Vote and Brunch

..dan dimulailah masa-masa pemilu 2014 Indonesia. Dibuka dengan pemilihan para calon legislatif/wakil rakyat pada tanggal 9 April kemarin. Walau sesungguhnya buta banget sama calon-calonnya, tapi karena dari dulu gw gak pernah suka jadi golput jadi dibela-belain deh cari tau dan belajar soal calon-calon legislatif yang ada.

Alhamdulillah temen-temen pada semangat nyoblos, bahkan ada yang semangat jadi panitia di TPS *lirikArienda*. Sedodol-dodolnya sistem pemilu kita, dan aku pun masih mempertanyakan itu para so-called wakil rakyat kerjanya itu apa aja dan pertanggung jawabannya mana, setidaknya kita punya suara yang bisa kita pakai. Melirik negara tetangga yang sistem demokrasinya masih jauh dari kita, belum lagi negara kayak Venezuela yang masih berjuang untuk keluar dari cengkraman diktator. So, menurut aku sebaik-baiknya dari yang terburuk kita masih perlu bersyukur atas pemilu ini. Walau menurut Financial Times, pemilu di Indonesia dinilai paling ruwet nomor 3 sedunia. Belum lagi juga dibilang paling mahal. Yah mungkin kalau Cina udah ada pemilu mungkin biayanya baru bisa ngalahin biaya kita kali ya. 😆

Ada tulisan dari Emha Ainun Najib yang menurut aku bagus banget soal nyoblos-nyoblos ini:

Kalau dlm Islam sederhana. Kalau misal anda tdk milih, kalau nanti anda berdoa supaya bangsa kita sejahtera nanti Tuhan mengejek juga “Lha kamu ndak milih aja kok minta bangsamu sejahtera”

Jadi malamnya shalat dulu kek, kalau nggak sempat ya dlm hati saja berdoa:”Ya Tuhan, gimana mosok saya nggak nyoblos, saya kan warga negara. Saya pilih lah yg kira2 bagus. Cuma saya kan ndak bisa ngontrol dia, Tuhan. Jadi tolong dong, ini saya pilih satu. Setelah saya pilih dan coblos, saya serahkan kpd-MU. Kalau dia pemimpin yg baik, panjangkan umurnya, beri dia kekuatan, dan bantulah urusan2-nya.

Tapi kalau yg aku pilih ini ternyata pengkhianat, penjilat, penindas rakyat dan sama sekali tidak punya cinta kpd kami2 yg di bawah ini, mbok dilaknat dengan cepat, mbok cepet2 diberi tindakan, Tuhan.

Terlalu lama lho kami rakyat Indonesia kayak gini terus bingung nggak habis2. Terus kpd siapa dong aku mengeluh? Kepada siapa dong rakyat Indonesia mengeluh? Kepada DPR?

Wong mereka itu yg justru kami keluhkan kpd-MU ya Allah. Jadi tolong, Tuhan ….”

Hahaha bener juga sih dipikir-pikir. Tapi tahun ini udah mulai keliatan kok caleg-caleg muda yang keliatan menjanjikan. Informasi program kerjanya jelas jadi bisa diukur tingkat kesuksesannya mereka gak cuman lempar janji ngawang-ngawang tapi gak bisa diukur hasil kerjanya. Kemudian yang latar belakang pendidikannya bagus juga banyak, walau itu gak menjanjikan juga sih *liatsiibuyangmasterberderettapiOMGbanget*.

Aku pribadi suka sama caleg yang punya website pribadi yang menjelaskan program kerjanya mereka. Jadi bisa keliatan lah informasi tentang mereka, dibanding sama yang di google aja gak keluar namanya. -.-”

Anihoo, alhamdulillah proses nyoblos kita lancar-lancar. Gak pake ngantri dan langsung dapat jari ungu deh. TPS aku gak pake tenda, soalnya lokasinya di tempat biasa jadi kelas untuk kejar pake A B C. Aghnan seneng banget soalnya diajakin naik vespa sama akungnya ke TPS. Untung lokasinya masih di kompleks. Jauhan dikit mesti pake helm!!

20140412-200901.jpg

20140412-201129.jpg

Satu hal yang aku suka waktu pemilu adalah jalanan di Jakarta sepiii. Jadi mumpung sepi kita langsung cabcus buat brunch deh. Karena akhir-akhir ini aku lagi gandrung sama master chef Australia, dan selalu ngiler ketika mereka bikin dessert pastry, jadilah tujuan brunch kita adalah Paul Patisserie yang lagi zuper hits di Jakarta. Lokasinya di Pacific Place dan menuju kesana mesti masuk dari Galleries Lafayette.

20140412-205651.jpg

20140412-205731.jpg

Betul dugaanku, horeee gak terlalu rameee.. 🙂 Bisa langsung dapat tempat duduk tanpa ngantri. Yang aku suka ya, begitu masuk Paul aroma dari bakery nya udah super yummy bangeeett…

20140412-203020.jpg

Setelah pesan brunch menunya aku jalan ke bagian bakery nya buat melihat deretan pastry yang super menggoda.

20140412-203233.jpg

20140412-203310.jpg

Walau sudah pesan menu brunch tapi tetap aja tergoda buat ambil Framboise Tartlette nya. Never failed!

20140412-204319.jpg

Suka banget sama tartlette nya. Manisnya pas dan raspberry nya juga asemnya pas, jadi rasanya yummy balance nya. Gak lama kemudian menu brunch kita datang. Si mas sih pesan khas american breakfast *lupa namanya*, yang isinya telor, toast, turkey bacon dan kentang. Dan aku pesan Croque Mousieur *maap kalo ejaannya salah*. Yang punya aku sungguh enak banget. Kayak roti di toast isi elementhal cheese dan turkey bacon yang banyak banget. Super yumm!! Tapi sayang kurangnya cuman satu, dressing salad nya terlalu banyak. Jadi agak berlebihan menimpa rasa sayurannya.

20140412-205041.jpg

20140412-205049.jpg

Yummy brunch, walau sayang gak bisa sering-sering. Soalnya bisa bangkrut. Hahahahaha, walau dipikir-pikir harganya sama kayak kalo kita brunch di Paramount Boston, cuman sayang gaji dollar nya udah gak ada lagi.. :p

2 thoughts on “Vote and Brunch

  1. darina danil says:

    Gue ga sempet mulu mau ke PAUL, dan beberapa resto inceran pun ga sempet huhuhu.. ngiler ih pastry nyaaa

    [Reply]

    Mrs.Karimuddin Reply:

    Enak ti Pastry nya. Dibanding Colette and Lola or Cacaote ya, gw paling suka pastry si Paul. Manisnya pas gak maghtegh..

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.