak lagi man. Salut banget.

    Kabarnya sih udah ketangkap pelakunya tapi masih belum ada rilis resmi dari BUPD. We’ll see. Semoga culpritnya ketangkap.

    Dan loe bener banget, orang yang melakukan itu orang gak beragama. Karena gw yakin agama manapun pasti gak ada yang mengajarkan untuk membunuh sesama.. 🙂

    [Reply]

  2. VANA says:

    iya sehati sama verhakay, aku langsung keinget the Karimuddin, buka pake andriod error2 mulu, pas buka pake pc kantor, trus baca tulisannya mbak anggi bersyukur banget klo kalian selamat dari tragedi ini, hmm Allah masih sayang banget sama kalian….

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.