Wisata Museum Kota Tua Jakarta

Demi menyambut ulang tahun Jakarta dan memperkaya khazanah pengetahuan si calon Abang Jakarta 2028 (sedini mungkin) tentang kota Jakarta tercintah *tsaaahh 😆 , jadinya hari ini kita niat menjelajah Kota Tua Jakarta. Kebetulan pas ada festival KTCF juga disana jadi sekalian lah, lagipula pengen kasih suasan baru wiken di Jakarta buat Aghnan. Karena traffic daerah kota itu selalu horrible, jadi emang udah paling benar kalau kesana ya naik kendaraan umum. Rute kita itu naik bajaj dari depan rumah sampai halte busway terdekat (bisa Bank Indonesia atau Monas), kemudian nyambung TransJakarta ke arah Kota. Tinggal duduk manis sampai Kota deh.

IMG_1598

IMG_1600

IMG_1604

Enaknya emang kalau wiken TransJakarta itu sepi, apalagi pas tadi pagi kita berangkat itu jam setengah 8 kita udah sampe halte. Jam 8 lewat dikit udah sampai stasiun Kota dan langsung deh ajak anak kecil masuk ke Museum Bank Indonesia yang memang sudah buka jam 8. Doktrinisasi dini? Aaahh gak juga, mengedukasi sedikit ke si bocah tentang kerjanya kantor Bunda nya apaan sih? Agak-agak fail sih secara keluar dari situ kesimpulannya adalah kantor Bunda itu bikin uang. Yak nanti kalau udah SD diulang lagi ya study tour nya.

IMG_1607

IMG_1782

IMG_1683

Museum BI dari jaman berdiri tahun 2008 sampai sekarang masih gratis HTM nya. Terus dari terakhir kesana jaman pacaran sampai tadi udah ada si anak kecil ternyata diorama nya jadi makin banyak dan makin bagus ya. Lightning di beberapa bagian diorama juga keren. Gak kalah sama museum-museum di luar sana. Pas melewati diorama-diorama nya Aghnan sih kayaknya agak takut ya karena gelap, tapi begitu sampai ke tempat panel interaksi anak-anak dia mulai tertarik.

IMG_1618

IMG_1647

Selesai dari Museum BI, kita lanjut ke arah alun-alun depan Museum Fatahillah. Nah di daerah selasar itu aku baru ngeh kalau sudah mulai ada restoran buka kayak Bangi Kopitiam, terus disebelah Kedai Seni Djakarte kayaknya lagi di renovasi untuk restoran juga. Wah bakal keren banget nih buat kongkow-kongkow kalau semakin ramai. 🙂

IMG_1693

IMG_1695

Kita lanjut ke Museum Wayang, disini sih ada HTM tapi lupa persisnya, dibawah 10rb per orang deh. Aku pribadi tertarik sama gedungnya karena dibangun di bekas gereja nya Belanda. Tapi kita cuman masuk bentar abis itu anak kecil kabur karena takut lihat wayang golek gede banget ngelebihin tinggi orang dewasa. Wkwkwkwk.. Abis itu kita jalan-jalan aja sekitar alun-alun. Karena ada KTCF itu lah jadi alun-alun sudah banyak stand dan di depan Museum Fatahillah persis udah ada panggung besar. Di alun-alun juga digantungin harapan-harapan warga Jakarta untuk Jakarta yang di cetak di kertas warna-warni. Ini lucu banget dan jadi objek foto banyak orang.

IMG_1715

IMG_1711

IMG_1709

IMG_1731

IMG_1735

Berhubung panas dan kehausan dan perut udah mulai keruyukan akhirnya kita ngaso dulu deh di Cafe Batavia. Emang udah naksir pengen nge brunch disitu. Karena datangnya sebelum jam makan siang, jadi di lantai 2 dapat kursi ideal sambil menghadap jendela arah Museum Fatahillah. Tapi sih end up nya aku cuman ngopi dan si ayah minum es lemon tea. Yang ngunyah dengan khusyuk malah anak kecil hihihihi.. 🙂 Cafe Batavia ini keren yak. Interiornya bikin kita kayak ke jaman jadul. Mungkin kayak balik ke Batavia jaman dulu hihihi.

IMG_1792

IMG_1774

IMG_1797

Sayang pas kita di Cafe Batavia, pas Ahok lagi buka acara ditambah infeksi kilat nya dia. Cuman kesampaian foto-foto dari atas. Hayoo bisa ngeliat gak Ahok yang mana gak? 🙂

IMG_1790

Kenyang makan dan istirahat baru kita lanjutkan jelajahnya. Next adalah Museum Keramik dan Seni Rupa. Well, disini sih jujur agak kurang menarik buat anak kecil. Buat gw juga sih soalnya kalo yang keramik-keramik seni rupa aku kurang tune in. Tapi anak kecil happy sih karena bisa foto sama patung Ondel-ondel mini di depan pintu masuk museum.  Balik ke alun-alun eh pas yang lagi main di panggung itu grup Tanjidor, ya si bocah anteng lah nonton sampe akhirnya kita bilang mau lihat pameran kereta api di Stasiun Kota (Beos).

IMG_1754

IMG_1804

IMG_1816

Kota Tua emang paling nikmat dinikmatin sambil jalan kaki. Dan ini pun semakin difasilitasi sama pemda ya. Inget banget dulu tahun 2007 kesana sama temen kuliah, mau jalan disamping Museum Fatahillah aja emosi, soalnya pedestrian cuman sebaris udah itu kepotong sama pot besar yang makan seluruh jalur itu *kayang*. Tapi udah mulai berubah, tapi ya tetap ya kalau jalan dari Fatahillah ke Beos (yang di depan BNI) itu saingan sama mobil-mobil yang pada parkir (yang mana aku meragukan kalau itu sebetulnya boleh parkir karena gak lihat tanda P) blom lagi saingan sama motor-motor yang ngambil jalur jalan manusia. Emosi tadi sempet soalnya kitanya di klakson biar mereka bisa lewat, ya naik pitam lah mommy tiger ini secara khawatir sambil gandeng anak kecil “eh mas, jalan di trotoar sana jangan ambil jalur jalan kaki manusia dong meh”. Untungnya masih tau malu ya mereka, biasanya dibilangin gitu kan kebanyakan malah ngeyel balik.

Baiklah lanjutkah ke Stasiun Kota atau Beos. Kebetulan pas tanggal 21-22 Juni ada kayak pameran kereta api. Well, gw mikirnya kecanggihan ya, gw pikir bakal ada beberapa kereta api tua yang dipamerin. Ternyataaa cuman foto-foto kereta api tua tersebut. Ekspektasi tinggi tapi si bocah tetap happy aja sih. Dia paling anteng ya disini ngeliatin fotonya satu-satu.

IMG_1820

IMG_1828

IMG_1838

IMG_1849

IMG_1856

Oh iyaa, di Beos ternyata keren ya kios-kios nya. Udah ada J.Co, Sevel, KFC dan ter epic adalah ada Starbucks dong disitu. Ih super gaya yah.. 🙂 Mana nyaman pula bisa buat nostalgia suasana baru deh.

IMG_1831

IMG_1864

Well, sekian trip kita kali ini ke daerah kota. Semoga program revitalisasi Kota Tua Jakarta akan semakin akan terus berjalan ya. Bravo Jokowi Ahok! 🙂  Selesai ngupi-ngupi di Starbucks, kita langsung naik KRL jurusan Bogor deh dan berhenti di stasiun Cikini dan abis itu nyambung bajaj lagi deh sampai ke rumah. Pas banget waktu pulangnya karena begitu masuk rumah langsung hujan.  Enak juga naik transportasi umum Jakarta waktu wiken soalnya no fuss sama cari parkir ribet dan gak pusing sama traffic Jakarta yang padat. Bakalan makin seru kalau MRT dan Monorail udah jadi.

Happy birthday Jakarta! Semoga makin kece, makin human friendly, makin praktis buat hidup, makin banyak ruang hijau terbuka dan bisa meningkatkan kualitas hidup masyarakat nya ya 🙂 Amiin.. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.